Eksperimen sosial

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Eksperimen sosial adalah proyek penelitian yang dilakukan dengan subyek interaksi antar manusia di dunia nyata. Ini biasanya menyelidiki dampak dari intervensi kebijakan kepada individu, keluarga, bisnis, tingkat atau kelas, atau unit lain ke perlakuan yang berbeda serta kondisi terkendali yang mewakili status quo secara acak.[1] Kualifikasi "sosial" membedakan kebijakan eksperimen dari percobaan "klinis", (untuk klinis, biasanya intervensi medis di dalam tubuh subjek, dan juga dari percobaan laboratorium, seperti fakultas psikologi universitas dapat melakukan kondisi terkendali sepenuhnya). Dalam eksperimen sosial, pengacakan untuk percobaan kepada responden adalah satu-satunya elemen di lingkungan subjek yang dikendalikan oleh peneliti. Semua elemen lainnya tetap seperti apa adanya.[2]

Kegunaan[sunting | sunting sumber]

Percobaan sosial sering disebut sebagai "standar emas" untuk evaluasi program dan proses reformasi. Dalam mengukur dampak program sosial, peneliti harus menilai hasil populasi yang relevan dengan ketika belum diadakannya program.[3] Hampir setiap kelompok perbandingan alami, bagaimanapun, akan berbeda dengan komposisi kelompok yang terstruktur, biasanya karena bias responden (di luar percobaan, orang memilih untuk menerima perlakuan atau tidak menerima). Pengacakan menciptakan kelompok kontrol yang secara statistik identik dalam sampel besar dengan kelompok yang ditugaskan untuk menerima perlakuan.[2]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Diferensiasi awal bidang umum psikologi menjadi psikologi fisiologis dan sosial seperti yang disarankan oleh Wilhelm Wundt pada tahun 1862 untuk eksploitasi sosial pertama. Pada tahun 1895, psikolog Amerika Norman Triplett membangun salah satu percobaan sosial pertama dengan maksud untuk mempelajari pengaruh kelompok pada kinerja balap. Selama tahun 1920, Gordon Allport menggunakan metode eksperimental untuk mempelajari kesesuaian, komunikasi nonverbal, dan fasilitasi sosial, membentuk psikologi sosial seperti yang kita ketahui.[4]

Eksperimen sosial yang biasa kita lihat sekarang dilakukan beberapa dekade kemudian; Contoh yang terkenal adalah percobaan ketaatan Stanley Milgram pada tahun 1963. Percobaan sosial dimulai di Amerika Serikat sebagai ujian konsep Pajak Penghasilan Negatif di akhir tahun 1960an dan sejak saat itu telah dilakukan di semua benua yang berpenduduk. Beberapa "pilot telah menguji inovasi utama dalam kebijakan sosial", beberapa "telah digunakan untuk menilai perubahan inkremental dalam program yang ada", sementara beberapa "telah memberikan dasar untuk mengevaluasi keseluruhan kemanjuran program-program utama yang ada. Sebagian besar" telah digunakan untuk mengevaluasi Kebijakan yang ditargetkan pada kelompok penduduk yang kurang beruntung".[2][5]

Selama tahun 1970an, cristicisme etika dan tuduhan gender dan bias ras menyebabkan penilaian ulang baik bidang psikologi sosial dan eksperimen yang dilakukan.Sementara metode eksperimen masih digunakan, metode lain mendapatkan popularitas.[4]

Contoh percobaan sosial[sunting | sunting sumber]

Pada masa sekarang percobaan sosial banyak dilakukan melalui kanal-kanal dunia maya. Para peneliti menggunakan responden berupa kontributor-kontributor dunia maya (netizen) baik melalui media sosial, blog, dan halaman survei dalam bentuk web.

Saat ini, kita sering melihat istilah percobaan sosial di platform berbagi video seperti YouTube, yang digunakan untuk eksperimen orang awam di mana aktor mencoba memprovokasi tanggapan dari orang yang lewat, biasanya difilmkan dengan kamera tersembunyi.[butuh rujukan]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Thomas D. Cook and Donald T. campbell (1979): Quasi-experimentation: Design and Analysis Issues for Field Settings. Houghton Mifflin, ISBN 978-0-39-530790-8
  2. ^ a b c Robins, Philip K; Spiegelman, Robert G; Weiner, Samuel (1980). A Guaranteed Annual Income: Evidence from a Social Experiment. New York, New York: Academic Press. 
  3. ^ Campbell, Donald T. (1969). "Reforms as Experiments". American Psychologist. 24 (4): 409–429. doi:10.1037/h0027982. 
  4. ^ a b T D Cook; Shadish, and W. R. (1994). "Social Experiments: Some Developments over the Past Fifteen Years". Annual Review of Psychology. 45 (1): 545–580. doi:10.1146/annurev.ps.45.020194.002553. 
  5. ^ David Greenberg and Mark Shroder. "The Digest of Social Experiments, Third Edition". Diakses tanggal December 9, 2011.