Belisarius

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Flavius
Belisarius
Belisarius mungkin adalah tokoh berjanggut ini, di sebelah kiri Kaisar Justinian I di mosaik di Gereja San Vitale , Ravenna, yang merayakan penaklukan kembali oleh tentara Byzantium.
Nama asli Βελισάριος
Lahir 505 M
Germane, saat ini Sapareva Banya, Bulgaria
Meninggal Maret 565 M (usia 59/60)
Rufinianae, Chalcedon
Dimakamkan Saints Peter dan Paul
Pengabdian   Kekaisaran Bizantium
Dinas/cabang Tentara Bizantium
Pangkat Jenderal
Komando Tentara Romawi di timur, ekspedisi darat dan laut melawan Kerajaan Vandal.
Perang Perang Vandal, Perang Goth, Pertempuran Thannuris, Pertempuran Dara, Pertempuran Callinicum, Pertempuran Ad Decimum, Pertempuran Tricamarum, Pertempuran Melantias
Istri/suami Antonina

Flavius Belisarius (bahasa Yunani: Βελισάριος, ca. 500-an M – 565 M) adalah salah satu jenderal terbesar Kekaisaran Bizantium yang dijuluki "Jenderal Romawi Terakhir". Belisarius juga merupakan tokoh yang sangat penting dalam upaya kaisar Yustinianus I merebut kembali wilayah bekas Kekaisaran Romawi Barat yang hilang.

Kehidupan Awal dan Karir[sunting | sunting sumber]

Belisarius mungkin lahir di Germane atau Germania, sebuah kota yang diperkaya (beberapa arkeologi yang ada) di tempat Sapareva Banya sekarang di Bulgaria barat daya, di perbatasan Thrace dan Paeonia atau di Germen sebuah kota di Thrace dekat Adrianople, Saat ini di Yunani. Lahir dari keluarga Illyrianatau Thracian tentang kemungkinan keturunan Gothic, ia berbicara bahasa Latin sebagai bahasa ibu dan menjadi tentara Romawi sebagai seorang pemuda, melayani sebagai pengawal Kaisar Justin I. Ia menjadi perhatian Justin dan keponakannya, Justinianus, sebagai perwira yang menjanjikan dan inovatif. Dia diberi izin oleh kaisar untuk membentuk resimen pengawal (bucellarii), dari kavaleri berat, yang kemudian diperluas menjadi resimen rumah pribadi, 1.500 kuat. Belisarius 'bucellarii adalah inti di mana semua tentara yang berada dibawah perintahnya diatur. Berbekal tombak, (mungkin Hunnish style) busur komposit, dan pedang, sepenuhnya lapis baja dengan standar kavaleri berat. Sebuah unit multi guna, mereka mampu bertempur dari kejauhan dengan busur, seperti orang Hun; atau bisa bertindak sebagai kavaleri berat, menabrak musuh dengan tombak dan pedang. Intinya, mereka menggabungkan aspek terbaik dan yang paling berbahaya dari kedua musuh terbesar di Roma, Hun dan Goth. Setelah kematian Justin di tahun 527, kaisar baru, Justinian I, menunjuk Belisarius untuk memerintahkan tentara Romawi di timur untuk menghadapi serbuan dari Dinasti Sassaniyah. Dia dengan cepat membuktikan dirinya sebagai komandan yang mampu dan efektif, mengalahkan tentara Sassanid yang lebih besar melalui angkatan bersenjata yang superior. Pada bulan Juni / Juli 530, selama Perang Iberia, dia membawa orang Romawi meraih kemenangan menakjubkan atas Sassaniyah dalam Pertempuran Dara, diikuti oleh kekalahan taktis pada Pertempuran Callinicum di Efrat tahun 531 - ini mungkin merupakan kemenangan strategis karena orang Persia mundur ke perbatasan mereka sendiri. Hal ini menyebabkan negosiasi "Perdamaian Abadi" dengan Persia, dan pembayaran Romawi atas penghormatan berat selama bertahun-tahun dengan imbalan perdamaian dengan Persia. Sumber daya yang dibebaskan ini untuk dipindahtangankan di tempat lain. Pada 532, dia adalah perwira militer berpangkat tertinggi di ibukota Kekaisaran Konstantinopel saat kerusuhan Nika pecah di kota (di antara kelompok penggemar balap kereta) dan hampir mengakibatkan penggulingan Justinianus. Belisarius, dengan bantuan militan magister Illyricum, Mundus, bersama dengan Narses dan John the Armenian, menekan pemberontakan tersebut dengan pertumpahan darah di Hippodrome, tempat berkumpulnya para pemberontak, yang dikatakan telah merenggut nyawa 30.000 orang-orang.

Kampanye Militer[sunting | sunting sumber]

Melawan Vandal[sunting | sunting sumber]

! Artikel utama untuk kategori ini adalah Perang Vandal.

Atas upayanya, Belisarius dihargai oleh Justinian dengan komando ekspedisi darat dan laut melawan Kerajaan Vandal, yang dipasang pada 533-534. Orang-orang Romawi memiliki alasan politik, religius dan strategis untuk kampanye semacam itu. Perompak perusak pro-Romawi, Hilderic, telah digulingkan dan dibunuh oleh perampas Gelimer, yang memberi alasan kepada Justinianus secara hukum. Orang-orang Veteran Arian telah secara berkala menganiaya orang-orang Kristen Nicea di dalam kerajaan mereka, yang banyak di antaranya menuju ke Konstantinopel untuk mencari ganti rugi. Para Vandal telah meluncurkan banyak serangan bajak laut mengenai kepentingan perdagangan Romawi, menyakiti perdagangan di wilayah barat Kekaisaran. Justinianus juga ingin menguasai wilayah Vandal di Afrika utara, yang merupakan salah satu provinsi terkaya dan keranjang roti dari Kekaisaran Romawi Barat dan sekarang sangat penting untuk menjamin akses Romawi ke Mediterania barat. Pada akhir musim panas 533, Belisarius berlayar ke Afrika dan mendarat di dekat Caput Vada (dekat Chebba di pantai Tunisia). Dia memerintahkan armadanya untuk tidak melupakan tentara, lalu berjalan di sepanjang jalan raya pesisir menuju ibukota Perusak Kartago. Dia melakukan ini untuk mencegah agar persediaan tidak terputus dan untuk menghindari kekalahan besar seperti yang terjadi selama usaha Basiliscus untuk merebut kembali Afrika utara 65 tahun sebelumnya, yang telah berakhir pada bencana Romawi pada Pertempuran Cap Bon pada tahun 468. Sepuluh mil dari Kartago, kekuatan Gelimer (yang baru saja mengeksekusi Hilderic) dan Belisarius bertemu di Battle of Ad Decimum pada tanggal 13 September 533. Ini hampir berubah menjadi kekalahan bagi orang Romawi; Gelimer telah memilih posisinya dengan baik dan berhasil melewati jalan utama. Orang-orang Romawi tampak dominan di kedua sisi jalan utama menuju Kartago. Pada puncak pertempuran, Gelimer menjadi bingung saat mengetahui kematian saudaranya dalam pertempuran. Hal ini memberi Belisarius kesempatan untuk berkumpul kembali dan dia terus memenangkan pertempuran dan merebut Kartago. Kemenangan kedua dalam Pertempuran Tricamarum pada tanggal 15 Desember, mengakibatkan penyerahan Gelimer di awal tahun 534 di Gunung Papua, memulihkan provinsi Romawi utara Afrika yang hilang ke kekaisaran. Untuk prestasi ini, Belisarius diberi kemenangan Romawi (yang terakhir diberikan) saat kembali ke Konstantinopel. Menurut Procopius dalam prosesi tersebut diarak rampasan Bait Suci Yerusalem (harta Perusak, termasuk banyak benda yang dijarah dari Roma 80 tahun sebelumnya, regalia kekaisaran dan menorah Kuil Kedua di antara mereka) yang telah ditemukan dari Perampokan modal bersama dengan Gelimer sendiri sebelum dia dikirim ke pengasingan yang damai. Medali dicap untuk menghormatinya dengan tulisan Gloria Romanorum, meski sepertinya tidak ada yang bertahan sampai zaman modern. Belisarius juga menjadi satu-satunya Konsul di tahun 535, menjadi salah satu orang terakhir yang memegang jabatan ini, yang berasal dari Republik Romawi kuno. Pemulihan Afrika tidak lengkap; pemberontakan tentara dan pemberontakan oleh Berber asli melanda prefektur praetoria yang baru di Afrika selama hampir 15 tahun.

Melawan Ostrogoth[sunting | sunting sumber]

! Artikel utama untuk kategori ini adalah Perang Goth.

Justinian memutuskan untuk mengembalikan sebanyak mungkin Kekaisaran Romawi Barat semampu dia. Pada 535, dia menugaskan Belisarius untuk menyerang Kerajaan Ostrogoth di Italia. Belisarius mendarat di Sisilia untuk digunakan sebagai basis melawan Italia, sementara Mundus menemukan Dalmatia. Persiapan untuk invasi ke daratan Italia terganggu pada Paskah 536, saat Belisarius berlayar ke Afrika untuk melawan pemberontakan tentara setempat. Reputasinya membuat para pemberontak meninggalkan Pengepungan Kartago, lalu Belisarius mengejar dan mengalahkan mereka di Membresa. Kemudian dia kembali ke Sisilia, dan kemudian menyeberang ke daratan Italia, di mana dia merebut Naples pada bulan November dan Roma pada bulan Desember 536. Pada tahun 537-538 dia membela Roma melawan Goth dan pindah ke utara untuk mengambil ibukota Ostrogoth di Ravenna pada tahun 540, di mana Raja Goth Witiges ditangkap sesaat sebelum mengambil alih Ravenna, Ostrogoth telah menawarkan diri untuk menjadikan Belisarius sebagai kaisar barat. Belisarius pura-pura menerima dan masuk Ravenna melalui satu-satunya titik masuknya, jalan lintas melalui rawa-rawa, disertai oleh komitnya bucellarii, resimen rumah pribadinya. Segera setelah itu, dia memproklamirkan penangkapan Ravenna atas nama Kaisar Justinianus. Tawaran Goths menimbulkan kecurigaan di benak Justinian dan Belisarius teringat. Dia kembali ke rumah dengan harta gothic, raja dan pejuang. Belisarius ingat sebagian untuk menghadapi Penaklukan Persia di Suriah, sebuah provinsi kekaisaran yang sangat penting, di mana dia melakukan serangan baru yang mundur. Dia mengalahkan tentara Persia di bawah Nabades di Nisibis namun tidak dapat mengambil kota karena benteng tersebut diperkuat dan dipertahankan dengan baik oleh orang-orang Persia. Dia menangkap Sisauranon, sebuah benteng kecil Persia di sebelah timur. Di sini Belisarius mengirim Harith dengan 1.200 tentara Romawi di bawah John the Glutton dan Trajan untuk menjarah Asyur. Ekspedisi tersebut merambah jauh ke wilayah Persia dan mengumpulkan banyak jarahan. Dalam kampanye 542, kehadiran Belisarius hanya di sebelah barat sungai Efrat mencegah Khosrow I untuk maju lebih jauh dan raja memutuskan untuk mundur. Belisarius diakui di seluruh Timur atas keberhasilannya dalam menaklukkan Persia.

Deposisi Pope Silverius[sunting | sunting sumber]

Selama Pengepungan Roma, sebuah insiden terjadi dimana jenderal tersebut akan dikutuk: Belisarius, seorang Ritus Byzantine Christian, diperintahkan oleh Perawan Kristen monofisit Theodora untuk menggulingkan Paus yang memerintah, yang telah diangkat oleh kaum Goth . Paus ini adalah mantan subdeacon Silverius, putra Paus Hormisdas. Belisarius menggantikannya Diaken Vigilius, Apocrisarius dari Paus Yohanes II di Konstantinopel. Vigilius sebenarnya telah dipilih pada tahun 531 oleh Paus Bonifasius II untuk menjadi penerusnya, namun pilihan ini sangat dikritik oleh pendeta Romawi dan Bonifasius akhirnya membalikkan keputusannya. Pada tahun 537, pada puncak pengepungan, Silverius dituduh berkomplot dengan Raja Gothic dan beberapa senator Romawi untuk secara diam-diam membuka gerbang kota. Belisarius menyuruhnya melepaskan jubahnya dan diasingkan ke Patara di Lycia di Asia Kecil. Setelah melakukan advokasi ketidakbersalahannya oleh uskup Patara, dia diperintahkan untuk kembali ke Italia atas perintah Kaisar Justinian dan, jika dibebaskan dari penyelidikan, dipulihkan. Namun, Vigilius sudah dipasang di tempatnya dan Silverius dicegat sebelum dia bisa mencapai Roma dan diasingkan sekali lagi, kali ini di pulau Palmarola (Ponza), di mana oleh satu akun dia dikatakan telah kelaparan sampai mati, yang lain mengatakan dia berangkat ke Konstantinopel. Namun mungkin saja, dia tetap menjadi santo pelindung Ponza hari ini. Belisarius, pada bagiannya, membangun sebuah pidato kecil di lokasi gereja Santa Maria saat ini di Trivio di Roma sebagai pertanda pertobatannya. Dia juga membangun dua rumah sakit untuk peziarah dan vihara, yang sejak itu telah lenyap. Santa Maria di Trivio terletak sekitar sudut dari air mancur Trevi; Prasasti abad ke-12 adalah satu-satunya monumen yang masih ada dari jenderal agung.

Akhir Hayat dan Kampanye[sunting | sunting sumber]

Luas wilayah kekuasaan Kekaisaran Romawi antara bangkitnya kekuasaan Justinianus (merah, 527) dan kematiannya, dan Belisarius (oranye, 565). Belisarius berperang penting dalam perluasan wilayah kekaisaran

Karir Belisarius mulai berakhir pada tahun 559, ketika tentara Kutrigur Bulgars di bawah Khan Zabergan menyeberangi Sungai Danube untuk menyerang wilayah Romawi untuk pertama kalinya dan mengancam Konstantinopel. Justinianus memanggil Belisarius untuk memimpin tentara Romawi. Dalam kampanye terakhirnya, Belisarius mengalahkan Kutrigurs pada Pertempuran Melantias dan membawa mereka kembali menyeberangi sungai dengan jumlah pasukan yang kalah jauh di bawah komandonya. Pada tahun 562, Belisarius diadili di Konstantinopel dengan tuduhan melakukan korupsi. Tuduhan tersebut dianggap palsu dan penelitian modern menunjukkan bahwa mantan sekretaris Procopius dari Kaisarea mungkin telah menilai kasusnya. Belisarius dinyatakan bersalah dan dipenjara namun tidak lama kemudian, Justinian mengampuni dia, memerintahkan pembebasannya, dan mengembalikannya ke istana kekaisaran. Belisarius memiliki tanah milik Rufinianae di sisi Asia pinggiran Konstantinopel. Dia mungkin telah meninggal di sana pada tahun 556, dan dikuburkan di dekat salah satu dari dua gereja di daerah tersebut, mungkin Santo Petrus dan Paulus.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]