Aposematisme

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Warna terang dari katak beracun menandakan tanda bahaya bagi pemangsa.

Aposematisme (bahasa Latin: ἀπό berarti "menjauh", dan bahasa Latin: σ̑ημα berarti "tanda") adalah istilah yang dicetuskan oleh Edward Bagnall Poulton[1] untuk ide Wallace mengenai warna peringatan.[2] Hal ini menggambarkan sebuah jenis adaptasi antipemangsa yang tanda peringatan ini dikaitkan dengan ketidakbergunaan sebuah mangsa bagi pemangsanya. Aposematisme selalu melibatkan sebuah tanda ketertarikan. Tanda peringatan dapat berupa warna tubuh hewan, suara, bau,[3] atau ciri-ciri lain yang dapat dikenali dengan jelas. Tanda aposematisme berguna bagi pemangsa dan mangsanya agar dapat mencegah dirinya dari bahaya yang dapat terjadi.

Aposematisme dimanfaatkan dalam mimikri Müller. Spesies yang memiliki kemampuan bertahan yang kuat akan berkembang sehingga menyerupai satu sama lain. Dengan menyerupai diri dengan warna yang sama, tanda peringatan untuk pemangsa dikirimkan, sehingga mereka dapat saling mengenali dengan cepat antara spesies tersebut.

Tanda peringatan tidak memerlukan adanya pertahanan fisik atau kimiawi untuk menghalangi pemangsa. Mimikri seekor ular gunung Kalifornia (Lampropeltis zonata), yang memiliki kulit berwarna kuning, merah dan hitam yang menandakan bahwa ia memiliki bisa yang beracun yang mirip dengan ular karang, mendukung model aposematisme. Evolusi tanda peringatan oleh sebuah spesies yang memiripkan dirinya dengan spesies lain yang memiliki pertahanan yang lebih kuat dikenal dengan mimikri Batesia.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Aposematism". apheloria.org (dalam bahasa bahasa Inggris). Diakses tanggal 7 Januari 2017. E.B. Poulton coined “aposematism” in the book The Colours of Animals in 1890. 
  2. ^ "The Colours of Animals and Plants, by Alfred Russel Wallace". people.wku.edu (dalam bahasa bahasa Inggris). Diakses tanggal 7 Januari 2017. 
  3. ^ Eisner, T; Grant, RP (24 Juli 1981). "Toxicity, odor aversion, and "olfactory aposematism"". Science 213 (4506): 476–476. ISSN 0036-8075. PMID 7244647. doi:10.1126/science.7244647. Diakses tanggal 7 Januari 2017.