Alvaro de Luna

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Alvaro de Luna y Jarana (kanan).

Alvaro de Luna y Jarana (antara 1388 dan 1390 – 2 Juni 1453), Adipati Trujillo, Comte pertama San Esteban de Gormaz, adalah seorang politisi Spanyol. Dia adalah favorit Raja Juan II dari Kastila, Jagabaya Kastila dan Grand Master ordo militer Santiago.

Kehidupan awal[sunting | sunting sumber]

Ia lahir di antara tahun 1388 dan 1390 di Canete, di lokasi yang sekarang adalah provinsi Cuenca, sebagai putra kandung bangsawan Kastila, don Alvaro Martínez de Luna, walikota copero (orang yang menuangkan minuman untuk seorang bangsawan) dari Raja Henrique III dari Kastila, dan María Fernández de Jarana, seorang wanita biasa berkarakter hebat dan cantik.

Dia diperkenalkan ke istana sebagai page oleh pamandanya Pedro de Luna, Uskup agung Toledo, pada tahun 1410. Pedro de Luna kemudian menjadi antipaus sebagai Benediktus XIII, terpencil di Peñíscola. Alvaro segera mendapatkan pengaruh besar atas Juan II. Selama menjabat sebagai pemangku takhta pamanda Raja Juan, Ferrando, yang berakhir pada tahun 1412, dia tidak diizinkan untuk menjadi lebih dari seorang pelayan. Namun ketika Ferrando terpilih sebagai raja Aragon, dan tugas wali penguasa diasumsikan oleh ibunda raja, Catherine dari Lancaster, putri John dari Gaunt, dan cucu Raja Pedro dari Kastila, Alvaro menjadi tokoh yang sangat penting, yang disebut "contino", atau sahabat lama sang Raja.[1]

Favorit Raja[sunting | sunting sumber]

Patung Alvaro de Luna di Canete.

Raja muda itu memandangnya dengan cinta dan kasih sayang yang di kemudian hari dikaitkan dengan santet. Karena Raja berada di bawah tekanan oleh para bangsawan yang tamak dan tidak bermoral — di antaranya para sepupunya, putra-putra Ferrando, yang umumnya dikenal sebagai Infantes dari Aragon, mungkin yang paling berbahaya - ketergantungannya pada seorang favorit yang memiliki setiap motif untuk setia kepadanya, cukup bisa dimengerti.[2] Luna juga merupakan master dari semua pencapaian yang dikagumi oleh Raja: penunggang kuda yang baik, terampil dengan tombak dan penulis ayat pengadilan. Tetapi di luar lingkup sahabat-sahabatnya, ia adalah seorang ahli intrik dan misrepresentasi.

Sampai dia kehilangan perlindungan Raja, Álvaro adalah tokoh pusat dari sejarah Kastila saat itu. Ini adalah periode konflik berkelanjutan, yang ditandai dengan pergeseran koalisi bangsawan, yaitu Infantes dari Aragon Enrique dan Juan dari Aragon, saudara-saudara istri Juan II, Maria, yang, dengan dalih untuk membebaskan Raja dari pengaruh yang tidak semestinya dari favoritnya, bertekad membuat boneka untuk dirinya sendiri.

Bagian yang dimainkan Álvaro de Luna telah dinilai secara berbeda-beda. The Encyclopædia Britannica Eleventh Edition menceritakan bahwa bagi Juan de Mariana ia tampak berpura-pura sebagai favorit. Bagi yang lain, dia sepertinya adalah pelayan setia Raja yang berusaha menegakkan otoritas mahkota, yang di Kastila adalah satu-satunya alternatif bagi anarki. Dia berjuang untuk tujuannya sendiri, tetapi supremasinya mungkin lebih baik daripada aturan persekutuan yang tanpa hukum dari para bangsawan yang menjarah.

Pada tahun 1427, ia dengan khidmat diusir oleh koalisi para bangsawan, hanya untuk dipanggil kembali pada tahun berikutnya. Pada tahun 1431, ia berusaha untuk mempekerjakan para bangsawan yang resah dalam sebuah kampanye untuk merebut kembali Granada, wilayah yang tersisa dari Spanyol Muslim dan kemudian diperintah oleh Sultan Muhammed IX. Beberapa keberhasilan diperoleh di Pertempuran La Higueruela, tetapi pada akhirnya de Luna gagal. Kebijakan yang konsisten tidak mungkin dengan aristokrasi memberontak dan seorang raja yang kurang ajar.

Pada tahun 1445, faksi bangsawan yang bersekutu dengan musuh utama Álvaro, Infantes dari Aragon, dikalahkan pada Pertempuran Pertama di Olmedo. Salah satunya, Infante Enrique, Adipati Villena, saudara Ratu, meninggal karena luka-lukanya. Luna, yang telah menjadi Jagabaya Kastila dan Comte San Esteban de Gormaz sejak tahun 1423, menjadi Grand Master Ordo Santiago dengan pemilihan Ksatria.

Jatuh[sunting | sunting sumber]

Akhir menyedihkan Don Alvaro de Luna. Lukisan oleh José María Rodríguez de Losada (1826-1896)

Ratu Maria meninggal dalam situasi yang mencurigakan, menunjuk Luna sebagai dalangnya. Namun demikian, kekuatannya tampaknya benar-benar mapan. Itu, bagaimanapun, hanya didasarkan pada kasih sayang pribadi Raja. Istri kedua Raja, Isabel dari Portugal, meskipun seluruh pernikahan kerajaannya adalah produk dari pengaturan Luna, segera tersinggung oleh pengaruh besar dari sang Jagabaya, dan ketika pembunuhan akuntan Raja Alfonso Pérez de Vivero diduga atas perintah Luna. Pada 1453, Raja menyerah pada tuntutan istrinya; Luna ditangkap, diadili, dan dijatuhi hukuman mati dalam proses yang hanya merupakan parodi keadilan, dan segera dieksekusi dengan memenggal kepalanya di Valladolid pada tanggal 2 Juni 1453.

Pernikahan dan keturunan[sunting | sunting sumber]

Melalui pernikahannya dengan Juana Pimentel, Alvaro de Luna memiliki dua orang anak, ahli waris yang sah:

  • Juan de Luna, Comte kedua Santisteban, San Esteban de Gormaz; menikahi Leonor de Zuniga y Lara, putri Adipati Bejar.
  • Maria de Luna, Comtesse ketiga Santesteban, pewaris setelah kematian dini kakandanya. Dia menikah dengan Íñigo López de Mendoza y Luna, Adipati kedua Infantado.

Dengan gundiknya, Margarida de Villena, Alvaro de Luna memiliki seorang putra yang tidak sah :

  • Pedro de Luna, Lord Fuentiduena.

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^  Satu atau lebih kalimat sebelum ini menyertakan teks dari suatu terbitan yang sekarang berada pada ranah publikChisholm, Hugh, ed. (1911). "Luna, Álvaro de". Encyclopædia Britannica. 17 (edisi ke-11). Cambridge University Press. hlm. 123. 
  2. ^ Encyclopædia Britannica Eleventh Edition.

Referensi[sunting | sunting sumber]