Bunda Dukacita

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Bunda dari Kesedihan
Sancta Mater Dolorosa
Salamanca - Iglesia de la Vera Cruz 12.jpg
Sebuah patung Bunda Maria yang ditusuk oleh tujuh pedang yang mewakili kesedihan-kesedihannya, seperti yang dinubuatkan oleh Simeon.
Bunda dari Tujuh Duka, Bunda dari Tujuh Kesedihan, Bunda dari Kesedihan, Bunda Kesedihan
Dihormati di Gereja Katolik Roma
Pesta 15 September
Jumat sebelum Jumat Agung
Atribut Bunda Maria dalam keadaan berkabung, hatinya ditusuk oleh tujuh pedang
Pelindung Polandia, orang yang bersedih, anguish, Slowakia, Mississippi Seven Sorrows of Mary

Bunda dari Kesedihan (Latin: Beata Maria Virgo Perdolens), Bunda Kesedihan (Latin: Mater Dolorosa), dan Bunda Kedukaan, Bunda dari Tujuh Kesedihan atau Bunda dari Tujuh Kedukaan adalah nama yang diberikan kepada Bunda Maria yang merujuk kepada hubungannya dengan kesedihan-kesedihan sepanjang masa hidupnya. Sebagai Mater Dolorosa, ia juga menjadi subyek penting pada seni rupa Maria dalam Gereja Katolik.

Tujuh Kesedihan Maria adalah devosi Katolik Roma terkenal.

Perayaan Bunda dari Kesedihan dirayakan dalam liturgi setiap tanggal 15 September, sementara perayaan Jumat Kesedihan juga dirayakan sebelum perubahan dari Konsili Vatikan Kedua.

Tujuh Kesedihan[sunting | sunting sumber]

Maria, dikelilingi oleh Tujuh Kesedihan

Tujuh Kesedihan (atau Kedukaan) adalah peristiwa dalam kehidupan Bunda Maria yang menjadi devosi terkenal dan kemudian digambarkan dalam seni rupa.[1]

Berikut ini adalah devosi umum untuk penganut Katolik yang setiap hari berdoa Bapa Kami sebanyak satu kali dan Salam Maria sebanyak tujuh kali.

  1. Nubuat Simeon. (Lukas Lukas 2:34–35) atau Penyunatan Yesus
  2. Melarikan diri ke Mesir. (Matius Matius 2:13)
  3. Kehilangan Yesus kecil di Bait Allah. (Lukas 2:43–45)
  4. Maria bertemu Yesus saat berjalan menuju bukit Golgota.
  5. Yesus mati di kayu salib. (Yohanes Yohanes 19:25)
  6. Lambung Yesus ditikam dan jenazah-Nya diturunkan dari salib. (Matius 27:57–59)
  7. Jenazah Yesus ditempatkan di dalam makam. (Yohanes 19:40–42)

Tujuh Kesedihan tersebut tidak ada hubungannya dengan lima Peristiwa Duka Rosario.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Ball, Ann (2003). "Seven Sorrows of Mary". Encyclopedia of Catholic Devotions and Practices. Huntington IN: Our Sunday Visitor. hlm. 525. ISBN 0-87973-910-X. 

Bacaan tamabahn[sunting | sunting sumber]

  • The Seven Sorrows of Mary, karya Joel Giallanza, C.S.C. 2008, diterbitkan oleh Ave Maria Press, ISBN 1-59471-176-3

Templat:Bunda Maria