Bahaya antropogenik

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

Bahaya antropogenik atau bencana antropogenik adalah bahaya atau bencana yang disebabkan oleh tindakan atau kelalaian manusia. Bencana ini merupakan kebalikan dari bencana alam. Bencana antropogenik dapat berdampak buruk pada manusia, organisme lain, bioma, dan ekosistem. Frekuensi dan tingkat keparahan bahaya adalah elemen kunci dalam beberapa metodologi analisis risiko. Bahaya juga dapat dijelaskan dalam kaitannya dengan dampak yang mereka miliki. Bahaya hanya ada jika ada jalur untuk terpapar. Sebagai contoh, pusat bumi terdiri dari bahan cair pada suhu yang sangat tinggi yang akan menjadi bahaya yang parah jika terjadi kontak dengan inti. Namun, tidak ada cara yang layak untuk melakukan kontak dengan inti bumi, oleh karena itu pusat bumi saat ini tidak menimbulkan bahaya.

Bahaya sosial manusia[sunting | sunting sumber]

Ada bahaya sosial tertentu yang muncul akibat pengabaian bahaya, kurangnya kewaspadaan, serta akibat dari kelambanan atau kelalaian manusia, sebagai konsekuensi dari minimnya tindakan pencegahan. Meskipun tidak semuanya berada dalam lingkup kendali manusia, ada perilaku anti-sosial dan kejahatan yang dilakukan oleh individu atau kelompok yang sebenarnya dapat dicegah dengan kewaspadaan yang wajar atas cedera atau kematian. Misalnya dengan melaporkan keadaan berbahaya, perilaku mencurigakan atau niat kriminal kepada polisi dan pihak berwenang.

Kriminalitas[sunting | sunting sumber]

Perilaku yang menempatkan orang lain pada risiko cedera atau kematian secara universal dianggap sebagai kejahatan dan merupakan pelanggaran hukum, dan otoritas hukum yang berwenang dapat menjatuhkan beberapa bentuk hukuman, seperti penjara, denda, atau bahkan eksekusi. Memahami apa yang membuat individu bertindak dengan cara yang membahayakan orang lain telah menjadi subjek banyak penelitian di banyak negara maju. Mitigasi bahaya kriminalitas sangat bergantung pada waktu dan tempat dengan beberapa area dan waktu.

Kekacauan sipil[sunting | sunting sumber]

Kekacauan sipil adalah istilah luas yang biasanya digunakan oleh penegak hukum untuk menggambarkan bentuk gangguan ketika banyak orang terlibat dan memiliki tujuan yang sama. Kekacauan sipil memiliki banyak penyebab, termasuk konspirasi kriminal skala besar, faktor sosial ekonomi (pengangguran, kemiskinan), permusuhan antara kelompok ras dan etnis, dan kemarahan atas pelanggaran moral dan hukum yang dirasakan. Contoh kerusuhan dan kerusuhan sipil yang terkenal adalah kerusuhan pajak pemungutan suara di Inggris Raya pada tahun 1990; kerusuhan Los Angeles 1992 di mana 53 orang tewas; kerusuhan Yunani 2008 setelah seorang anak laki-laki berusia 15 tahun ditembak mati oleh polisi; dan protes politik Thailand 2010 di Bangkok di mana 91 orang tewas. Perilaku tersebut hanya berbahaya bagi mereka yang terlibat langsung sebagai peserta, mereka yang mengendalikan gangguan, atau mereka yang terlibat secara tidak langsung sebagai orang yang lewat, atau penjaga toko misalnya.

Terorisme[sunting | sunting sumber]

Definisi umum terorisme adalah penggunaan kekerasan atau ancaman dengan kekerasan untuk tujuan menciptakan ketakutan untuk mencapai tujuan politik, agama, atau ideologis. Sasaran aksi teroris bisa siapa saja, termasuk warga negara, pejabat pemerintah, personel militer, aparat penegak hukum, petugas pemadam kebakaran, atau orang-orang yang mengabdi untuk kepentingan pemerintah.

Perang[sunting | sunting sumber]

Perang adalah konflik antara kelompok orang yang relatif besar, yang melibatkan kekuatan fisik yang ditimbulkan oleh penggunaan senjata. Peperangan telah menghancurkan seluruh budaya, negara, ekonomi dan menimbulkan penderitaan besar bagi umat manusia. Istilah lain untuk perang dapat mencakup konflik bersenjata, permusuhan, dan tindakan polisi. Tindakan perang biasanya dikecualikan dari kontrak asuransi dan terkadang dikecualikan dari perencanaan bencana.

Bahaya industrial[sunting | sunting sumber]

Kecelakaan industri yang mengakibatkan pelepasan bahan berbahaya biasanya terjadi dalam konteks komersial, seperti kecelakaan pertambangan. Mereka sering memiliki dampak lingkungan, tetapi juga bisa berbahaya bagi orang yang tinggal di dekatnya. Misalnya Tragedi Bhopal, yang melibatkan pelepasan metil isosianat ke lingkungan sekitar yang secara serius mempengaruhi banyak orang. Bencana mungkin kecelakaan industri terburuk di dunia hingga saat ini.