Lompat ke isi

Cenderawasih merah

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Cenderawasih merah
Paradisaea rubra Edit nilai pada Wikidata

Edit nilai pada Wikidata
Status konservasi
Hampir terancam
IUCN22706241 Edit nilai pada Wikidata
Taksonomi
DivisiManiraptoriformes
KelasAves
OrdoEupasseres
FamiliParadisaeidae
GenusParadisaea
SpesiesParadisaea rubra Edit nilai pada Wikidata
Daudin, 1800
Tipe taksonomiParadisaea Edit nilai pada Wikidata
Distribusi
EndemikIndonesia Edit nilai pada Wikidata

Cenderawasih merah (Paradisaea rubra) adalah spesies burung dari marga Paradisaea yang berukuran sedang dengan panjang sekitar 33 cm. Burung ini merupakan burung pengicau dengan warna kulit kuning dan coklat, serta berparuh kuning.

Karakteristik Spesifik[sunting | sunting sumber]

Burung jenis ini merupakan salah satu yang terkenal dan mempunyai daya tarik yang tinggi. Secara kasatmata, jenis cendrawasih ini dominan dengan warna merah terang (merah darah) pada bagian ekornya di mana juga terdapat perpaduan dengan bulu berwarna putih. Beberapa jenis cendrawasih merah juga mempunya perpaduan warna bulu ekor dengan warna bulu kuning yang merupakan warna bulu dasar dari cendrawasih. Bulu bagian tubuh terdiri dari dua warna yaitu ada cendrawasih merah yang mempunyai tubuh berwarna hitam dan ada yang mempunyai tubuh berwarna coklat seperti cendrawasih pada umumnya. Sedangkan pada bagian leher yang merupakan salah satu bagian paling eksotis dari cendrawasih ini terdapat perpaduan antara hijau zamrud dengan warna kuning seperti pada cendrawasih umunya. Kemudian pada bagian ekor terdapat bulu panjang berwarna hitam seperti tali berjumlah dua buah.[1]

Perilaku[sunting | sunting sumber]

Cendrawasih Merah hidup dalam kelompok, di mana mereka mencari makan dan bermain secara bersama-sama dalam kelompok. Jika ada satu burung yang terpisah dari kelompoknya, maka dia akan mengeluarkan suara untuk memanggil teman-temannya, dan dalam waktu tidak terlalu lama sekawanan burung Cendrawasih Merah akan datang menghampiri.

Aktivitas bermain dan menari biasanya dilakukan sekitar pukul 06.00 sampai 09.00 dan pukul 15.00 sampai 15.30 pada lokasi/tempat yang sama. Pada siang hari diluar waktu bermain mereka melakukan aktivitas mencari makan di luar lokasi bermainnya.

Keindahan bulu burung Cendrawasih jantan digunakan untuk menarik perhatian lawan jenisnya untuk merayu betina agar bersedia diajak kawin. Cendrawasih jantan akan memamerkan bulunya yang indah dengan melakukan tarian-tarian. Sambil bernyanyi diatas dahan atau cabang pohon, cendrawasih jantan bergoyang-goyang ke segala arah bahkan terkadang hingga tergantung terbalik bertumpu pada dahan. Cendrawasih merah adalah poligami spesies. Burung jantan memikat pasangan dengan ritual tarian yang memamerkan bulu-bulu hiasannya. Setelah kopulasi, burung jantan meninggalkan betina dan mulai mencari pasangan yang lain. Burung betina menetaskan dan mengasuh anak burung sendiri.

Habitat[sunting | sunting sumber]

Lokasi bermain Cendrawasih Merah biasanya berada pada dataran yang paling tinggi di antara tempat yang ada di sekitarnya dan tentunya dengan kondisi hutan yang sangat bagus.

Makanan[sunting | sunting sumber]

Pakan burung Cendrawasih Merah terdiri dari buah-buahan dan aneka serangga.

Penyebaran[sunting | sunting sumber]

Cendrawasih Merah merupakan endemik Indonesia.[2]

Kemelimpahan dan penyebaran kelompok cendrawasih dominan tersebar di beberapa daratan papua seperti bagian barat pulau papua yang meliputi daerah Raja Ampat, kemudian menyebar juga di daerah sekitar Teluk Cendrawasih (Pulau Waropen, Pulau Biak, dan Nabire) dan pedalaman hutan papua pada bagian utara. Namun berdasarkan dari hilangnya habitat hutan yang terus berlanjut, serta populasi dan daerah di mana burung ini ditemukan sangat terbatas.[1]

Status[sunting | sunting sumber]

Berdasarkan dari hilangnya habitat hutan yang terus berlanjut, serta populasi dan daerah di mana burung ini ditemukan sangat terbatas, Cenderawasih Merah dievaluasikan sebagai berisiko hampir terancam di dalam IUCN Red List. Burung ini didaftarkan dalam CITES Appendix II.[3]

Undang-Undang[sunting | sunting sumber]

Di Indonesia Cendrawasih Merah dilindungi oleh UU No 5 Tahun 1990 tentang Konservasi Sumber Daya Alam Hayati dan Ekosistemnya dan Peraturan Pemerintah No 7 Tahun 1999 tentang Pengawetan Jenis Tumbuhan dan Satwa Liar.

Upaya Konservasi[sunting | sunting sumber]

Perlindungan dan pelestarian Cendrawasih Merah telah digalakan baik secara nasional dan global. Keberadaan burung ini selain mempunyai pengaruh terhadap ekosistem juga mempunyai nilai ekonomis yang tinggi. Pengaturan dan pengawasan yang baik akan memberikan manfaat dan nilai–nilai positif bagi masyarakat terutama yang mengelola dan memeliharanya. Salah satu usaha konservasi yang dilakukan adalah yang pertama dengan menerapkan sistem pemanfaatan berkelanjutan di mana eksploitasi cendrawasih berhenti dilakukan dan ditingkatkan keberadaanya. Pilihan lain yang sedang dikaji adalah eksploitasi dibawah pengawasan yang ketat dan peningkatan jumlah cendrawasih. Kedua, adalah konservasi berbasis pariwisata, di mana salah satu cara untuk konservasi dengan mengajak masyarakat peduli terhadap risiko terancam punahnya cendrawasih merah. Contohnya, pemanfaatan Cendrawasih Merah serta satwa burung lainnya di Raja Ampat hanya untuk menunjang pariwisata, sehingga keberadaannya di alam disenangi oleh wisatawan, yaitu sebagai salah satu atraksi wisata. Ketiga, antisipasi perusakan dan eksploitasi hutan secara besar–besaran terus dilakukan dengan pengawasan dan perlindungan dengan kerja sama badan pemerinta, LSM, dan masyarakat papua sendiri.[1]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c "Cendrawasih Merah : Antara Kultur, Eksploitasi, dan Konservasi | A-YO GG !". blogs.uajy.ac.id (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-11-09. Diakses tanggal 2017-11-09. 
  2. ^ "CENDERAWASIH MERAH - ENSIKLOPEDIA BEBAS - genus-burung.unwim.web.id". genus-burung.unwim.web.id. Diakses tanggal 2017-11-09. [pranala nonaktif permanen]
  3. ^ "Paradisaea rubra (Red Bird-of-paradise, Red Bird-of-Paradise)". www.iucnredlist.org. Diakses tanggal 2017-11-09. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]