Google Traffic

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Google Traffic
Google 2015 logo.svg
Berkas:Google Traffic screenshot.png
Jenis situs
Web mapping
BahasaMultilingual
PemilikGoogle
Situs webmaps.google.com
Daftar akunNo
Diluncurkan28 Februari 2007; 14 tahun lalu (2007-02-28)[1]
StatusActive

Google Traffic adalah fitur pada Google Maps yang menampilkan kondisi lalu lintas secara real time pada jalan-jalan utama dan jalan raya. Google lalu Lintas dapat dilihat di Google Maps web, atau dengan menggunakan aplikasi Google Maps pada perangkat genggam.

Google lalu Lintas bekerja dengan menganalisis GPS, untuk menentukan lokasi yang dikirimkan ke Google oleh sejumlah besar pengguna ponsel. Dengan menghitung kecepatan pengguna bersamaan dengan panjang jalan, Google mampu menghasilkan peta lalu lintas hidup.[2] Google memproses data mentah yang masuk dari perangkat ponsel lokasi, namun bukan kendaraan anomali seperti kendaraan pengiriman barang yang sering berhenti. Ketika ambang batas dari pengguna di daerah tertentu yang dicatat, overlay sepanjang jalan dan jalan raya pada peta Google yang berubah warna.[3]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Versi awal Google Maps memberikan informasi kepada pengguna tentang berapa lama waktu perjalanan tertentu dalam kondisi lalu lintas berat. Informasi lalu lintas didasarkan pada data historis lalu lintas dan tidak terlalu akurat.[3]

Pada tahun 2004, Google mengakuisisi ZipDash, sebuah perusahaan yang mengkhususkan diri dalam analisis lalu lintas realtime.[4] Pada tahun 2007, Google mengintegrasikanteknologi ZipDash ke dalam Google Maps, yang mana informasi lalu lintas didasarkan pada informasi yang dikumpulkan secara anonim dari pengguna telepon seluler.[5][6]

Sumber lalu lintas data[sunting | sunting sumber]

Perusahaan telepon seluler terus memantau lokasi dari perangkat pengguna. Salah satu metode pelacakan adalah trilateration, dimana jarak (waktu tunda) untuk tiga atau lebih telepon seluler sekitar menara ponsel diukur. Metode pelacakan lainnya yaitu menggunakan GPS receiver di dalam telepon. Ponsel yang dilengkapi GPS mulai muncul pada tahun 2004,[7] dan pada tahun 2011, US Federal Communications Commission mengeluarkan peraturan bahwa semua telepon selular harus dapat menentukan lokasi ponsel dengan akurasi minimal 50 kaki.[8]

Meminta informasi elektronik dari sebuah kelompok besar seperti ini disebut sebagai urun daya.

Google menyatakan: "Ketika kami menggabungkan kecepatan anda dengan kecepatan dari ponsel lain di jalan, di antara ribuan ponsel bergerak di sekitar kota pada waktu tertentu, kami bisa mendapatkan gambar yang cukup baik dari kondisi lalu lintas langsung".[9]

Fitur[sunting | sunting sumber]

Google lalu Lintas tersedia dengan memilih "Lalu Lintas" dari menu drop-down di Google Maps. Overlay berwarna akan muncul di atas jalan-jalan utama dan jalan raya, dengan warna hijau yang mewakili kecepatan normal lalu lintas, oranye mewakili lebih lambat kondisi lalu lintas, warna merah yang menunjukkan kemacetan, dan merah gelap (sebelumnya merah dan hitam) menunjukkan kemacetan parah atau lalu lintas yang berhenti total. Garis merah dan putih putus-putus menunjukkan penutupan jalan. Jika tidak ada data yang tersedia, overlay semacam apapun tidak akan muncul.

Pengguna dapat menggunakan fitur "cari" untuk menampilkan lalu lintas di daerah tertentu. Misalnya, pengguna dapat mengetik ke dalam kotak pencarian "lalu lintas di dekat Edmonton, Alberta" untuk melihat lalu lintas untuk kota itu pada peta. Fitur lain yang menggunakan data historis untuk menunjukkan kedaan lalu lintas yaitu "lalu lintas biasanya", untuk menampilkan kondisi lalu lintas pada saat dan waktu tertentu. Google Traffic juga menampilkan "insiden lalu lintas", seperti konstruksi/proyek di jalan, kecelakaan lalu lintas, dan penutupan jalan. Selain itu, Google Traffic dapat dilihat saat menggunakan fitur petunjuk jalan Google Maps.[10]

Masalah privasi[sunting | sunting sumber]

Google telah menyatakan: "kami memahami bahwa banyak orang akan khawatir untuk memberitahu dunia kecepatan mobil mereka bergerak jika mereka juga harus memberitahu dunia di mana mereka berada".[9] Google membuat sejumlah fitur untuk menjaga identitas dan lokasi pengguna yang memilih untuk menggunakan Google dengan lalu lintas data.

Pilihan keluar[sunting | sunting sumber]

Perangkat Mobile yang menggunakan sistem operasi Android dilengkapi dengan kemampuan untuk mengirimkan data lokasi ke Google, sementara perangkat non-Android yang menggunakan aplikasi Google Maps juga mampu mengirimkan data lokasi ke Google. Namun, pilihan yang tersedia di setiap pengaturan ponsel memungkinkan pengguna untuk tidak berbagi informasi tentang lokasi mereka dengan Google Maps.[3] Di situs web Google, rinci instruksi keluar (tidak lagi mengirimkan data Google Traffic) tersedia untuk berbagai perangkat dan sistem operasi, seperti Android, BlackBerry, iPhone/iPod, Palm webOS, Symbian S60, Windows Mobile, dan Sony Ericsson[butuh rujukan]. Google menyatakan, "Setelah anda menonaktifkan atau memilih tidak mengirimkan informasi ke Google, peta tidak akan terus mengirim informasi kembali ke server Google untuk menentukan perkiraan lokasi anda".[11][tidak ada di rujukan]

Anonimitas data lokasi[sunting | sunting sumber]

Google telah menyatakan bahwa informasi lokasi dan kecepatan kendaraan anda yang dikirim ke Google terkirim secara anonim. Google juga mengidentifikasi titik awal dan akhir dari setiap perjalanan, dan secara permanen menghapus data sehingga informasi tentang di mana masing-masing pengguna yang datang dan pergi tetap pribadi.[9]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Stuck in traffic?". Google Official Blog. 2007-02-28. Diakses tanggal 2016-03-07. 
  2. ^ Subramanian, Karthik; Srikanth, R. (January 21, 2014). "Now, Apps for Live Traffic Feed". The Hindu. 
  3. ^ a b c Matthews, Susan E. (July 3, 2013). "How Google Tracks Traffic". The Connectivist. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2014-02-22. Diakses tanggal 2019-01-03. 
  4. ^ Michael Bazeley (March 30, 2005). "Google acquires traffic info start-up Zipdash". SiliconBeat. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2015-11-22. Diakses tanggal January 8, 2008. 
  5. ^ Wang, David (February 28, 2007). "Stuck in traffic?". Google. 
  6. ^ "Real time traffic information with Google Maps". CrackBerry. March 22, 2007. Diakses tanggal June 23, 2014. 
  7. ^ "Assisted-GPS Test Calls for 3G WCDMA Networks". 3G.co.uk. November 10, 2004. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2010-11-27. Diakses tanggal 2019-01-03. 
  8. ^ "Update: GPS Will Not Be Required in All Cell Phones by 2018, FCC Says". pcmag.com. October 5, 2011. 
  9. ^ a b c Barth, Dave (August 25, 2009). "The Bright Side of Sitting in Traffic: Crowdsourcing Road Congestion Data". Google. 
  10. ^ "View traffic". Support.google.com. 1970-01-01. Diakses tanggal 2016-12-08. 
  11. ^ "Help Google Maps find my location". Support.google.com. 1970-01-01. Diakses tanggal 2016-12-08. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]