Cekakak

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Cekakak
Banded Kingfisher (Male).jpg
Cekakak batu (Lacedo pulchella)
Klasifikasi ilmiah
Kerajaan:
Filum:
Kelas:
Ordo:
Famili:
Subfamilies

Alcedininae
Halcyoninae
Cerylinae

Kingfisher range.png
Global distribution of the kingfishers
Phylogeny of the Alcedinidae
Alcedinidae
Alcedininae

Ceyx

Alcedo

 
Halcyoninae
 
 

Halcyon

Pelargopsis

Lacedo

 
 

Actenoides

 

Syma

Todiramphus

 
 

Melidora

 

Clytoceyx

Dacelo

 

Cittura

Tanysiptera

Cerylinae
 

Chloroceryle

Ceryle

Megaceryle

Cladogram berdasarkan analisis gabungan dari RAG1 dan ND2. Mitokondria ND2 yang digunakan sendiri menunjukkan adanya filogeni alternatif dengan Alcedininae dan Cerylinae yang merupakan clades bersaudara yang terpisah dari Halcyonina.[1]

Cekakak, Raja Udang atau Kingfishers (Alcedinidae) adalah keluarga burung berukuran kecil hingga sedang, berwarna cerah dalam urutan Coraciiformes. Secara umum, burung cekakak mengacu pada beberapa jenis burung seperti raja-udang, pekaka, kukabura, dan udang-merah. Mereka memiliki penyebaran dengan sebagian besar ditemukan di daerah tropis Afrika, Asia, dan Oseania. Keluarga berisi sekitar 114 spesies dan dibagi menjadi tiga subfamilies dan 19 genera. Semua kingfishers memiliki kepala besar, paruh panjang, tajam, runcing, kaki pendek, dan ekor tebal. Sebagian besar spesies memiliki bulu yang cerah dengan hanya perbedaan kecil antara jenis kelamin. Sebagian besar spesies dapat ditemukan di daerah tropis, dan sebagian kecil hanya ditemukan di hutan. Mereka mengkonsumsi berbagai macam mangsa yang biasanya ditangkap dengan menukik turun dari tempat bertengger. Spesies ini pada umumnya memakan ikan yang hidup di dekat sungai, dan memakan invertebrata kecil yang hidup jauh dari perairan. Seperti anggota lain dari spesies ini, mereka bersarang di lubang, baik lubang alami atau buatan di tanah. Beberapa kingfishers bersarang di sarang rayap arboreal. Beberapa spesies, terancam punah. Di Inggris, kata "kingfisher" biasanya mengacu pada kingfisher umum

Deskripsi[sunting | sunting sumber]

Spesies kingfisher terkecil adalah cekakak-kecil Afrika (Ispidina lecontei), yang rata-rata panjangnya 10 cm (3,9 in) dan antara 9 dan 12 g (0,32 dan 0,42 oz). Kingfisher terbesar di Afrika adalah kingfisher raksasa (Megaceryle maxima), yang panjangnya 42 hingga 46 cm (17 hingga 18 in) dan berat 255–426 g (9,0-15,0 oz). Burung cekakak Australia yang dikenal dengan sebutan kookaburra (Dacelo novaeguineae) adalah spesies terberat dengan berat betina mencapai hampir 500 gram (18 oz).

Warna bulu cekakak memiliki warna yang cerah, hijau dan biru warna yang paling umum. Iris sebagian besar spesies berwarna coklat tua. Burung cekakak memiliki paruh panjang, seperti belati. Pada umumnya, cekakak yang berburu ikan memiliki paruh yang lebih panjang dan tebal, dibandingkan cekakak yang berburu mangsa di tanah. Paruh terbesar dan khas adalah kookaburra. Mereka umumnya memiliki kaki pendek dengan empat jari, tiga di antaranya mengarah ke depan. Burung cekakak memiliki penglihatan binokular dan secara khusus dianggap memiliki penglihatan warna yang baik. Mereka membatasi pergerakan mata mereka di dalam rongga mata, alih-alih menggunakan gerakan kepala untuk melacak mangsa. Selain itu, mereka mampu mengkompensasi pembiasan air dan refleksi saat berburu mangsa di bawah air, dan mampu menilai kedalaman di bawah air secara akurat. Mereka juga memiliki selaput nictitating yang menutupi mata untuk melindungi mereka ketika mereka mengenai air.

Penyebaran dan habitat[sunting | sunting sumber]

Burung cekakak tersebar di seluruh wilayah tropis dan sedang di dunia. Mereka tidak ada di daerah kutub dan beberapa gurun paling kering di dunia. Sejumlah spesies telah mencapai kelompok pulau, terutama yang ada di selatan dan timur Samudra Pasifik. Daerah tropis dan Australasia adalah daerah inti untuk kelompok ini. Eropa dan Amerika Utara di utara Meksiko sangat jarang dijumpai, masing-masing hanya memiliki satu kingfisher (common kingfisher dan belf kingfisher). Bahkan Amerika Selatan yang beriklim tropis hanya memiliki lima spesies. Sebagai perbandingan, negara Afrika di Gambia memiliki delapan spesies penghuni tetap.

Cekekak menempati berbagai habitat. Sementara mereka sering dikaitkan dengan sungai dan danau, lebih dari setengah spesies dunia ditemukan di hutan dan sungai berhutan. Mereka juga menempati berbagai habitat lainnya. Cekakak merah Australia tinggal di padang pasir paling kering. Spesies lain hidup tinggi di pegunungan, atau di hutan terbuka, dan sejumlah spesies hidup di terumbu karang tropis. Banyak spesies telah beradaptasi dengan habitat yang dimodifikasi manusia, terutama yang beradaptasi dengan hutan, dan dapat ditemukan di daerah pertanian, serta taman dan kebun di kota-kota kecil.

Makanan[sunting | sunting sumber]

Kingfishers memakan berbagai macam mangsa. Mereka paling terkenal untuk berburu dan makan ikan, dan beberapa spesies memang mengkhususkan diri dalam menangkap ikan, tetapi spesies lain mengambil krustasea, katak dan amfibi lainnya, cacing annelid, moluska, serangga, laba-laba, kelabang, reptil (termasuk ular), dan bahkan burung dan mamalia. Cekakak biasanya berburu dari tempat yang terbuka; ketika item mangsa diamati, kingfisher menukik ke bawah untuk merebutnya, lalu kembali ke tempat bertengger.

Status dan Konservasi[sunting | sunting sumber]

Sejumlah spesies dianggap terancam oleh aktivitas manusia dan dalam bahaya kepunahan . Mayoritas di antaranya adalah spesies hutan dengan distribusi terbatas. Mereka terancam oleh hilangnya habitat yang disebabkan oleh pembukaan atau degradasi hutan dan dalam beberapa kasus oleh spesies yang diperkenalkan.

Hubungan dengan manusia[sunting | sunting sumber]

Ikan pekakak umumnya adalah burung pemalu, tetapi meskipun demikian, mereka memiliki ciri khas dalam budaya manusia, umumnya karena kepala besar yang menopang mulutnya yang kuat, bulu yang cerah, atau perilaku menarik beberapa spesies.

Bagi orang-orang Dusun Kalimantan, Burung udang api dianggap pertanda buruk, dan para pejuang yang melihat satu di jalan menuju pertempuran harus kembali ke rumah. Suku Bornean lainnya menganggap burung pekakak yang bertanda sebagai pertanda buruk, meskipun pada umumnya pertanda baik.[2]

Cekakak suci, bersama dengan cekakak Pasifik lainnya, dihormati oleh orang Polinesia, yang percaya itu memiliki kontrol atas laut dan gelombang.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Moyle, Robert G (2006). "A molecular phylogeny of kingfishers (Alcedinidae) with insights into early biogeographic history
  2. ^ Handbook of the birds of the world. Internet Archive. Barcelona : Lynx Edicions. 1992.