Diana Taurasi

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Diana Taurasi
Taurasi7-20180601.jpg
No. 3 – Phoenix Mercury
PosisiPoint guard/Shooting guard
LigaWNBA
Informasi pribadi
Lahir11 Juni 1982 (umur 39)
Glendale, California
KebangsaanAmerican
Tinggi6 ft 0 in (1,83 m)
Berat163 pon (74 kg)
Informasi karier
Sekolah menengah atasDon Antonio Lugo
(Chino, California)
Perguruan tinggiUConn (2000–2004)
Draf WNBA2004 / Babak: 1 / Urutan pemilihan: 1 secara keseluruhan
Dipilih oleh Phoenix Mercury
Karier bermain2004–sekarang
Riwayat karier
Templat:WNBA Year–presentPhoenix Mercury
2005–2006Dynamo Moscow
2006–2010Spartak Moscow
2010–2011Fenerbahçe Istanbul
2011–2012Galatasaray Medical Park
2012–2017UMMC Ekaterinburg
Prestasi dan pencapaian karier
Statistik pemain di WNBA.com

Diana Lorena Taurasi (lahir 11 Juni 1982) adalah pemain bola basket profesional Amerika untuk Phoenix Mercury dari Women's National Basketball Association (WNBA). Dia direkrut oleh Phoenix pertama secara keseluruhan dalam draft WNBA 2004. Taurasi telah memenangkan WNBA Rookie of the Year Award (2004), tiga kejuaraan WNBA (2007, 2009, dan 2014), satu WNBA Most Valuable Player Award (2009), dua WNBA Finals MVP Awards (2009 dan 2014), lima bersejarah Medali emas Olimpiade, (2004, 2008, 2012, 2016 dan 2020), lima gelar pencetak gol (2006, 2008, 2009, 2010, dan 2011), dan tiga Piala Dunia FIBA ​​(2010, 2014, dan 2018). Dia juga telah dipilih menjadi sembilan tim WNBA All-Star dan sepuluh tim All-WNBA.[1] Pada 2011, ia dipilih oleh penggemar sebagai salah satu dari 15 Pemain Terbaik Sepanjang Masa WNBA. Pada 18 Juni 2017, Taurasi menjadi pencetak gol terbanyak sepanjang masa WNBA dan pada 27 Juni 2021, menjadi pemain pertama yang melampaui 9000 poin.[2]

Taurasi dianggap sebagai salah satu pemain bola basket wanita terhebat sepanjang masa. Keberhasilannya mencetak gol dalam situasi genting membuatnya mendapat julukan "White Mamba", yang diciptakan oleh Kobe Bryant. [3]

Kehidupan awal[sunting | sunting sumber]

Taurasi dibesarkan di Chino, California, di mana dia bersekolah dan bermain basket di SMA Don Antonio Lugo.[4] Ayah Taurasi, Mario, dibesarkan di Argentina. Dia adalah pemain sepak bola profesional di Italia dan bermain selama beberapa tahun sebagai penjaga gawang. Ibu Taurasi, Liliana, adalah orang Argentina. Mario dan Liliana Taurasi beremigrasi dari Argentina ke Amerika Serikat sebelum Diana lahir. Dia memiliki seorang kakak perempuan bernama Jessica.[5]

Karier semasa sekolah[sunting | sunting sumber]

Taurasi bersekolah di SMA Don Antonio Lugo, di mana dia adalah penerima Penghargaan Cheryl Miller 2000, yang dipersembahkan oleh Los Angeles Times kepada pemain terbaik di California Selatan. Dia juga dinobatkan sebagai Pemain Terbaik Sekolah Menengah Nasional Tahun 2000 Naismith dan Parade Magazine, dan Pemain Terbaik Negara Bagian Bola Basket Ms. 1999 dan 2000. Taurasi menyelesaikan karir persiapannya di peringkat keempat dalam sejarah negara bagian dengan 3.047 poin. Taurasi dinobatkan sebagai WBCA All-American. Dia berpartisipasi dalam WBCA High School All-America Game 2000, di mana dia mencetak dua belas poin, dan mendapatkan penghargaan MVP.[6]

Karier perguruan tinggi[sunting | sunting sumber]

Taurasi mendaftar di University of Connecticut (UConn) dan mulai bermain untuk tim bola basket wanita selama musim 2000–2001. Bermain di lapangan terutama di posisi point guard dan shooting guard, dia memimpin tim ke tiga kejuaraan NCAA berturut-turut. Menjelang kejuaraan terakhir, pelatihnya, Geno Auriemma, akan menyatakan kemungkinannya untuk menang dengan klaim, "Kami memiliki Diana, dan Anda tidak."[7]

Taurasi juga menerima banyak penghargaan secara individual di UConn termasuk penghargaan Naismith College Player of the Year 2003 dan 2004, Wade Trophy 2003, Honda Sports Award 2003 dan 2004 dan penghargaan Associated Press Player of the Year 2003.[8][9][10] Selain pengakuan nasional yang dia terima selama waktunya di UConn, Taurasi dikategorikan dalam status legendaris oleh banyak penggemar Connecticut. Termasuk senator negara bagian Thomas Gaffey menominasikannya untuk bergabung dengan Prudence Crandall sebagai pahlawan wanita negara bagian.[11] Dia memiliki rata-rata 15,0 poin, 4,3 rebound dan 4,5 assist per game dalam karir perguruan tinggi. Selama waktunya di UConn, timnya mengumpulkan rekor 139 kemenangan dan 8 kekalahan. Diana adalah anggota kelas perdana (2006) yang dilantik ke program pengakuan "Huskies of Honor" bola basket wanita Universitas Connecticut.[12]

Karier WNBA[sunting | sunting sumber]

Setelah perguruan tinggi, Taurasi terpilih pertama secara keseluruhan di WNBA Draft 2004 oleh Phoenix Mercury. Kadang-kadang dalam karirnya, dia harus bermain sebagai forward karena ada pemain yang lebih pendek di timnya. Namun, dia terutama berperan sebagai guard. Tepat sebelum musim 2004, Mercury mengakuisisi all-star Penny Taylor untuk memperkuat tim mereka.[13]

Dalam debutnya di WNBA, Taurasi mencetak 22 poin saat kalah 72-66 dari Sacramento Monarchs. Untuk musim ini, permainannnya memiliki rata-rata 17,0 poin, 4,4 rebound dan 3,9 assist per game. Meskipun Mercury tidak lolos ke babak playoff, Taurasi masuk ke tim All Star Wilayah Barat dan memenangkan WNBA Rookie of the Year Award.[14]

Pada 2005, Taurasi rata-rata mencetak 16,0 poin, 4,2 rebound dan 4,5 assist per game dimana ia juga berjuang melawan cedera pergelangan kaki. Dia adalah All Star untuk tahun kedua berturut-turut, tetapi timnya kembali melewatkan babak playoff.[15]

Mantan pelatih NBA Paul Westhead menjadi kepala pelatih Mercury sebelum musim 2006. Kemudian Cappie Pondexter juga bergabung dengan timnya, membentuk 3 Besar Taurasi, Pondexter dan Taylor.[16][17]

Tahun 2006 menjadi musim bersejarah bagi Taurasi saat ia berkembang di bawah naungan Westhead, memimpin liga dalam mencetak gol dan mendapatkan kesempatan ketiga berturut-turut ke All Star Game. Dia memecahkan rekor liga Katie Smith untuk poin dalam satu musim (741 selama musim 2006). Pada 2006, Taurasi rata-rata mencatat rekor WNBA 25,3 poin, 4,1 assist dan 3,6 rebound per game, termasuk 47 poin tertinggi dalam karir dalam tiga kali kemenangan musim reguler overtime melawan Houston Comets (rekor liga saat itu). Selama pertandingan itu dia membuat rekor WNBA 8 lemparan tiga angka (yang sejak itu telah disamakan oleh Riquna Williams). Taurasi juga mencetak rekor WNBA dengan 121 lemparan tiga angka dalam satu musim. Mercury selesai 18-16, tapi setelah kalah tie-breaker dengan Houston dan Seattle, sehingga kembali gagal melanjutkan ke playoff.[18][19]

Pada 2007, Taurasi akhirnya mencapai babak playoff WNBA. Di babak pertama, Mercury menyingkirkan Seattle Storm dua game tanpa hasil. Selanjutnya, mereka menyapu San Antonio Silver Stars dalam dua seri pertandingan yang sulit dan Taurasi melaju ke Final WNBA pertamanya, melawan juara bertahan Detroit Shock. Taurasi, Pondexter dan Taylor memimpin Mercury ke gelar WNBA pertama mereka. Dengan kemenangan ini Taurasi menjadi pemain ketujuh yang pernah memenangkan gelar NCAA, gelar WNBA, dan medali emas Olimpiade. Orang lain yang telah mencapai ini adalah Ruth Riley, Sheryl Swoopes, Cynthia Cooper-Dyke, dan sesama Huskies Swin Cash, Kara Wolters, dan Sue Bird, dengan pemain lain ditambahkan ke daftar di tahun-tahun berikutnya.[20]

Pada musim 2009, Taurasi dinobatkan sebagai WNBA MVP dan kemudian memimpin Phoenix Mercury ke kejuaraan WNBA kedua dalam tiga tahun dengan mengalahkan Indiana Fever, Taurasi dinobatkan sebagai WNBA Finals MVP. Taurasi adalah salah satu dari hanya dua pemain (yang lainnya adalah Cynthia Cooper-Dyke), untuk pemain dengan skor terbanyak pada musim, penghargaan MVP musim, Kejuaraan WNBA dan MVP final di musim yang sama.[21]

Pada 2011, di samping terpilih menjadi 7th All-WNBA First Team,[22] dia terpilih sebagai salah satu dari 15 pemain Top dalam sejarah lima belas tahun WNBA oleh para penggemar.[23]

Pada 2012, Taurasi mengalami musim yang penuh cedera, hanya bermain delapan pertandingan. Dia harus duduk di sisa musim dengan cedera fleksor pinggul kiri. Mercury melanjutkan untuk menyelesaikan musim 7-27 sebagai tim terburuk kedua di liga.[24]

Pada 2013, Taurasi kembali bermain untuk musim tersebut, ia memainkan 32 pertandingan dan rata-rata diatas 20 poin untuk keenam kalinya dalam karirnya. Mercury selesai dengan urutan ketiga di konferensi barat dengan 19-15. Mereka mengalahkan Los Angeles Sparks 2-1 di babak pertama, maju ke final konferensi, tetapi kalah dari Minnesota Lynx dalam 2 pertandingan.[25]

Memasuki musim 2014, Taurasi meraih peringkat dua untuk poin terbanyak per game, peringkat kelima untuk jumlah poin keseluruhan, dan peringkat sembilan assist. Pada musim 2014, dengan dukungan dari power forward all-star Candice Dupree, Brittney Griner dan kedatangan kepala pelatih Sandy Brondello, Phoenix Mercury menyelesaikan musim dengan 29-5, menetapkan rekor kemenangan terbanyak di musim reguler, mendapatkan unggulan teratas di konferensi barat. Di babak playoff, mereka melaju ke Final WNBA di mana mereka akan menyapu Chicago Sky dan mendapatkan Taurasi kejuaraan ketiganya. Taurasi juga memenangkan WNBA Finals MVP untuk kedua kalinya dalam karirnya.[26][27]

Pada 3 Februari 2015, Taurasi mengumumkan bahwa dia akan absen pada WNBA musim 2015 atas permintaan tim Liga Premier Rusia, UMMC Ekaterinburg. Tim menawarkan untuk membayar Taurasi lebih dari gaji WNBA-nya untuk melewatkan musim WNBA 2015. Untuk musim WNBA 2014, Taurasi menghasilkan hanya di bawah liga maksimum $ 107.000. Tapi dia menghasilkan 14 kali lipat – sekitar $1,5 juta – bermain di luar negeri.[28][29][30][31]

Taurasi kembali ke Mercury untuk musim WNBA 2016.[32] Taurasi memiliki rata-rata 17,8 poin membantu Mercury ke playoff dengan rekor 16-18. Dengan berlakunya format playoff baru WNBA, Mercury adalah unggulan nomor 8 di liga, menghadapi Indiana Fever di babak pertama. Mercury maju ke babak kedua mengalahkan Fever di babak pertama eliminasi game saat Taurasi mencetak 20 poin. Selama pertandingan itu, Taurasi membuat lemparan tiga angka dalam karier playoff ke-113-nya, menjadi pemimpin WNBA sepanjang masa dalam karier lemparan tiga angka yang dibuat (melewati Becky Hammon).[33] Dalam pertandingan eliminasi babak kedua, Mercury mengalahkan New York Liberty maju ke semifinal (babak terakhir sebelum final WNBA) dengan Taurasi mencetak 30 poin tertinggi permainan dalam kemenangan. Di semifinal, Mercury menghadapi Minnesota Lynx dalam seri best-of-5. Lyns menang dengan menyapu 3 game pertama.[34]

Pada pembuka musim tanggal 18 Mei 2018, melawan Dallas Wings, Taurasi menjadi pemain pertama dalam sejarah WNBA yang membuat 1.000 lemparan tiga angka. Pada 5 Juni 2018, Taurasi menjadi pemain pertama dalam sejarah WNBA yang mencetak 8.000 poin dalam kemenangan 80-74 melawan Liberty.[35] Pada 8 Juli 2018, Taurasi menjadi pemimpin liga sepanjang masa dalam poin yang dibuat dalam kemenangan 84-77 melawan Connecticut Sun, melampaui Tina Thompson.[36] Taurasi juga mendapatkan penampilan all-star kesembilan dalam karirnya setelah terpilih ke dalam WNBA All-Star Game 2018. Pada 1 Agustus 2018, Taurasi mencetak 37 poin yang merupakan point tertinggi musim dalam kemenangan 104–93 melawan Las Vegas Aces.[37] Mercury menyelesaikan musim 20–14 dengan unggulan nomor 5 di liga. Dalam pertandingan eliminasi babak pertama, Mercury mengalahkan Dallas Wings 101–83. Taurasi mencetak 26 poin dalam kemenangan tersebut. Dalam pertandingan eliminasi babak kedua, Mercury mengalahkan Connecticut Sun 96-86, maju ke semi-final untuk tahun ketiga berturut-turut, mereka kemudian berhadapan dengan Seattle Storm. Tertinggal 2-0, Mercury kembali untuk mengikat seri 2-2. Dalam game 5, Mercury kalah 94-84, mengakhiri musim mereka.[38][39]

Pada April 2019, Mercury mengumumkan bahwa pasangan Taurasi, Penny Taylor, telah dipekerjakan sebagai asisten pelatih.[40] Taurasi memulai musim WNBA 2019 dengan cedera setelah menjalani operasi punggung.[41] Taurasi terus tertatih-tatih sepanjang musim, kali ini dengan cedera hamstring yang membuatnya hanya bermain 6 pertandingan untuk musim tersebut dengan waktu bermain yang sangat minim. Tanpa Taurasi, Mercury nyaris tidak lolos ke babak playoff sebagai unggulan nomor 8 dengan rekor 15–19. Mercury tersingkir di game eliminasi babak pertama 105-76 oleh Chicago Sky.[42]

Pada September 2019, Taurasi—yang masih terikat kontrak dengan Mercury—mengkonfirmasi bahwa dia berniat bermain untuk tim tersebut pada 2020.[43]

Pada 2020, musim ditunda dan dipersingkat menjadi 22 pertandingan dalam gelembung di Akademi IMG karena pandemi COVID-19. Taurasi akan kembali sehat untuk musim ini dan memainkan 19 dari 22 pertandingan, pada 23 Agustus 2020, Taurasi mencetak 34 poin tertinggi musim dalam kemenangan 88–87 atas Washington Mystics sambil menghormati mendiang Kobe Bryant pada hari ulang tahunnya dengan mengenakan nomor 8 bersama dengan nama belakangnya di bajunya.[44][45] Mercury selesai dengan skor 13-9 sebagai unggulan nomor 5, mereka mengalahkan Washington Mystics 85-84 di game eliminasi putaran pertama, namun mereka akan tersingkir oleh Minnesota Lynx di game eliminasi putaran kedua dengan skor akhir 80– 79.[46]

Pada Februari 2021, Taurasi kembali menandatangani kontrak dengan Mercury dengan kontrak 2 tahun.[47]

Karier internasional[sunting | sunting sumber]

Karir internasional Taurasi dimulai pada 2005 ketika ia bermain untuk Dynamo Moscow, tim yang mendominasi liga Rusia hingga akhir 90-an, dan bahkan runner-up 2005, tetapi perlahan-lahan menurun saat itu. Turnamen Euroleague berakhir di perempat final, di mana Dynamo tersingkir oleh mantan juara CSKA Samara. Pada 2006 Taurasi direkrut untuk bermain untuk tim Rusia Spartak Moscow. Tim berada di tempat kesebelas di liga Rusia ketika Shabtai von Kalmanovich memutuskan untuk membeli tim tersebut. Kalmanovich adalah pengusaha yang sukses dengan berbagai minat, termasuk bola basket wanita. Dia mampir untuk melihat tim bola basket wanita lokal di Yekaterinburg, dan "benar-benar jatuh cinta dengan point guard, Anna Arkhipova". Dia akhirnya membeli tim itu, tetapi kemudian memutuskan untuk membeli tim Spartak Moscow Region, dan mengubahnya menjadi tim dengan kualias yang baik. Dia menambahkan sejumlah pemain terbaik, yang telah mendapatkan tujuh medali Olimpiade di antara mereka. Banyak pemainnya adalah orang Eropa, tetapi tim tersebut juga termasuk Lauren Jackson kelahiran Australia dan Sue Bird dan Taurasi kelahiran AS.[48][49]

Timnya kemudian memenangkan empat kejuaraan Euroleague berturut-turut dari 2007 hingga 2010, dan Taurasi dinobatkan sebagai Final Four MVP pada 2009 dan 2010.[50]

Pada 2010 Taurasi bermain untuk Turki Fenerbahe, membantu tim tersebut untuk memenangkan liga nasional. Pada 24 Desember 2010, pengacara Taurasi mengungkapkan bahwa dia telah dites positif menggunakan stimulan ringan; menurut pengacaranya, Howard Jacobs, tes positif berasal dari sampel "A", dan pengujian itu diminta pada sampel "B" kedua. Jacobs juga dengan cepat menunjukkan bahwa zat Taurasi yang diuji positif "bukan steroid atau obat rekreasi". Sampai sampel "B" dapat diuji, Taurasi untuk sementara diskors dari liga Turki.[51] Dalam sebuah pernyataan, asosiasi bola basket Turki mengungkapkan bahwa zat terlarang dalam daftar WADA adalah modafinil.[52] Pada 16 Februari 2011, Taurasi akhirnya dibebaskan dari tuduhan doping. ABC News mengindikasikan Taurasi dibebaskan dari se[30]mua tuduhan doping dan dapat bergabung kembali dengan timnya di Istanbul menyusul pencabutan laboratorium Turki atas temuan sebelumnya pada sampel urin mantan bintang UConn itu.[53][54]

Pada musim 2011–2012 Taurasi bermain untuk Galatasaray, tim dari Istanbul dan rival lama Fenerbahçe. Taurasi bergabung dengan bintang WNBA Epiphanny Prince, Sylvia Fowles, Tina Charles dan Ticha Penicheiro. Timnya memenangkan Piala Turki tetapi kalah dari Fenerbahe di Final Liga dan tersingkir di babak perempat final Delapan Besar EuroLeague 2011–12 lagi-lagi kalah dalam pertandingan yang menentukan dari Fenerbahe.[55][56][57]

Pada 16 Mei 2012, Taurasi menandatangani kontrak dengan UMMC Ekaterinburg, bergabung dengan sesama bintang WNBA Candace Parker. Timnya mendominasi kompetisi nasional dan internasional, memenangkan EuroLeague 2012–13 (kedua kalinya untuk klub tersebut), Kejuaraan Rusia dan Piala Rusia.[58]

Musim 2013–2014 tim UMMC kembali memenangkan Kejuaraan dan Piala Rusia, tetapi gagal di kompetisi Eurolegue, kalah di pertandingan semifinal melawan Galatasaray; kejadian ini terulang di musim 2014-2015 dengan UMMC kalah di final Euroleague melawan USK Praha dari Ceko, dalam pertandingan di mana Taurasi harus absen dikarenakan tangannya yang patah.[59]

Cedera dan kekalahan di final Euroleague memiliki peran besar dalam keputusan klub UMMC untuk menawarkan Taurasi kesepakatan untuk melewatkan musim WNBA 2015 untuk beristirahat. Taurasi memilih untuk menerima kesepakatan tersebut, melepaskan pertahanan gelar WNBA dan kembali ke Phoenix Mercury pada 2016. Keputusannya menyebarkan perdebatan besar di AS tentang kebijakan gaji dalam olahraga profesional wanita dibandingkan dengan Eropa dan Cina.[60]

Pada 2015–2016 Taurasi kembali ke UMMC, memimpin tim meraih gelar Euroleague, sekaligus juga mendapatkan penghargaan MVP.[61] Pada 2016–2017 Taurasi akan kembali lagi ke UMMC, membantu tim meraih gelar liga. Meskipun diperkirakan akan bermain hingga akhir musim 2017–2018 bersama tim, Taurasi mengumumkan pengunduran dirinya dari kompetisi Rusia pada Desember 2017.[62]

Karier dengan tim nasional[sunting | sunting sumber]

Taurasi adalah anggota tim USA Women's U18 yang meraih medali emas di FIBA ​​Americas Championship di Mar Del Plata, Argentina. Acara ini diadakan pada Juli 2000, ketika tim AS mengalahkan Kuba untuk memenangkan kejuaraan. Dalam pertandingan terdekat turnamen, pertandingan semifinal melawan Brasil, Taurasi menghasilakan tujuh dari sebelas upaya tiga poinnya dan mengakhiri pertandingan dengan 26 poin. Dia rata-rata 12,6 poin per game dan memimpin tim dengan assist dengan 5,46 per game.[63]

Pada 12 Mei 2004, Taurasi terpilih untuk mewakili Amerika Serikat dengan tim Bola Basket Nasional Wanita AS di Olimpiade Musim Panas 2004 di Athena, Yunani.[64] Dia membantu Amerika Serikat merebut medali emas, mengalahkan Australia di pertandingan kejuaraan. Taurasi mewakili Amerika Serikat sebagai anggota tim Bola Basket Nasional Wanita AS di Olimpiade Musim Panas 2008 di Beijing, Cina, di mana ia memulai semua delapan pertandingan dan membantu memimpin tim AS untuk memenangkan medali emas.[65] Taurasi adalah pencetak gol terbanyak kedua di tim Bola Basket Nasional Wanita AS di Kejuaraan Dunia FIBA ​​​​2006 yang diadakan di São Paulo, Brasil. Tim AS mendapatkan medali perunggu.[66]

Taurasi juga mendapatkan medali perunggu sebagai anggota tim Kejuaraan Dunia Junior AS 2001,[67] dan medali emas sebagai anggota tim Kualifikasi Kejuaraan Dunia Junior Wanita Bola Basket AS tahun 2000.[68]

Taurasi dinobatkan sebagai salah satu anggota tim Nasional untuk mewakili tim Bola Basket AS di WNBA versus Bola Basket AS.[69] Pertandingan ini menggantikan pertandingan biasa WNBA All-Star dengan WNBA All-Stars versus USA Basketball, sebagai bagian dari persiapan Kejuaraan Dunia FIBA ​​Wanita yang akan diadakan di Republik Ceko pada bulan September dan Oktober 2010. Taurasi terpilih menjadi anggota tim Nasional yang mewakili AS di Kejuaraan Dunia yang diadakan pada September dan Oktober 2010. Tim ini dilatih oleh Geno Auriemma. Karena banyak anggota tim yang masih bermain di WNBA hingga menjelang acara, tim hanya memiliki satu hari latihan dengan seluruh tim sebelum berangkat ke Ostrava dan Karlovy Vary, Republik Ceko. Bahkan dengan latihan terbatas, tim berhasil memenangkan pertandingan pertamanya melawan Yunani dengan 26 poin. Tim ini terus mendominasi dengan margin kemenangan melebihi 20 poin dalam lima pertandingan pertama. Beberapa pemain berbagi penghargaan untuk skor terbanyak, dengan Swin Cash, Angel McCoughtry, Maya Moore, Taurasi, Lindsay Whalen, dan Sylvia Fowles semuanya berakhir sebagai pencetak gol terbanyak di beberapa game pertama. Pertandingan keenam melawan Australia yang tak terkalahkan — AS unggul 24 poin dan menang dengan skor akhir 83-75. AS memenangkan dua pertandingan berikutnya dengan lebih dari 30 poin, sebelum menghadapi tim tuan rumah, Republik Ceko, di pertandingan kejuaraan. Tim AS memiliki keunggulan lima poin di babak pertama, yang dipotong tim Ceko menjadi tiga poin, tetapi tidak pernah mendekat. Tim USA kemudian memenangkan kejuaraan dan medali emas. Taurasi memimpin tim dalam mencetak gol dengan 12,0 poin per game dan berada di urutan kedua tim dengan 23 assist.[70]

Taurasi adalah salah satu dari 21 finalis untuk Daftar Tim Bola Basket Olimpiade Wanita AS. Dua puluh pemain bola basket wanita profesional, ditambah pemain perguruan tinggi (Brittney Griner), dipilih oleh Komite Seleksi Pemain Tim Nasional Bola Basket Wanita AS untuk bersaing memperebutkan daftar final yang mewakili AS di Olimpiade 2012 di London. Taurasi kemudian memenangkan medali emas ketiganya saat Amerika Serikat mengalahkan Australia 92-65.[71][72]

Taurasi bermain untuk Tim USA di Olimpiade 2016 di Rio, mendapatkan medali emas keempatnya sambil membantu USA mengalahkan Spanyol 101–72 di pertandingan medali emas terakhir. Taurasi adalah anggota kunci tim bola basket wanita AS di Olimpiade Tokyo 2020, yang memenangkan emas, membuat Taurasi rekor medali emas kelima. Taurasi bergabung dengan rekan satu tim Olimpiade AS Sue Bird sebagai satu-satunya dua pemain bola basket Olimpiade dari jenis kelamin apa pun, yang memenangkan lima medali emas Olimpiade.[1]

Kehidupan pribadi[sunting | sunting sumber]

Pada 13 Mei 2017, Taurasi menikah dengan Phoenix Mercury Director of Player Development and Performance Penny Taylor, yang merupakan mantan rekan setim Taurasi. Pada 1 Maret 2018, Taylor melahirkan putra pasangan itu, Leo Michael Taurasi-Taylor.[73][74]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b "Sue Bird and Diana Taurasi have a gold medal legacy in the Olympics". Connecticut Post (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-08-11. 
  2. ^ "Taurasi becomes WNBA all-time leading scorer". ESPN.com (dalam bahasa Inggris). 2017-06-18. Diakses tanggal 2021-08-11. 
  3. ^ "Calling it a 'bittersweet moment,' Phoenix guard Diana Taurasi scores season-high 34 while wearing Kobe Bryant's No. 8". espn.com. August 24, 2020. 
  4. ^ "Taurasi meets high schooler who shattered her record". web.archive.org. 2016-05-24. Diakses tanggal 2021-08-11. 
  5. ^ David L. Porter, ed. (2005). Basketball: A Biographical Dictionary. Greenwood Press. ISBN 978-0-313-30952-6. 
  6. ^ "WBCA.org The Address for Women's Basketball". web.archive.org. 2014-07-15. Diakses tanggal 2021-08-11. 
  7. ^ "UConn's Taurasi proves why she's best in nation". web.archive.org. 2004-04-08. Diakses tanggal 2021-08-11. 
  8. ^ "The Wade Trophy". Women's Basketball Coaches Association (dalam bahasa Inggris). 2016-02-17. Diakses tanggal 2021-08-11. 
  9. ^ Cacciola, Scott (2004-04-21). "4/21/04 Taurasi wins sports award". New Haven Register (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-08-11. 
  10. ^ "Basketball" (dalam bahasa Inggris). 
  11. ^ "body". www.italiausa.com. Diakses tanggal 2021-08-11. 
  12. ^ ALTAVILLA, JOHN. "Diana Taurasi: Another Big Moment For Former UConn Great". courant.com. Diakses tanggal 2021-08-11. 
  13. ^ "The Taurasi Tales". Phoenix Mercury (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-08-11. 
  14. ^ "ESPN.com: WNBA - Taurasi impressive in debut, but not successful". www.espn.com. Diakses tanggal 2021-08-11. 
  15. ^ "MERCURY: Chat Transcript: Diana Taurasi". www.wnba.com. Diakses tanggal 2021-08-11. 
  16. ^ "Phoenix Mercury". www.vamonde.com. Diakses tanggal 2021-08-11. 
  17. ^ Baum, Bob (2009-10-10). "'Big 3' earns 2nd WNBA title in 3 years". SFGATE (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-08-11. 
  18. ^ Diana Taurasi's 47-Point Game (2006) (dalam bahasa Inggris), diakses tanggal 2021-08-11 
  19. ^ "Diana Taurasi set the bar for shooting in 2006, and almost reached it again 12 years later". High Post Hoops (dalam bahasa Inggris). 2019-04-20. Diakses tanggal 2021-08-11. 
  20. ^ "You don't know Diana Taurasi". ESPN.com (dalam bahasa Inggris). 2017-05-17. Diakses tanggal 2021-08-11. 
  21. ^ "WNBA Women's Basketball Scores - WNBA Scoreboard - ESPN". ESPN.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-08-11. 
  22. ^ "WNBA.com: Playoffs 2011". www.wnba.com. Diakses tanggal 2021-08-11. 
  23. ^ "WNBA.com: AllStar 2011". www.wnba.com. Diakses tanggal 2021-08-11. 
  24. ^ "Taurasi over injuries, ready to play in London". ESPN.com (dalam bahasa Inggris). 2012-07-13. Diakses tanggal 2021-08-11. 
  25. ^ "Minnesota vs. Phoenix - Game Summary - September 29, 2013 - ESPN". ESPN.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-08-11. 
  26. ^ Diana Taurasi Leads Mercury in Comeback Win!, diakses tanggal 2021-08-11 
  27. ^ Cato, Tim (2017-09-10). "Diana Taurasi finally lost her first winner-take-all game in 14 tries". SBNation.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-08-11. 
  28. ^ "WNBA loses star Diana Taurasi for season because of big Russia payday". Los Angeles Times (dalam bahasa Inggris). 2015-02-04. Diakses tanggal 2021-08-11. 
  29. ^ "Russian team offering Diana Taurasi more than her WNBA salary ... to rest". For The Win (dalam bahasa Inggris). 2015-02-04. Diakses tanggal 2021-08-11. 
  30. ^ a b Prada, Mike (2015-02-03). "Russian team pays Taurasi to sit out WNBA season". SBNation.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-08-11. 
  31. ^ "Taurasi opts for rest, to skip WNBA season". ESPN.com (dalam bahasa Inggris). 2015-02-03. Diakses tanggal 2021-08-11. 
  32. ^ Feb 3, foxsports; ET, 2015 at 4:59p (2015-02-03). "Mercury's Diana Taurasi to rest, sit out 2015 WNBA season". FOX Sports (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-08-11. 
  33. ^ "Diana Taurasi Sets WNBA Record For Most Postseason Three-Pointers". WNBA.com - Official Site of the WNBA (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-08-11. 
  34. ^ "2016 WNBA playoff schedule and results". ESPN.com (dalam bahasa Inggris). 2016-09-19. Diakses tanggal 2021-08-11. 
  35. ^ "Taurasi makes WNBA history, reaches 8K points". ESPN.com (dalam bahasa Inggris). 2018-06-05. Diakses tanggal 2021-08-11. 
  36. ^ Gauer, Megan (2018-07-08). "Diana Taurasi Becomes WNBA's All-Time Field Goal Leader". The UConn Blog (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-08-11. 
  37. ^ Media, Field Level. "Taurasi's 37 points push Mercury past Aces". Gwinnett Prep Sports (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-08-11. 
  38. ^ [WNBA Playoffs Semifinals Game2] PHX Mercury vs SEA Storm, Full Game Highlights, August 28, 2018, diakses tanggal 2021-08-11 
  39. ^ staff, Seattle Times (2018-09-05). "How the 2018 Seattle Storm won the WNBA title". The Seattle Times (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-08-11. 
  40. ^ Metcalfe, Jeff. "Penny Taylor returning to Phoenix Mercury as assistant coach". The Arizona Republic (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-08-11. 
  41. ^ "Diana Taurasi out for 10-12 weeks after undergoing back procedure". High Post Hoops (dalam bahasa Inggris). 2019-04-25. Diakses tanggal 2021-08-11. 
  42. ^ "Chicago Sky Advances to Round 2 of 2019 WNBA Playoffs by Defeating Phoenix Mercury 105-76". Chicago Sky (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-08-11. 
  43. ^ Metcalfe, Jeff. "Diana Taurasi, Brittney Griner plan to return for Phoenix Mercury in 2020". The Arizona Republic (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-08-11. 
  44. ^ "Diana Taurasi Scores 34 PTS While Wearing No. 8 Jersey, Honoring Kobe Bryant (August 23, 2020)". WNBA.com - Official Site of the WNBA (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-08-11. 
  45. ^ Metcalfe, Jeff. "Diana Taurasi, honoring Kobe Bryant, scores 34 in Mercury win over Washington". The Arizona Republic (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-08-11. 
  46. ^ "2019 Season Review: Phoenix Mercury". WNBA.com - Official Site of the WNBA (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-08-11. 
  47. ^ "Diana Taurasi signs multi-year deal with Mercury". Reuters. 2021-02-01. Diakses tanggal 2021-08-11. 
  48. ^ "Caple: Overseas career options could be changing". ESPN.com (dalam bahasa Inggris). 2010-09-17. Diakses tanggal 2021-08-12. 
  49. ^ Staff, S. I. "Russian magnate lavished cash on WNBA stars Sue Bird and Lauren Jackson". Sports Illustrated (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-08-12. 
  50. ^ "Spartak Moscow EuroLeague champions again, Taurasi MVP again". Hoopfeed.com (dalam bahasa Inggris). 2010-04-12. Diakses tanggal 2021-08-12. 
  51. ^ Press, The Associated (2010-12-24). "Positive Test for Taurasi, Ex-UConn Star". The New York Times (dalam bahasa Inggris). ISSN 0362-4331. Diakses tanggal 2021-08-12. 
  52. ^ "Taurasi tested positive for modafinil" (dalam bahasa Inggris). 2010-12-25. ISSN 0190-8286. Diakses tanggal 2021-08-12. 
  53. ^ "Turkish lab in Taurasi scandal is stripped of accreditation by WADA". www.insidethegames.biz. 1309290232. Diakses tanggal 2021-08-12. 
  54. ^ "Taurasi tests positive for stimulant in Turkey". ESPN.com (dalam bahasa Inggris). 2010-12-24. Diakses tanggal 2021-08-12. 
  55. ^ Proballers. "Galatasaray Roster, Schedule, Stats (2011-2012)". Proballers (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-08-12. 
  56. ^ "Now cleared, Taurasi joins new Turkish pro club". ESPN.com (dalam bahasa Inggris). 2011-05-12. Diakses tanggal 2021-08-12. 
  57. ^ "USA - Taurasi back in Turkey - with Galatasaray!". FIBA.basketball (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-08-12. 
  58. ^ "UMMC Ekaterinburg sign Diana Taurasi | Love Women's Basketball". archive.is. 2012-07-16. Diakses tanggal 2021-08-12. 
  59. ^ "UMMC Ekaterinburg at the EuroLeague Women 2020-21". FIBA.basketball (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-08-12. 
  60. ^ "Diana Taurasi's decision to sit out should affect WNBA salaries". ESPN.com (dalam bahasa Inggris). 2015-02-03. Diakses tanggal 2021-08-12. 
  61. ^ "UMMC Ekaterinburg claim 2016 EuroLeague Women title". FIBA.basketball (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-08-12. 
  62. ^ "The Arizona Republic". www.azcentral.com. Diakses tanggal 2021-08-12. 
  63. ^ "FOURTH WOMEN'S JUNIOR WORLD CHAMPIONSHIP QUALIFYING TEAM -- 2000". www.usab.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-08-12. 
  64. ^ "USAB: Games of the XXVIIIth Olympiad -- 2004". wayback.archive-it.org. Diakses tanggal 2021-08-12. 
  65. ^ "USA Basketball: Games of the XXVIIIth Olympiad -- 2008". wayback.archive-it.org. Diakses tanggal 2021-08-12. 
  66. ^ "USAB: FIFTEENTH WORLD CHAMPIONSHIP FOR WOMEN -- 2006". wayback.archive-it.org. Diakses tanggal 2021-08-12. 
  67. ^ "USA Basketball". web.archive.org. 2010-01-03. Diakses tanggal 2021-08-12. 
  68. ^ "USA Basketball". web.archive.org. 2010-01-03. Diakses tanggal 2021-08-12. 
  69. ^ "USAB: Six Olympic Gold Medalists Among 11-Member Team Set To Participate In WNBA vs. USA Basketball: The Stars at the Sun Game". web.archive.org. 2010-07-07. Diakses tanggal 2021-08-12. 
  70. ^ "FIBA.com - The Official Website of the 2010 FIBA World Championship for Women". web.archive.org. 2010-07-10. Diakses tanggal 2021-08-12. 
  71. ^ "USA Basketball: Twenty-One Finalists In The Mix For Final 2012 U.S. Women's Olympic Basketball Team Roster". web.archive.org. 2012-02-16. Diakses tanggal 2021-08-12. 
  72. ^ "2016 Olympic Women's Basketball Standings". WNBA.com - Official Site of the WNBA (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-08-12. 
  73. ^ "Mercury's Taurasi adds another title -- Mom". ESPN.com (dalam bahasa Inggris). 2018-03-15. Diakses tanggal 2021-08-12. 
  74. ^ "Meet the Diana Taurasi you didn't know existed". ESPN.com (dalam bahasa Inggris). 2021-07-26. Diakses tanggal 2021-08-12.