H. H. Holmes

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
H. H. Holmes
H. H. Holmes
Latar belakang
Nama lahirHerman Webster Mudgett
Nama lainHenry M. Howard
Dr. Henry Howard Holmes
Henry Gordon
Alexander Bond
OC Pratt
Lahir(1861-05-16)16 Mei 1861
Gilmanton, New Hampshire, U.S.
Meninggal7 Mei 1896(1896-05-07) (umur 34)
Moyamensing Prison, Philadelphia, Pennsylvania, U.S.
Sebab meninggalExecution by hanging
Dakwaanone count of murder in the first degree
VonisDeath
PasanganClara A. Lovering (1878–1896; his death)[1][2]
Myrta Belknap (1887–1896; his death)
Georgiana Yoke (1894–1896; his death)
Pembunuhan
Jumlah korbanapproximately nine
Waktu pembunuhan1891–1894
NegaraU.S., Canada
Negara bagianChicago, Illinois, U.S.
Irvington, Indiana, U.S.
Philadelphia, Pennsylvania, U.S.
Toronto, Ontario, Canada
Tanggal ditangkapNovember 17, 1894, in Boston, Massachusetts, US

Herman Webster Mudgett (16 Mei 1861 - 7 Mei 1896), lebih dikenal dengan nama Dr. Henry Howard Holmes atau yang lebih umum adalah H.H. Holmes, salah satu pembunuh berantai terdokumentasi pertama dalam pengertian modern istilah ini.[3][4]

Dia mengaku melakukan 19827 pembunuhan, namun hanya sembilan yang bisa dipastikan masuk akal dan beberapa pembunuhan yang dia akui adalah orang-orang yang ternyata masih hidup. Dia dikatakan telah membunuh sebanyak 200, meskipun angka ini hanya dapat dilacak pada majalah pulp tahun 1940-an.[5] Banyak korban dikatakan dibunuh di bangunan campuran yang dimilikinya, berada sekitar 3 mil (4,8 km) barat dari arena 1983 Chicago World's Fair: Columbian Exposition dan disebut World's Fair Hotel (nama informalnya "Hotel Pembunuhan"), meskipun ada bukti menunjukkan bahwa hotel tersebut tidak pernah benar-benar dibuka untuk bisnis.[5]

Selain menjadi pembunuh berantai, Holmes juga seorang penipu sukses dan seorang bigamist, menjadi subjek lebih dari 50 kasus tuntutan hukum di Chicago saja. Banyak kisah umum tentang kejahatannya berasal dari laporan fiktif yang kemudian diasumsikan sebagai fakta oleh penulisnya.

Awal kehidupan[sunting | sunting sumber]

Holmes lahir sebagai Herman Webster Mudgett di Gilmanton, New Hampshire, pada tanggal 16 Mei 1861, dari pasangan Levi Horton Mudgett dan Theodate Page Price, keduanya adalah imigran asal Inggris pertama di daerah tersebut. Mudgett adalah anak ketiga; dia memiliki kakak perempuan Ellen, kakak laki-laki Arthur dan adik laki-laki Henry serta adik perempuan bernama Mary. .[5][6] Ayah Holmes berasal dari keluarga petani, dan kadang-kadang dia bekerja sebagai petani, pedagang dan pelukis rumah; orang tuanya adalah penganut Methodist yang .[7] Upaya-upaya selanjutnya mencoba untuk memasukkan Holmes ke dalam pola seperti yang terlihat pada pembunuh berantai modern misalnya dengan menggambarkan dia menyiksa hewan dan menderita pelecehan di tangan seorang ayah yang kejam, namun kisah kontemporer dan laporan para saksi mata tentang masa kecilnya tidak menunjukkan bukti-bukti seperti itu.[5]

Pada usia 16, Holmes lulus dari sekolah menengah atas dan bekerja sebagai pengajar di Gilmanton dan kemudian di Alton, New Hampshire. Pada tanggal 4 Juli 1878, dia menikahi Clara Lovering di Alton. Anak mereka, Robert Lovering Mudgett, lahir pada tanggal 3 Februari 1880, di Loudon, New Hampshire. Setelah dewasa, Robert menjadi akuntan publik bersertifikat, dan menjabat sebagai manajer kota Orlando, Florida.

Pada usia 18 tahun, Holmes mendaftarkan diri di Universitas Vermont di Burlington, namun merasa tidak puas dengan sekolah tersebut dan pergi setelah hanya kuliah satu tahun. Pada tahun 1882, dia memasuki Departemen Kedokteran dan Operasi Universitas Michigan[8] dan lulus pada bulan Juni 1884 setelah menyelesaikan ujiannya.[9] Ketika mendaftar, dia bekerja di laboratorium anatomi di bawah Profesor Herdman,yang saat itu menjadi kepala instruktur anatomi. Holmes juga seorang murid magang di New Hampshire di bawah Dr. Nahum Wight, seorang advokat pembedahan manusia yang terkenal.[5] Bertahun-tahun kemudian, ketika Holmes dicurigai melakukan pembunuhan dan mengaku hanya sebagai seorang penipu asuransi, dia mengaku menggunakan mayat untuk menipu perusahaan asuransi jiwa beberapa kali di perguruan tinggi.[5]

Teman serumahnya menggambarkan Holmes memperlakukan Clara dengan keras, dan pada tahun 1884, sebelum Holmes lulus, Clara kembali ke New Hampshire dan kemudian menulis bahwa dia hanya tahu sedikit Holmes setelah itu. [10] Setelah Holmes pindah ke Mooers Forks, New York, tersebar desas-desus bahwa Holmes pernah terlihat dengan seorang anak laki-laki yang kemudian lenyap. Dia mengklaim anak itu kembali ke rumahnya di Massachusetts. Tidak ada investigasi yang terjadi dan Holmes segera meninggalkan kota. Dia kemudian pergi ke Philadelphia dan akhirnya mendapat pekerjaan sebagai penjaga di Norristown State Hospital, namun berhenti setelah beberapa hari. Selanjutnya, dia mendapat posisi di apotek di Philadelphia, tapi saat dia bekerja di sana, seorang anak laki-laki meninggal karena minum obat yang dibeli dari toko. Holmes membantah terlibat dengan kematian anak tersebut dan segera meninggalkan kota. Tepat sebelum pindah ke Chicago, dia memutuskan untuk mengganti namanya menjadi Henry Howard Holmes untuk menghindari kemungkinan korban penipuan sebelumnya menyusul dan melaporkannya..[11] Dalam pengakuannya setelah penangkapannya, Holmes mengklaim bahwa ia telah membunuh mantan teman sekelas sekolah kedokterannya, Dr. Robert Leacock, pada tahun 1886 untuk mendapatkan uang asuransi;[5] Namun demikian, Dr. Leacock meninggal di Watford, Ontario di Kanada pada 5 Oktober 1889.[12] Pada akhir 1886, saat ia masih berstatus menikah dengan Clara, Holmes menikahi Myrta Belknap (b Oktober 1862 di Pennsylvania)[6]di Minneapolis, Minnesota. Dia mengajukan cerai dari Clara beberapa minggu setelah menikahi Myrta, dengan menuduh Clara berselingkuh tetapi tuduhan tersebut tidak dapat dibuktikan dan gugatan itu tidak berhasil. Dari dokumen yang berhasil diselamatkan menujukkan bahwa mungkin Clara tidak diberitahu tentang gugatan cerai itu. Bagaimanapun juga perceraiannya tidak pernah selesai.[2][1] Gugatan perceraian itu sendiri dihentikan tanggal 4 Juni 1891, dengan alasan "menginginkan penuntutan". Holmes memiliki anak perempuan dengan Myrta, Lucy Theodate Holmes, yang lahir pada tanggal 4 Juli 1889, di Englewood, Illinois [7] (saat dewasa, Lucy menjadi guru sekolah umum). Holmes tinggal bersama Myrta dan Lucy di Wilmette, Illinois, dan menghabiskan sebagian besar waktunya di Chicago untuk urusan bisnis. Holmes menikahi Georgiana Yoke pada tanggal 17 Januari 1894, di Denver, Colorado,[2][8] saat masih berstatus menikah dengan Clara dan Myrta.

Illinois dan Kastil Pembunuhan[sunting | sunting sumber]

Holmes tiba di Chicago pada bulan Agustus 1886 dan menemukan apotek Elizabeth S. Holton di sudut barat daya South Wallace Avenue dan West 63 Street di lingkungan Englewood.[9] Holton memberi Holmes pekerjaan, dan dia membuktikan dirinya sebagai pegawai pekerja keras, akhirnya membeli toko itu. Meskipun beberapa buku menggambarkan suami Holton sebagai orang tua yang dengan cepat lenyap bersama istrinya, Dr. Holton sebenarnya adalah rekan alumnus Universitas Michigan, yang baru beberapa tahun lebih tua dari Holmes, dan keduanya tinggal di Englewood sepanjang kehidupan Holmes dan bertahan. Sampai abad ke-20; Gagasan bahwa Holmes membunuh mereka adalah fiksi yang sangat ketat.[5]

Kastil H. H. Holmes

Holmes membeli tempat kosong di seberang apotek, di mana konstruksi dimulai pada tahun 1887 untuk bangunan campuran dua cerita, dengan apartemen di lantai dua dan ruang ritel, termasuk apotek baru, yang pertama. Ketika Holmes menolak membayar arsitek atau perusahaan baja, Aetna Iron and Steel, mereka menuntut pada tahun 1888.[5] Pada tahun 1892, ia menambahkan lantai tiga, memberitahu investor dan pemasok bahwa ia bermaksud menggunakannya sebagai hotel selama Pekan Raya Dunia yang akan datang, meskipun bagian hotel tidak pernah selesai. Pemasok seperti Tobey Furniture dan Schulz dan Hirsch Mattresses menemukan bahwa Holmes menyembunyikan materi mereka, yang tidak pernah dia bayar, di ruangan tersembunyi dan lorong-lorong di seluruh gedung. Pencarian mereka membuat berita,[10]dan investor yang berencana menyewa seluruh bangunan untuk mengoperasikannya saat sebuah hotel ditarik keluar dari kesepakatan ketika seorang peramal di gedung tersebut menunjukkan artikel tersebut kepada mereka. Saat lantai tiga terbakar pada malam tanggal 13 Agustus 1893, hanya sedikit orang yang berada di dalam gedung, semua karyawan dan penghuni jangka panjang. Holmes telah mengambil polis asuransi di gedung tersebut dengan setidaknya empat perusahaan, yang semuanya segera menuntut daripada membayar.[5]

Saat bekerja di gedung Chemical Bank di Dearborn Street, Holmes bertemu dan berteman dekat dengan Benjamin Pitezel, seorang tukang kayu dengan seorang penjahat yang sedang berpameran, di gedung yang sama, sebuah tong sampah yang telah dia ciptakan.[5] Holmes menggunakan Pitezel sebagai tangan kanannya untuk beberapa skema kriminal; Seorang jaksa wilayah kemudian menggambarkan Pitezel sebagai alat "Holmes" ... ciptaannya ".[11]

Salah satu korban adalah kekasihnya, Julia Smythe. Dia adalah istri Ned Conner, yang pindah ke gedung Holmes dan mulai bekerja di counter perhiasan apoteknya. Holmes berselingkuh dengan Smythe. Setelah Conner mengetahui perselingkuhannya, dia berhenti dari pekerjaannya dan pindah, meninggalkan Smythe dan putrinya Pearl di belakangnya. Smythe mendapat hak asuh Pearl dan tetap di hotel, meneruskan perselingkuhannya dengan Holmes. Julia dan Pearl menghilang pada Natal tahun 1891, dan Holmes kemudian mengklaim bahwa dia telah meninggal saat melakukan aborsi, walaupun yang sebenarnya terjadi pada keduanya tidak pernah dikonfirmasi.[5] Tokoh Holmes lainnya, Emeline Cigrande, mulai bekerja di gedung tersebut pada bulan Mei 1892, dan menghilang pada bulan Desember itu.

Pada awal 1893, aktris satu kali bernama Minnie Williams pindah ke Chicago; Holmes mengaku telah menemuinya di sebuah kantor pekerjaan, meskipun ada rumor bahwa dia pernah bertemu dengannya di Boston bertahun-tahun sebelumnya. Dia menawarinya pekerjaan di hotel itu sebagai stenograf pribadinya, dan dia menerimanya. Holmes mampu meyakinkan Williams untuk mentransfer akta tersebut ke propertinya di Fort Worth, Texas kepada seorang pria bernama Alexander Bond (alias Holmes). Pada bulan April 1893, Williams memindahkan akta tersebut, dengan Holmes bertugas sebagai notaris (Holmes kemudian menandatangani akta tersebut kepada Pitezel, memberinya alias "Benton T. Lyman"). Bulan berikutnya, Holmes dan Williams, mempresentasikan diri mereka sebagai manusia dan istri, menyewa sebuah apartemen di Chicago's Lincoln Park. Saudari Minnie, Nannie, datang berkunjung, dan pada bulan Juli, dia menulis surat kepada bibinya bahwa dia berencana untuk menemani "Brother Harry" ke Eropa. Baik Minnie maupun Nannie terlihat hidup setelah 5 Juli 1893.[5]

Penangkapan dan Penahanan[sunting | sunting sumber]

H. H. Holmes' mugshot, 1895

Dengan perusahaan asuransi yang mendesak untuk menuntut Holmes untuk pembakaran, Holmes meninggalkan Chicago pada bulan Juli 1894. Dia muncul kembali di Fort Worth, di mana dia telah mewarisi properti dari saudara Williams. Di sana, ia berusaha membangun "benteng" lain sepanjang jalur operasi Chicago-nya, sekali lagi menipu sejumlah pemasok. Bangunan yang selesai menyerupai versi yang lebih besar dari gedung Chicago-nya. [Rujukan?]

Pada bulan Juli 1894, Holmes ditangkap dan dipenjara sebentar untuk pertama kalinya, atas tuduhan menjual barang yang digadaikan di St. Louis, Missouri.[12] Dia segera diselamatkan, tapi saat dipenjara, dia mengobrol dengan perampok kereta yang dihukum bernama Marion Hedgepeth, yang menjalani hukuman 25 tahun. Holmes telah merancang sebuah rencana untuk menipu perusahaan asuransi dari $ 10.000 dengan mengambil kebijakan tentang dirinya sendiri dan kemudian berpura-pura kematiannya. Holmes menjanjikan Hedgepeth komisi $ 500 dengan imbalan nama seorang pengacara yang bisa dipercaya. Holmes diarahkan ke seorang pengacara St. Louis muda bernama Jeptha Howe. Howe sedang berlatih dengan kakaknya, Alphonso Howe, yang tidak terlibat dengan Holmes atau Pitezel atau kegiatan curang mereka. Jeptha Howe, bagaimanapun, menemukan bahwa skema Holmes brilian. Meski begitu, rencana Holmes untuk memalsukan kematiannya sendiri gagal saat perusahaan asuransi menjadi curiga dan menolak membayar. Holmes tidak mendesaknya; Sebagai gantinya, ia menyusun rencana serupa dengan rekannya Pitezel.

Benjamin Pitezel

Pitezel telah setuju untuk memalsukan kematiannya sendiri sehingga istrinya bisa mengumpulkan polis asuransi jiwa senilai $ 10.000, yang dipecahnya dengan Holmes dan pengacara kejam, Jeptha Howe. Skema itu, yang akan berlangsung di Philadelphia, adalah bahwa Pitezel akan mengangkat dirinya sebagai seorang penemu, dengan nama B.F. Perry, dan kemudian terbunuh dan rusak dalam ledakan laboratorium. Holmes mencari mayat yang tepat untuk memainkan peran Pitezel. Holmes malah membunuh Pitezel dengan menjatuhkannya tak sadarkan diri dengan kloroform dan membakar tubuhnya dengan menggunakan benzene. Dalam pengakuannya, Holmes menyiratkan bahwa Pitezel masih hidup setelah dia menggunakan kloroform padanya, sebelum dibakar. Dia melanjutkan untuk mengumpulkan pembayaran asuransi berdasarkan jenazah asli Pitezel. Kemudian Holmes kemudian memanipulasi istri Pitezel yang tidak menaruh curiga agar mengizinkan tiga dari lima anaknya (Alice, Nellie dan Howard) berada dalam tahanannya. Putri tertua dan bayinya tetap bersama Mrs. Pitezel.

Bukti forensik yang diajukan pada persidangan Holmes kemudian menunjukkan bahwa kloroform telah diberikan setelah kematian Pitezel (fakta yang tidak diketahui oleh perusahaan asuransi), mungkin untuk bunuh diri palsu untuk membebaskan Holmes jika dia didakwa melakukan pembunuhan.

Holmes dan tiga anak Pitezel bepergian ke seluruh Amerika Serikat bagian utara dan ke Kanada. Bersamaan dengan itu, dia mengantar Mrs. Pitezel menyusuri rute paralel, sambil menggunakan berbagai alias dan berbohong kepada Mrs. Pitezel mengenai kematian suaminya (mengklaim bahwa Pitezel bersembunyi di London),[13]dan juga berbohong kepadanya tentang yang sebenarnya. Dari tiga anaknya yang hilang. Di Detroit, sesaat sebelum memasuki Kanada, mereka hanya dipisahkan oleh beberapa blok.[14] Dalam perjalanan yang semakin berani, Holmes menginap di lokasi lain bersama istrinya, yang tidak sadar akan perselingkuhan itu. Holmes kemudian mengaku membunuh Alice dan Nellie dengan memaksa mereka masuk ke dalam sebuah koper besar dan menguncinya di dalamnya. Dia mengebor sebuah lubang di tutup bagasi dan meletakkan satu ujung selang melalui lubang itu, menempelkan ujung satunya ke saluran gas untuk membuat sesak napas pada anak-anak perempuan itu. Holmes mengubur mayat mereka di ruang bawah tanah rumah sewaan.[15] Seorang detektif Philadelphia, Frank Geyer, telah melacak Holmes, menemukan mayat dua gadis Pitezel yang terdekomposisi di Toronto, yang dimakamkan di ruang bawah tanah di 16 St. Vincent Lane. Setelah melepaskan mayat dari kuburan dangkal mereka, Geyer menyadari bahwa kaki Nellie telah dilepas. Setelah menemukan bahwa Nellie memiliki kaki klub, dia berteori bahwa Holmes telah memotong kakinya untuk mencegah identifikasi khas tubuh. Dia kemudian mengikuti Holmes ke Indianapolis, tempat Holmes menyewa sebuah pondok. Holmes dilaporkan telah mengunjungi apotek setempat untuk membeli obat-obatan yang biasa digunakannya untuk membunuh Howard Pitezel, dan bengkel untuk mempertajam pisau yang dia gunakan untuk memotong tubuh sebelum membakarnya. Gigi dan tulang anak laki-laki itu ditemukan di cerobong asap rumah.[16]

Pada tahun 1894, polisi diberitahu oleh teman sebelawan Holmes, Hedgepeth, yang telah diabaikan oleh Holmes untuk dilunasi seperti yang dijanjikan atas bantuannya dalam memberikan jaksa Jeptha Howe. [Rujukan?] Pembunuhan Holmes akhirnya berakhir saat dia ditangkap di Boston pada 17 November 1894, setelah dilacak di sana dari Philadelphia oleh Pinkertons. Dia ditahan dengan surat perintah penangkapan kuda di Texas, karena pihak berwenang semakin curiga saat ini dan Holmes tampak siap untuk meninggalkan negara tersebut di perusahaan istri ketiga yang tidak curiga tersebut.[17]

Pada bulan Juli 1895, setelah ditemukannya mayat Alice dan Nellie, polisi dan reporter di Chicago mulai menyelidiki bangunan Holmes di sana, yang oleh pers sekarang disebut sebagai "Kastil". Meskipun banyak klaim sensasional dibuat, tidak ada bukti yang bisa menemukan Holmes di Chicago. Menurut Selzer, cerita tentang peralatan penyiksaan yang ditemukan di gedung itu adalah fiksi abad ke-20.[5]

"Saya lahir dengan setan di dalam diri saya. Saya tidak dapat membantu kenyataan bahwa saya adalah seorang pembunuh, tidak lebih dari penyair dapat membantu inspirasi untuk bernyanyi - Saya terlahir dengan 'Orang Jahat' berdiri sebagai sponsor saya di samping tempat tidur dimana saya diantar ke dunia, dan dia Telah bersamaku sejak"

– H. H. Holmes[18][19]

Pada bulan Oktober 1895, Holmes diadili atas pembunuhan Benjamin Pitezel, dan dinyatakan bersalah dan dijatuhi hukuman mati. Pada saat itu, jelaslah bahwa Holmes juga telah membunuh anak-anak Pitezel. Mengikuti keyakinannya, Holmes mengaku telah melakukan 27 pembunuhan di Chicago, Indianapolis dan Toronto (walaupun beberapa orang yang mengaku membunuh adalah, pada kenyataannya masih hidup), dan enam orang berusaha melakukan pembunuhan. Holmes dibayar $ 7.500 (senilai $ 216.000 hari ini) oleh surat kabar Hearst untuk mendapatkan pengakuannya, yang dengan cepat ditemukan kebanyakan omong kosong belaka. Holmes memberikan berbagai catatan kontradiktif tentang hidupnya, awalnya mengklaim tidak bersalah dan kemudian dia dikuasai oleh Setan. Kecenderungannya untuk berbohong telah menyulitkan para periset untuk memastikan kebenaran berdasarkan pernyataannya.[20] Saat menulis pengakuannya di penjara, Holmes menyebutkan betapa drastis penampilan wajahnya berubah sejak dipenjara. Dia menggambarkan penampilannya yang baru dan suram sebagai "mengerikan dan mengambil Pemain Setan", dan menulis bahwa sekarang dia yakin bahwa setelah semua yang telah dia lakukan, dia mulai menyerupai Iblis.

Pada tanggal 7 Mei 1896, Holmes digantung di Penjara Moyamensing, yang juga dikenal sebagai Penjara Philadelphia County, atas pembunuhan Benjamin Pitezel.[21] Sampai saat kematiannya, Holmes tetap tenang dan ramah, menunjukkan sedikit tanda ketakutan, kegelisahan atau depresi.[22] Meskipun demikian, dia meminta peti jenazahnya untuk dimasukkan ke dalam semen dan dikuburkan sejauh 10 kaki, karena dia khawatir perampok berat akan mencuri tubuhnya dan menggunakannya untuk diseksi.[23] Leher Holmes tidak patah; Dia malah dicekik sampai mati perlahan, berkedut selama lebih dari 15 menit sebelum dinyatakan meninggal 20 menit setelah perangkap itu muncul.[21][24]

Kantor Pos U. S. di Englewood, dibangun pada tahun 1939 sebagian di lokasi "Kastil Pembunuhan"

Pada Malam Tahun Baru 1909, Hedgepeth, yang telah diampuni karena menginformasikan tentang Holmes, ditembak dan dibunuh oleh petugas polisi Edward Jaburek saat ditahan di sebuah salon di Chicago.[25]

Pada tanggal 7 Maret 1914, Chicago Tribune melaporkan bahwa, dengan kematian Quinlan, mantan pengurus Istana Pembunuhan, "misteri Kastil Holmes" akan tetap tidak dapat dijelaskan. Quinlan telah melakukan bunuh diri dengan minum strychnine. Mayatnya ditemukan di kamarnya dengan sebuah catatan yang berbunyi, "Saya tidak bisa tidur." [26] Kerabat Quinlan yang masih hidup mengklaim bahwa dia telah "dihantui" selama beberapa bulan dan menderita halusinasi.[2]

"Murder Castle" secara misterius dimusnahkan oleh api pada bulan Agustus 1895. Menurut sebuah kliping koran dari New York Times, dua pria terlihat memasuki bagian belakang Kastil antara pukul 8 dan 9 malam. Sekitar setengah jam kemudian, mereka terlihat Keluar dari gedung, dan cepat kabur. Setelah beberapa ledakan, Castle terbakar. Setelah itu, penyidik menemukan gas setengah kosong bisa di bawah tangga belakang bangunan. Beberapa orang yang percaya bahwa pelakunya masuk ke Istana dan menyalakan api untuk menghancurkan bukti yang belum ditemukan polisi. Orang lain [siapa?] Percaya bahwa beberapa warga yang marah memulai api untuk mencegah Castle menjadi objek wisata masa depan. Bangunan tersebut selamat dari api dan tetap digunakan sampai dirobohkan pada tahun 1938. Situs ini saat ini diduduki oleh cabang Englewood dari United States Postal Service.[27]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b "New Hampshire, Marriage and Divorce Records, 1659-1947 for Clara A Mudgett". Ancestry.com. Ancestry.com Operations, Inc. October 29, 1906. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-10-09. Diakses tanggal October 8, 2016. 
  2. ^ a b c d Schechter 1994
  3. ^ "Index ton births, early to 1900", Registrar of Vital Statistics, Concord, New Hampshire. FHL Microfilms: film number 1001018
  4. ^ Philadelphia (Pennsylvania). Board of Health. "Death registers, 1860–1903". Salt Lake City: Filmed by the Genealogical Society of Utah, 1962.
  5. ^ a b c d e f g h i j k l Selzer, Adam (2017). HH Holmes: The True History of the White City Devil. Skyhorse. ISBN 1510713433. 
  6. ^ "Person Details for M B Holmes in household of Jno A Ripley, "United States Census, 1900"". FamilySearch. Diakses tanggal 12 December 2014. 
  7. ^ Lucy Theodate Holmes, passport application, U.S. Passport Applications, 1795-1925 [database on-line]. Provo, UT, USA: The Generations Network, Inc., 2007. Original data: Passport Applications, January 2, 1906–IMarch 31, 1925; (National Archives Microfilm Publication M1490, 2740 rolls); General Records of the Department of State, Record Group 59; National Archives, Washington, D.C.
  8. ^ "Colorado Statewide Marriage Index, 1853-2006," index and images, FamilySearch (https://familysearch.org/pal:/MM9.1.1/KNQH-NNX: accessed 16 December 2014), Henry M Howard and Georgiana Yoke, 17 January 1894, Denver, Colorado, United States; citing p. 16256, State Archives, Denver; FHL microfilm 1,690,090 .
  9. ^ "The Strange Life of H. H. Holmes". by Debra Pawlak. The Mediadrome. 2002. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2008-06-11. Diakses tanggal 2011-01-03. 
  10. ^ <"Hid in Secret Rooms," Chicago Tribune, March 31, 1893>
  11. ^ Larson, Erik, "The Devil in the White City," Crown Publishers, 2003, p. 68, 70
  12. ^ "St. Louis Post-Dispatch". July 19, 1894. Diakses tanggal October 5, 2016 – via Newspapers.com. 
  13. ^ The Devil in the White City by Erik Larson
  14. ^ Geyer, Detective Frank P. "The Holmes-Pitezel case; a history of the Greatest Crime of the Century", Publishers' Union (1896), pg. 212
  15. ^ Geyer "The Holmes-Pitezel case", pg. 213
  16. ^ Lloyd, Christopher (October 24, 2008). "Grisly Indy". The Indianapolis Star. 
  17. ^ Holmes was thus simultaneously moving three groups of people across the country, each ignorant of the other groups.
  18. ^ "H. H. Holmes". NNDB. Diakses tanggal 30 October 2014. 
  19. ^ "the Mysterious Chicago blog: Did H.H. Holmes really say "I was born with the Devil in me?"". Adam Selzer's Mysterious Chicago blog. Diakses tanggal 30 October 2014. 
  20. ^ "The Straight Dope: Did Dr. Henry Holmes kill 200 people at a bizarre "castle" in 1890s Chicago?". straightdope.com. 
  21. ^ a b Ramsland. "H. H. Holmes: Master of Illusion". Crime Library. Diakses tanggal 2013-02-23. On May 7, 1896, H. H. Holmes went to the hangman's noose. His last meal was boiled eggs, dry toast and coffee. Even at the noose, he changed his story. He claimed to have killed only two people, and tried to say more, but at 10:13 a.m., the trapdoor opened and he was hanged. Blundell stated that it took 15 minutes for Holmes to strangle to death on the gallows. 
  22. ^ Franke, D. (1975). The Torture Doctor. New York: Avon. ISBN 0-8015-7832-9. 
  23. ^ Glenn, Alan (October 22, 2013). "A double dose of the macabre". Michigan Today. Ann Arbor: Regents of the University of Michigan. Diakses tanggal June 8, 2016. 
  24. ^ "Holmes Cool to the End". The New York Times. 1896-05-09. Under the Noose He Says He Only Killed Two Women. He denies the Murder of Pitezel. Slept Soundly Through His Last Night on Earth and Was Calm on the Scaffold. Priests with him on the Gallows. Prayed with Him Before the Trap Was Sprung. Dead in Fifteen Minutes, but Neck Was Not Broken. Murderer Herman Mudgett, alias H. H. Holmes, was hanged this morning in the County Prison for the killing of Pitezel. The drop fell at 10:12 o'clock, and twenty minutes later he was pronounced dead. 
  25. ^ Marion Hedgespeth death certificate, Cook County Coroner, #31295 dated January 11, 1910.
  26. ^ Patrick B. Quinlan, death certificate, March 4, 1914, Portland, Ionia, Michigan. Digital image of death certificate Diarsipkan 2012-07-09 di Archive.is
  27. ^ The Backyard Traveler. "Exploring Illinois by Rich Moreno: The Site of the Infamous Murder Castle". exploringillinois.blogspot.com. Diakses tanggal 12 December 2014.