Armin Navabi

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

Armin Navabi
Armin Navabi Atheist Days Warsaw 2019 (cropped).jpg
Navabi berpidato di Atheist Days 2019 di Warsawa.
Lahir25 Desember 1983 (umur 38)
Tehran, Iran
Tempat tinggalVancouver, British Columbia
KebangsaanIran
Kanada
Pekerjaan
  • Penggiat Politik
  • Penulis
  • Jurubicara
  • Pesiniar
Dikenal atasAktivisme Ateis
Karya terkenalWhy There Is No God: Simple Responses to 20 Common Arguments for the Existence of God
Gerakan politikSekularisme
Situs webhttp://www.atheistrepublic.com/

Armin Navabi (lahir 25 Desember 1983) adalah seorang penggiat, penulis dan pesiniar ateis dan sekuler eks-Muslim Iran Kanada yang sekarang menetap di Vancouver, British Columbia, Kanada. Pada 2011, ia mendirikan komunitas pemikiran bebas daring Atheist Republic, sebuah organisasi nirlaba yang berbasis di Kanada[1] yang memiliki ratusan cabang yang disebut "konsulat" di banyak negara di seluruh dunia seperti Malaysia, Indonesia, dan Filipina,[2] membolehkan para non-agamais untuk berinteraksi dalam masyarakat dimana tak beragama, murtad dan penistaan agama sering kali dikriminalisasi dan ditindas.[3] Sebagai penulis, ia menulis buku Why There Is No God (2014), dan pada 2017 ia menjadi salah satu pemandu acara siniar Secular Jihadists from the Middle East dengan Ali A. Rizvi, Yasmine Mohammad dan Faisal Saeed Al Mutar.[4] Pada Januari 2018, acara tersebut berganti nama menjadi Secular Jihadists for a Muslim Enlightenment, dengan Rizvi dan Navabi sebagai pemandu acara.[5]

Biografi[sunting | sunting sumber]

Pemuda[sunting | sunting sumber]

Navabi lahir pada tahun 1983 dan dibesarkan sebagai seorang Muslim Syiah di Teheran. Dia secara singkat pindah ke Jerman pada tahun 1985 dan London pada tahun 1986, sebelum kembali ke Teheran pada tahun 1988. Keluarganya liberal dan tidak terlalu taat tetapi di sekolah dia diajari untuk percaya pada neraka harfiah dan bahwa melakukan bahkan dosa terkecil akan membuatnya ada di sana. Navabi beralasan bahwa jika akhirat dianggap abadi, maka ini harus menjadi prioritas utama setiap orang selama hidup mereka di Bumi. Namun dia menemukan bahwa beberapa dari orang-orang di sekitarnya, meskipun mengaku percaya ini, tidak bertindak seperti itu adalah yang paling penting.[6] Untuk menghindari neraka dengan segala cara sebelum mencapai "usia alasan" pada usia 15 (usia 9 tahun untuk anak perempuan), ia dianggap bunuh diri, karena setiap dosa (termasuk bunuh diri) yang dilakukan sebelum itu seharusnya tidak 'dihitung', bahkan jika ini hanya akan membawa dia ke bagian terendah dari surga.[7] Pada usia 12, Navabi mencoba bunuh diri dengan melompat keluar dari jendela sekolahnya, tetapi tidak berhasil. Ia meninggalkannya di kursi roda selama 7 bulan, dan ia melewatkan satu tahun di sekolah.[6][8]

Kemurtadan dan emigrasi[sunting | sunting sumber]

Maryam Namazie mewawancarai Armin Navabi pada tahun 2015.

Sembuh dari upayanya dan merasa sedih karena menyusahkan keluarganya, Navabi menjadi seorang Muslim yang bahkan lebih kuat. Tidak pernah melewatkan doa, bahkan tidak pernah melihat gadis-gadis agar dia tidak tergoda, dan rajin belajar Islam.[6][7] Namun, semakin dia belajar semakin banyak keraguan yang dia kembangkan karena agama itu tampaknya tidak masuk akal baginya. Menuntut korban sangat tinggi pada kehidupan sehari-hari Muslim dan menghukum semua non-Muslim dengan siksaan abadi.[7] Mempelajari agama-agama lain semakin memancing keraguannya.[6] Sebuah peristiwa penting sedang membaca buku tentang sejarah agama di perguruan tinggi: "Saya melihat betapa mudahnya mengubah konsep Tuhan dan apa yang dia inginkan berdasarkan politik pada waktu itu. Mengapa saya bahkan menerima ini sebagai kebenaran? Saya saya tidak akan pernah bertanya pada diri sendiri apakah ini semua bisa dibuat-buat."[8] Dalam doa yang putus asa dan dalam ketakutan yang besar akan neraka, Navabi menjangkau Tuhan untuk menyatakan diri dan membuktikan bahwa dia nyata; Namun, ia tidak mendapat jawaban, kehilangan imannya dan akhirnya menyimpulkan bahwa Tuhan itu khayalan..[7][8]

Navabi menghadiri Universitas Teheran selama sekitar satu tahun, mempelajari biologi molekuler.[8] Ketika di perguruan tinggi, Navabi awalnya berpikir bahwa dia mungkin gila, menjadi satu-satunya ateis yang dia kenal. Namun, ketika dia bercerita pada dua temannya di universitas, mengungkapkan ide-idenya yang baru dikembangkan, mereka menjadi skeptis tentang agama dalam beberapa minggu. Ini mendorongnya untuk mencari sesama ateis di Internet.[4][6] Dia tidak ingin tinggal di Teheran, dan berhasil mendapatkan visa pelajar untuk Universitas British Columbia untuk belajar keuangan.[8] Dia tiba di Vancouver pada 10 Oktober 2004, kemudian menjadi penduduk tetap dan akhirnya memperoleh kewarganegaraan Kanada. Di sana, ia menciptakan Atheist Republic ("Republik Ateis") pada 2012 untuk membangun komunitas ateis global dan platform untuk aktivisme.[7]

Deplatforming insiden[sunting | sunting sumber]

Navabi menjadi target beberapa upaya deplatforming pada 2019.

Pada bulan Februari 2019, Cherwell, sebuah surat kabar mahasiswa di Universitas Oxford, menolak untuk menerbitkan wawancara Navabi dalam edisi online-nya, dengan alasan bahwa itu "dapat dianggap ofensif". Wawancara ini diterbitkan dalam edisi cetak surat kabar. Editor profil Freddie Hayward yang melakukan wawancara mengundurkan diri sebagai protes.[9]

Pada bulan Maret 2019, Universitas Mount Royal di kota Kanada, Calgary membatalkan acara berbicara yang dijadwalkan yang menampilkan Navabi, yang diselenggarakan oleh Atheist Society of Calgary. Universitas menyatakan bahwa mereka tidak mau menjadi tuan rumah acara tersebut setelah penembakan di masjid Christchurch, tetapi "akan benar-benar membuat pembicara datang ke kampus kami di lain waktu".[10]

Atheist Republic[sunting | sunting sumber]

Yayasan[sunting | sunting sumber]

Ketika masih tinggal di Iran, Navabi mendirikan kelompok "Ateis Iran" di Orkut sekitar tahun 2003, untuk terhubung dengan orang-orang tidak percaya lainnya di negaranya. Dia terkejut, terkejut dan senang ada begitu banyak orang lain yang seperti dia, dan perasaan itu saling menguntungkan: "Rasanya seperti pulang ke keluarga yang bahkan tidak Anda kenal."[11] Setelah beberapa waktu, Navabi memutuskan untuk mencoba dan menjangkau kaum ateis di luar Republik Islam Iran, dan menciptakan halaman dengan nama berbeda "Atheist Republic" ("Republik Ateis") di Facebook pada Januari 2012. Itu diikuti oleh Grup Facebook pada Februari 2012 dan situs web www.atheistrepublic.com kemudian pada 2012 yang sebagai Juli 2017 menerima sekitar 5 juta tampilan per minggu.[7] Atheist Republic menyatukan orang-orang kafir dari seluruh dunia, mempromosikan LGBTQ dan hak-hak perempuan dan berjuang melawan penganiayaan terhadap ateis.[9][10][12] Menurut Navabi, nilai-nilai pembebasan ini, yang AR ingin sebarkan, sedang diserang dari Islamisme, alt-kanan dan kiri regresif.[8]

Pertumbuhan[sunting | sunting sumber]

Rana memegang makalah Atheist Republic ini di Masjid al-Haram.[13]

Berbicara tentang komunitas Atheist Republic di BBC Trending pada Juni 2014, Navabi mengatakan: "Kami ingin orang-orang menyadari bahwa mereka tidak sendirian. Kami ingin orang-orang menyadari bahwa mereka tidak perlu malu dengan siapa mereka."[14]

Pada tahun 2014, mantan Muslim Saudi Rana Ahmad mengalami masalah dalam keluarganya, ia mencari dan menemukan bantuan dari Atheist Republic serta organisasi serupa lainnya di internet. Ketika keluarganya memaksanya untuk datang bersama haji, dia mengambil foto dirinya memegang selembar kertas dengan "Atheist Republic" yang tertulis di atasnya, sambil berdiri di dalam Masjid al-Haram di Makkah, situs paling suci Islam.[13] Dia kemudian melarikan diri ke Jerman, dibantu oleh Atheist Republic dan Faith to Faithless.[13][15]

Pada Mei 2017, halaman Facebook Republic Ateist memiliki 1,6 juta pengikut;[16] jumlah ini tumbuh menjadi 2,1 pengikut pada Februari 2019.[8]

Skandal pelaporan Facebook yang Islamist[sunting | sunting sumber]

Pada Mei 2017, admin dari Atheist Republic mengklaim halaman Facebook mereka telah ditutup tiga kali setelah apa yang tampaknya merupakan kampanye terkoordinasi oleh para aktivis agama. Dengan lebih dari 1,6 juta suka pada saat itu, itu diduga sebagai "komunitas ateis paling populer di jejaring sosial apa pun." Setelah dipulihkan kembali, Atheist Republic meminta untuk dibebaskan dari sistem "unpublication" otomatis yang diaktifkan segera setelah halaman ditandai cukup sering, yang membuat halaman mana pun rentan untuk ditutup oleh banyak lawan.[16]

Atheist Republic bukan satu-satunya korban; ada kampanye Islam terkoordinasi menggunakan slogan "Laporkan Halaman Anti-Islam" yang menargetkan halaman dan grup ateis, sekuler dan mantan Muslim yang serupa di Facebook seperti Ex-Muslims of North America ("Mantan Muslim Amerika Utara", yang memiliki grup dengan 24.000 anggota saat itu) dan 10 kelompok lain.[17] CEO Atheist Republic Allie Jackson dan Presiden Mantan Muslim Amerika Utara Muhammad Syed melakukan upaya bersama untuk mendapatkan kembali halaman dan grup, dan meluncurkan petisi Change.org (yang mengumpulkan lebih dari 8.000 tanda tangan). Pada 10 Mei 2017, Ateist Republic dan hampir 40 organisasi sekuler, ateis, dan eks-Muslim lainnya menulis surat terbuka kepada para administrator Facebook untuk meminta perbaikan pada sistem pelaporannya untuk melindungi "kelompok rentan" terhadap penyalahgunaan fungsi pelaporan oleh para fundamentalis agama.[17] Seorang juru bicara Facebook menjawab bahwa mereka "sangat menyesal" atas pemindahan halaman yang salah, dan bahwa perusahaan telah memulihkannya segera setelah mereka dapat menyelidikinya.[17]

Upaya penumpasan pemerintah Malaysia[sunting | sunting sumber]

Navabi tentang manfaat dan biaya menjadi seorang mantan Muslim yang blak-blakan (2017).

Pada bulan Agustus 2017, gambar dari pertemuan Konsulat Atheist Republic Kuala Lumpur diposting di halaman Facebook Atheist Republic. Wakil Menteri Urusan Islam Asyraf Wajdi Dusuki memerintahkan penyelidikan apakah orang-orang dalam foto itu telah melakukan murtad yang ilegal di Malaysia[3] dan mantan Muslim dapat didenda, dipenjara atau dikirim untuk konseling.[1] Hari berikutnya seorang Menteri di Departemen Perdana Menteri Shahidan Kassim bertindak lebih jauh dengan mengatakan bahwa ateis harus "diburu" karena tidak ada tempat untuk kelompok-kelompok seperti ini di bawah Konstitusi Federal.[18][19] Anggota Atheist Republic yang hadir pada pertemuan itu yang menerima ancaman kematian di media sosial sedang diselidiki tentang apakah mereka telah 'menyebarkan ateisme kepada umat Islam', yang juga telah dilarang di negara tersebut.[1][3] NNavabi bertanya: "Bagaimana kelompok ini membahayakan siapa pun?", Memperingatkan bahwa tindakan seperti itu oleh pemerintah merusak reputasi Malaysia sebagai negara dengan mayoritas Muslim (60%) "moderat".[3] Upload tersebut memicu protes keras dari beberapa orang Malaysia yang menyebut Navabi 'murtad' dan mengancam akan memenggal kepala pemimpin Atheist Republic.[20]

Dengan nama samaran "Michael", salah satu admin Konsulat AR Kuala Lumpur mengatakan kepada BBC OS bahwa pertemuan terjadi sekitar dua atau tiga kali setahun antara orang-orang yang biasanya hanya berkomunikasi di Internet:

Ketika kita bertemu, kita hanya duduk, kita saling mengenal (...), kita minum, kita makan sedikit, dan kita hanya berbicara tentang kehidupan kita, itu saja. (...) Tentu saja, itu akan melibatkan orang-orang yang secara hukum adalah Muslim, ateis dan juga orang-orang dari agama lain. Pada dasarnya kami ingin saling mengenal lebih baik dan kami ingin menjadi teman. (...) Jadi kami mengambil foto grup dan meminta Republik Ateist untuk mempostingnya. Hal berikutnya yang Anda tahu, beberapa kelompok Muslim Malaysia memperoleh gambar (...) dan membuat asumsi tentang Muslim di antara mereka yang ada dalam gambar. [Melalui media] itu mendarat di pemerintah, yang kemudian bertindak terkejut dengan keberadaan mantan Muslim di Malaysia dan bahwa sesuatu perlu dilakukan. (...) Banyak orang, terutama yang terlibat dalam foto, sekarang akan bersembunyi karena kita tidak tahu apa yang akan terjadi. (...) Tentu saja [aku takut juga]."[19]

Pada bulan November 2017, pemerintah dan regulator Internet Komisi Komunikasi dan Multimedia Malaysia telah meminta agar halaman Atheist Republic dan halaman-halaman ateis yang serupa di Facebook dihapus. Namun, Facebook menolak untuk melakukannya karena halaman tersebut tidak melanggar standar komunitas perusahaan.[2]

Pada bulan Februari 2019, Navabi menyatakan kekesalannya bahwa "tidak ada konsekuensi. Malaysia tidak merasakan kemarahan masyarakat internasional, seperti yang Anda lakukan jika Anda mengatakan kami perlu memburu orang-orang Yahudi atau Muslim. Seperti yang seharusnya Anda jelaskan: perlu ada menjadi konsekuensi utama untuk itu, dan untungnya ada. Tapi mengapa tidak ada konsekuensi mengatakan kita perlu memburu kaum ateis?"[8]

Karya[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c Loulla-Mae Eleftheriou-Smith (8 August 2017). "Malaysian atheist group under investigation over alleged Muslim apostate members". The Independent. Diakses tanggal 26 November 2017. 
  2. ^ a b "Atheism is unconstitutional, says Malaysian deputy minister". Today Online. Mediacorp. 23 November 2017. Diakses tanggal 26 November 2017. 
  3. ^ a b c d Wouter van Cleef (7 August 2017). "In Maleisië geldt: gij zult geen atheïst zijn". Trouw (dalam bahasa Belanda). Diakses tanggal 18 September 2017. 
  4. ^ a b Seth Andrews (15 July 2017). "Armin Navabi: The Poison Pill of Islam (Part 2 of 2)". The Thinking Atheist. Diakses tanggal 27 November 2017. 
  5. ^ "Secular Jihadists for a Muslim Enlightenment". Diakses tanggal 1 May 2018. 
  6. ^ a b c d e Scott Jacobsen (13 May 2017). "Interview with Armin Navabi - Founder of Atheist Republic". Conatus News. Diakses tanggal 26 November 2017. 
  7. ^ a b c d e f Seth Andrews (13 July 2017). "Armin Navabi: The Poison Pill of Islam (Part 1 of 2)". The Thinking Atheist. Diakses tanggal 26 November 2017. 
  8. ^ a b c d e f g h Freddy Hayward (8 February 2019). "Armin Navabi on transgender rights, the regressive left, and atheism". Cherwell. Oxford Student Publications Limited. 
  9. ^ a b Hayward, Freddie (28 February 2019). "An illiberal tide is sweeping British universities and thwarting debate". New Statesman. Diakses tanggal 25 March 2019. 
  10. ^ a b Hopper, Tristin (21 March 2019). "Calgary university cancels event by ex-Muslim, citing sensitivity after New Zealand attacks". National Post. Diakses tanggal 25 March 2019. 
  11. ^ Maryam Namazie & Fariborz Pooya (15 September 2015). "Religion and self-harm". Bread and Roses TV. Council of Ex-Muslims of Britain. Diakses tanggal 18 September 2017.  (16:17)
  12. ^ Caroline Overington (23 January 2019). "Liberated by lack of faith". The Australian. Diakses tanggal 31 March 2019. 
  13. ^ a b c Poppy Begum (10 February 2016). "Rescuing Ex-Muslims: Leaving Islam". Vice News. Diakses tanggal 26 November 2017. 
  14. ^ Benjamin Zand (3 June 2014). "The man who says he can 'destroy' evolution - BBC Trending". BBC Trending. BBC News. Diakses tanggal 26 November 2017. 
  15. ^ Charlotte Sophie Meyn (16 June 2016). "Flucht vor der Religion". Frankfurter Allgemeiner Zeitung (dalam bahasa Jerman). Diakses tanggal 13 September 2017. 
  16. ^ a b Andrew Griffin (11 May 2017). "Facebook repeatedly 'unpublishing' world's biggest atheist page, owners claim". The Independent. Diakses tanggal 26 November 2017. 
  17. ^ a b c John Bonazzo (12 May 2017). "Facebook Blocks Posts From Atheist, Ex-Muslim Pages". The New York Observer. Diakses tanggal 31 March 2019. 
  18. ^ Kamles Kumar (8 August 2017). "Atheists in Malaysia should be hunted down, minister says". Malay Mail. Diakses tanggal 27 November 2017. 
  19. ^ a b Atkins, Ros (9 August 2017). "What's it like being an atheist in Malaysia?". BBC OS (radio). BBC World Service. Diakses tanggal 26 November 2017. 
  20. ^ Lesthia Kertopati (8 August 2017). "Malaysia Buru Muslim yang Datangi Perkumpulan Ateis". CNN Indonesia. Diakses tanggal 27 November 2017. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]