Argumen dari ketidaktahuan

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

Argumen dari ketidaktahuan (bahasa Latin: argumentum ad ignorantiam), dapat pula disebut dengan penyebutan penggunaan ketidaktahuan (bahasa Latin: appeal to ignorance sebagai ketidaktahuan[1] yang memiliki arti "tanpa bukti nyata") adalah kesalahan logika informal. Kurangnya pengetahuan atau informasi tentang sesuatu inilah yang dimaksud dengan ketidaktahuan.[2] Menurut jenis argumen tersebut, suatu pernyataan dianggap benar apabila belum terbukti salah atau pernyataan salah karena belum terbukti benar. Ini adalah contoh dikotomi yang salah karena melupakan pilihan ketiga, yaitu mungkin tidak sepenuhnya diselidiki sehingga tidak ada informasi yang cukup untuk membuktikan suatu pernyataan benar atau salah.[3] Selain itu, kemungkinan hanya didasarkan jawabannya tidak dapat diketahuiatau hanya dapat diketahui di masa depan (tidak sepenuhnya benar atau sepenuhnya salah).[4] Dalam buku logika terkenal yang dibuat oleh Copi dan Cohen argumen dari ketidaktahuan sebagai salah satu di mana diklaim bahwa suatu proposisi itu benar hanya atas dasar bahwa itu tidak terbukti salah.[5] Pilihannya mungkin tidak hanya dua (benar atau salah), tetapi malah empat:

  1. benar
  2. salah
  3. tak diketahui antara benar atau salah
  4. tidak dapat diketahui.

Dalam perdebatan, argumen dari ketidaktahuan kadang-kadang digunakan untuk mengalihkan beban pembuktian. Dikatakan atau dianggap benarnya suatu kesalahan yang dimaksud apabila dalam waktu ada, kesalahan tersebut tidak dibuktikan salahnya dengan mengikuti kontraposisi yang ditetapkan.[6] Misalnya, saya belum melihat Sang Maha Kuasa, malaikat maupun iblis; jadi, sudah pasti mereka tidak ada.[7] Pernyataan di atas merupakan kesalahan dalam logika berpikir karena tidak mungkin jika seseorang tidak mengetahui bahwa sesuatu itu ada atau tidak ada, bukan berarti sesuatu itu tidak benar-benar ada[8] atau kesalahan yang dimaksudkan ialah tempat pusat tantangan yang ditimbulkan oleh skeptis terhadap sistem epistemik atau sumber bukti.[9]

Contoh[sunting | sunting sumber]

Sudut pandang positif[sunting | sunting sumber]

Argumen ini sering kali ditemui dalam bukti atau cerita anekdot, takhayul, kesalahan hubungan sebab-akibat dan eksperimen dengan pengukuran sampel kecil. Sebagai contohnya meliputi:

  • "Saya minum pil plasebo dan sekarang gejala saya benar-benar hilang. Plasebo menyembuhkan gejala saya."
  • "Saya memakai kaus kaki merah dan kami memenangkan pertandingan bisbol. Kaus kaki merah saya membantu memenangkan pertandingan."
  • "Ketika penjualan es krim meningkat, begitu juga pembunuhan, oleh karena itu lebih banyak es krim menyebabkan lebih banyak pembunuhan". (Peristiwa ini berkorelasi karena elemen umum dari suhu tinggi. Suhu tinggi, bukan penjualan es krim, menyebabkan lebih banyak pembunuhan).[10]
  • "Dia tidak mengatakan dia tidak menyukaimu, kan? Jadi dia mungkin tertarik. Panggil dia."[1]

Sudut pandang negatif[sunting | sunting sumber]

Contoh-contoh ini berpotensi menghasilkan hasil "negatif palsu".

  • Ketika menguji obat baru di laboratorium, jika tidak ada efek berbahaya yang diamati maka ini menunjukkan bahwa alat tersebut obat dipakai.[11]
  • Ketika dokter mengatakan bahwa hasil tesnya negatif (sebulan kemudian tesnya positif).
  • Seorang pasien menggunakan antibiotik hanya untuk satu hari dan berhenti karena merasa tidak bekerja. (Seandainya mereka menggunakannya selama 7 hari, obat itu akan bekerja).

Tidak adanya bukti[sunting | sunting sumber]

Contoh-contoh ini berisi atau mewakili informasi yang hilang.

Pernyataan yang dimulai dengan "Saya tidak bisa membuktikannya tapi..." sering mengacu pada semacam tidak adanya bukti.

  • "Tidak ada bukti permainan curang partai saya yang terbukti. Berarti mereka semua orang jujur."[12]
  • "Tidak ada bukti alien, dan oleh karena itu, alien tidak ada" menarik tidak adanya bukti.[13]
  • "Sebuah penelitian baru-baru ini mengatakan tidak ada bukti kuat yang menunjukkan flossing mengurangi gigi berlubang atau penyakit gusi". Pakar kesehatan gigi NIH menunjukkan bahwa uji klinis jangka panjang skala besar mahal dan menantang untuk dilakukan, dan bahwa pasien kemungkinan masih akan mendapat manfaat dari flossing.[14] [15]

Bukti ketidakhadiran[sunting | sunting sumber]

Bukti dalam ketidakhadiran yang dapat digunakan untuk menunjukkan, menunjukkan, menyarankan, menyimpulkan atau menyimpulkan tidak adanya atau tidak adanya sesuatu.[16] Contoh-contoh ini mengandung bukti dalam ketidakhadiran:

  • Seseorang dengan sangat hati-hati memeriksa kursi belakang mobilnya dan tidak menemukan kanguru berukuran dewasa.
  • Dia mengaku tidak mengetahui kesalahan apa pun.[2]
  • Dia tidak dapat menemukan bukti untuk mendukung teorinya.[16]

Argumen dari ketidaktahuan[sunting | sunting sumber]

Mengambil kesimpulan berdasarkan kurangnya pengetahuan atau bukti tanpa memperhitungkan semua kemungkinan.

  • "Saya berpandangan bahwa kurangnya (aktivitas subversif musuh di pantai barat) ini adalah tanda yang paling tidak menyenangkan dalam seluruh situasi kita. Ini meyakinkan saya lebih dari mungkin faktor lain bahwa sabotase yang akan kita dapatkan, kegiatan Kolom Kelima yang harus dilakukan, diatur waktunya seperti Pearl Harbor . . . Saya percaya kita hanya terbuai dengan rasa aman yang salah".[17]Earl Warren, kemudian Jaksa Agung California (sebelum sidang kongres di San Francisco pada 21 Februari 1942).[18][19]
  • Contoh ini dengan jelas menyatakan apa yang menarik bagi ketidaktahuan adalah: "Meskipun kami telah membuktikan bahwa bulan tidak terbuat dari tulang rusuk, kami belum membuktikan bahwa intinya tidak dapat diisi dengan mereka; oleh karena itu, inti bulan diisi dengan tulang rusuk." [20]
  • Carl Sagan menjelaskan dalam bukunya The Demon-Haunted World.

    Menarik pada ketidaktahuan: klaim bahwa apa pun yang belum terbukti salah harus benar, dan sebaliknya. (Misalnya, Tidak ada bukti kuat bahwa UFO tidak mengunjungi Bumi; oleh karena itu, UFO ada, dan ada kehidupan cerdas di tempat lain di Semesta atau Mungkin ada tujuh puluh kazillion dunia lain, tapi tidak satu pun. diketahui memiliki kemajuan moral di Bumi, jadi kita masih menjadi pusat Alam Semesta'.') Ketidaksabaran dengan ambiguitas ini dapat dikritik dalam frasa: ketiadaan bukti bukanlah bukti ketiadaan.[21][22]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Department of Philosophy Texas State. "Appeal to Ignorance". txstate.edu. Diakses tanggal 2021-12-13. 
  2. ^ a b Oxford Advanced Learner's Dictionary. "ignorance". oxfordlearnersdictionaries.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-12-13. 
  3. ^ Duco A. Schreuder (2014). Vision and Visual Perception (dalam bahasa Inggris). Bloomington: Archway Publishing. hlm. 103. ISBN 978-1-4808-1294-9. 
  4. ^ "Argumentum ad Ignorantiam". Philosophy 103: Introduction to Logic. Lander University. 2004. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 April 2009. Diakses tanggal 2021-12-11. 
  5. ^ Hinton, Martin (2018). "On Arguments from Ignorance". Journal of Applied Logic (dalam bahasa Inggris). 38 (2): 185. doi:10.22329/il.v38i2.4697. Diakses tanggal 2021-12-12. 
  6. ^ Kosasih, Johannes Ibrahim (2021). Kausa yang Halal dan Kedudukan Bahasa Indonesia dalam Hukum Perjanjian. Jakarta: Sinar Grafika. hlm. 110. ISBN 978-979-007-851-2. 
  7. ^ Hidayat 2018, hlm. 142.
  8. ^ Hidayat 2018, hlm. 143.
  9. ^ Arias, J Vilanova (2011). "Petitio principii, ad ignorantiam y fundamentación del conocimiento" (PDF). Revista Hispanoamericana de Filosofía (dalam bahasa Spanyol). 43 (127): 27. doi:10.22201/iifs.18704905e.2011.851. 
  10. ^ Landers, Richard N. (2018). A Step-By-Step Introduction to Statistics for Business (dalam bahasa Inggris). SAGE Publications. hlm. 43. ISBN 978-1-5264-1752-7. 
  11. ^ Copi & Cohen 2014, hlm. 132.
  12. ^ Valentine, Loris (2021). "Argumentum ad ignorantiam, jika satu-satunya argumen adalah ketidaktahuan". kbr.id. Diakses tanggal 2021-12-13. 
  13. ^ "Introduction to Logic Argumentum ad Ignorantiam". web.archive.org. Diakses tanggal 2021-12-12. 
  14. ^ National Institutes of Health (2016). "Don't Toss the Floss!". newsinhealth.nih.gov (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-12-11. 
  15. ^ Sambunjak, D.; Nickerson, J. W.; Poklepovic, T.; Johnson, T. M.; Imai, P.; Tugwell, P.; Worthington, H. V. (2011). "Flossing for the management of periodontal diseases and dental caries in adults". The Cochrane Database of Systematic Reviews (dalam bahasa Inggris) (12): 1–2. doi:10.1002/14651858.CD008829.pub2. PMID 22161438. 
  16. ^ a b Merriam-Webster. "Evidence". merriam-webster.com. 
  17. ^ Sumi, K. Cho (1998). "Redeeming Whiteness in the Shadow of Internment: Earl Warren, Brown, and a Theory of Racial Redemption". Boston College Third World Law Journal. 19 (1): 90–91. 
  18. ^ Sumi, K. Cho (1998). "Redeeming Whiteness in the Shadow of Internment: Earl Warren, Brown, and a Theory of Racial Redemption". Boston College Third World Law Journal. 19 (1): 84. 
  19. ^ Hiltzik, Michael (2021). "The talk of raising a statue to Earl Warren would force a reckoning with his racist record". latimes.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-12-12. 
  20. ^ "Argument from Ignorance". www.logicallyfallacious.com. Diakses tanggal 2016-11-23. 
  21. ^ Sagan, Carl (1997). The Demon-Haunted World (PDF) (dalam bahasa Inggris) (edisi ke-2). London: Headline Book Publishing. hlm. 200. ISBN 0-7472-5156-8. 
  22. ^ "Introduction to Logic Argumentum ad Ignorantiam". web.archive.org. Diakses tanggal 2021-12-12. 

Bacaan tambahan[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]