ExpressVPN

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas


ExpressVPN adalah layanan VPN yang ditawarkan oleh perusahaan yang terdaftar di Kepulauan Virgin Britania Raya, Express VPN International Ltd.[1] Perangkat lunak ini dipasarkan sebagai alat privasi dan keamanan yang mengenkripsi lalu lintas web pengguna dan menutupi alamat IP mereka.[2]


Pada September 2021, dilaporkan bahwa layanan ini digunakan oleh 3 juta pengguna.[3]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Perusahaan induk ExpressVPN, Express VPN International Ltd, didirikan pada 2009 oleh Peter Burchhardt dan Dan Pomerantz, dua pengusaha serial yang juga alumni Wharton School.[4] Perusahaan induk menjalankan bisnis sebagai ExpressVPN.

Pada bulan Desember 2019, ExpressVPN menjadi anggota pendiri VPN Trust Initiative, sebuah grup advokasi untuk keamanan online konsumen.[5]

Pada Mei 2020, perusahaan merilis protokol baru yang dikembangkannya untuk ExpressVPN yang disebut Lightway, yang dirancang untuk meningkatkan kecepatan konektivitas dan mengurangi konsumsi daya.[6] Pada bulan Oktober, pendiri Yale Privacy Lab Sean O'Brien bergabung dengan ExpressVPN Digital Security Lab untuk melakukan penelitian orisinal di bidang privasi dan keamanan siber.[7]

Pada 13 September 2021, dilaporkan bahwa ExpressVPN telah diakuisisi oleh Kape Technologies, perusahaan privasi dan keamanan digital yang terdaftar di LSE yang mengoperasikan tiga layanan VPN lainnya, Private Internet Access, CyberGhost, dan ZenMate.[8] Pada saat akuisisi, ExpressVPN dilaporkan memiliki lebih dari 3 juta pengguna.[3] ExpressVPN announced in September 2021 that they would remain a separate service from existing Kape brands.[9] ExpressVPN mengumumkan pada September 2021 bahwa mereka akan tetap menjadi layanan terpisah dari merek Kape yang ada.  

Fitur[sunting | sunting sumber]

ExpressVPN telah merilis aplikasi untuk Windows, macOS, iOS, Android, Linux, dan router.[10] Aplikasi menggunakan CA 4096-bit, enkripsi AES-256-CBC, dan TLSv1.2 untuk mengamankan lalu lintas pengguna.[11] Protokol VPN yang tersedia termasuk Lightway, OpenVPN (dengan TCP/UDP), SSTP, L2TP/IPSec, dan PPTP.[12]

Perangkat lunak ini juga dilengkapi fitur Smart DNS yang disebut MediaStreamer, untuk menambahkan kemampuan VPN ke perangkat yang tidak mendukungnya, dan aplikasi router, yang memungkinkan VPN diatur di router, melewati perangkat yang tidak didukung seperti konsol game.[13]

ExpressVPN tergabung dalam British Virgin Islands, negara ramah privasi yang tidak memiliki undang-undang penyimpanan data, dan merupakan yurisdiksi hukum yang terpisah untuk Inggris Raya.[14]

Perusahaan induk ExpressVPN juga mengembangkan alat pengujian kebocoran, yang memungkinkan pengguna untuk menentukan apakah penyedia VPN mereka membocorkan lalu lintas jaringan, DNS, atau alamat IP yang sebenarnya saat terhubung ke VPN, seperti saat beralih dari koneksi internet nirkabel ke kabel.[15]

Server[sunting | sunting sumber]

Pada Agustus 2021, 3.000 jaringan server ExpressVPN mencakup 160 lokasi server VPN di 94 negara. Pada bulan April 2019, ExpressVPN mengumumkan bahwa semua server VPN mereka hanya berjalan pada memori yang mudah menguap (RAM), bukan pada hard drive. Ini adalah contoh pertama dalam industri VPN untuk pengaturan keamanan server semacam itu, dan disebut sebagai TrustedServer.[16]

Protokol Lightway[sunting | sunting sumber]

Lightway adalah protokol VPN open source ExpressVPN. Ini mirip dengan protokol WireGuard, tetapi menggunakan enkripsi wolfSSL untuk meningkatkan kecepatan pada perangkat yang disematkan seperti router dan smartphone. Itu tidak berjalan di Kernel sistem operasi, tetapi ringan untuk mendukung audit. Ini dilaporkan dua kali lebih cepat dari OpenVPN, dan mendukung TCP dan UDP.[17]

Penghargaan[sunting | sunting sumber]

Pada bulan Oktober 2017, TechRadar memberikan layanan 4½ dari 5 bintang, menyebutnya "layanan premium dengan klien yang dirancang dengan baik, banyak pilihan lokasi, dan kinerja yang andal."[18]

Pada tahun 2018, situs web keamanan Cyber Comparitech menguji alat pengujian kebocoran ExpressVPNs dengan 11 layanan VPN populer dan menemukan kebocoran di setiap penyedia VPN, kecuali ExpressVPN. Namun, mereka mengklarifikasi, "Agar adil, ExpressVPN membangun alat uji dan menerapkannya ke aplikasi VPN-nya sendiri sebelum publikasi artikel ini, sehingga telah menambal kebocoran yang awalnya terdeteksi."[19]

Layanan ini menerima 4,5 dari 5 bintang dari VPNSelector dalam ulasan Juli 2019, menempatkannya di tempat pertama di antara penyedia VPN.[20]

Pada tahun 2020, publikasi teknologi TechRadar menyebut ExpressVPN sebagai pilihan editornya.[21]

Pada tahun 2021, TechRadar dan CNET menamai layanan tersebut sebagai Pilihan Editor mereka.[22][23]


References[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "ExpressVPN Terms of Service". 2018. Diarsipkan dari versi asli tanggal January 3, 2018. 
  2. ^ "How to Hide My IP Address | ExpressVPN". www.expressvpn.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal April 17, 2018. 
  3. ^ a b "Kape Technologies buys ExpressVPN for $936 million". Economic Times (dalam bahasa Inggris). September 14, 2021. Diakses tanggal September 26, 2021. 
  4. ^ "VPN's coming-of-age: A discussion with the ExpressVPN co-founders". TechRadar. October 23, 2020. Diakses tanggal August 11, 2021. 
  5. ^ "Industry-Leading i2Coalition Launches 'VPN Trust Initiative' for Promoting Internet Safety". Technadu (dalam bahasa Inggris). December 9, 2019. Diakses tanggal August 11, 2021. 
  6. ^ "ExpressVPN Lightway wants to make internet connectivity faster". All Things Secured. May 6, 2020. Diakses tanggal July 28, 2021. 
  7. ^ "ExpressVPN teams up with Yale researcher to kickstart new digital security initiative". TechRadar. October 29, 2020. Diakses tanggal August 11, 2021. 
  8. ^ "Kape Technologies buys ExpressVPN for $936 mln". Reuters (dalam bahasa Inggris). September 13, 2021. Diakses tanggal September 14, 2021. 
  9. ^ "ExpressVPN to join Kape to strengthen push for privacy". ExpressVPN (dalam bahasa Inggris). September 16, 2021. Diakses tanggal September 16, 2021. 
  10. ^ "ExpressVPN Review - Impressive Speeds, But One Small Drawback". Restore Privacy (dalam bahasa Inggris). March 8, 2018. Diakses tanggal May 17, 2018. 
  11. ^ "Which VPN Services Keep You Anonymous in 2018? - TorrentFreak". TorrentFreak (dalam bahasa Inggris). March 4, 2018. Diakses tanggal May 30, 2018. 
  12. ^ "Which VPN protocol is best?". www.expressvpn.com. Diakses tanggal September 30, 2020. 
  13. ^ "ExpressVPN review". Cybernews. June 14, 2021. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-03-10. Diakses tanggal August 11, 2021. 
  14. ^ "ExpressVPN review: This speedy VPN is worth the price". CNET. November 19, 2020. Diakses tanggal August 11, 2021. 
  15. ^ "New Open Source Tools Test for VPN Leaks | Software | LinuxInsider". www.linuxinsider.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal May 30, 2018. 
  16. ^ "ExpressVPN inches closer to a 100% secure server with TrustedServer initiative". TechRadar. Diakses tanggal September 30, 2020. 
  17. ^ "ExpressVPN's Lightway protocol out of beta and available to all". Tech Advisor (dalam bahasa Inggris). August 10, 2021. Diakses tanggal September 25, 2021. 
  18. ^ Williams, Mike (October 23, 2017). "ExpressVPN review". TechRadar. Diarsipkan dari versi asli tanggal January 4, 2018. 
  19. ^ "Most VPNs can leak personal data despite claims to the contrary". Comparitech (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal May 30, 2018. 
  20. ^ "ExpressVPN Review". VPNSelector. July 4, 2019. 
  21. ^ "The best VPN service 2020". TechRadar (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal September 30, 2020. 
  22. ^ "The best VPN service 2021". TechRadar (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal July 28, 2021. 
  23. ^ "The best VPN service of 2020". CNET. Diakses tanggal 2020-09-30.