Bandekut

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Kusu tanah di Tasmania, Australia

Bandekut (bahasa Inggris: bandicoot; berasal dari bahasa Telugu: పందికొక్కు pandikokku yang berarti tikus babi), juga disebut kusu tanah,[1] adalah hewan marsupialia yang termasuk dalam ordo Peramelemorphia. Ia memiliki moncong yang meruncing dan kaki belakang yang panjang untuk melompat. Hewan terestrial ini terdiri dari sekitar 20 spesies yang berukuran kecil hingga sedang. Kusu tanah banyak terdapat di kawasan Papua hingga Australia, sampai termasuk kepulauan Bismarck di sebelah timur dan Pulau Seram dan Halmahera di sebelah barat. Di Papua, salah satu spesies yang dapat ditemukan adalah Perorcytes raffrayana.[butuh rujukan]

Nama daerah[sunting | sunting sumber]

Dalam bahasa Abinomn, ia dikenali sebagai aine.[2]

Karakteristik[sunting | sunting sumber]

Kusu tanah sepintas lalu mirip tikus dengan bulu-bulu tipis di bagian telinganya. Kaki belakang jauh lebih panjang dari kaki depannya sampai mirip kaki kanguru atau walabi yang memungkinkannya berjingkrak, berlari, dan melompat.[3] Tungkai kaki depan yang pendek memiliki tiga cakar untuk menggali umbi-umbian seperti ubi jalar dan singkong dari tanah; ini menjadikannya hama bagi petani di Papua.[1] Ia juga makan serangga dan biji sawi yang jatuh di perkebunan kelapa sawit.[1]

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c Suroto, Hari (12 Desember 2020). "Bandikut, Tikus Babi Musuh Petani di Papua". detik.com. Diakses tanggal 7 Juli 2022. 
  2. ^ Foley, William A. (2018). "The languages of Northwest New Guinea". Dalam Palmer, Bill. The Languages and Linguistics of the New Guinea Area: A Comprehensive Guide. The World of Linguistics (dalam bahasa Inggris). 4. Berlin: De Gruyter Mouton. hlm. 433–568. ISBN 978-3-11-028642-7. 
  3. ^ "Bandekut, "Tikus Babi" yang Tinggal di Papua". National Geographic. 1 September 2013. Diakses tanggal 7 Juli 2022.