2 Tawarikh 16

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
pasal 15       2 Tawarikh 16       pasal 17
Leningrad Codex Chronicles

Kitab Tawarikh (Kitab 1 & 2 Tawarikh) lengkap pada Kodeks Leningrad, dibuat tahun 1008.
Kitab: Kitab 2 Tawarikh
Bagian Alkitab: Perjanjian Lama
Kitab ke- 14
Kategori: Nevi'im

2 Tawarikh 16 (atau II Tawarikh 16, disingkat 2Taw 16) adalah pasal keenam belas Kitab 2 Tawarikh dalam Alkitab Ibrani dan Perjanjian Lama di Alkitab Kristen. Dalam Alkitab Ibrani termasuk dalam bagian Ketuvim (כְּתוּבִים, "tulisan").[1] Pasal ini berisi catatan sejarah mengenai pemerintahan raja Asa (raja ke-3) di Kerajaan Israel Selatan.[2]

Teks[sunting | sunting sumber]

Waktu[sunting | sunting sumber]

  • Kisah yang dicatat di pasal ini menurut catatan sejarah terjadi pada tahun 894 SM - 870 SM.[3]

Struktur[sunting | sunting sumber]

Pembagian isi pasal (disertai referensi silang dengan bagian Alkitab lain):

Ayat 1[sunting | sunting sumber]

Pada tahun ketiga puluh enam pemerintahan Asa majulah Baesa, raja Israel, hendak berperang melawan Yehuda. Ia memperkuat Rama dengan maksud mencegah lalu lintas kepada Asa, raja Yehuda. (TB)[4]
  • * "Tahun ke-36": menurut kronologi Thiele[5] ini dihitung sejak pecahnya Kerajaan Israel bersatu dan berdirinya Kerajaan Yehuda, yaitu terhitung sejak tahun pertama pemerintahan Rehabeam, karena Thiele memahami frasa "pemerintahan Asa" itu ditambahkan di kemudian hari sebagai penanda, mengingat tidak ada sinkronisme dengan kronologi Kerajaan Utara.[6] Saat itu sama dengan tahun ke-16 sejak Asa menjadi raja, yaitu antara September 895 sampai September 894 SM ("894 SM").[7]

Ayat 7[sunting | sunting sumber]

Pada waktu itu datanglah Hanani, pelihat itu, kepada Asa, raja Yehuda, katanya kepadanya: "Karena engkau bersandar kepada raja Aram dan tidak bersandar kepada TUHAN Allahmu, oleh karena itu, terluputlah tentara raja Aram dari tanganmu." (TB)[8]

Asa gagal untuk terus bertekun dalam mencari Allah ketika usianya sudah lebih tua. Ialah contoh bagi semua orang percaya bahwa memang mungkin untuk jatuh dari kesetiaan kepada Allah sekalipun telah ikut ambil bagian di dalam pembaharuan rohani yang besar. Tiga bukti kemerosotan rohaninya diberikan dalam pasal ini.

  1. Ia berhenti bersandar kepada Allah dan malahan mempercayai sumber daya manusia (2 Tawarikh 16:7-9).
  2. Ia menolak dan menganiaya nabi Allah (2 Tawarikh 16:10). Suatu tanda kemerosotan rohani yang tidak dapat disangkal ialah penolakan nabi-nabi Allah yang membawa firman teguran dan pembetulan dari-Nya (2 Tawarikh 16:7-10; lihat Lukas 6:23).
  3. Ketika menderita secara jasmaniah, daripada mencari Allah dahulu untuk pengertian dan penyembuhan, dia hanya meminta bantuan para dokter yang mungkin menggunakan berbagai mantera dan obat-obat dari kekuatan gaib (2 Tawarikh 16:12).[9]

Ayat 8[sunting | sunting sumber]

[Hanani berkata kepada Asa:] "Bukankah tentara orang Etiopia dan Libia besar jumlahnya, kereta dan orang berkudanya sangat banyak? Namun TUHAN telah menyerahkan mereka ke dalam tanganmu, karena engkau bersandar kepada-Nya." (TB)[10]

Ayat 12[sunting | sunting sumber]

Pada tahun ketiga puluh sembilan pemerintahannya Asa menderita sakit pada kakinya yang kemudian menjadi semakin parah. Namun dalam kesakitannya itu ia tidak mencari pertolongan TUHAN, tetapi pertolongan tabib-tabib. (TB)[11]
  • "Pada tahun ke-39 pemerintahannya": Menurut kronologi Thiele,[5] berdasarkan "metode tahun naik tahta" (= tahun ke-40 "metode bukan tahun naik tahta' yang digunakan pada ayat sebelumnya) penyakit pada kaki Asa ini terjadi antara September 872 dan April 871 SM ("872 SM"), pada usia yang tidak diketahui.[12] Pada waktu itu Yosafat bin Asa telah dijadikan "raja bersama" (co-regent) dengan ayahnya sejak September 873 SM.[12]

Ayat 13[sunting | sunting sumber]

Kemudian Asa mendapat perhentian bersama-sama nenek moyangnya. Ia mati pada tahun keempat puluh satu pemerintahannya, (TB)[13]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ W.S. LaSor, D.A. Hubbard & F.W. Bush. Pengantar Perjanjian Lama 1. Diterjemahkan oleh Werner Tan dkk. Jakarta:BPK Gunung Mulia. 2008. ISBN 979-415-815-1, 9789794158159
  2. ^ J. Blommendaal. Pengantar kepada Perjanjian Lama. Jakarta:BPK Gunung Mulia, 1983. ISBN 979-415-385-0, 9789794153857
  3. ^ McFall 1991, no. 11, 18.
  4. ^ 2 Tawarikh 16:1 - Sabda.org
  5. ^ a b c Thiele, Edwin R., The Mysterious Numbers of the Hebrew Kings, (1st ed.; New York: Macmillan, 1951; 2d ed.; Grand Rapids: Eerdmans, 1965; 3rd ed.; Grand Rapids: Zondervan/Kregel, 1983). ISBN 0-8254-3825-X, 9780825438257
  6. ^ Thiele 1951, hlm. 84.
  7. ^ McFall 1991, no. 11.
  8. ^ 2 Tawarikh 16:7 - Sabda.org
  9. ^ The Full Life Study Bible. Life Publishers International. 1992. Teks Penuntun edisi Bahasa Indonesia. Penerbit Gandum Mas. 1993, 1994.
  10. ^ 2 Tawarikh 16:8 - Sabda.org
  11. ^ 2 Tawarikh 16:12 - Sabda.org
  12. ^ a b c McFall 1991, no. 17.
  13. ^ 2 Tawarikh 16:13 - Sabda.org
  14. ^ McFall 1991, no. 5, 18.
  15. ^ a b McFall 1991, no. 19.

Pustaka[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]