Aziru

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Di dalam surat Amarna EA 161, Aziru kepada Firaun, "Ketiadaan Menjelaskan." (British Museum no. 29818, dicat hitam di atas surat itu, terlihat)[1]

Aziru merupakan seorang penguasa Kanaan Amurru, Lebanon modern, pada abad ke-14 SM. Ia adalah putra Abdi-Ashirta, vasal Mesir Amurru sebelumnya seorang kontemporer langsung dari Akhenaten.

Hubungan Aziru sangat terkenal dari surat Amarna. Saat menjadi vasal resmi Mesir, ia mencoba untuk memperluas kerajaannya menuju pantai Mediterania dan merebut kota Zemar (Simyrra). Hal ini terlihat dengan cemas oleh negara tetangganya, terutama Rib-Hadda, raja Gubla, (Byblos), yang memohon agar pasukan Mesir dikirim untuk perlindungan mereka. Rib-Hadda akhirnya diasingkan—dan mungkin tidak lama kemudian terbunuh—atas perintah Aziru. Rib-Hadda telah meninggalkan kotanya Byblos selama 4 bulan untuk menyimpulkan perjanjian dengan raja Beirut, Ammunira, namun ketika ia kembali ke rumah, ia mengetahui bahwa kudeta istana yang dipimpin oleh saudaranya Ilirabih telah melepaskannya dari kekuasaan.[2] Ia sementara mencari perlindungan dengan Ammunira dan dengan tidak sengaja meminta dukungan dari Mesir untuk mengembalikannya ke takhta. (EA 136-138; EA 141 & EA 142)[3] Ketika ini gagal, Rib-Hadda dipaksa untuk memohon kepada musuh bebuyutannya, Aziru, untuk menempatkannya kembali di atas takhta kotanya. Aziru segera mengkhianatinya dan mengirim Rib-Hadda ke tangan penguasa Sidon dimana Rib-Hadda hampir pasti menemui kematiannya. Acara Ini disebutkan dalam surat Amarna EA 162 oleh Akhenaten kepada Aziru ketika firaun tersebut menuntut agar Aziru melakukan perjalanan ke Mesir untuk menjelaskan tindakannya.[4] Aziru ditahan di Mesir setidaknya setahun sebelum dibebaskan saat bangsa Het yang maju menaklukkan kota penting Amki sehingga mengancam Amurru (EA 170).

EA 161, baris 2: "pesan (berbicara demikian) ':
1. A-zi-ru,
hamba-mu"
(Individu (1.) + 3 karakter kuneiform, Yang, zi, ru.)

Aziru diizinkan meninggalkan Mesir dan kembali ke kerajaannya. Aziru telah membuat kontak rahasia dengan raja Het Suppiluliuma I, dan suatu saat ketika kembali ke Amurru, ia secara permanen mengalihkan kesetiaannya kepada bangsa Het yang kepadanya ia tetap setia sampai kematiannya.[5] Sejak saat itu, Amurru tetap teguh di tangan bangsa Het sampai masa pemerintahan dinasti ke-19 Firaun Seti I dan Ramses II.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

  • Surat Amarna EA 161

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Moran, 1970, The Amarna Letters, EA 161, "An absence explained, pp. 247-248.
  2. ^ Trevor Bryce, The Kingdom of the Hittites, Clarendon Press, 1998., p.186
  3. ^ Bryce, p.186
  4. ^ William L. Moran, The Amarna Letters, Johns Hopkings University, 1992. p.248-249
  5. ^ Bryce, p.189
  • Moran, William L. Surat-Surat Amarna. Johns Hopkins University Press, 1987, 1992. (softcover, ISBN 0-8018-6715-0)