Abu-Mahmud al-Khujandi

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

Abu Mahmud Hamid ibn al-Khidr al-Khujandi[1] (lebih dikenal sebagai Abu Mahmud Khujandi, al-khujandi or Khujandi, Persian: ابومحمود خجندی, ca. 940 - 1000) adalah seorang Muslim Transoxania Seorang astronom dan matematikawan yang lahir di Khujand (sekarang bagian dari Tajikistan) yang hidup pada akhir abad ke-10 dan membantu membangun sebuah observatorium, dekat kota Ray (dekat Teheran saat ini), di Iran.

Astronomi[sunting | sunting sumber]

Khujandi bekerja di bawah perlindungan Buwayhid Amir di observatorium dekat Ray, Iran, di mana ia diketahui telah membangun sextant (astronomi) besar pertama pada tahun 994 Masehi, yang dimaksudkan untuk menentukan kemiringan aksial Bumi ("kemiringan ekliptika") dengan ketepatan tinggi.

Ia menentukan kemiringan aksial sebesar 23°32'19" untuk tahun 994 Masehi. Dia mencatat bahwa pengukuran oleh astronom sebelumnya telah menemukan nilai yang lebih tinggi (India: 24°; Ptolemeus 23° 51') dan dengan demikian menemukan bahwa kemiringan aksial tidak konstan tetapi pada kenyataannya (saat ini) menurun. Namun, pengukuran kemiringan aksial yang dilakukannya terlalu kecil sekitar 2 menit, mungkin karena instrumennya yang berat mengendap selama pengamatan.[2][3]

Matematika[sunting | sunting sumber]

Khujandi menyatakan sebuah kasus khusus dari Teorema Terakhir Fermat untuk n = 3, tetapi upaya pembuktiannya terhadap teorema tersebut salah. hukum sinus bola mungkin juga telah ditemukan oleh Khujandi, tetapi tidak pasti apakah dia yang pertama kali menemukannya, atau apakah Abu Nasr Mansur, Abul Wafa, atau Nasir al-Din al-Tusi yang pertama kali menemukannya.[4][5]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ O'Connor, John J.; Robertson, Edmund F., "Abu Mahmud Hamid ibn al-Khidr Al-Khujandi", Arsip Sejarah Matematika MacTutor, Universitas St Andrews .
  2. ^ Al-Khujandī, Abū Maḥmūd Ḥāmid Ibn Al-Khiḍr, Complete Dictionary of Scientific Biography, 2008
  3. ^ O'Connor, John J.; Robertson, Edmund F., "Abu Mahmud Hamid ibn al-Khidr Al-Khujandi", Arsip Sejarah Matematika MacTutor, Universitas St Andrews .
  4. ^ Juga 'hukum sinus' (dari geometri dan trigonometri, berlaku untuk trigonometri bola) dikaitkan, antara lain, dengan khujandi. (Tiga orang lainnya adalah Abul Wafa Bozjani, Nasiruddin Tusi dan Abu Nasr Mansur). Razvi, Syed Abbas Hasan (1991) A history of science, technology, and culture in Central Asia, Volume 1 Universitas of Peshawar, Peshawar, Pakistan, Halaman 358, OCLC 26317600
  5. ^ Bijli menyatakan bahwa tiga matematikawan bersaing untuk mendapatkan penghargaan tersebut, yaitu Khujandi, Abdul-Wafa dan Mansur, dengan mengesampingkan Nasiruddin Tusi. Bijli, Shah Muhammad dan Delli, Idarah-i Adabiyāt-i (2004) Early Muslims and their contribution to science: ninth to fourteenth century Idarah-i Adabiyat-i Delli, Delhi, India, page 44, OCLC 66527483

Referensi[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]