Barbiturat

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

Barbiturat adalah salah satu kelompok obat yang biasa digunakan untuk mengobati kejang, gangguan kecemasan, insomnia berat atau bisa juga digunakan sebagai obat memulai proses pembiusan atau anestesi. Barbiturat harus sigunakan sesuai dengan resep dokter karena sangat berbahaya. Secara sederhana, kinerja barbiturat akan menekan kerja sistem saraf pusat melalui peningkatan gamma-aminobutyric acid (GABA) yang merupakan zat kimia penghambat hantaran sinyal yang berada di otak. Cara kerja seperti ini akan memberikan dampak ketenangan, ngantuk, relaksasi otot, menurunkan tekanan darah dan denyut jantung.[1]

Obat ini memiliki awitan cepat (dalam 10-20 detik pemberian, kesadaran pasien sudah hilang). Barbiturat adalah obat penenang (sedatif), obat hipnosis, dan amnesia. Karena obat ini tidak bisa menghilangkan rasa nyeri, perlu diberikan dengan obat yang lain. Bergantung pada dosis dan kecepatan pemberiannya, barbiturat bisa menyebabkan depresi kardiovaskular dan pernapasan.[2] Dalam bidang kebidanan, barbiturat sudah digunakan sejak tahun 1924. Senyawa ini dipakai terutama karena sifat hipnotiknya dan sampai suatu taraf yang lebih rendah menimbulkan keadaan amnesia. Sementara itu, barbiturat dengan takaran besar dibutuhkan untuk menimbulkan analgesia akibat depresi pernapasan baik pada ibu maupun anak. Pentobarbital dan secobarbital merupakan turunan barbiturat yang populer saat ini.[3]

Efek samping[sunting | sunting sumber]

Barbiturat dalam penggunaannya dapat menimbulkan efek samping yang beragam tergantung pada kondisi yang dialami pengguna masing-masing. Pertama, dapat menimbulkan rasa mengantuk setelah mengkonsumsi obat ini. Kedua, sakit kepala yang cukup hebat, Ketiga, esulitan untuk bernapas atau terasa sesak di dada. Keempat, rasa nyeri pada dada. Kelima, ruam pada kulit yang sensitif. Keenam, mengalami demam atau meriang. Ketujuh, nyeri dan pegel pada persendian. Kedelapan, wajah, tenggorokan, bibir bengkak. Kesembilan, mengalami luka yang tidak biasa.[4]

Penyalahgunaan[sunting | sunting sumber]

Barbiturat sebagai kategori obat untuk menyembuhkan penyakit dan gangguan pada tubuh juga sering disalahgunakan. Gejala yang paling umum dialami akibat dari penyalahgunakan barbiturat adalah tidak dapat berpikir jernih, tidak dapat berpikir panjang, nafas terasa pendek dan sangat pelan, bicara sudah sangat pelan, merasakan lemas yang luar biasa, sangat mengantuk atau bahkan bisa terjadi koma, koordinasi anggota tubuh menjadi buruk, tidak bisa berjalan lurus atau tegak (limbung).[5]

Rujukan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Redaksi, (Ditinjau dr. Meva Nareza) (2019-08-12). "Barbiturat". Alodokter. Diakses tanggal 2022-02-27. 
  2. ^ Baradero, Mary; Dayrit, Mery Wilfrid; Yakobus, Siswandi (2009). Prinsip dan Praktik Keperawatan Perioperatif. Jakarta: EGC. hlm. 66. ISBN 978-979-448-954-3. 
  3. ^ Oxorn, Hary; Forte, William R. (2010). Ilmu Kebidanan: Patologi dan Fisiologi Persalinan. Yogyakarta: Penerbit Andi. hlm. 386. ISBN 978-979-29-0995-1. 
  4. ^ Trifiana, Azelia (2020-10-18). "Bahhaya Barbiturat, Obat dengan Efek Sedatif". SehatQ. Diakses tanggal 2022-02-27. 
  5. ^ Anindyaputri, Irene (2017-12-07). "Penyalahgunaan Barbiturat: Gejala, Obat, dll. • Hello Sehat". Hello Sehat. Diakses tanggal 2022-02-27.