Gynaikeion

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Adegan keluarga di gynaeceum – dilukis di lebes gamikos pada sekitar 430 SM

Di Yunani Kuno, gynaeceum (bahasa Yunani: γυναικεῖον gynaikeion, dari Yunani Kuno γυναικεία gynaikeia "bagian dari rumah yang diperuntukkan bagi perempuan"; secara harfiah berarti "dari atau milik wanita, feminin")[1] atau gynaeconitis (γυναικωνῖτις gynaikōnitis "apartemen di rumah perempuan")[2] merupakan sebuah bangunan atau bagian dari sebuah rumah yang diperuntukkan bagi wanita, umumnya apartemen terdalam. Dengan kata lain, tempat perempuan, mirip dengan zenana India dan Muslim. Gynaeceum adalah kebalikan dari andron, atau laki-laki.

Wanita yang sudah menikah di rumah tangga sering bergabung dengan wanita yang belum menikah dan budak perempuan di malam hari ketika dia tidak bergabung dengan suaminya. Para wanita menghabiskan sebagian besar hari mereka di area rumah ini. Kamar-kamar ini lebih terpencil dari yang disediakan untuk para pria dengan menempatkan mereka jauh dari jalanan dan area umum rumah. Ketika pengunjung dihibur, para wanita tidak hadir, tetapi tetap berada di bagian rumah yang terpencil ini.[3]

Bagian dari istana kekaisaran Konstantinopel selama pemerintahan Kekaisaran Bizantium Yunani dikenal sebagai gynaikonitis dan diperuntukkan bagi wanita. Ia memiliki upacara dan prosesi upacara sendiri serta dinamika politik.

Wanita di zaman kuno[sunting | sunting sumber]

Sisa-sisa yang direkonstruksi dari kota Olynthos

Dalam memilah-milah sisa-sisa kompleks arsitektur perumahan yang ditemukan di situs-situs seperti Zagora[4] dan Olynthos[5] para arkeolog telah mampu mengeksplorasi dinamika sosial masyarakat Yunani Kuno ketika berkembang menjadi polis atau negara kota. Arkeolog telah mengembangkan berbagai perspektif tentang bagaimana desain arsitektur secara fundamental digunakan dalam dominasi perempuan dan kelas bawah melalui berbagai periode sejarah. Pemisahan perempuan dari ruang publik melalui penambahan pintu, batas garis pandang di antara kamar, penambahan halaman, dan bahkan penambahan lantai kedua sejajar dengan evolusi bertahap negara-kota. Beberapa akan berpendapat bahwa kehadiran perempuan di ruang publik meningkat pada titik tertentu melalui perubahan pada pakaian dan peningkatan penggunaan cadar atau hijab di beberapa komunitas Muslim. Hijab atau jilbab dilihat oleh beberapa peneliti sebagai perpanjangan dari rumah dan berfungsi untuk melindungi wanita dari pandangan pria non-kerabat. Dominasi perempuan melalui konvensi sosial seperti memaksakan penggunaan jilbab dan penciptaan wali perempuan, dan batas-batas pergerakan di dalam dan di luar rumah terlihat jelas dalam catatan sejarah yang ada. Catatan arkeologi memberikan persepsi yang terbatas tentang realitas perempuan karena banyak catatan telah hilang selama berabad-abad.

Dari andron untuk gynaeceum[sunting | sunting sumber]

Lukisan pada pyxis menunjukkan adegan gynaeceum, pada sekitar 430 SM

Warga lelaki kelahiran bebas memegang kekuasaan politik, sosial dan ekonomi dalam lingkup domestik dan publik, sebagaimana dibuktikan oleh sejumlah besar catatan sejarah yang tersedia mengenai warisan, hak milik, dan perjanjian perdagangan.[6] Buku-buku hukum kuno dan karya seni yang masih hidup mengungkapkan warisan dan hak milik yang mendukung kerabat laki-laki dan bahkan laki-laki non-kerabat atas perempuan di rumah tangga. Praktek mengekspos bayi perempuan yang baru lahir mengungkapkan masyarakat lebih menyukai jenis kelamin laki-laki. Penciptaan kamar-kamar khusus di rumah yang ditujukan untuk sosialisasi khusus pria muncul pada titik tertentu dalam periode Klasik Yunani. Praktek memegang simposium dalam andron untuk tujuan yang mungkin mengatur perjanjian ekonomi dalam komunitas aristokrat laki-laki disinggung dalam banyak vas keramik dan mural.[7] Hal ini dalam memilah-milah sisa-sisa ruang domestik yang masih ada yang telah mampu mengumpulkan pemahaman tentang realitas sosial, ekonomi, dan politik perempuan.

Arkeologi dan bukti tekstual[sunting | sunting sumber]

Detail dari sebuah epinetron yang menunjukkan wanita menenun dalam gynaeceum, pada sekitar 500 SM

Referensi artistik dapat menjelaskan kegiatan agama, budaya, dan ekonomi dari elemen masyarakat aristokratis. Kunci untuk meneliti status perempuan adalah bukti arkeologis yang ditemukan atau tersirat dalam struktur perumahan yang digali. Artefak seperti vas keramik, alat tenun, cangkir, dan engsel logam yang ditemukan di dalam situs digali menunjukkan petunjuk sosial, budaya, dan ekonomi.[8] Alat tenun dan tekanan zaitun yang terletak di dalam zona penggalian perumahan lebih jauh menunjukkan peran ekonomi wanita di dalam rumah.[9] Bukti tekstual membuktikan produksi tekstil dan peran yang dimainkan laki-laki dalam perdagangan produk tersebut, sementara perempuan dan budak mereka menciptakan produk untuk diperdagangkan dan dijual. Tulisan-tulisan Xenophon mengungkapkan persepsi Socrates tentang peran wanita aristokrat sebagai wanita yang menenun dan mengelola budak-budak rumah tangga, sementara pria yang memiliki hak kewarganegaraan dapat bergerak bebas di ruang publik. Norma-norma sosial lainnya yang ditemukan melalui literatur yang dipopulerkan termasuk gagasan bahwa putihnya kulit wanita membuktikan status mereka. Budak dan pelacur memiliki akses ke area publik dan ruang privat dan sering bekerja di luar.

Pemisahan jenis kelamin dalam rumah tangga terbukti sangat penting untuk pemeliharaan rumah yang merupakan fondasi ekonomi negara-kota, melalui produksi barang-barang yang dapat dipasarkan. Budaya pengawasan tampak jelas melalui perubahan bentuk rumah tangga, menjadi bentuk radial yang memungkinkan untuk melihat lebih baik, dan penggunaan simposium di andron. Cangkir ditemukan di kamar diidentifikasi sebagai andron juga berisi artefak lain seperti sisa-sisa bangku kayu, juga terbukti mirip dengan penggambaran dilukis simposium yang ditemukan pada vas keramik. Logam engsel dan lekukan pada struktur yang dapat dikatakan memuat beban menunjukkan partisi ruang untuk fungsi-fungsi swasta yang mungkin yang membutuhkan pandangan terbatas oleh anggota rumah tangga. Arkeolog telah membahas kemungkinan tindakan agama yang terjadi di dalam rumah sebelum penciptaan kuil, tindakan keagamaan ini biasanya dilakukan oleh wanita dengan status tertentu di masyarakat.[10]

Dari satu kamar ke beberapa kamar[sunting | sunting sumber]

Megaron, aula besar kompleks istana Yunani, adalah satu struktur kamar yang dibangun di sekitar sebuah halaman dan diperluas untuk mencakup beberapa kamar
Pelike menunjukkan adegan gynaeceum, 440-430 SM

Dominan dalam wacana adalah gagasan lingkup publik dan swasta yang berkembang seiring dengan perubahan desain arsitektur rumah, yang menunjukkan gagasan penggunaan ruang dalam memfasilitasi pengkondisian sosial untuk mempertahankan norma-norma sosial, budaya, dan politik. Tata letak dan desain struktur perumahan mengisyaratkan fungsionalitas ruang dan norma-norma sosial dan budaya yang mungkin atau mungkin tidak ada. Perubahan pada desain arsitektural situs tempat tinggal menunjukkan pengaruh perubahan politik dan sosial. Megaron, struktur satu ruangan, diperluas ukurannya agar sesuai dengan beberapa ruangan dengan halaman di tengahnya, dan beberapa di antaranya termasuk lantai dua.[11] Garis pandang atau kurangnya garis pandang juga memberikan sejumlah privasi antara kamar-kamar di dalam rumah. Penambahan halaman dengan pintu masuk tunggal ke luar juga memungkinkan untuk privasi lebih lanjut untuk rumah tangga dan membatasi akses dari mereka yang dianggap di luar hubungan keluarga. Struktur baru memungkinkan anggota rumah tangga untuk mengendalikan hak lintas melalui penggunaan partisi seperti tirai dan pintu, beberapa dengan kunci. Beberapa situs digali mengungkapkan, bagaimanapun, bahwa beberapa tempat tinggal multi-kamar dirancang sedemikian rupa sehingga setiap kamar terhubung ke yang lain, menunjukkan bahwa agar seseorang untuk pergi ke ruangan lain, mereka harus melewati ruangan dan mungkin tidak bisa untuk menghindari interaksi dengan anggota rumah tangga lainnya. Penggunaan ruang ante di sebelah andron menyinggung penggunaan konvensi sosial dalam mengontrol pergerakan antar ruangan dan kemungkinan interaksi antara anggota rumah tangga.

Penelitian menunjukkan bahwa peningkatan ukuran struktur tempat tinggal sejajar dengan peningkatan kekayaan dan pemersatu lebih lanjut dari elit aristokratis pada periode itu. Tujuan yang mungkin untuk perubahan bertahap desain arsitektur ini dilihat oleh banyak orang sebagai mempertahankan norma-norma sosial dan hierarkal dari oikos dan polis. Di tempat tinggal besar ini, simposium dan andron menjadi ruang di dalam rumah tempat pria melakukan dan menunjukkan kewarganegaraan dan pemeliharaan polis. Perempuan dari kelas tertentu dipisahkan dari partisipasi dalam simposium dan berbagai bidang masyarakat lainnya dan diatur dalam gynaeceum. Ini adalah dalam menemukan andron dan bukti simposium bahwa seseorang dapat menentukan lokasi gynaeceum, atau tempat perempuan.

Gynaikonomoi[sunting | sunting sumber]

Banyak informasi yang diketahui tentang perempuan di Yunani Kuno datang melalui sumber-sumber sastra ketika kata-kata tertulis mulai digunakan selama periode Klasik dan Hellenis, seperti Homeros Iliad dan Odisseia dan melalui tulisan-tulisan Euripides, Xenophon, dan Aristoteles. Melalui analisis tekstual, orang dapat melihat persepsi filosofis awal tentang perempuan sebagai fondasi di mana pembenaran untuk dominasi perempuan selama pembentukan negara-kota. Perempuan dianggap sebagai gender yang lebih lemah dan oleh karena itu perlu dikendalikan. Mengendalikan perempuan baik di dalam rumah dan di ruang publik menjadi fungsi penting dari negara-negara kota yang berkembang dan mengarah pada adopsi wali perempuan yang akhirnya dikenal juga sebagai gynaikonomoi. Undang-undang tertentu memberi kebebasan bergerak untuk membebaskan budak jika mereka melahirkan empat anak dan wanita yang dilahirkan bebas bisa pergi tanpa wali jika mereka melahirkan tiga atau lebih anak. Hukum Draco (pemberi hukum) memunculkan hukuman terhadap wanita karena perzinahan, dan membenarkan perlunya perwalian karena kelemahan gender yang dinyatakan melalui sastra populer Aristoteles. Kata-kata tertulis yang dipopulerkan dalam penggunaannya juga berfungsi sebagai alat dominasi perempuan, melalui pembentukan hukum dan sistem peradilan. Kepemilikan properti secara turun-temurun begitu peran ibu ditransfer ke kemudian laki-laki berikutnya dan bahkan laki-laki non-kerabat. Rumah menjadi ranah privat domestik di mana kebajikan perempuan perlu dilindungi dari dunia luar dominasi laki-laki dan pemikiran rasional. Sarah Pomeroy membahas peran Homer, puisi Hesiodos, dan Aristotelianisme dalam melukiskan gambaran perempuan sebagai reproduksi kekayaan melalui pemeliharaan rumah dan budak. Pemisahan jenis kelamin budak rumah tangga menjadi peran penting wanita aristokratis, karena mencegah kelahiran budak baru dengan mengorbankan rumah tangga.

Menafsirkan bukti-bukti[sunting | sunting sumber]

Arkeolog harus melihat lebih jauh ke bidang pengetahuan lain seperti sejarah sosial, untuk lebih memahami partisipasi perempuan dan pemisahan dalam masyarakat Yunani Kuno. Investigasi terbaru dari kompleks arkeologi besar, seperti di Olynthos dan Zagora, telah membuka jalan lebih lanjut untuk analisis. Menurut Sarah Pomeroy, arkeolog di masa lalu telah bersalah atas banyak bias yang telah membatasi penelitian dan pemahaman wanita di zaman kuno.[12] Bias mengulangi penelitian sebelumnya, serta, menggunakan "mengisi celah-celah" gaya interpretasi ketika ada kurangnya bukti arkeologi dapat menjadi masalah. Namun, yang lain menyarankan analisis lintas budaya ke dalam jalan politik, sosial, dan ekonomi masyarakat untuk mengisi informasi yang hilang.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ γυναικεία. Liddell, Henry George; Scott, Robert; A Greek–English Lexicon at the Perseus Project.
  2. ^ γυναικωνῖτις in Liddell and Scott.
  3. ^ Blundell, Sue (1995). Women in Ancient Greece. Cambridge, Massachusetts: Harvard University Press. 
  4. ^ Coucouzeli, Alexandra (2007). "From Megaron to Oikos at Zagora". British School at Athens Studies. 15: 169–181. 
  5. ^ Llewellyn-Jones, Lloyd (2007). "House and Veil in Ancient Greece". British School at Athens Studies. 15: 251–258. 
  6. ^ Pomeroy, Sarah B. (1975). Goddesses, Whores, Wives, And Slaves: Women in Classical Antiquity. New York, USA: Schocken Books. 
  7. ^ Nevett, Lisa C. (2010). Domestic Space in Classical Antiquity. New York, USA: Cambridge University Press. 
  8. ^ Cantarella, Eva (1987). Pandora’s Daughters: The Role and Status of Women in Greek and Roman Antiquity. Baltimore, Maryland, USA: Johns Hopkins University Press. 
  9. ^ Ault, Bradley A. (2007). "Oikos and Oikonomia: Greek houses, households, and the domestic economy". British School at Athens Studies. 15: 259–265. 
  10. ^ Cantarella, Eva (1987). Pandora's Daughters: The Role and Status of Women in Greek and Roman Antiquity. Baltimore, Maryland, USA: Johns Hopkins University Press. 
  11. ^ Nevett, Lisa (2007). "Greek houses as a source of evidence for social relations". British School at Athens Studies. 15: 5–10. 
  12. ^ Pomeroy, Sarah (1991). "The Study of Women in Antiquity: Past, Present, and Future". The American Journal of Philology. 112 (2): 263–268. doi:10.2307/294724.