Arie Hanggara

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Arie Hanggara
Lahir(1977-12-21)21 Desember 1977
Bogor, Jawa Barat, Indonesia
Meninggal8 November 1984(1984-11-08) (umur 6)
Jakarta, Indonesia
Sebab meninggalPenganiayaan

Arie Hanggara (21 Desember 1977 – 8 November 1984) adalah seorang anak yang meninggal setelah dianiaya oleh ayahnya Machtino dan ibu tirinya Santi pada 1984. Kasus Arie Hanggara menjadi begitu besar karena besarnya perhatian media massa untuk mengangkat tragedi tersebut.[1]

Hingga sekarang, kasus Arie Hanggara masih sering diangkat dan dijadikan referensi oleh media massa indonesia, terutama jika ada sebuah kasus sejenis ketika seorang anak menjadi korban kekerasan orangtuanya sendiri. Begitu besarnya animo masyarakat, membuat kasus tersebut diangkat menjadi sebuah film, Arie Hanggara, yang diproduksi oleh PT Tobali Indah Film pada 1985, dan cukup sukses dalam pemasaran.

Biografi[sunting | sunting sumber]

Arie Hanggara terlahir sebagai anak kedua dari pasangan Machtino Eddiwan dan Dahlia Nasution. Namun saat rumah tangga mereka menjadi kacau, Arie bersama dua orang saudaranya dibawa sang ayah untuk hidup bersama perempuan selingkuhannya bernama Santi.[2]

Santi sering dikabarkan sebagai ibu tiri Arie dan saudara-saudaranya, meskipun Machtino dan Santi belum resmi sebagai pasangan suami istri pada Tempo edisi 13 April 1985. Masyarakat yang menganggap Santi sebagai ibu tirinya kelak akan menjadikan status “ibu tiri” sebagai mimpi buruk bagi anak-anak.[2]

Arie bersekolah di Perguruan Cikini, Jakarta Pusat. Ayahnya menganggur setelah usahanya bangkrut dan Santi bekerja di kantoran. Arie dikenal suka bergaul dan periang pada teman-temannya di sekolah menurut gurunya, Khadidjah; sementara Santi dan ayahnya menganggap Arie sebagai anak yang nakal. Konon, beberapa kali mereka mendapati Arie mencuri uang.[2]

Hukuman[sunting | sunting sumber]

Karena kesal dengan perbuatan Arie, Ayahnya dan Santi kerap menyiksanya. Arie dianiaya oleh ayahnya dan ibu tirinya seperti dipukul, ditendang, ditampar, disuruh jongkok dan berdiri secara terus-menerus sampai kelelahan, kepalanya dibenturkan ke tembok, dan dikurung di dalam kamar mandi.[2]

Meski Arie sering mendapat perlakuan seperti itu; menurut Khadidjah, Arie tidak memperlihatkan dirinya mengalami tekanan mental. Jika luka di tubuhnya ketahuan oleh guru, ia menjawabnya karena jatuh, dan alasan yang lain.[2]

Kematian[sunting | sunting sumber]

Tanggal 8 November 1984 adalah hari terakhir bagi kehidupan Arie. Setelah disiksa dari siang, pada malam hari ia disuruh menghadap tembok, kepalanya dibenturkan ke tembok, tidak diperbolehkan makan dan minum, dan dikurung di dalam kamar mandi dan dikunci; hukuman terakhir.[2]

Arie yang saat itu masih berusia 6 tahun dipaksa masuk ke kamar mandi. Setelah beberapa jam, Arie akhirnya pingsan di kamar mandi tanpa disadari. Ayahnya yang merasa hukuman Arie sudah cukup membuka pintu kamar mandi dan mendapati anaknya telah pingsan sekaligus sekarat dengan kepala yang berdarah. Arie dilarikan ke rumah sakit dan meninggal saat di perjalanan.[2]

Luka[sunting | sunting sumber]

Mayat Arie dipenuhi sekitar 40 luka yang menyebar di hampir sekujur tubuhnya, yaitu:

  • di punggung
  • di pinggang
  • di pantat
  • di dada
  • di tengkuk
  • luka serius yang menyebar di kedua lengan dan lainnya[2]

Pemakaman[sunting | sunting sumber]

Arie Hanggara dimakamkan di TPU Jeruk Purut, Jakarta Selatan. Di samping kanan dan kiri nisannya, terdapat tulisan “Maafkan Papa” dan “Maafkan Mama”.

Persidangan hukum[sunting | sunting sumber]

Setelah menjalani proses persidangan, akhirnya vonis dijatuhkan. Machtino Eddiwan, ayah Arie, divonis 5 tahun penjara oleh Pengadilan Negeri Jakarta Selatan. Sementara Santi divonis 2 tahun penjara. Hukuman terhadap Santi yang lebih ringan karena ia dianggap hanya membantu Machtino Eddiwan dalam melakukan penganiayaan.

Pembuatan patung[sunting | sunting sumber]

Nugrohi Notosusanto yang saat itu dijabat sebagai Menteri Pendidikan dan Kebudayaan hendak memasang patung Arie Hanggara di depan kantor kementrian tersebut dengan maksud agar peristiwa itu tidak diulang. Namun patung itu akhirnya batal dipasang karena diprotes pihak keluarga, terutama ibu kandungnya, yang menganggapnya hanya akan mengabadikan luka.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Ramadhan, Bilal (2 Mei 2014). "Nasib Makam Arie Hanggara 'Si Korban Ibu Tiri' (1)". Republika. Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 Maret 2017. Diakses tanggal 27 Agustus 2020. 
  2. ^ a b c d e f g h "Arie Hanggara oleh tirto.id".