Demam kuning

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Demam kuning
YellowFeverVirus.jpg
Mikrograf virus demam kuning melalui TEM (pembesaran 234.000X).
SpesialisasiPenyakit infeksi Sunting ini di Wikidata

Demam kuning (dijuluki "Yellow Jack") adalah sebuah penyakit hemoragik virus akut.[1] Virus ini berupa virus RNA sebesar 40 hingga 50 nm dengan sense positif dari famili Flaviviridae.

Virus demam kuning ini ditularkan melalui gigitan nyamuk betina (nyamuk demam kuning, Aedes aegypti, dan spesies lain) dan ditemukan di kawasan tropis dan subtropis di Amerika Selatan dan Afrika, namun tidak di Asia.[2] Makhluk hidup yang menjadi inang virus ini hanyalah primata dan beberapa spesies nyamuk. Penyakit ini diyakini berasal dari Afrika, kemudian dari sana diperkenalkan ke Amerika Selatan melalui perdagangan budak pada abad ke-16. Sejak abad ke-17, beberapa epidemi besar penyakit ini tercatat muncul di Amerika, Afrika dan Eropa. Pada abad ke-19, demam kuning dianggap sebagai salah satu penyakit menular paling berbahaya.[3]

Demam kuning terjadi dengan gejala demam, mual dan nyeri; penyakit ini umumnya menghilang setelah beberapa hari. Pada beberapa pasien, fase beracunnya terjadi setelah itu, dan kerusakan hati dengan jaundis (penguningan kulit yang menjadi bakal penamaan penyakit ini) dapat terjadi dan mengakibatkan kematian. Karena kecenderungan perdarahan yang meningkat (diatesis perdarahan), demam kuning termasuk dalam kelompok demam hemoragik. Organisasi Kesehatan Dunia memperkirakan bahwa demam kuning mengakibatkan 200.000 korban sakit dan 30.000 kematian setiap tahunnya di daerah berpenduduk tanpa vaksin;[4] sekitar 90% infeksi terjadi di Afrika.[5]

Vaksin teraman dan efektif melawan demam kuning sudah ada sejak pertengahan abad ke-20 dan beberapa negara mensyaratkan vaksinasi untuk pelancong.[6] Karena belum ada terapi (antivirus) yang pasti untuk penyakit ini selain penanganan gejala penyakit, program vaksinasi, bersama kebijakan mengurangi populasi nyamuk pengangkut virus (inang), sangat penting bagi daerah-daerah terjangkit. Sejak 1980-an, jumlah kasus demam kuning terus meningkat dan menjadikannya sebagai penyakit yang bangkit kembali.[7]

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Schmaljohn AL, McClain D. (1996). "Alphaviruses (Togaviridae) and Flaviviruses (Flaviviridae)". Dalam Baron S. Medical Microbiology (edisi ke-4th). Univ of Texas Medical Branch. ISBN 0-9631172-1-1. 
  2. ^ "CDC Yellow Fever". Diakses tanggal 2010-03-13. 
  3. ^ Oldstone, Michael B. A. (2000). Viruses, Plagues, and History (edisi ke-1st). Oxford University Press. hlm. 45. ISBN 0195134222. 
  4. ^ "Yellow fever fact sheet". WHO—Yellow fever. Diakses tanggal 2006-04-18. 
  5. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama pmid19327647
  6. ^ Ryan KJ; Ray CG (editors) (2004). Sherris Medical Microbiology (edisi ke-4th). McGraw Hill. ISBN 0-8385-8529-9. 
  7. ^ Barrett AD, Higgs S (2007). "Yellow fever: a disease that has yet to be conquered". Annu. Rev. Entomol. 52: 209–29. doi:10.1146/annurev.ento.52.110405.091454. PMID 16913829. 

Bacaan lanjutan[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]