Derajat (kemiringan)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
d = run (perubahan jarak horizontal atau selisih antara nilai X pada kedua titik)
Δh = rise (perubahan jarak vertikal atau selisih antara nilai Y pada kedua titik)
l = panjang kemiringan
α = sudut kemiringan

Derajat (disebut juga kemiringan atau gradien) bentuk fisik, lahan, atau garis yang dibentuk, mengacu pada garis singgung sudut permukaan tersebut terhadap bidang horizontal (sesuai Sistem koordinat Kartesius). Pada kemiringan, angka nol menunjukkan horizontalitas. Angka yang lebih besar menunjukkan derajat "kemiringan" yang lebih tinggi atau lebih curam. Kemiringan seringkali dihitung dengan rasio "rise" (vertikal) terhadap "run" (horizontal), atau sebagai pecahan (kenaikan vertikal terhadap kenaikan horizontal) dengan rise adalah jarak vertikal dan run adalah jarak horizontal (bukan jarak sepanjang kemiringan).

Kemiringan bentuk fisik yang ada seperti ngarai dan lereng bukit, tepi sungai dan dasar sungai sering digambarkan sebagai kemiringan, tetapi biasanya kemiringan digunakan untuk bentuk buatan manusia seperti jalan, lanskap, atap, jalur rel kereta, saluran air buatan, dan rute pejalan kaki atau sepeda. Kemiringan dapat mengacu pada kemiringan membujur atau kemiringan melintang (misalnya badan jalan yang membentuk sudut pada kedua sisi permukaan jalan terhadap bidang horizontal) serenjang.

Di Eropa, rambu derajat kemiringan jalan ditulis dalam persentase.[1]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Traffic signs". www.gov.uk. The Highway Code - Guidance. Diakses tanggal 2016-03-26.