Wahyu Aditya

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Wahyu Aditya
Nama lahir Wahyu Aditya
Lahir 4 Maret 1972 (umur 42)[1]
Bendera Indonesia Malang, Indonesia
Situs resmi http://www.kdri.web.id, http://hellomotion.com/

Wahyu Aditya atau juga dipanggil Wadit (lahir di Malang, 4 Maret 1972; umur 42 tahun[1]) adalah seorang animator asal Indonesia.[2] Kiprahnya dalam dunia animasi diawali dengan meraih juara pada perlombaan-perlombaan menggambar di kota kelahirannya.[2] Selepas SMA, Wahyu melanjutkan sekolah ke KvB Institute of Technology , Sydney Australia, dengan mengambil jurusan Interactive Multimedia.[butuh rujukan] Wadit berhasil menjadi lulusan terbaik di angkatananya.[butuh rujukan] Selepas kuliah, ia kembali ke Indonesia dan terjun ke dunia animasi.[3]

Sebuah karya yang telah membuat ia terkenal adalah Dapupu Project.[3] Film animasi berdurasi dua menit itu memeroleh juara pertama dalam Pekan Komik dan Animasi yang diselenggarakan oleh Departemen Pendidikan Nasional Republik Indonesia kala ia berada di Sydney.[3]

Karier[sunting | sunting sumber]

Selepas pulang dari Australia Wadit masih berkecimpung dalam dunia animasi.[3] Namun, setelah beberapa waktu menekuni dunia itu, Wadit memutuskan untuk mendirikan sebuah sekolah animasi bernama Hello;Motion Academy pada 2004.[3] Maksud Wadit mendirikan sekolah ini adalah ingin meningkatkan kualitas dan kuantitas animator di Indonesia.[3]

Menurut Wadit, Hello;Motion merupakan sebuah wadah penggerak kemajuan animasi dan kreativitas Indonesia yang berada di bawah naungan Yayasan Animasi dan Sinema Muda Indonesia serta PT HelloMotion Korpora Indonesia.[4] Sekolah ini didirikan oleh Wahyu Aditya pada tanggal 8 April 2004.[4] Selain memiliki sekolah animasi, Wadit juga mengelola sebuah rumah produksi bernama Dapupu Production.[4]

Pada 2007, Wadit diberi penghargaan oleh Pemerintah Belanda berupa uang senilai 100 juta rupiah.[5] Uang itu digunakan untuk membuat film animasi berformat feature.[5] Wadit melalui Hello;Motion-nya juga merupakan inisiator Hello;Motion Art Festival yang diadakan tiap tahun pada Agustus.[5] Acara ini dihadiri 3000-an pemuda.[5] Acara ini juga telah membuka 300-an pekerja baru, membuka kesempatan bekerja dan berbisnis untuk industri animasi (film dan content) Indonesia yang masih dalam proses berkembang.[6] Melalui acara itu, Wadit ingin menyampaikan bahwa animasi Indonesia masih terus bisa berkembang dan menunjukkan pada dunia bahwa Indonesia adalah negara yang modern dan kreatif, bukan negara korup.[5]

Wadit juga mengelola sebuah blog pribadi bertajuk Kementerian Desain Republik Indonesia (www.kdri.web.id).[7] Situs ini menjadi tempatnya menumpahkan ide-ide mengenai desain baru miliknya.[7] Wadit juga menjadikan situs pribadinya sebagai tempat untuk memberi motivasi kepada pemuda Indonesia untuk menanam jiwa nasionalismenya.[7]

Berikut pengalaman kerja lengkap Wahyu Aditya.[8]

  • Comic Artist Freelancer, Sydney (1998 - 1999)
  • Creative Director - Adikarna Visual Propaganda, Malang (1999 - 2000)
  • Creative Designer & Animator - Trans TV, Jakarta (2000 - 2002)
  • Founder, Director, Creative Director - DemiKamu Creativeworks, Jakarta (2002 - 2004)
  • Founder, Principal, Creative Director - Hello;Motion Inc., Jakarta (sejak 2004)
  • Foreign Affair - AINAKI / Indonesia Animation Industry Association (sejak 2004)
  • Wakil Presiden - ASIFA / Animation Association - Indonesia Branch (sejak 2004)
  • Pembicara Seminar - (sejak 2002)

Penghargaan[sunting | sunting sumber]

Kiprahnya dalam dunia animasi telah menghantarkannya menjadi salah satu 30 Most Inspiring People under 30 pada 2008 versi Hard Rock FM.[8] Selain itu, kerja kerasnya telah membuahkan beberapa penghargaan.[butuh rujukan] Berikut penghargaan lengkap yang telah diraih Wahyu Aditya.[8]

  • Lulusan Terbaik - KvB Institute of Tech, Major Interactive Multimedia (2000)
  • Animasi Terbaik - Indonesia's Comic & Animation Festival (2000)
  • Animasi Terbaik - Indonesia's Independent Video & Film Festival (2000)
  • Best Video Clip of The Month - Video Music Indonesia (2002)
  • People Choice Award - Video Music Indonesia (2002)
  • Best Short Movie - Jakarta International Film Festival (2004)
  • Finalist Short Shorts Film Festival - Tokyo, Jepang (2004)
  • Finalist Asiana Film Festival - Korea Selatan (2005)
  • Pemenang 8 Awards in Indonesia Animation Festival (2005)
  • Best Concept for Future Film - Jakarta International Film Festival & Hubert Bals Foundation (2005)
  • Best 3 - International Young Creative Entrepreneur of The Year - Indonesia (2006)
  • Scholarship - Animation & Cinema Industry by AOTS - Jepang (2006)
  • Special Achievement Award - FAN / National Animation Festival (2007)
  • Finalis British Council - International Young Creative Entrepreneur of The Year - Design Category - Indonesia (2007)
  • Pemenang British Council - International Young Creative Entrepreneur of The Year - Film Category - Indonesia (2007)
  • World Winner of British Council - International Young Creative Entrepreneur of The Year - Film Category (2007)
  • Australian Alumni Award - Finalist Creativity & Design Award (2008)

Pemikiran[sunting | sunting sumber]

Menurut Wadit, animasi adalah karya seni yang cukup lengkap.[3] Baginya, animasi telah mencakup gambar, suara, gerak tanpa batas.[butuh rujukan] Meski demikian, dalam konteks dunia animasi Indonesia, menurut Wadit perkembangannyanya masih merangkak.[3]

Beberapa kendala diakui Wadit masih menarik mundur perkembangan dunia animasi di Indonesia.[9] Menurutnya, pola pikir kreator Indonesia masih belum tangguh.[butuh rujukan] Infrastruktur dan dana penunjangnya juga belum memadai.[9] Selain itu, dukungan pemerintah juga diperlukan.[9]

Bagi Wadit, perlu adanya jiwa wirausaha dalam dunia animasi.[butuh rujukan] Dalam dunia animasi ini, perlu ada animator-animator yang berani masuk dunia bisnis sebagai pendukung lolosnya animasi ke ruang publik, termasuk lolos masuk bioskop.[3] Wadit menaruh harapan kepada pemerintah agar memberikan kuota penayangan terhadap film-film animasi dalam negeri seperti yang telah dilaukan Cina dan Korea Selatan.[3] Baginya sekian persen kuota sudah berharga bagi animator lokal.[3]

Wadit masih bermimpi untuk menjadikan animasi Indonesia bisa bersaing dengan luar negeri.[3] Baginya, peran inovasi dalam dunia ini diperlukan.[10] Inovasi dalam dunia animasi bisa berarti kreativitas dalam memasarkan produk animasi itu sendiri.[10] Menurutnya, sebagian besar animator dalam negeri masih berpikiran bahwa nantinya animasi hanya dijual di TV atau layar lebar.[butuh rujukan] Akan tetapi, dengan perkembangan dunia teknologi yang terus berkembang, menurutnya pola pikir itu seharusnya diubah.[10] Animasi bisa didistribusikan dengan banyak saluran.[butuh rujukan] Sebagai contoh, animasi bisa didistribusikan melalui internet dan juga bekerja sama dengan penyedia layanan telepon genggam.[3]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Website Helo;Motion. “Wahyu Aditya CV”. (diakses 8 April 2010)
  2. ^ a b www.majalahbravo.com. “Membuat Animasi Bersama Wahyu Aditya”. (diakses 10 April 2010)
  3. ^ a b c d e f g h i j k l m “Animasi: Dunia Kreatif dan Inovasi Tanpa Batas. Majalah Innovation Indonesia. Edisi 002/ Agustus 2009
  4. ^ a b c Website Hello;Motion. “HelloMotion”. (diakses 7 April 2010)
  5. ^ a b c d e www.thejakartapost.com. “Wahyu Aditya: Animation About Local Talent". (diakses 10 April 2010)
  6. ^ www.businessweek.com.Asia’s Best Entrepreneur 2009. (diakses 10 April 2010)
  7. ^ a b c “Animasi: Dunia Kreatif dan Inovasi Tanpa Batas. Majalah Innovation Indonesia. Edisi 002/ Agustus 2009
  8. ^ a b c Website Hello;Motion. “Wahyu Aditya CV”. (diakses 8 April 2010)
  9. ^ a b c www.perspektifbaru.com. “Aktivis Animasi”. (diakses 7 April 2010)
  10. ^ a b c “Wahyu Aditya animator Nasionalis”. Media Indonesia, 20 Januari 2010.