Lompat ke isi

Burung-sepatu gelambir

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Burung-sepatu gelambir
Jacana jacana Edit nilai pada Wikidata

Adult J. j. jacana
the Pantanal, Brazil
Status konservasi
Risiko rendah
IUCN22693553 Edit nilai pada Wikidata
Taksonomi
DivisiManiraptoriformes
KelasAves
OrdoCharadriiformes
FamiliJacanidae
GenusJacana
SpesiesJacana jacana Edit nilai pada Wikidata
Linnaeus, 1766
Tata nama
Sinonim taksonParra jacana Linnaeus, 1766
Distribusi

Burung-sepatu gelambir ( Jacana jacana ) adalah burung randai dalam keluarga Jacanidae yang ditemukan di sebagian besar Amerika Selatan di sebelah timur Andes, serta di bagian barat Panama dan Trinidad .[2] Ini adalah satu-satunya spesies dalam keluarga Jacanidae dengan sebaran yang begitu luas.[3] Burung-sepatu gelambir memiliki jari kaki dan cakar yang panjang yang membantunya berjalan melewati tumbuhan air. Seperti kebanyakan spesies burung-sepatu, betina lebih besar dari jantan, dan membentuk harem yang dapat menampung hingga 4 atau 5 jantan pada waktu tertentu. [4] Terdapat juga perbedaan besar dalam perkembangan proporsional atau ornamen (jambul wajah dan ukuran sayap) dan pertahanan (panjang taji sayap) dibandingkan dengan ukuran tubuh jika dibandingkan dengan jantan.[5]

Pembiakan

[sunting | sunting sumber]

Burung-sepatu gelambir bertelur empat telur coklat bertanda hitam di sarang terapung. Laki-laki, seperti jacana lainnya dan beberapa keluarga penyeberang lainnya seperti l, bertanggung jawab untuk inkubasi, dengan dua telur ditempatkan di antara setiap sayap dan dada. Betina bersifat poliandri dan akan membantu mempertahankan sarang hingga empat pasangan.

Keterangan

[sunting | sunting sumber]

Ini adalah burung yang mencolok dan dapat diidentifikasi secara mudah. Mereka berusia 17–23 cm (6,7–9,1 in) panjang, tetapi betina lebih besar dari jantan. Burung dewasa mempunyai bulu punggung dan sayap berwarna kastanye, dengan bagian tubuh lainnya sebagian besar berwarna hitam. Saat terbang, bulu terbang berwarna kuning kehijauan terlihat jelas. Juga terlihat taji tulang berwarna kuning di tepi depan sayap, yang dapat digunakan untuk mempertahankan diri dan anak-anaknya. Paruhnya yang berwarna kuning memanjang ke atas sebagai pelindung kepala seperti bulu burung mandar dan gelambir kemerahan, dan kaki serta jari kaki yang sangat panjang berwarna biru keabu-abuan kusam.

Burung muda pada awalnya memiliki bagian bawah yang seluruhnya berwarna putih, dan selalu dapat dikenali dari adanya warna putih pada bulunya.

Makanan burung-sepatu gelambir adalah serangga (seperti kumbang, belalang, dan jangkrik ), [6] invertebrata lainnya (misalnya kutu dan moluska ), ikan kecil, akar-akaran [6] dan biji-bijian yang dipetik dari tumbuhan terapung atau permukaan air.

Referensi

[sunting | sunting sumber]
  1. ^ BirdLife International (2020). "Jacana jacana". 2020: e.T22693553A163616643. doi:10.2305/IUCN.UK.2020-3.RLTS.T22693553A163616643.en. 
  2. ^ STRAUBE, Fernando C. et al. Aves de Curitiba: coletânea de registros.
  3. ^ French, Richard; O'Neill, John Patton; Eckelberry, Don R. (1991).
  4. ^ Gill, Frank; Donsker, David, ed. (2019). "Grebes, flamingos, buttonquail, plovers, painted-snipes, jacanas, plains-wanderer, seedsnipes". World Bird List Version 9.2. International Ornithologists' Union. Diakses tanggal 26 June 2019. 
  5. ^ Emlen, Wrege, Stephen T, Peter H (1 April 2004).
  6. ^ a b "Jacana jacana (Wattled Jacana or Tek Teky)" (PDF). Sta.uwi.rfu. Diakses tanggal 29 March 2022.