Yadnya (awatara)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Yadnya
Dewa Hindu
Awatara Wisnu yang menjabat sebagai Indra pada Manwantara pertama
Ejaan Dewanagari यज्ञ
Ejaan IAST Yajña
Nama lain Yagya; Yadnyeswara
Golongan awatara Wisnu
Kitab Bhagawatapurana; Wisnupurana

Yadnya (Dewanagari: यज्ञ,IASTYajña, यज्ञ) atau Yadnyeswara ("Penguasa Yadnya") adalah salah satu awatara (inkarnasi) Wisnu dalam agama Hindu. Ia adalah penguasa seluruh upacara dalam agama Hindu (yadnya). Ia menjabat sebagai Indra pada Manwantara pertama, era Swayambu Manu.

Literatur[sunting | sunting sumber]

Dalam agama Hindu, yadnya adalah ritual suci untuk memperoleh kesejahteraan dan anugrah. Biasanya dipimpin oleh Guru atau rohaniwan. Api adalah salah satu aspek penting dalam penyelenggaraan yadnya. Menurut kitab Purana, dewa yadnya adalah Yadnya.

Kitab Bhagawatapurana, Dewibhagawatapurana,[1] dan Garudapurana[2] memuat Yadnya dalam daftar awatara Wisnu atau Adinarayana. Yadnya diklasifikasikan sebagai salah satu dari 14 awatara utama Manwantara (awatara dalam Manwantara bersangkutan dan yang mendukung Indra bersangkutan dan para dewa lainnya untuk mempertahankan prinsip-prinsip agama) yang disebut Waibhawa-awatara. Yadnya juga dikategorikan sebagai Kalpa-awatara (suatu awatara yang turun dalam suatu aeon yang disebut Kalpa) dari Wisnu.[3]

Wisnupurana mengatakan bahwa Yadnya memiliki saudara kembar bernama Daksina ("sumbangan"). Kemudian, Yadnya dan Daksina menikah dan memiliki dua belas anak. Kedua belas dewa tersebut disebut para Yama.[1] Bhagawatapurana mengidentikkan Yadnya dengan Wisnu dan Daksina dengan Dewi Laksmi, dewi keberuntungan dan permaisuri Wisnu.

Mitologi[sunting | sunting sumber]

Dalam berbagai Purana disebutkan bahwa Yadnya adalah putra Prajapati Ruci dan Akuti, putri Swayambu ManuManu yang pertama (leluhur umat manusia).[1] Selama periode kepemimpinan Swayambu Manu (Swayambuwa Manwantara), tidak ada Indra (pemimpin para dewa) yang cakap. Jadi, Wisnu menjelma sebagai Yadnya dan menjabat sebagai Indra.[1][4]

Setelah lahir, Yadnya tinggal di rumah Swayambu Manu. Anak-anak untuk Yajna dan Dakshina diberi nama sebagai Tosa, Pratosa, Santosa, Badra, Santi, Idaspati, Idma, Kawi, Wibu, Swahna, Sudewa dan Rocana. Mereka disebut sebagai para Tusita. Kemudian Yadnya diangkat menjadi Indra.[1][5] Garudapurana mengatakan bahwa dia melakukan banyak upacara pengorbanan.[2]

Cerita lain dari Wisnupurana mengatakan bahwa pada saat penghancuran upacara yang dilakukan Daksa, Yadnya, penguasa upacara pengorbanan, melarikan diri sebagai rusa. Kepala Yadnya dipenggal oleh Wirabadra, inkarnasi Siwa yang mengerikan. Kemudian catatan dari Hariwangsa dan Linggapurana menghubungkan cerita tersebut dengan asal mula rasi bintang (Naksatra) Mergasirsa (arti: "berkepala rusa"). Dewa Brahma mengangkat kepala Yadnya menuju ke lapisan planet-planet sebagai Mregasirsa.[6][7]

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d e Mani, hal. 890
  2. ^ a b Bibek Debroy, Dipavali Debroy. The Garuda Purana. hal. 133.
  3. ^ M.M.Ninan. The Development Of Hinduism. Madathil Mammen Nina. hal. 246.
  4. ^ Prabhupada. "Bhaktivedanta VedaBase: Śrīmad Bhāgavatam 1.3.12". The Bhaktivedanta Book Trust International, Inc. Diakses 2 April 2010. 
  5. ^ Anand Aadhar. "Bhagavata Purana Canto 4, chap. 1:Genealogical Table of the Daughters of Manu". Diakses 2 April 2010. 
  6. ^ John Dowson. A classical dictionary of Hindu mythology, and religion, geography, history. Asian Educational Services. hlm. 371. 
  7. ^ Horace Hayman Wilson. The Vishnu Purana 1. BiblioBazaar, LLC. hlm. 176–7, 180. 

Referensi[sunting | sunting sumber]

  • Mani, Vettam (1975). Puranic Encyclopaedia: A Comprehensive Dictionary With Special Reference to the Epic and Puranic Literature. Delhi: Motilal Banarsidass. ISBN 0-8426-0822-2.
  • Svāmī Harshānanda. Deva-Devī Hindu. Diterjemahkan oleh I Wayan Maswinara. Surabaya: Penerbit Pāramita. ISBN 979-9257-10-7.