Asteroid biner

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Asteroid biner 243 Ida dengan bulan planet kecilnya, Dactyl, seperti yang terlihat oleh Galileo.

Asteroid biner adalah sistem dua asteroid yang mengorbit di sekitar Pusat massa mereka. Sifat asteroid biner seperti ini telah diketahui setelah penemuan 243 Ida ketika pesawat ruang angkasa Galileo terbang melewati asteroid tersebut pada tahun 1993. Sejak saat itu, banyak asteroid biner dan beberapa asteroid sistem tiga telah terdeteksi.[1]

Rasio massa dari dua komponen Asteroid - disebut komponen "primer" dan "sekunder" dari sistem biner - yang merupakan karakteristik penting. Kebanyakan asteroid biner memiliki rasio massa yang besar, yaitu satelit yang relatif kecil mengorbit di sekitar komponen sekundernya. Sistem asteroid dengan bulan planet minor - juga disebut "pendamping" atau hanya "satelit" - termasuk 87 Sylvia, 107 Camilla, 45 Eugenia, 121 Hermione, 130 Elektra, 22 Kalliope, 283 Emma, 379 Huenna dan 243 Ida (untuk mengurangi ukuran primer). Beberapa sistem biner memiliki perbandingan massa yang mendekati satu, yaitu dua komponen dengan massa yang sama. Seperti: 90 Antiope, 2006 VW 139 , 2017 YE 5 dan 69230 Hermes, dengan diameter komponen rata-rata masing-masing 86, 1.8, 0.9 dan 0.8 km.

Deskripsi[sunting | sunting sumber]

Beberapa teori telah dikemukakan untuk menjelaskan bagaimana pembentukan sistem asteroid biner. Banyak sistem Asteroid memiliki porositas makro yang signifikan (bagian dalam "tumpukan puing"). Satelit yang mengorbit asteroid sabuk utama besar seperti 22 Kalliope, 45 Eugenia atau 87 Sylvia mungkin terbentuk oleh gangguan Asteroid utama setelah tumbukan atau fisi setelah tumbukan miring. Sistem Asteroid objek Trans-Neptunus mungkin telah terbentuk selama pembentukan Tata Surya dengan saling menangkap atau interaksi tiga benda. Asteroid dekat Bumi, yang mengorbit di bagian dalam Tata Surya,[2] kemungkinan besar terbentuk melalui spin-up dan pelepasan massa, Dan kemungkinan besar sebagai akibat dari efek YORP.[3] Simulasi numerik menunjukkan bahwa ketika energi matahari menyebabkan perputaran asteroid "tumpukan puing" ke tingkat yang cukup cepat oleh efek YORP, sebuah material terlempar dari ekuator asteroid. Proses ini juga memaparkan potongan materi di kutub asteroid.[3][4]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Margot, J.-L.; Pravec, P.; Taylor, P.; Carry, B.; Jacobson, S. (2015). Asteroids IV. University of Arizona Press. ISBN 978-0-8165-3213-1. 
  2. ^ Margot, J. L. (2002-04-11). "Binary Asteroids in the Near-Earth Object Population". Science. 296 (5572): 1445–1448. doi:10.1126/science.1072094. ISSN 0036-8075. 
  3. ^ a b Walsh, Kevin J.; Richardson, Derek C.; Michel, Patrick (2008-07). "Rotational breakup as the origin of small binary asteroids". Nature. 454 (7201): 188–191. doi:10.1038/nature07078. ISSN 0028-0836. 
  4. ^ How to Build a Habitable Planet. Princeton University Press. 2012-08-13. hlm. 209–247. ISBN 978-1-4008-4197-4.