Angsa lokal

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari

Angsa lokal (Anser anser domesticus atau cygnoides Anser) yang dijinakkan angsa abu-abu (baik angsa atau angsa angsa greylag) disimpan sebagai unggas untuk daging mereka, telur, dan turun bulu sejak zaman kuno.

Asal usul dan karakteristik[sunting | sunting sumber]

Angsa peternakan: bentuk tubuhnya lebih tinggi dan gendut dibagian belakang badan
angsa liar: postur tubuh horisontal dan ramping bagian belakang

Di Eropa, Afrika bagian utara, dan  Asia bagian barat, bebek lokal peliharaan  berasal dari angsa greylag Anser anser. Di bagian timur Asia, bebek lokal berasal dari swan angsa Anser cygnoides; ini dikenal sebagai bebek cina. Keduanya telah diperkenalkan secara luas  belakangan ini, dan peternakan modern  di kedua daerah (dan di tempat lain, seperti Australia dan Amerika Utara) dapat terdiri dari antara spesies, dan/atau peranakan antara mereka. bebek cina mungkin mudah dibedakan antara bebek Eropa  oleh besar tombol di bagian bawah tagihan, meskipun hybrids mungkin pameran setiap tingkat variasi di antara mereka.[1]

komentar  peternak lokal, seperti Charles Darwin (Variasi dari Hewan dan Tumbuhan di bawah Domestication aku. 287), adalah sangat kuno , dengan bukti arkeologi untuk menjinakkan angsa di Mesir lebih dari 4.000 tahun yang lalu.[2] Mereka jauh lebih besar, dan mereka telah terpilih untuk yang ukuran lebih besar, dengan peliharaan melahirkan dengan berat hingga 10 kilogram (22 lb),[2] dibandingkan dengan maksimum dari 35 kilogram (77 lb) untuk bebek liar, dan 41 kilogram (90 lb) untuk liar angsa greylag.[3] Ini akan mempengaruhi tubuh ; sedangkan  angsa liar punya horizontal postur dan ramping di bagian belakang belakang , angsa peternak berbadan besar gemuk tersimpan di arah belakang ekor, banyak tersimpan  lemak  di bagian belakang sehingga postur bebek menjadi lebih tegak . Ini juga mencegah  terbang  bebek lokal,[catatan yang diperlukan] meskipun bebek akan lari dan kepakkan sayap mereka ketika kaget, walaupun kaki sudah sempat terangkat keudara sebentar.

Mereka juga telah dipilih kuat untuk kesuburan, dengan betina bertelur sampai 50 butir telur per tahun, dibandingkan dengan 5-12 telur untuk bebek liar .[2][3]

perubahan bulu adalah variabel; banyak dipilih untuk menurunkan nada cokelat gelap burung liar. Hasilnya adalah hewan ditandai, atau benar-benar tertutup bulu putih. Lainnya mempertahankan bulu dekat dengan alam; beberapa, seperti angsa Toulouse modern yang terlihat hampir identik dengan greylag di bulu, hanya berbeda dalam struktur. angsa putih sering disukai karena mereka terlihat lebih baik dipetik dan berpakaian, dengan bulu bawah kecil yang tersisa yang kurang mencolok. Dari zaman Romawi, angsa putih telah diadakan di harga yang besar. [4]

Angsa menghasilkan telur yang  besar, berat 120-170 gram (4,2-6,0 oz). Mereka dapat digunakan untuk memasak seperti telur ayam, meskipun mereka memiliki proporsional lebih kuning, dan hasil dari masakan ini sedikit lebih padat. Rasanya sama seperti  telur ayam, tetapi lebih kuat dan terasa

Karena angsa memiliki panggilan keras dan sensitif terhadap gerakan yang tidak biasa, mereka dapat berkontribusi terhadap keamanan properti. Pada akhir 1950-an Vietnam Selatan, VNAF digunakan kawanan angsa untuk menjaga pesawat mereka diparkir di malam hari karena suara mereka akan membuat di penyusup..[5]

Karena kenyataan bahwa angsa lokal keturunan dari angsa Greylag secara efektif spesies yang sama seperti nenek moyang liar mereka (menjadi subspesies terbentuk melalui domestikasi), melarikan diri individu mudah berkembang biak dengan populasi liar, sehingga keturunan kadang-kadang menyerupai salah satu dari orang tua mereka, atau bantalan bulu dicampur dengan pola bulu abu-abu dan putih.

Angsa dalam cerita fiksi dan mitos[sunting | sunting sumber]

angsa lokal telah digunakan selama berabad-abad sebagai hewan pengawas dan penjaga, dan  yang paling agresif dari semua unggas.

Ketika Aphrodite pertama datang ke darat ia disambut oleh Kharites (Roman "Graces"), yang kereta ditarik oleh angsa. 

Ada cerita Ibu  Goose, seperti farmwife mungkin telah mengatakan; ada angsa pepatah yang meletakkan telur emas, peringatan tentang bahaya keserakahan.

Angsa di kuil Juno di Bukit Capitoline dikatakan oleh Livy telah menyelamatkan Roma dari Galia sekitar 390 SM ketika mereka terganggu dalam serangan malam. Cerita itu mungkin suatu usaha untuk menjelaskan asal-usul kawanan suci angsa di Roma.

Liliane Bodson dan Daniel Marcolungo, Angsa berkualitas baik: Aspek sejarah awal angsa domestik [Angsa dalam kehidupan kuno dan cerita rakyat]. Vise (Regional Museum Arkeologi dan Sejarah bertujuan), 1994 Membahas gambar dan pengetahuan dari angsa lokal di zaman kuno klasik, dengan bab terpisah pada angsa dalam cerita rakyat. .

References[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Buckland, R., & Guy, G. (2002).
  2. ^ a b c Hugo, S. (undated).
  3. ^ a b del Hoyo, J., Elliott, A., & Sargatal, J., eds.
  4. ^ Peranakan Angsa
  5. ^ Grandolini, A. Indo-Chinese Fighting ' Cats: Grumman's Superb Bearcat in Vietnam Air Enthusiast magazine article July-August 1997 No.70 p.17