Australia 31–0 Samoa Amerika

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Kualifikasi Piala Dunia FIFA 2002
(Zona Oseania)
Grup 1
Tanggal 11 April 2001 (2001-04-11)
Tempat International Sports Stadium, Coffs Harbour, Australia
Wasit Ronan Leaustic (Tahiti)
Penonton 3.000

Sebuah pertandingan sepak bola mempertemukan tim nasional Australia dan Samoa Amerika pada 11 April 2001 di International Sports StadiumCoffs Harbour, Australia. Pertandingan ini merupakan bagian dari kualifikasi untuk Piala Dunia FIFA 2002. Tim nasional Australia memecahkan rekor dunia untuk kemenangan terbesar dalam sebuah pertandingan sepak bola internasional, setelah memenangkan pertandingan dengan skor 31–0. Penyerang Australia Archie Thompson juga memecahkan rekor untuk jumlah gol terbanyak oleh seorang pemain dalam sebuah pertandingan internasional dengan mencetak 13 gol.[1] David Zdrilic, pencetak delapan gol dalam pertandingan ini, menjadi pencetak gol terbanyak kedua dalam sebuah pertandingan internasional sejak Perang Dunia I.

Hasil pertandingan menimbulkan perdebatan tentang format kualifikasi yang digunakan, dimana pelatih kepala Australia Frank Farina dan Thompson merasa bahwa kualifikasi Piala Dunia FIFA Zona Oseania harus diawali dengan babak penyisihan untuk menghindari pertandingan yang berat sebelah. Pandangan yang sama juga dimiliki oleh badan sepak bola internasional FIFA. Hal ini menyebabkan penambahan babak penyisihan dalam kualifikasi zona Oseania untuk Piala Dunia FIFA 2006. Tingkat lawan yang tidak seimbang ini juga berkontribusi dalam kepindahan Australia ke Konfederasi Sepak Bola Asia (AFC) pada tahun 2006.

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Kesempatan pertama bagi negara asal Oseania untuk lolos ke Piala Dunia FIFA datang pada Piala Dunia FIFA 1966. Dalam beberapa turnamen berikutnya, tim asal Oseania mengikuti kualifikasi bersama dengan zona Asia, hingga babak kualifikasi terpisah untuk Konfederasi Sepak Bola Oseania diperkenalkan pada tahun 1986. Pada kualifikasi Piala Dunia FIFA 2002, jumlah tim yang berpartisipasi telah berkembang menjadi sepuluh. Sepuluh tim dibagi menjadi dua grup yang masing-masing berisi lima tim, dimana masing-masing tim bertanding satu sama lain sebanyak satu kali. Dua peringkat teratas pada masing-masing grup akan maju ke babak final dan saling berhadapan dalam format kandang dan tandang. Juara Oseania maju ke babak play-off interkontinental menghadapi tim peringkat kelima di zona Amerika Selatan untuk memperebutkan satu tempat di Piala Dunia. Australia dan Samoa Amerika ditempatkan di Grup 1 bersama dengan Fiji, Samoa dan Tonga dengan seluruh pertandingan akan dimainkan di Coffs Harbour, Australia pada bulan April 2001.[2]

Australia, bersama dengan Selandia Baru, secara luas diakui sebagai dua tim terkuat di zona Oseania. Dua tim ini adalah satu-satunya tim yang pernah memenangkan Piala Oseania dan pernah lolos ke Piala Dunia: Australia lolos pada tahun 1974 dan Selandia Baru pada tahun 1982. Samoa Amerika adalah salah satu tim terlemah di dunia, setelah kalah dalam semua pertandingan internasional resmi mereka sejak mereka bergabung dengan FIFA pada tahun 1998. Sebelum pertandingan, Australia menduduki peringkat ke-75 dalam Peringkat Dunia FIFA, sementara Samoa Amerika berada di peringkat ke-203, terendah dari seluruh anggota FIFA.[3]

Dua hari sebelum pertandingan, Australia mencatat kemenangan 22–0 atas Tonga, memecahkan rekor sebelumnya untuk kemenangan terbesar di pertandingan internasional, setelah sebelumnya dipegang oleh Kuwait yang menang dengan skor 20–0 menghadapi Bhutan pada tahun 2000.[4] Samoa Amerika telah mengalami dua kekalahan sebelum pertandingan ini, 13–0 oleh Fiji dan 8–0 oleh Samoa.

Ringkasan pertandingan[sunting | sunting sumber]

Pemain Australia Archie Thompson mencetak 13 gol dalam pertandingan ini.

Australia menurunkan tim beranggotakan pemain-pemain yang jarang tampil karena sebagian besar pemain reguler diistirahatkan atau tidak disertakan. Penyerang John Aloisi dan Damian Mori yang mencetak 10 gol dalam kemenangan 22–0 atas Tonga juga tidak disertakan dalam pertandingan ini. Tim Samoa Amerika menemui masalah kepengurusan paspor sehingga hanya satu anggota asli dari tim senior mereka, penjaga gawang Nicky Salapu, yang dapat dimainkan. Samoa Amerika juga tidak dapat memanggil pemain tim U-20 mereka karena sebagian besar sedang mengikuti ujian sekolah tinggi pada saat itu. Tim ini terpaksa mendaftarkan pemain-pemain muda, termasuk tiga pemain berusia 15 tahun, dengan rata-rata usia tim 18 tahun.[5] Menurut pelatih sekaligus wakil presiden Federasi Sepak Bola Samoa Amerika Tony Langkilde, beberapa pemain Samoa Amerika belum pernah bermain penuh selama 90 menit sebelum pertandingan dengan Australia.[6]

Samoa Amerika menahan Australia tanpa gol dalam sepuluh menit pertama sampai Con Boutsianis mencetak gol pertama Australia dengan memanfaatkan tendangan sudut. Archie Thompson mencetak gol pertamanya di menit ke-12, dan rekan setimnya, David Zdrilic, menambahkan gol pertamanya satu menit kemudian. Tony Popovic menambahkan dua gol berturut-turut di menit ke-17 dan 19 untuk memperbesar keunggulan Australia menjadi 6–0. Di menit ke-25, Zdrilic mencetak hat-trick, mengubah skor menjadi 9–0 untuk Australia. Thompson kemudian mencetak 6 dari 7 gol selanjutnya membuat Australia memimpin 16–0 di akhir babak pertama. Thompson menjadi pemain penting bagi Australia setelah mencetak 8 gol di babak pertama, sedangkan Zdrilic mencetak 4 gol.[7][8]

Boutsianis, yang mencetak gol pertama di babak pertama, mencetak gol pertama di babak kedua pada menit ke-50. Boutsianis kemudian menambah gol lagi dan membuat hat-trick. Thompson dan Zdrilic menambahkan 5 dan 4 gol. Boutsianis mengakhiri dengan 3 gol, sementara Popovic, Aurelio Vidmar dan Simon Colosimo mencetak masing-masing 2 gol, dan pemain pengganti Fausto De Amicis mencetak satu gol. Di menit ke-86, meskipun tertinggal dengan selisih 29 gol, Samoa Amerika berhasil melancarkan serangan ke gawang Australia ketika Pati Feagiai melakukan tembakan, tetapi berhasil diselamatkan oleh Michael Petkovic. Ini merupakan tembakan ke arah gawang pertama dan satu-satunya yang dimiliki oleh Samoa Amerika.[9]

Banyaknya gol yang terjadi membuat kebingungan dalam pencatatan skor. Di akhir pertandingan, papan skor di stadion menunjukkan 32–0 dan Thompson disebutkan mencetak 14 gol.[10] Setelah dilakukan penghitungan ulang oleh ahli statistik, skor 31–0 diumumkan, dan jumlah gol Thompson berkurang menjadi 13. Setelah pertandingan tersebut, FIFA merilis statistik resmi setelah menerima laporan resmi dari wasit dan ofisial pertandingan, dikonfirmasi skor 31–0 dan Thompson mencetak 13 gol.[11]

Rincian[sunting | sunting sumber]

11 April 2001 (2001-4-11)
19:00 AEST
Australia  31–0  Samoa Amerika
Boutsianis Gol 10'50'84'
Thompson Gol 12'23'27'29'33'
Gol 37'42'45'56'60'
Gol 65'85'88'
Zdrilic Gol 13'21'25'33'58'
Gol 66'78'89'
A. Vidmar Gol 14'80'
Popovic Gol 17'19'
Colosimo Gol 51'81'
De Amicis Gol 55'
Laporan
International Sports Stadium, Coffs Harbour
Penonton: 3.000
Wasit: Ronan Leaustic (Tahiti)
Australia
Samoa Amerika
GK 1 Michael Petkovic
DF 2 Kevin Muscat Kapten
DF 3 Craig Moore
DF 4 Tony Popovic Keluar digantikan pada menit ke-45 45'
DF 5 Tony Vidmar Keluar digantikan pada menit ke-45 45'
MF 7 Aurelio Vidmar
FW 11 David Zdrilic
MF 12 Steve Horvat
MF 13 Con Boutsianis
MF 14 Simon Colosimo
FW 20 Archie Thompson
Pergantian pemain:
DF 15 Fausto De Amicis Masuk menggantikan pada menit ke-45 45'
DF 17 Scott Miller Masuk menggantikan pada menit ke-45 45'
Pelatih kepala:
Frank Farina
GK 1 Nicky Salapu
DF 4 Lisi Leututu Keluar digantikan pada menit ke-50 50'
DF 5 Soe Falimaua
DF 7 Lavalu Fatu
DF 8 Sulifou Faaloua
DF 9 Travis Sinapati
MF 13 Sam Mulipola
MF 15 Pati Feagiai
FW 16 Ben Falaniko Keluar digantikan pada menit ke-84 84'
GK 18 Tiaoali Savea
MF 20 Young Im Min
Pergantian pemain:
FW 17 Darrell Ioane Masuk menggantikan pada menit ke-84 84'
MF 19 Richard Mariko Masuk menggantikan pada menit ke-50 50'
Pelatih kepala:
Tunoa Lui

Asisten wasit:
David Sau (Kepulauan Solomon)
Michel Angot (Tahiti)
Wasit keempat:
Derek Rugg (Selandia Baru)

Rekor[sunting | sunting sumber]

Tim Australia memecahkan rekor kemenangan terbesar di sebuah pertandingan internasional dengan skor 31–0. Rekor sebelumnya juga dipegang Australia yang menang atas Tonga, tercatat dua hari sebelumnya di kompetisi yang sama. Dua kemenangan ini melampaui rekor sebelumnya yang dipegang oleh Kuwait setelah menang atas Bhutan 20–0 dalam babak kualifikasi Piala Asia AFC 2000. Pertandingan ini juga memecahkan rekor kemenangan terbesar di pertandingan kualifikasi Piala Dunia. Rekor sebelumnya dipegang oleh Iran dalam kemenangan 19–0 atas Guam di kualifikasi Piala Dunia 2002.

Terlepas dari rekor yang dibuat oleh tim Australia, beberapa rekor individu juga dipecahkan dalam pertandingan ini. Pemain Australia Archie Thompson, yang hanya memiliki dua caps internasional dan satu gol sebelum pertandingan, kemudian mencetak 13 gol dalam pertandingan ini dan memecahkan rekor dengan gol terbanyak dalam sebuah pertandingan internasional. David Zdrilic mencetak 8 gol dan dianggap secara luas sebagai pemain kedua yang paling banyak mencetak gol dalam sebuah pertandingan internasional, setelah Thompson yang mencetak 13 gol. Faktanya, jumlah tersebut lebih sedikit dari rekor sebelumnya yaitu 10 gol yang diraih oleh pemain tim nasional Denmark Sophus Nielsen pada Olimpiade 1908 dan pemain Jerman Gottfried Fuchs pada Olimpiade 1912. Thompson juga menyamai rekor dunia untuk gol terbanyak dalam sebuah pertandingan senior yang diakui, yaitu pada tahun 1885 ketika John Petrie mencetak 13 gol dalam kemenangan Arbroath atas Bon Accord dengan skor 36–0 di Piala Skotlandia.[12] Rekor sebelumnya di babak kualifikasi Piala Dunia adalah tujuh gol dan diraih oleh pemain Australia, Gary Cole, saat bertemu Fiji pada di kualifikasi Piala Dunia FIFA 1982 pada 14 Agustus 1981,[13] dan pemain Iran Karim Bagheri, saat melawan Maladewa di kualifikasi Piala Dunia FIFA 1998 pada 2 Juni 1997.[14]

Reaksi[sunting | sunting sumber]

Pelatih Australia Frank Farina mengkritik format kualifikasi setelah pertandingan.

Pelatih Australia Frank Farina mengkritik format kualifikasi dan mempertanyakan pentingnya pertandingan seperti ini. Archie Thompson, yang mencetak rekor 13 gol, sangat senang dengan rekornya, tetapi dia juga setuju dengan komentar Farina. Juru bicara FIFA Keith Cooper setuju dengan komentar tersebut dan menyarankan perubahan dalam format kualifikasi, dengan tim-tim yang lebih kecil memasuki babak penyisihan terlebih dahulu. Namun, Ketua Konfederasi Sepak Bola Oseania Kemangi Scarsella, menentang komentar tersebut dan mengklaim bahwa tim yang lebih kecil memiliki hak untuk berhadapan dengan Australia dan Selandia Baru, sama dengan Australia yang memiliki hak untuk menghadapi lawan yang lebih kuat seperti Brasil dan Perancis.

"Memecahkan rekor dunia merupakan sebuah mimpi yang menjadi nyata untuk saya; hal seperti ini tidak datang setiap hari. Tetapi kalian harus melihat tim yang kami hadapi dan mulai bertanya. Kami tidak perlu melakukan pertandingan seperti ini."[9]

Pertandingan-pertandingan dengan hasil yang berat sebelah di babak kualifikasi memberikan kontribusi terhadap penambahan babak penyisihan bagi tim-tim kecil di kualifikasi untuk Piala Dunia FIFA 2006, dalam rangka untuk menghindari pertandingan yang berat sebelah.[15] Kesenjangan yang signifikan antara dua tim teratas, Australia dan Selandia Baru, dengan tim lainnya di zona Oseania adalah salah satu alasan di balik keputusan Australia untuk meninggalkan Konfederasi Sepak Bola Oseania pada akhir tahun 2006 untuk bergabung dengan Konfederasi Sepak Bola Asia dalam rangka meningkatkan daya saing.[16] Mulai di kualifikasi Piala Dunia FIFA 2010, Australia berpartisipasi dalam zona Asia.[17]

Tim Samoa Amerika tidak merasa putus asa setelah pertandingan ini, dan bahkan memeluk dan bernyanyi bersama penonton setelah pertandingan selesai. Salapu menyatakan bahwa dirinya menikmati permainan. "Aku tidak malu karena kita semua belajar sesuatu. Jika kita bermain dengan pemain yang lengkap mungkin hanya kebobolan lima atau enam gol, karena saya tidak memiliki bek-bek terbaik dan tidak ada yang dapat saya lakukan." Tony Langkilde juga membela sang penjaga gawang, mengatakan bahwa dia "menjaga gawang sebaik mungkin dengan penampilan yang baik". Dia juga menambahkan bahwa "sekarang kami diakui oleh FIFA, hal ini benar-benar memicu minat sepak bola di pulau-pulau". Pelatih Samoa Amerika Tunoa Lui berkomentar bahwa sepak bola mulai dimainkan di sekolah dasar dan sekolah tinggi dan "dalam lima tahun kami akan menjadi tim yang kompetitif."

Pasca-pertandingan[sunting | sunting sumber]

Samoa Amerika menutup kampanye kualifikasi mereka dengan kekalahan 5–0 atas Tonga. Samoa Amerika mengakhiri babak grup di posisi terbawah dengan selisih gol -57 dalam empat pertandingan tanpa mencetak satu gol pun. Australia melanjutkan kualifikasi dengan kemenangan 2–0 atas Fiji dan menang 11–0 atas Samoa. Australia memimpin grup dengan selisih gol +66 dalam empat pertandingan, tanpa kebobolan satu gol pun.

Kualifikasi Piala Dunia FIFA – Zona Oseania – Grup 1
Team Pld W D L GF GA GD Pts
 Australia 4 4 0 0 66 0 +66 12
 Fiji 4 3 0 1 27 4 +23 9
 Tonga 4 2 0 2 7 30 −23 6
 Samoa 4 1 0 3 9 18 −9 3
 Samoa Amerika 4 0 0 4 0 57 −57 0

Australia kemudian mengalahkan Selandia Baru, pemenang grup lainnya, dengan agregat skor 6–1. Setelah memenangkan zona Oseania, Australia maju ke babak play-off interkontinental menghadapi Uruguay, peringkat kelima di zona Amerika Selatan, dimana Australia dikalahkan dengan agregat skor 1–3, sehingga gagal lolos ke Piala Dunia FIFA 2002.[18]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

  • Next Goal Wins, sebuah film dokumenter tahun 2014 tentang pertandingan ini dan upaya Samoa Amerika untuk menjadi lebih baik [19][20]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Davies, Christopher (11 April 2001). "Australia score 31 without loss in record win". The Telegraph. London: Telegraph Media Group Limited. Diakses tanggal 5 Agustus 2009. 
  2. ^ "2002 FIFA World Cup Korea/Japan Preliminaries; Results, Oceanian Zone". FIFA.com. Fédération Internationale de Football Association. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 Februari 2009. Diakses tanggal 5 Agustus 2009. 
  3. ^ Rookwood, Dan (11 April 2001). "Aussie Rules as Socceroos smash world record again". The Guardian. London: Guardian News and Media Limited. Diakses tanggal 5 Agustus 2009. 
  4. ^ Harris, Nick (10 April 2001). "Football: `Exposed' Tonga lose 22-0". The Independent. London: Independent News and Media Limited. Diakses tanggal 6 Januari 2013. 
  5. ^ Jeffreys, Mark (14 April 2001). "FIFA ruling which left Samoans singing the blues". The Telegraph. London: Telegraph Media Group Limited. Diakses tanggal 5 Agustus 2009. 
  6. ^ "Give us Samoa goals". BBC Sport. British Broadcasting Corporation. 11 April 2001. Diakses tanggal 12 Mei 2011. 
  7. ^ Johnson, Dale (11 April 2001). "Australia smash two world records". ESPN.com Soccernet. ESPN Internet Ventures. Diakses tanggal 5 Agustus 2009. 
  8. ^ "Aussie footballers smash world record". BBC Sport. British Broadcasting Corporation. 11 April 2001. Diakses tanggal 5 Agustus 2009. 
  9. ^ a b "Australians set World Cup soccer scoring record". CBCSports.ca. Canadian Broadcasting Corporation. 11 April 2001. Diakses tanggal 5 Agustus 2009. 
  10. ^ "Was It 31–0 or 32–0?; Australia Wins". The New York Times. The New York Times Company. 12 April 2001. Diakses tanggal 5 Agustus 2009. 
  11. ^ "Match Report: Australia – American Samoa". FIFA.com. Fédération Internationale de Football Association. 11 April 2001. Diakses tanggal 5 Agustus 2009. 
  12. ^ "On this day – September 12". Daily Mail. London: Associated Newspapers Ltd. 11 September 2008. Diakses tanggal 5 Agustus 2009. 
  13. ^ Lynch, Michael (12 Desember 2004). "The all-important Cole difference". The Age. Melbourne: The Age Company Ltd. Diakses tanggal 5 Agustus 2009. 
  14. ^ "Iran fanatics keep close eye on the Valley". The Guardian. London: Guardian News and Media Limited. 30 Desember 2000. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 Juni 2009. Diakses tanggal 5 Agustus 2009. 
  15. ^ "Road to SA 2010 starts in Samoa". FIFA.com. Fédération Internationale de Football Association. 21 Juni 2007. Diakses tanggal 5 Agustus 2009. 
  16. ^ "Goal at last: Australia joining Asia". The Sydney Morning Herald. Fairfax Media. 11 Maret 2005. Diakses tanggal 5 Agustus 2009. 
  17. ^ "FIFA World Cup 2010: The draw in full". The Telegraph. London: Telegraph Media Group Limited. 26 November 2007. Diakses tanggal 15 Januari 2011. 
  18. ^ Gatti, Juan (25 November 2001). "World Cup Qualifier: Australian hopes sunk by Morales". The Telegraph. London: Telegraph Media Group Limited. Diakses tanggal 5 Agustus 2009. 
  19. ^ Geoghegan, Kev (6 Mei 2014). "Next Goal Wins for 'world's worst football team'". BBC News. British Broadcasting Corporation. Diakses tanggal 6 Mei 2014. 
  20. ^ "Next Goal Wins charts American Samoa's road to football redemption after 31-0 loss to Australia". ABC News. Australian Broadcasting Corporation. 1 Mei 2014. Diakses tanggal 1 Mei 2014. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]