Gadi Eizenkot

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Gadi Eizenkot
איזנקוט חתוך.jpg
Gadi Eizenkot, 2011
Nama asli גדי איזנקוט
Lahir 19 Mei 1960
Tiberias, Israel
Pengabdian  Israel
Dinas/cabang Direktorat Operasi, Komando Utara
Lama dinas 1978–
Pangkat IDF rav aluf.svg Rav Aluf
Komando Panglima Komando Utara, komandan Golani Brigade, Sekretaris Militer kepada Perdana Menteri, komandan Yudea dan Samaria Divisi, komandan dari Direktorat Operasi
Perang/pertempuran

Gadi Eizenkot (bahasa Ibrani: גדי איזנקוט; lahir 19 Mei 1960; umur 58 tahun) adalah Kepala Staf Umum dari Israel Defense Pasukan, mengambil sumpah jabatan pada 16 Februari 2015.

Kehidupan awal[sunting | sunting sumber]

Eizenkot lahir pada tahun 1960 di Tiberias, di bagian utara Israel. Dia adalah yang kedua dari empat anak [1] untuk Ester dan Meir,[2] Yahudi Maroko imigran [3] dari kota? Safi.. Ibunya lahir di Casablanca, dan ayahnya lahir di Marrakesh.

Eizenkot dibesarkan di kota pelabuhan selatan Eilat, dan belajar di "Goldwater SMA", jurusan studi angkatan laut, tetapi kemudian memilih untuk mendaftar ke Golani brigade bukan infanteri.[4]

Karier Militer[sunting | sunting sumber]

Setelah mendaftar ke IDF Eizenkot ditugaskan ke Golani Brigade, yang ia sendiri akhirnya akan perintah 1997-98. Ia menjabat sebagai seorang prajurit, seorang skuat pemimpin dan seorang komandan peleton. Dalam Pertama Perang Libanon ia menjabat sebagai [[komandan] Perusahaan] di Golani brigade. Selama [konflik [Lebanon Selatan (1985-2000)]] ia menjabat sebagai brigade Operasi Officer dan sebagai komandan Golani Orev Perusahaan. Kemudian, ia menjabat sebagai komandan-13 Batalyon, Wakil Komandan Brigade dan seorang perwira operasi Komando Utara.[5] Selama waktu itu ia menerima BA dalam sejarah dari Universitas Tel Aviv dan menghadiri Angkatan Darat Amerika Serikat War College untuk gelar master.

Pada tahun 1999 Eizenkot terpilih menjadi Sekretaris Militer untuk Perdana Menteri dan Menteri Pertahanan di bawah Perdana Menteri Ehud Barak. Sejak itu ia telah memerintahkan Divisi 366 dan Yudea dan Samaria Divisi, yang dia memimpin kampanye melawan kekerasan politik Palestina. Dia dipromosikan menjadi kepala Direktorat Operasi Israel pada bulan Juni 2005, dan menjabat sebagai seperti selama Kedua Perang Libanon.

Setelah Mayjen Udi Adam mengundurkan diri pada bulan Oktober 2006 di tengah kritik atas tindakannya di 2006 Lebanon War, Eizenkot menggantikan dia sebagai kepala Komando Utara [6]

Pada tanggal 11 Juli, 2011 posisi dipindahkan ke Mayjen. Yair Golan,[7] dan Eizenkot pergi untuk belajar untuk gelar pasca sarjana di Universitas Haifa di Ilmu politik. Afterwords ia menjabat sebagai Wakil Kepala Staf Umum di tempat Mayjen. Yair Naveh, dengan asumsi kantor pada tanggal 14 Januari 2013. Pada 28 November 2014, Menteri Pertahanan Moshe Ya'alon dan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu memilih Eizenkot sebagai penggantinya Jenderal Benny Gantz sebagai Kepala Staf IDF.

Visi strategis[sunting | sunting sumber]

Eizenkot mengembangkan visi strategis selama tahun-tahun dinas militer. Selama Perang Lebanon Kedua ia dipromosikan serangan terhadap Hizbullah markas dan pusat komando dan kontrol di kuartal Dahiya di Beirut. Serangan ini terjadi hanya setelah peringatan dini untuk memastikan bahwa warga sipil yang tidak terlibat tidak dirugikan.[8] Setelah perang Hizbullah telah bergeser roket dan rudal kemampuan mereka ke lebih dari 200 desa Syiah di Lebanon selatan. Dalam menanggapi Hizbullah doktrin menembakkan roket jarak pendek dan menengah terhadap warga sipil Israel dari daerah sipil sendiri dan menggunakan warga sipil sebagai perisai manusia, Eizenkot mengembangkan konsep pembalasan tiga tahap:

  • Tahap pertama menyerang sasaran bernilai tinggi, menurut prinsip proporsionalitas hukum internasional
  • Tahap kedua adalah mengeluarkan pra-strike peringatan dini yang efektif untuk warga sipil di sektor terkait dengan target nilai yang tinggi. Tujuan dari peringatan tersebut adalah untuk menjaga warga sipil yang tidak terlibat, memungkinkan mereka untuk mengungsi dari sasaran militer diposisikan oleh Hizbullah dalam desa mereka.
  • Tahap ketiga: setelah mengkonfirmasi bahwa massa kritis warga sipil telah dievakuasi, IDF dimulai serangan ekstensif pada target dalam batasan hukum internasional.

Konsep ini yang telah digunakan selama Perang Lebanon Kedua telah terbukti berhasil dengan praktis memberikan tahun yang tenang dan kemakmuran, baik di sisi Lebanon perbatasan serta pihak Israel.[9]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ www.ereverev.co.il
  2. ^ www.kikarhashabat.co.il
  3. ^ The Israeli army gets its first Moroccan chief-of-staff - so why the Ashkenazi name?, Haaretz, by Elon Gilad, December 1, 2014.
  4. ^ "New IDF chief: Cool and calculated, will strike hard and fast - but only if he must, Ynetnews, November 29, 2014.
  5. ^ Maj. Gen. Gadi Eizenkot appointed Deputy to Chief of General Staff, IDF site (December 12, 2012).
  6. ^ "Eisencott replaces Adam as OC Northern Command", Jerusalem Post, October 19, 2006. Retrieved October 21st, 2006.
  7. ^ Maj. Gen. Yair Golan becomes new head of Northern Command, IDF site (July 11th, 2011).
  8. ^ "Report of the United Nations Fact Finding Mission on the Gaza Conflict" (PDF). The Guardian. September 15, 2009. Diakses tanggal 2009-09-15. 
  9. ^ Yaron London (June 10, 2008). "The Dahiya strategy". Ynetnews. Diakses tanggal 2014-01-27.