Wallis Simpson

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Wallis
istri Adipati Windsor atau Duchess of Windsor
Wallis Simpson pada tahun 1936
Wallis Simpson pada tahun 1936
Pasangan Earl Winfield Spencer, Jr.
(m. 1916, cerai. 1927)
Ernest Aldrich Simpson
(m. 1928, cerai. 1937)
Pangeran Edward, Adipati Windsor
(m. 1937, meninggal 1972)
Nama lengkap
Bessie Wallis Warfield
Wangsa Dinasti Windsor
Ayah Teackle Wallis Warfield
Ibu Alice Montague
Lahir 19 Juni 1896[1]
Blue Ridge Summit, Pennsylvania
Meninggal 24 April 1986 (umur 89)
Bois de Boulogne, Paris
Dikubur 29 April 1986
Frogmore, Windsor
Pekerjaan Sosialita

Wallis, Duchess Windsor (sebelumnya Wallis Simpson dan Wallis Spencer, lahir Bessie Wallis Warfield; lahir 19 Juni 1896 – meninggal 24 April 1986 pada umur 89 tahun[1]) adalah sosialita asal Amerika Serikat yang memiliki suami ketiga yaitu Pangeran Edward, Adipati Windsor, sebelumnya Edward VIII dari Britania Raya dan Dominion, yang turun tahta untuk menikah dengan dirinya. Dua tahun kemudian Edward menjadi Raja, Wallis bercerai dengan suaminya dan kemudian Edward melamarnya.

Ayah Wallis meninggal tak lama setelah kelahirannya, dan ia dan ibunya yang janda yang sebagian didukung oleh kerabat mereka kaya. Pernikahan pertamanya, dengan perwira angkatan laut Amerika Serikat, Win Spencer, diselingi dengan periode perpisahan dan akhirnya berakhir dengan perceraian. Pada tahun 1934, selama pernikahan kedua dengan Ernest Simpson, ia diduga menjadi nyonya rumah bagi Edward, Pangeran Wales.[2]

Keinginan Raja untuk menikahi seorang wanita yang memiliki dua mantan suami yang masih hidup mengancam akan menyebabkan krisis konstitusional di Britania Raya dan Dominion, dan akhirnya menyebabkan turun tahtanya Raja pada bulan Desember 1936 untuk menikahi "wanita yang kucintai".[3] Setelah turun tahta, mantan raja diberi gelar yang baru diciptakan yaitu Duke Windsor oleh adiknya George VI. Edward menikah dengan Wallis enam bulan kemudian, kemudian secara resmi ia dikenal sebagai Duchess Windsor, tanpa gelar "Yang Mulia".

Sebelum, selama, dan setelah Perang Dunia II, Duke dan Duchess Windsor dicurigai oleh banyak pemerintah dan masyarakat menjadi simpatisan Nazi. Pada tahun 1950-an dan 1960-an, ia dan Edward bolak-balik antara Eropa dan Amerika Serikat, hidup dalam kehidupan sebagai selebriti masyarakat. Setelah kematian Edward pada tahun 1972, Wallis hidup menyendiri, dan jarang terlihat di depan umum. Kehidupan pribadinya telah menjadi sumber banyak spekulasi, dan dia tetap menjadi tokoh kontroversial dalam sejarah Inggris.

Kehidupan awal[sunting | sunting sumber]

Wallis Warfield kira-kira pada tahun 1915 pada saat tinggal di Baltimore

Sebagai anak tunggal, Bessie Wallis (kadang-kadang ditulis "Bessiewallis") Warfield lahir di Cottage Square di Monterey Inn, sebuah hotel yang berada tepat di seberang jalan dari Monterey Country Club, di Blue Ridge Summit, Pennsylvania.[4] Sebuah resor musim panas yang berada dekat dengan perbatasan Maryland-Pennsylvania, Blue Ridge Summit yang populer di antara Baltimoreans untuk melarikan diri di musim panas, dan Monterey Inn, yang memiliki bangunan utama serta pondok-pondok kayu yang terpisah, adalah hotel terbesar di kota.[5][6] Ayahnya adalah Teackle Wallis Warfield, anak kelima dan putra bungsu dari Henry Mactier Warfield, seorang pedagang tepung yang digambarkan sebagai "salah satu yang paling dikenal dan secara pribadi salah satu warga yang paling populer dari Baltimore" yang menjadi walikota pada tahun 1875.[7] Ibunya adalah Alice Montague, putri seorang salesman asuransi William Montague. Wallis dinamai untuk menghormati ayah dan kakak ibunya, Bessie (Ny. D. Buchanan Merryman), dan disebut Bessie Wallis sampai pada suatu waktu pada masa mudanya dan kemudian nama Bessie dilepaskan.[8]

Tanggal pernikahan orangtuanya dan kelahirannya tidak jelas.[1] Tak satu pun peristiwa nampaknya telah didaftarkan, tetapi tanggal biasanya diberikan pada 19 November 1895 dan 19 Juni 1896, masing-masing.[9] Wallis sendiri mengklaim bahwa orang tuannya menikah pada Juni 1895.[10] Ayahnya meninggal karena tuberkulosis pada tanggal 15 November 1896.[11] Pada tahun-tahun pertamanya saja, ia dan ibunya tergantung pada bantuan dari saudara kaya ayahnya, Salomo Davies Warfield, presiden Continental Trust Company. Awalnya, mereka tinggal bersamanya di rumah petak berlantai empat, 34 East Preston Street, ia berbagi tempat tinggal tersebut bersama dengan ibunya.[12]

Pada tahun 1901, bibi Wallis, Bessie Merryman adalah janda, dan tahun berikutnya Alice dan Wallis pindah ke rumahnya dengan empat kamar tidur di 9 West Chase Street, Baltimore, dimana mereka tinggal setidaknya satu tahun sampai mereka menetap di sebuah apartemen, dan kemudian rumah, dari mereka sendiri. Pada tahun 1908, ibu Wallis menikah dengan suaminya yang kedua, John Freeman Rasin, putra dari seorang bos Partai Demokrat terkemuka.[13] Pada tanggal 17 April 1910, Wallis dikonfirmasi di Gereja Episkopal Kristus, Baltimore, dan antara 1912 dan 1914 pamannya Warfield membayarkan sekolahnya untuk dapat bersekolah di Sekolah Oldfields, sekolah putri paling mahal di Maryland.[14] Di sana ia berteman dengan ahli waris Renée du Pont, putri Senator T. Coleman du Pont, dari Keluarga du Pont, dan Mary Kirk, yang keluarganya mendirikan Kirk Silverware.[15] Sesama murid di salah satu sekolah Wallis bercerita, "Dia terang, lebih terang dari kita semua Dia memutuskan untuk menjadi kepala kelas, dan dia melakukannya."[16] Wallis selalu berpakaian rapi dan mendorong dirinya secara keras untuk melakukannya dengan baik.[17] Sebuah biografi kemudian menulis tentangnya "Meskipun rahang Wallis itu terlalu berat baginya untuk dihitung dengan indah, baik mata biru keungu-unguannya dan sosok mungilnya, kecerdasannya yang cepat, vitalitas, dan kapasitas untuk berkonsentrasi secara total pada teman bicaranya memastikan bahwa ia memiliki banyak pengagum."[18]

Pernikahan pertama[sunting | sunting sumber]

Pada bulan April 1916, Wallis bertemu Earl Winfield Spencer, Jr., seorang penerbang Angkatan Laut AS, di Pensacola, Florida, saat mengunjungi sepupunya Corinne Mustin.[19] Pada saat itu bahwa Wallis menyaksikan dua kecelakaan pesawat dengan jarak sekitar dua minggu, mengakibatkan ketakutan seumur hidupnya untuk terbang.[20] Pasangan itu menikah pada tanggal 8 November 1916 di Gereja Episkopal Kristus di Baltimore, yang telah menjadi paroki bagi Wallis. Win, sebagai suaminya dikenal, adalah seorang pemabuk. Dia minum bahkan sebelum terbang dan sekali jatuh ke laut, namun dapat meloloskan diri dalam keadaan hampir terluka.[21] Setelah Amerika Serikat memasuki Perang Dunia I pada tahun 1917, Spencer ditempatkan di San Diego sebagai komandan pertama dari sebuah pangkalan pelatihan di Coronado, yang dikenal sebagai Stasiun Udara Angkatan Laut North Island, mereka tetap di sana sampai tahun 1921.[22] Pada tahun 1920 Edward, Pangeran Wales, mengunjungi San Diego, tapi ia dan Wallis tidak bertemu.[23] Akhir tahun itu, Spencer meninggalkan istrinya selama empat bulan, namun pada musim semi 1921 mereka bertemu kembali di Washington D.C., di mana Spencer telah ditempatkan. Mereka segera dipisahkan lagi, dan pada tahun 1922, ketika Spencer telah ditempatkan ke Timur Jauh sebagai komandan Pampanga, Wallis tetap disana, terus berselingkuh dengan seorang diplomat Argentina, Felipe de Espil.[18] Pada bulan Januari 1924, ia mengunjungi Paris mengunjungi sepupunya Corinne Mustin yang baru saja menjanda[24], sebelum berlayar ke Timur Jauh dengan kapal pembawa pasukan, USS Chaumont (AP-5). Spencers yang sebentar bersatu kembali sampai dia jatuh sakit, setelah itu ia kembali ke Hong Kong.[25]

Wallis mengunjungi Cina dengan kapal USS Chaumont (AP-5) pada tahun 1924.

Seorang diplomat Italia mengingat Wallis dari masanya pada era Panglima Perang di Cina: "Pembicaraannya adalah brilian dan dia memiliki kebiasaan untuk membesarkan suatu subjek yang tepat dari percakapannya dengan siapa pun dia bersentuhan dan menghibur mereka melalui hal itu."[26] Menurut Hui-lan Koo, istri kedua dari diplomat Cina dan politisi Wellington Koo, kalimat Bahasa Mandarin satu-satunya yang Wallis pelajari selama kehidupannya di Asia adalah "Anak laki-laki, ambilkan saya sampanye".[27][28]

Wallis berkeliling Cina, dan tinggal dengan Katherine dan Herman Rogers, yang menjadi teman-teman jangka panjangnya, sementara berada di Beijing.[29] Menurut istri dari salah satu perwira rekan Win, Ny. Milton E. Miles, di Beijing, Wallis bertemu dengan Count Galeazzo Ciano, kemudian menantu Menteri Luar Negeri Benito Mussolini, berselingkuh dengan dia, dan hamil, dan kemudian melakukan aborsi yang gagal yang mengakibatkan dia tidak dapat hamil.[30] Desas-desus kemudian meluas tetapi tidak pernah dibuktikan dan istri Ciano, Edda Mussolini, membantah hal itu.[31] Wallis menghabiskan beberapa tahun di Cina. Pada September 1925, ia dan suaminya kembali ke Amerika Serikat, meskipun hidup secara terpisah.[32] Mereka akhirnya bercerai pada tanggal 10 Desember 1927.[33]

Pernikahan kedua[sunting | sunting sumber]

Pada saat pernikahannya dengan Spencer dibubarkan, Wallis sudah memiliki hubungan dengan Ernest Aldrich Simpson, seorang ekskutif pengiriman Anglo-Amerika dan mantan pejabat Garda Coldstream.[34] Ia bercerai dengan istri pertamanya, Dorothea (yang telah memberinya seorang putri, Audrey), untuk menikah dengan Wallis pada tanggla 21 Juli 1928 di Kantor catatan sipil di Chelsea, London.[35] Wallis telah mengirim telegram penerimaannya terhadap proposal dari Cannes di mana dia tinggal bersama teman-temannya, Tuan dan Nyonya Rogers.[36]

Simpson sementara tinggal di sebuah rumah yang dilengkapi dengan empat pelayan di Mayfair.[37] Pada tahun 1929, Wallis berlayar kembali ke Amerika Serikat untuk mengunjungi ibunya yang sakit, yang telah menikah dengan petugas hukum Charles Gordon Allen setelah kematian Rasin. Selama perjalanan, investasi Wallis hancur karena peristiwa Runtuhnya Wall Street, dan ibunya meninggal tanpa uang sepeser pun pada tanggal 2 November 1929. Wallis kembali ke Inggris dan dengan bisnis perkapalan yang masih tersisa, Simpsons pindah ke sebuah flat besar dengan pegawainya.[38]

Hubungan dengan Edward, Pangeran Wales[sunting | sunting sumber]

Krisis abdikasi[sunting | sunting sumber]

Pernikahan ketiga: Duchess Windsor[sunting | sunting sumber]

Perang Dunia II[sunting | sunting sumber]

Kehidupan kemudian[sunting | sunting sumber]

Janda dan kematian[sunting | sunting sumber]

Warisan[sunting | sunting sumber]

Dalam budaya populer[sunting | sunting sumber]

Catatan kaki dan sumber[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c On a 1924 passenger manifest for the SS France, accessible on ellisisland.org, her birthdate is given as 19 February 1892, though her age was listed as 28. According to 1900 census returns quoted by author Charles Higham, she was born in June 1895, before her parents' marriage (Higham, p. 4). Author Greg King, noted that, though Higham's "scandalous assertion of illegitimacy enlivens the telling of the Duchess's life", "the evidence to support it is slim indeed", and that it "strains credulity" (King, p. 11).
  2. ^ Edward sued one author, Geoffrey Dennis, who claimed that Wallis and Edward were lovers before their marriage, and won (King, p. 119).
  3. ^ Duke of Windsor, p. 413
  4. ^ Weir, p. 328
  5. ^ "Baltimore in Her Centennial Year", Frank Leslie's Popular Monthly, Volume 43 (Frank Leslie Publishing House, 1897), p. 702
  6. ^ Blue Ridge Summit referred to as "a fashionable summer resort ... then greatly patronized by Baltimoreans" in Francis F. Bierne (1984), The Amiable Baltimoreans, Johns Hopkins University Press, p. 118
  7. ^ Carroll, David H. (1911), Men of Mark in Maryland, Volume 3, B. F. Johnson Inc., hlm. 28 
  8. ^ King, p. 13
  9. ^ Higham, p. 4; King, p. 13
  10. ^ Duchess of Windsor, p. 17; Sebba, p. 6
  11. ^ Makam di Green Mount Cemetery, Baltimore; King p. 13; Sebba, p. 9
  12. ^ Carroll, vol. 3, pp. 24–43; Higham, p. 5; King, pp. 14–15; Duchess of Windsor, p. 20
  13. ^ King, p. 24; Vickers, p. 252
  14. ^ Higham, p. 4
  15. ^ Higham, pp. 12–13; King, p. 28
  16. ^ Higham, p. 7
  17. ^ Higham, p. 8; King, pp. 21–22
  18. ^ a b Ziegler, Philip (2004) "Windsor, (Bessie) Wallis, duchess of Windsor (1896–1986)", Oxford Dictionary of National Biography, Oxford University Press, DOI:10.1093/ref:odnb/38277, retrieved 2 May 2010 (subscription required)
  19. ^ Higham, p. 18; King, p. 38; Sebba, pp. 20–21; Vickers, p. 257; Duchess of Windsor, pp. 59–60
  20. ^ Higham, p. 20
  21. ^ Higham, pp. 23–24; Duchess of Windsor, pp. 76–77
  22. ^ Higham, pp. 26–28; King, pp. 47–52; Vickers, pp. 258, 261; Duchess of Windsor, pp. 79–85
  23. ^ Higham, p. 29; King, pp. 51–52; Sebba, p. 36; Vickers, p. 260; Duchess of Windsor, p. 85
  24. ^ Bloch, The Duchess of Windsor, p. 22; King, p. 57; Sebba, pp. 41–43; Duchess of Windsor, pp. 100–101
  25. ^ Higham, p. 38; King, p. 60; Duchess of Windsor, pp. 104–106
  26. ^ Higham, p. 46
  27. ^ Koo, Madame Wellington (1943), Hui-Lan Koo: An Autobiography as told to Mary van Rensselaer Thayer, New York: Dial Press 
  28. ^ Maher, Catherine (31 October 1943), "Madame Wellington Koo's Life Story", The New York Times: BR7 
  29. ^ Higham, p. 47; King, pp. 62–64; Sebba, pp. 45–53; Vickers, p. 263; Duchess of Windsor, pp. 112–113
  30. ^ Higham, p. 50
  31. ^ Moseley, Ray (1999), Mussolini's Shadow: The Double Life of Count Galeazzo Ciano, New Haven: Yale University Press, hlm. 9–10, ISBN 0-300-07917-6 
  32. ^ Higham, pp. 50–51; King, p. 66
  33. ^ Sebba, p. 60; Weir, p. 328
  34. ^ Higham, pp. 53–54; King, pp. 68–70; Sebba, pp. 62–64; Vickers, pp. 267–269; Duchess of Windsor, pp. 125, 131
  35. ^ Sebba, pp. 62–67; Weir, p. 328
  36. ^ Higham, p. 58
  37. ^ Higham, p. 64; Duchess of Windsor, p. 140
  38. ^ Higham, p. 67

Referensi[sunting | sunting sumber]

Bacaan lebih lanjut[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]