Fascitis plantar

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Fascitis plantar
Nama lainFasciosis plantar, fasciopati plantar, tumit Jogger
PF-PainAreas.jpg
Tempat nyeri yang paling sering dikeluhkan pada fascitis plantar
SpesialisasiOrtopedi, kedokteran olahraga, bedah plastik, podiatri
GejalaNyeri di tumit dan telapak kaki
Awal munculPerlahan
PenyebabBelum diketahui
Faktor risikoKegiatan berlebihan (lama berdiri), kegemukan
DiagnosisBerdasarkan gejala, ultrasound
Kondisi serupaOsteoartritis, ankylosing spondylitis, heel pad syndrome, arthritis reaktif
PerawatanTata laksana konservatif

Fascitis plantar adalah nyeri yang diakibatkan oleh iritasi degeneratif pada perlekatan fascia plantar di prosesus medialis dari tuberositas kalkaneus. Ada banyak penyakit yang menyebabkan nyeri tumit, tetapi fascitis plantar merupakan penyebab nyeri tumit yang paling umum.

Gejala khas yang ditimbulkan berupa nyeri tajam yang terpusat pada bagian depan tulang tumit. Fascitis plantar memiliki sedikit hubungan dengan taji tumit (exostosis) namun banyak orang dengan taji tumit tidak memiliki keluhan, sedangkan banyak penderita fascitis plantar tidak memiliki taji tumit.[1]

Epidemiologi[sunting | sunting sumber]

Setiap tahun terdapat setidaknya 1 juta kunjungan pasien dengan fascitis plantar di Amerika Serikat. Insiden puncak fascitis plantar terjadi pada orang dengan usia 45 sampai 64 tahun dan lebih sering terjadi pada perempuan. Orang dengan resiko lebih tinggi mengidap fascitis plantar meliputi orang dengan kaki planus dan cavus, pelari jarak jauh, tentara, orang yang lama berdiri dan penderita obesitas. Sebanyak sepertiga pasien menderita fascitis plantar pada kedua kaki.[2]

Penyebab[sunting | sunting sumber]

Fascitis plantar terjadi akibat beberapa faktor resiko. Kegemukan atau peningkatan berat badan secara mendadak, dorsofleksi pergelangan kaki yang berkurang, pes planus dan pekerjaan yang memerlukan pengangkatan berat yang lama merupakan faktor resiko terbesar yang berkaitan dengan fascitis plantar.[3]

Keberadaan faktor resiko, pergerakan berulang dari berjalan atau berlari dapat mengakibatkan robekan mikro pada fascia plantar. Tempat yang terkena sering kali dekat dengan asal perlekatan fascia plantar di tuberositas medial dari tulang kalkaneus. Spesimen biopsi dari jaringan yang terkena menunjukkan perubahan degeneratif pada fascia dengan atau tanpa pertumbuhan fibroblastik dan perubahan peradangan kronik.

Penyebab pasti dari fascitis plantar masih belum dimengerti dengan baik. Sementara keadaan ini dapat terjadi berkaitan dengan berbagai jenis artritis, penyebab dalam 85% kasus masih belum diketahui dengan pasti. Pada atlet, fascitis plantar tampaknya terkait dengan penggunaan yang berlebih, kegagalan berlatih, berlatih di permukaan yang tidak rata dan pemakaian alas kaki yang tidak benar atau terlalu lama.[3]

Gejala[sunting | sunting sumber]

Gambaran USG plantarfasciosis

Gejala dari fascitis plantar biasanya hanya berupa keluhan dan jarang yang memerlukan penyelidikan lebih lanjut. Pasien mengeluh nyeri di sebelah dalam dari tumit yang paling tampak ketika langkah pertama setelah lama tidak bergerak. Gejala ini berkurang seiring meningkatnya aktivitas tetapi cenderung memberat menjelang malam. Gejala dapat memberat setelah membawa beban yang lama dan sering dipicu oleh semakin berat beban yang dibawa. Gejala parastesia jarang dikeluhkan pada bagian yang sakit. Fascitis plantar biasanya ditemukan pada sebelah kaki, tetapi sebanyak 30% kasus juga ditemui pada kedua belah kaki. Rasa tertarik pada urat keting ditemui pada 80% kasus. Kadang-kadang nyerinya dapat menyebar ke seluruh kaki termasuk jari kaki. Nyeri tekan dapat muncul di tuberositas tulang kalkaneus bagian tengah dan dapat bertambah berat ketika dorsofleksi jari kaki atau ketika berjinjit. Pada kebanyakan pasien gejala ini akan menghilang dalam satu tahun. [4]

Tata laksana[sunting | sunting sumber]

Secara umum, fascitis plantar dapat sembuh dengan sendirinya. Namun waktu yang dibutuhkan untuk terjadinya kesembuhan dapat mencapai 6 sampai 18 bulan. Dalam sebuah penelitian, istirahat disebut sebagai terapi terbaik oleh 25% penderita.[5]

Istirahat dan obat minum[sunting | sunting sumber]

Tindakan yang bisa segera dilakukan oleh penderita adalah istirahat, modifikasi aktivitas, pemijatan dengan es dan konsumsi obat anti-nyeri dan anti-peradangan. Penelitian kecil yang dilakukan secara acak dan dengan kontrol plasebo memperlihatkan adanya perbaikan jangka pendek dalam menghilangkan nyeri dan disabilitas ketika disertai dengan terapi konservatif lainnya. Hanya ada sedikit penelitian yang mendukung manfaat masing-masing tindakan di atas bila dilakukan secara terpisah.[6]

Peregangan dan penguatan otot[sunting | sunting sumber]

Program peregangan dan penguatan otot berperan penting dalam penanganan fascitis plantar dan dapat memperbaiki faktor resiko fungsional seperti ketegangan kelompok otot gastrocsoleus dan kelemahan otot kaki bagian dalam. Meningkatnya kelenturan otot betis sangatlah penting. Teknik peregangan yang sering digunakan termasuk peregangan dinding dan peregangan tangga.[5]

Sepatu[sunting | sunting sumber]

Sol dalam untuk terapi fascitis plantar

Mengganti sepatu dengan ukuran yang sesuai dapat berguna bagi beberapa pasien. Ukuran sepatu yang terlalu sempit dapat memperparah berbagai jenis nyeri kaki. Sepatu dengan sol bagian tengah yang lebih tebal dan nyaman dapat mengurangi nyeri yang berkaitan dengan berjalan atau berdiri lama. Penelitian menunjukkan bahwa semakin lama sepatu lari dipakai, bagian penyerap hentakannya semakin menipis. Sehingga mengganti sepatu lama dengan sepatu baru sangat dianjurkan.[5]

Pendukung telapak kaki dan ortotik[sunting | sunting sumber]

Pasien dengan tapak kaki yang cenderung datar secara teori memiliki kekurangan kemampuan untuk menyerap benturan dari hentakan kaki. Tiga hal yang paling sering digunakan sebagai koreksi mekanikal adalah plaster telapak kaki, pendukung telapak kaki dan ortotik khusus. Pemakaian plaster telapak kaki dan ortotik lebih baik daripada penggunaan obat anti radang nonsteroid.[5]

Pembidaian pada malam hari membuat kaki dalam posisi yang netral, mencegah kontraktur fascia selama tidur. Hal ini membantu meringankan gejala pada malam hari menurut penelitian pengamatan. Namun, belum ada uji coba terkendali acak untuk membuktikan gejalanya berkurang. Pemakaian gips adalah versi yang lebih lama dan memaksa pasien untuk istirahat sepenuhnya. Penyelip tumit dapat juga digunakan untuk menghilangkan nyeri tumit. Penelitian Wolgin menunjukkan bahwa setelah 6 bulan sebanyak 82% pasien menunjukkan hasil terhadap lamanya waktu dan terapi konservatif. Penyelip tumit plastik juga menunjukkan efek yang bagus. Hasil dari tata laksana konservatif biasanya sangat baik. Sekelompok kasus 116 pasien memperlihatkan hanya 2 pasien yang memerlukan pembedahan. Hal ini menunjukkan proporsi pasien yang membutuhkan pembedahan hanya sebanyak 1-2%.[7]

Pembedahan[sunting | sunting sumber]

Fascia plantar

Pasien yang tidak menunjukkan perubahan dengan terapi konservatif setelah setahun atau lebih kemungkinan membutuhkan terapi pembedahan. Terdapat kontroversi mengenai prosedur mana yang paling mungkin memberikan hasil yang baik, sebahagian dikarenakan terbatasnya luang lingkup penelitian yang ada.

Pasien yang dipilih dengan hati-hati barangkali mendapat manfaat dari pelepasan yang simultan dari cabang saraf plantar lateral. Namun, untuk dilakukan tindakan ini harus ada bukti yang jelas adanya gejala neurologis pada penderita.

Pembedahan endoskopi membutuhkan keahlian khusus dan belum digunakan secara luas. Penelitian retrospektif dari 22 pasien menunjukkan hasil yang baik pada 68% pasien. Resiko dari tindakan ini adalah terjadinya kerusakan dari saraf plantar lateral.[7]

Sumber[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Plantar Fasciitis: Background, Anatomy, Pathophysiology". 2019-11-12. 
  2. ^ Thompson, John V.; Saini, Sundeep S.; Reb, Christopher W.; Daniel, Joseph N. (2014-12-01). "Diagnosis and Management of Plantar Fasciitis". The Journal of the American Osteopathic Association (dalam bahasa Inggris). 114 (12): 900–901. doi:10.7556/jaoa.2014.177. ISSN 0098-6151. 
  3. ^ a b Roxas, Mario (2005). "Plantar Fasciitis: Diagnosis and Therapeutic Considerations" (PDF). Alternative Medicine Review. 10 (2). 
  4. ^ Tahririan, Mohammad Ali; Motififard, Mehdi; Tahmasebi, Mohammad Naghi; Siavashi, Babak (2012-8). "Plantar fasciitis". Journal of Research in Medical Sciences : The Official Journal of Isfahan University of Medical Sciences. 17 (8): 799–804. ISSN 1735-1995. PMC 3687890alt=Dapat diakses gratis. PMID 23798950. 
  5. ^ a b c d Young, Craig C.; Rutherford, Darin S.; Niedfeldt, Mark W. (2001-02-01). "Treatment of Plantar Fasciitis". American Family Physician (dalam bahasa Inggris). 63 (3): 467. ISSN 0002-838X. 
  6. ^ Goff, James D.; Crawford, Robert (2011-09-15). "Diagnosis and Treatment of Plantar Fasciitis". American Family Physician (dalam bahasa Inggris). 84 (6): 676–682. ISSN 0002-838X. 
  7. ^ a b Cutts, S; Obi, N; Pasapula, C; Chan, W (2012-11). "Plantar fasciitis". Annals of The Royal College of Surgeons of England. 94 (8): 539–542. doi:10.1308/003588412X13171221592456. ISSN 0035-8843. PMC 3954277alt=Dapat diakses gratis. PMID 23131221.