Elpidius (pemberontak)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Elpidius atau Elpidios (bahasa Yunani: Ἐλπίδιος) adalah seorang aristokrat Bizantium dan gubernur Sisilia, yang dituduh berkonspirasi melawan Permaisuri Irene dari Athena (memerintah 780–802), sehingga memaksanya untuk memberontak, dan setelah dikalahkan dia membelot ke Kekhalifahan Abbasiyah dan di sana diakui sebagai kaisar Bizantium.

Biografi[sunting | sunting sumber]

Segel Elpidius.

Tidak ada yang diketahui tentang Elpidius sebelum Februari 781, ketika Permaisuri Irene mengangkatnya sebagai gubernur (strategos) thema Sisilia. Pada saat itu, ia sudah memegang pangkat Bizantium tertinggi, yaitu patricius, dan penulis sejarah Teofanis Sang Pengaku Iman hanya menyebutkan bahwa ia telah memegang jabatan gubernur Sisilia di masa lalu, baik di bawah Leo IV Khazar (berkuasa 775-780) atau mungkin Konstantinus V (berkuasa 741-775).[1][2]

Pada 15 April, Irene diberitahu bahwa Elpidius telah mendukung persekongkolan, yang dirancang pada Oktober tahun sebelumnya untuk menggulingkan dirinya dan mengangkat Caesar Nikeforos, putra tertua dari Constantine V, untuk menjadi penguasa. Irene segera mengirim spatharios (pengawal) Theofilos ke Sisilia untuk membawa Elpidius kembali ke Konstantinopel. Meskipun istri dan anak-anaknya berada di Konstantinopel, Elpidius menolak pemanggilan itu dan didukung oleh rakyat dan tentara setempat. Tampaknya Elpidius tidak menyatakan diri secara eksplisit dalam pemberontakan melawan Irene, tetapi Ratu Irene tetap saja secara terbuka mencambuk istri dan anak-anaknya di "praetorium".[1][2]

Pada musim gugur 781 atau awal 782, Irene mengirim sebuah armada besar di bawah pimpinan kasim istana tepercaya, patrikios Theodore untuk melawan Elpidius. Pasukan militer Elpidius sendiri tidak banyak, dan setelah beberapa kali pertempuran ia dikalahkan. Bersama dengan letnannya, dux Nikephoros (mungkin komandan Calabria), ia mengumpulkan apa yang tersisa dari perbendaharaan kota itu dan melarikan diri ke Afrika Utara, tempat otoritas Arab menyambutnya. Di sana, ia memproklamirkan dirinya sendiri sebagai kaisar, klaim yang secara formal — tetapi tampaknya tidak terlalu serius — diakui oleh pemerintah Abbasiyah.[1][3]

Setelah itu, catatan tentang kehidupannya tidak jelas, kecuali partisipasinya dalam kampanye berskala besar (dilaporkan 40.000 orang) melawan Byzantium pada 792 atau 794. Abbasiyah mungkin berharap bahwa mereka dapat menjadikannya sebagai seorang kaisar saingan setidaknya di bagian Asia Kecil, tetapi pasukan penyerang bertemu dengan musim dingin yang parah yang datang lebih awal daripada biasanya, kehilangan banyak orang karena kedinginan, dan terpaksa mundur.[1][4] Menurut sumber dalam bahasa Suryani, ia adalah masih hidup pada 802, ketika Irene digulingkan oleh Nikeforos I (memerintah 802-811). Setelah melalui berbagai peristiwa ini, ia dikatakan telah menasihati Abdullah al-Malik bin Salih, Emir dari Mesopotamia Atas, untuk "membuang sutranya dan mengenakan baju besinya", seperti yang telah dilakukan oleh Nikeforos untuk mengejar kebijakan yang lebih agresif terhadap Abbasiyah daripada Irene.[5]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d Winkelmann et al. 1999, hlm. 486–487.
  2. ^ a b Treadgold 1991, hlm. 66.
  3. ^ Treadgold 1991, hlm. 67.
  4. ^ Treadgold 1991, hlm. 103.
  5. ^ Treadgold 1991, hlm. 127.