Gambar bergerak

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Visual memberikan penetrasi yang cukup tinggi dan mempunyai nilai lebih ketika informasi disampaikan. Salah satu bentuk visual yang memiliki nilai artistik adalah gambar bergerak (animasi). Gambar bergerak sebagaimana dilihat sekarang ini adalah awal mula dari kemajuan teknologi di bidang komunikasi. Setelah diawalli dengan teknologi cetak lalu berkembang radio hingga akhirnya ke arah visual. Era visual ini merupakan kemajuan teknologi komunikasi karena ketidakpuasan akan penerimaan informasi yang telah ada. Karena dinamakan gambar bergerak maka teknik menggambar, warna, bentuk dan audio memiliki peran penting. Orang menjadi tertarik menonton ketika gambar tersebut memenuhi komposisi warna dan bentuk yang menarik.

Awal Mula Gambar Bergerak[sunting | sunting sumber]

Gambar bergerak atau bisa disebut animasi, merupakan bagian dari proses komunikasi. Karena, ketika si pembuat gambar (komunikan) hendak menorehkan tintanya di kertas, ia mempunyai tujuan untuk menyampaikan suatu gagasan/ide. Gagasan/ide ini merupakan informasi yang dikelolanya dalam bentuk gambar agar penikmat (komunikan) mampu menangkap pesan yang ingin disampaikannya. Gambar ini menjadi alat (channel) untuk menyampaikan pesannya. dalam teori ilmu komunikasi klasik, dikatakan [1]—Proses komunikasi ini ditujukan agar terjadi kesepahaman dan pemaknaan yang sama. Lewat gambar bergerak pada dasarnya sebagai upaya manusia untuk memuaskan panca inderanya. Panca indra yang paling cepat menangkap pesan adalah mata dan telinga. Mata mampu menangkap karena memberikan rangsangan pada otak untuk mengimajinasi melalui warna-warna dan bentuk yang dihasilkan. Sedangkan telinga, menangkap nada berupa frekuensi yang memberikan kenyamanan bagi telinga.

Gambar bergerak merupakan seni untuk menggerakan objek dalam dimensi. Selanjutnya gambar bergerak ini berkembang menjadi lebih kompleks dan menarik. Fungsi kreatifitas menerlurkan karya seni yang memainkan imajinasi manusia. Gambar bergerak yang dituangkan dalam animasi berasal dari bahasa latin, anima, yang artinya jiwa, hidup, nyawa dan semangat.

Oleh para ahli purbakala di gua Lascaux di Spanyol Utara, yang sudah berumur 200.000 tahun lebih. Di gua itu mereka menemukan gambar binatang dengan kaki yang berjumlah delapan, tetapi posisi badannya bertumpuk-tumpuk. Manusia gua yang hidup di gua itu, diduga telah membuat “gambar bergerak”dengan cara menumpuk-numpuk gambar atau sketsa binatang tesis binus, animasi.

Di Jepang, para arkeolog menemukan gulungan lukisan kuno yang memperlihatkan suatu alur cerita yang hidup, yang diperkirakan dibuat pada masa Kerajaan Heian, yakni sekitar tahun 794-1192. Di Eropa, pada abad ke-19 sudah muncul mainan yang disebut Thaumatrope. Mainan ini berbentuk lembaran cakram tebal yang di permukaannya terdapat gambar burung dalam sangkar. Kedua sisi kiri dan kanan cakram tersebut diikat dengan seutas tali. Bila cakram tebal itu dipilin dengan tangan, maka gambar burung itu akan tampak bergerak. Dengan demikian, mainan ini bisa dikategorikan sebagai animasi klasik.


Cikal bakal dari animasi cetak ke film adalah ciptaan Walt. Walt seorang pria yang lahir di Chicago dan senang menggambar. Mickey Mouse adalah karya pertamanya hasil imajinasi dari melihat banyaknya tikus yang berkeliaran di ladang rumah pamanya. Imajinasinya menghasilkan karya seni pola tikus yang lucu dan tidak menjijikan.sejarah animasi stop motion. Walt yang membuat animasi menjadi tertayang melalui film di televisi.

Awalnya gambar bergerak ini dibuat tanpa suara, dan hanya mengandalkan gerakan objeknya saja. Namun teknologi komunikasi yang semakin berkembang dan pada akhir era 60 an akhirnya film kartun dapat diisi dengan suara. Karena di cetak, maka pengejawatahanya adalah melalui kertas atau printing

Animasi adalah gambar dua dimensi yang seolah-olah bergerak. Animasi merupakan seni untuk memanipulasi gambar menjadi seolah-olah hidup dan bergerak. Lembaran-lembaran kertas yang digabungkan menceritakan gerakan seorang tokoh di setiap sekuensinya. Sebelum kelahiran komputer sebagai alat bantu, maka gambar dibuat sendiri oleh pelukisnya dengan membayangkan setiap gerakan secara detail. Tidak heran bahwa gambar yang dihasilkan menjadi berlembar-lembar dan memerlukan waktu produksi yang tidak sebentar. Untuk menghasilkan sebuah kisah selama 20 menit, diperlukan ratusan gambar dan penyelesaian yang hampir setahun.

Sekitar tahun 1910, studio animasi memperkenalkan lembar persergi panjang selluloid atau cels. Karakter yang digambarkan pada cels setiap lembarnya layaknya lapisan sandwichdari atas sampai akhir. Setelah itu di foto. Pada eran ini, karakter-karakter yang cukup terkenal seperti Bugs Bunny, Duffy Duck, Tweety Bird, Betty Boop dan Disney.[2]

Peran Otak[sunting | sunting sumber]

Karena mempunyai nilai seni, fungsi imajinasi memegang peranan penting dalam menggabungkan setiap kata agar menarik bagi penikmat. Adalah memainkan fungsi otak kiri dan kanan sebagai suatu energi menghasilkan gambar bergerak yang kreatif.

Otak kiri berfungsi dalam hal-hal yang berhubungan dengan logika, rasio, kemampuan menulis dan membaca, serta merupakan pusat matematika. Bagian otak ini merupakan pengendali intelligence quotient (IQ). Daya ingat otak bagian ini juga bersifat jangka pendek.

Otak kanan berfungsi dalam perkembangan emotional quotient (EQ). Misalnya sosialisasi, komunikasi, interaksi dengan manusia lain, dan serta pengendalian emosi. Pada otak kanan ini pula terletak kemampuan intuitif, kemampuan merasakan, memadukan, dan ekspresi tubuh, seperti menyanyi, menari, dan melukis. Imajinasi visual ini yang memainkan warna.

Nilai jurnalistik vs artistik[sunting | sunting sumber]

Pada gambar bergerak lebih memberikan nilai kepuasan (entertainment) dibandingkan informasi yang bersifat berita. Oleh karenanya nilai artistik memegang peranan lebih penting dibandingkan kaidah-kaidah jurnalistik. Karya artistik menggambarkan keadaan yang tidak terjadi sebenarnya dan mementingkan nilai keindahan. Makanya warna, goresan yang rapih dan komposisi menjadi unsur utama dalam gambar bergerak. Sedangkan karya jurnalistik harus menggambarkan apa adanya atau benar-benar terjadi (aktual), benar ada dan mengandung nilai kebenaran.[3]

Karena tidak memiliki nilai jurnalistik maka tidak heran kalau gambar bergerak ini bernilai fiksi. Kalau di dunia barat diawali dengan Walt Disney, maka di Indonesia diawali dengan kehadiran cerita si Doel memilih. Kisahnya membawa gebrakan baru tentang kehadiran gambar bergerak. Karya Dukut Hendronoto yang memang khusus belajar di Walt Disney atas perintah Soekarno (Presiden kala itu-1955), menceritakan tentang kampaye pemilu. Namun sayangnya, dari berbagai literatur perkembangan animasi di Indonesia terganjal dan ditutup untuk beredar. Dikalahkan oleh serangan walt disney yang merajai cerita anak-anak di Indonesia.

Nilai artistik berupa komposisi warna, gambar yang atraktif menjadi penentu utama dari gambar bergerak. Kemajuan teknologi komunikasi dengan hadirnya komputer menjadikan proses pembuatan menjadi lebih cepat. Kalau dahulu gambar harus dilukis diatas kertas satu persatu setiap kali perubahan bentuknya. Maka dengan kehadiran komputer dan sofware Adobe Premiere dan 3D Max, memudahkan proses pembuatan gambar bergerak (animasi) menjadi lebih mudah.

Usai diganjal untuk tidak boleh dikembangkan sejak era Soeharto, animasi lebih banyak digunakan untuk promosi iklan. Maka banyak production house yang muncul. Pengiklan banyak mengadalkan project animasi ini agar iklan yang disampaikan berbeda dan mendapat perhatian awal dari penonton. Tujuannya agar penonton iklan dapat mengubah perilakunya sejalan dengan yang diinginkan oleh pengiklan.

Sebagai bagian dari proses penyampaian informasi. Animasi juga membutuhan media untuk menyampaikan informasi tersebut. Media televisi merupakan alat pengirim pesan awal. Karena kemampuan visual dari media televisi memungkinkan animasi dapat diterima. Ditambah lagi dengan suara (audio) hasil dubber membuat animasi semakin hidup. Awalnya dari film di televisi kemudian berkembang di video (betamax/VCD/DVD), hingga film layar lebar.

Masa keemasan animasi di Indonesia ditandai dengan dibukanya peluang kreatifitas oleh Pemerintah.Setidaknya sejak Presiden Gus Dur, dunia kreatifitas semakin berkembang. Apalagi sejak didirikannya Kementerian Budaya, Pariwisata dan Ekonomi Kreatif. Dunia animasi semakin berkembang. Banyak film-film animasi yang tumbuh dan ditayangkan di Indonesia. Ambil contoh cerita 'Keluarga Somat', 'Nina Sahabatku', si Petok dan lainnya.kartun-Indonesia-Sabtu-Pagi-di-Indosiar.

Munculnya animasi yang menceritakan kisah dan berbahasa Indonesia ini memberikan penetrasi yang cukup baik bagi pembentukan perilaku anak-anak Indonesia. Kalau selama ini anak-anak sebagai konsumen animasi terbesar, banyak melihat karya dari luar negeri seperti Walt Disney, Doraemon, Sinchan dan lainnya. Sadar atua tidak itu membentuk perilaku anak-anak yang agak mengikuti budaya asing.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Aubrey Fisher; Teori Komunikasi
  2. ^ Davis Bordwell dan Kristin Thompson; Film Art an Itroduction Sixth Edition; p.144-147
  3. ^ Teknologi Informasi dan Produksi Citra Bergerak; JB Wahyudi; PT.Gramedia Pustaka Utama, Jakarta 1992