Asam okso

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

Asam okso (oxoacid) adalah asam yang mengandung hidrogen, oksigen, dan paling sedikit satu unsur lainnya yang biasanya nonlogam.[1] Rumus asam okso diawali dengan hidrogen (H) kemudian diikuti unsur pusat kemudian diakhiri unsur ditutup dengan oksigen (O).[2]

Contoh macam-macam asam okso:

Asam nitrat (HNO3)

Asam posfat (H3PO4)

Asam sulfat (H2SO4)

Beberapa contoh lain seperti: Asam klorat (HClO4), HNO3 dll.

Banyak unsur yang dapat membentuk lebih dari satu unsur,[1] contohnya: belerang. Belerang dapat membentuk H2SO4 dan H2SO3.

Aturan Penamaan Asam Okso[sunting | sunting sumber]

  • Tidak digunakan awalan hydro pada nama awal senyawa.
  • Penambahan satu atom O, pada asam “-at” nama nya menjadi “per…-at”. Contoh: HClO3 dinamakan asam klorat, jika HClO4 nama senyawa berubah menjadi asam perklorat.
  • Pengurangan satu atom O pada asam “-at”, namanya berubah menjadi “…-it”. Contoh: H2SO4 (asam sulfat), H2SO3 (asam sulfit).
  • Pengurangan dua atom O pada asam “-at”, namanya berubah menjadi “hipo…-it”. Contoh: HBrO3 (asam bromat) HBrO (asam hipobromit).

Aturan penamaan anion okso:

  • Jika semua anion H dihilangkan,nama anionnya sama dengan nama asam, tetapi kata “asam” dihilangkan. Contoh: H2CO3 (Asam Karbonat) anionnya CO32- disebut karbonat.
  • Begitu juga nama anion dari asam yang berakhiran –it. Jika ion H dihilangkan, nama anion sama dengan asamnya.Contoh: HClO2 (Asam Klorit) anionnya ClO2-

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Brady,James E.1998.General Chemistry Principles and Structure, alih bahasa:Sukmaniah Maun.1999.Kimia Universitas Asas dan Struktur.Jakarta: Binarupa Aksara.
  2. ^ Chang,R.2003.General Chemistry The Essential Consept,alih bahasa:Indra Noviandri,dkk.2004.Kimia Dasar 1. Jakarta:Erlangga