AS Adema 149–0 SO l'Emyrne

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
TurnamenPlayoff Liga Champions THB
Tanggal31 Oktober 2002

AS Adema 149–0 SO l'Emyrne adalah sebuah pertandingan sepak bola yang berlangsung pada 31 Oktober 2002 antara dua tim di Antananarivo, Madagaskar. Pertandingan ini memegang rekor dunia sebagai pertandingan dengan skor terbesar, diakui oleh The Guinness Book of Records. SO l'Emyrne (SOE) sengaja mengalah saat menghadapi rival berat mereka AS Adema sebagai bentuk protes terhadap keputusan-keputusan wasit yang merugikan mereka selama turnamen berlangsung. Dengan selisih yang cukup besar, pertandingan ini melewati rekor skor terbesar sebelumnya saat Arbroath mengalahkan Bon Accord 36–0, dalam Piala Skotlandia yang berlangsung pada tahun 1885.

Ikhtisar[sunting | sunting sumber]

Pertandingan ini merupakan bagian dari turnamen playoff yang diikuti empat tim dengan sistem setengah kompetisi untuk menentukan juara nasional. Gelar juara menjadi milik Adema setelah SOE, yang merupakan juara bertahan, ditahan imbang dengan skor 2–2 oleh DSA Antananarivo dalam pertandingan kedua terakhir mereka. Dalam pertandingan tersebut, wasit memberikan hukuman penalti yang diperdebatkan pada menit-menit akhir. Hasil imbang membuat SOE tersingkir dari perburuan gelar. Dengan perebutan juara yang sudah berakhir, SOE memutuskan untuk melakukan protes; menurut beberapa sumber, terjadi beda pendapat antara pelatih SOE dan wasit. SOE secara sengaja mencetak 149 gol bunuh diri. Penonton mengatakan bahwa setiap pertandingan dimulai kembali, bola ditendang ke gawang mereka sendiri, pemain lawan hanya berdiri dan tampak bingung. Dilaporkan bahwa penonton mendatangi loket tiket untuk meminta pengembalian uang.[1]

Setelah pertandingan tersebut, Federasi Sepak Bola Madagaskar (FMF) menskors pelatih SOE, Zaka Be, selama tiga tahun, dan empat pemain – bek Mamisoa Razafindrakoto, kapten tim nasional sepak bola Madagaskar, kapten SOE Manitranirina Andrianiaina, dan Nicolas Rakotoarimanana serta penjaga gawang Dominique Rakotonandrasana – diskors hingga akhir musim dan dilarang memasuki stadion selama masa hukuman. Pemain lainnya, dari kedua tim, menerima peringatan dan ancaman jika mereka melakukan pelanggaran lebih lanjut. Wasit tidak mendapat hukuman. Kementerian olahraga Madagaskar mmembubarkan FMF, yang kemudian dibentuk kembali.[2]

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Team repeatedly scores own goals to protest refs". ESPN.com. ESPN Internet Ventures. 1 November 2002. Diakses tanggal 1 Maret 2018. 
  2. ^ "Team punished for 149-0 own-goal farce". The Guardian. 29 November 2002. Diakses tanggal 22 Januari 2019. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]