Asosiasi Server Pulsa Indonesia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Asosiasi Server Pulsa Indonesia (disingkat menjadi ASPINDO) adalah sebuah asosiasi bagi para juru (server) pulsa elektronik di Indonesia.[1] Selain sebagai wadah perhimpunan, ASPINDO juga menjadi sarana aspirasi para anggota juru pulsa kepada pihak operator telekomunikasi di Indonesia.[1] Asosiasi ini dibentuk pada 20 April 2010 oleh ketua sekaligus pendiri, Dwi Lesmana.[1] Cabang pengurus ASPINDO tersebar di beberapa daerah di Indonesia seperti Jabodetabek-Banten, Jawa Barat, Jawa Tengah, D.I Yogyakarta, Jawa Timur, Sumatra Utara, Sumatra Barat, Bali, dan Sulawesi.[1]

ASPINDO memiliki misi antara lain mendukung pertumbuhan bisnis telekomunikasi seluler dan bisnis juru pulsa di Indonesia, mendukung sistem distribusi dan persaingan usaha pulsa murah yang sehat di Indonesia.[1] Selain itu, ASPINDO memiliki tujuan seperti mendapatkan pengakuan dari pemerintah dan operator telekomunikasi, sebagai wadah perkumpulan para pengusaha server pulsa, dan menciptakan peluang usaha dan lapangan kerja.[1]

Hingga tahun 2010, jumlah anggota pengusaha server yang tergabung dalam ASPINDO berjumlah 1.500 badan.[2] Untuk menjadi anggota ASPINDO, pengusaha server diharuskan membayar iuran tahunan dan diharuskan menggunakan perangkat lunak original buatan pengembang lokal.[3]

Kasus penggugusan XL & Telkomsel[sunting | sunting sumber]

Aspindo merupakan asosiasi yang aktif mengajukan protes mengenai penggugusan ke dua operator telekomunikasi Indonesia, XL Axiata dan Telkomsel.[4][5] Aksi protes terhadap Telkomsel terbatas pada diskusi karena demo dilanjutkan oleh Paguyuban Pedagang Pulsa Indonesia (PPPI), sedangkan terhadap XL berlanjut hingga aksi demo.[4][6]

Aksi unjuk rasa Aspindo terhadap XL Axiata dilakukan sepanjang tahun 2011 hingga 2012.[5] Dalam aksi tersebut, ASPINDO beraksi dengan menghimbau masyarakat untuk tidak menggunakan produk XL Axiata dan melakukan pembakaran kartu SIM operator tersebut.[5] ASPINDO melakukan hal tersebut setelah berkali-kali meminta perhatian dari XL Axiata, tetapi mereka merasa aspirasinya tidak dihiraukan.[5]

Rujukan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d e f (Inggris) Mastel. "Profil Mastel". 
  2. ^ "Pengusaha Serverl Pulsa Bentuk ASPINDO". Okezone. 16/7/2010. 
  3. ^ "Asosiasi Server Pulsa Resmi Berdiri". Viva News. 16/07/2010. 
  4. ^ a b (Indonesia) Sepdie Cell. "ASPINDO: Gelar Demo Tolak Cluster Telkomsel". 
  5. ^ a b c d "APINDO Hasut Pengguna XL untuk Pindah Operator". Okezone. 21/06/2011. 
  6. ^ Okezone. "Pedagang Pulsa Keluhkan Kebijakan Hard Cluster Telkomsel". 

Lihat pula[sunting | sunting sumber]