Dalailul khairat

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Dalail al Khayrat Intro2.jpg

Dalail Khairat merupakan kitab (buku) berisi shalawat kepada Nabi Muhammad SAW. Kitab ini ditulis oleh Imam Muhammad bin Sulaiman al Jazuli. Dalail biasa dibaca masyarakat islam pada saat memperingati hari besar Islam, bagi beberapa daerah seperti di daerah Sumatera Barat juga dibaca beberapa hari pada acara kematian, setelah pemakaman.

Seni membaca dala-il khairat serta zikir yang dibacakan sering dilaksanakan dengan menyesuaikan irama dan rentak kolaborasi dengan irama lagu-lagu yang disampaikan.

Syair dan pesan-pesan keislaman yang disampaikan dalam pembacaan dala-il itu juga bisa menjadi bahan renungan bagi pendengar.

Dala'il al-Khayrat (دلائل الخیرات) atau Dalaail u'l Khayraat Wa Shawaariq u'l Anwaar Fee Zikri Salaat Alan Nabiyyi'l Mukhtaar (artinya Tanda Manfaat dan Cahaya Cemerlang Lampu dalam Peringatan Berkat pada Pilihan). Nabi) adalah kumpulan doa yang terkenal untuk nabi Islam Muhammad, yang ditulis oleh Sufi Maroko Shadhili dan cendekiawan Islam Muhammad Sulaiman al-Jazuli ash Shadhili (meninggal tahun 1465). Ini populer di beberapa bagian dunia Islam di kalangan Muslim tradisional - khususnya Afrika Utara, Levant, Turki, Kaukasus, dan Asia Selatan dan dibagi menjadi beberapa bagian untuk pembacaan harian.

Sarjana hadits Maroko 'Abdullah al-Talidi menulis tentang Dala'il al-Khayrat: "Jutaan Muslim dari Timur ke Barat mencobanya dan menemukan yang baik, berkahnya, dan manfaatnya selama berabad-abad dan dari generasi ke generasi, dan menyaksikan kerohaniannya yang luar biasa. berkah dan cahaya. Orang-orang Muslim dengan bersemangat membacanya, sendirian dan dalam kelompok, di rumah-rumah dan masjid-masjid, benar-benar menghabiskan diri mereka dalam Berkat bagi Yang Terkasih dan memujinya "

Dala'il al-Khayrat adalah buku besar pertama dalam sejarah Islam yang mengumpulkan litani perdamaian dan berkah bagi Muhammad. Ini juga merupakan kumpulan litani yang paling populer dan paling terkenal yang meminta Tuhan untuk memberkatinya. Di antara beberapa perintah agama Sunni, terutama ordo Shadhili-Jazuli, pembacaannya adalah praktik sehari-hari. Namun di yang lain, pembacaannya adalah praktik harian murni sukarela. Pekerjaan dimulai dengan sembilan puluh sembilan nama Tuhan, dan kemudian koleksi lebih dari seratus nama Muhammad

Legenda di balik asal-usul Dala'il al-Khayrat menyatakan bahwa al-Jazuli pernah bangun terlambat untuk sholat subuh dan mulai mencari air murni dengan sia-sia untuk melakukan wudhu ritual. Di tengah pencariannya, al-Jazuli bertemu dengan seorang gadis muda yang sadar akan religiositas al-Jazuli yang terkenal dan bingung mengapa al-Jazuli tidak dapat menemukan air murni. Gadis itu kemudian meludah ke sumur yang secara ajaib meluap dengan air manis murni untuk al-Jazuli untuk melakukan wudhu. Sebagai konsekuensi dari melakukan shalat, al-Jazuli menanyakan cara yang digunakan gadis itu mencapai tingkat spiritual yang tinggi. Gadis itu menjawab itu hanya dengan "Membuat doa terus-menerus agar Tuhan memberkati yang terbaik dari ciptaan dengan jumlah napas dan detak jantung." Al-Jazuli kemudian memutuskan untuk menulis sebuah karya mengumpulkan litani doa yang meminta Tuhan untuk memberkati dan menunjukkan belas kasihan dan kebaikan kepada Muhammad.

Al-Jazuli kemudian pindah ke timur ke Madinah di mana dia akan membaca seluruh Dala'il al-Khayrat dua kali sehari di makam Muhammad di Masjid al-Nabawi. Sejak itu Dala'il Khayrat telah dilihat sebagai bukti cinta dan kerinduan yang mendalam terhadap Muhammad.

Banyak penafsiran ditulis tentang Dala'il Khayrat - terutama oleh sarjana Yusuf an-Nabhani dalam karyanya Afdal al-Salawat, dan 'Abd al-Majid al-Sharnubi al-Azhari's Sharh Dala'il Khayrat. Karya era Ottoman klasik oleh Kara Davud populer di Turki, berjudul Muwafik-ul Khayrat Linayl-el Barakat Fi Khidmat-as Saadat, singkatnya dikenal sebagai "Kara Davud".