Uzbek

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Bangsa Uzbek
O‘zbeklar
Mirza Abdulhuq and Rustom Beg in 1841.jpg
Jumlah populasi

21 sampai 27 juta

Kawasan dengan konsentrasi signifikan
 Uzbekistan 21,48 juta [1]
[2]
 Tajikistan 1,12 juta [3]
 Afganistan 3,5 juta [4]
 Kirgizstan 711.000 [5]
 Turkmenistan 450.000 [6]
 Kazakhstan 371.000 [1]
 Rusia 126.000 [2]
 Pakistan 80.000
 Tiongkok 14.800 [3]
 Ukraina 13.000 [4]
Bahasa
Uzbek
(western and eastern dialects)
Agama
Islam Sunni

Uzbek adalah sebuah etnis Turkik yang mayoritas penduduknya terletak di Uzbekistan, Asia Tengah. Populasi besar lainnya juga dapat ditemukan di Afganistan, Tajikistan, Kyrgyzstan, Turkmenistan, Kazakhstan, Rusia dan provinsi Xinjiang di Republik Rakyat Tiongkok. Populasi yang kecil juga dapat ditemui di Iran, Turki, Pakistan, Amerika Utara dan Eropa Barat.


Sejarah[sunting | sunting sumber]

Sejarah Kuno[sunting | sunting sumber]

Uzbek adalah penduduk Uzbekistan, jantung sejarah Asia Tengah akan kembali ke awal Zaman Perunggu kolonis dari Cekungan Tarim adalah orang-orang dari jenis fisik Caucasoid yang masuk mungkin dari utara dan barat, dan mungkin berbicara bahasa yang bisa diklasifikasikan sebagai Pre-atau Proto- Tocharian, nenek moyang dengan bahasa Indo-Eropa Tocharian didokumentasikan kemudian di Cekungan Tarim. Ini pemukim awal menduduki bagian utara dan timur dari Cekungan Tarim, di mana kuburan mereka telah menghasilkan mumi tanggal sekitar 1800 SM. Mereka berpartisipasi dalam dunia budaya berpusat pada stepa timur tengah Eurasia, termasuk Kazakhstan timur laut modern, Kyrgyzstan, dan Tajikistan.

Orang-orang pertama yang diketahui memiliki menghuni Asia Tengah adalah Iran nomaden yang tiba dari padang rumput utara yang sekarang Uzbekistan kadang-kadang di milenium pertama SM. Ini pengembara, yang berbicara dialek Iran, menetap di Asia Tengah dan mulai membangun sistem irigasi yang luas di sepanjang sungai daerah. Pada saat ini, kota-kota seperti Bukhoro (Bukhara) dan Samarqand (Samarkand) mulai muncul sebagai pusat pemerintahan dan budaya. Pada abad ke-5 SM, yang Bactria n, Soghdian, dan Tokharian menyatakan mendominasi wilayah tersebut.

Seperti Cina mulai mengembangkan perdagangan sutra dengan Barat, kota-kota Iran mengambil keuntungan dari perdagangan ini dengan menjadi pusat perdagangan. Menggunakan jaringan luas kota dan permukiman di provinsi Mawannahr (nama yang diberikan daerah setelah penaklukan Arab) di Uzbekistan dan lebih jauh ke timur dalam apa yang Daerah Uygur hari China Otonomi Xinjiang, perantara Soghdian menjadi terkaya Iran pedagang tersebut. Karena perdagangan ini pada apa yang dikenal sebagai Silk Route, Bukhoro dan Samarkand akhirnya menjadi kota yang sangat kaya, dan pada waktu Mawannahr (Transoxiana) adalah salah satu provinsi Persia paling berpengaruh dan kuat kuno.[7]

Alexander Agung menaklukkan Sogdiana dan Bactria di 327 SM, menikah Roxana, putri seorang kepala suku Bactrian lokal. Penaklukan itu seharusnya dari sedikit bantuan untuk Alexander sebagai perlawanan populer adalah sengit, menyebabkan tentara Alexander akan macet di wilayah yang menjadi bagian utara Helenistik Baktria-Yunani Raya. Selama berabad-abad wilayah Uzbekistan diperintah oleh kerajaan Persia, termasuk Parthia dan Sassanid Empires.

Awal periode Islam[sunting | sunting sumber]

penaklukan Asia Tengah Muslim Arab, yang diselesaikan pada abad kedelapan, dibawa ke wilayah agama baru yang terus menjadi dominan. Orang-orang Arab pertama kali menginvasi Mawannahr di pertengahan abad ketujuh melalui serangan sporadis selama penaklukan mereka Persia. Sumber yang tersedia pada penaklukan Arab menunjukkan bahwa Soghdians dan masyarakat Iran lainnya dari Asia Tengah tidak mampu mempertahankan tanah mereka melawan Arab karena perpecahan internal dan kurangnya kepemimpinan adat yang kuat. Orang-orang Arab, di sisi lain, yang dipimpin oleh seorang jenderal brilian, Qutaybah bin Muslim, dan juga sangat termotivasi oleh keinginan untuk menyebarkan iman baru mereka (awal resmi yang berada di AD 622). Karena faktor-faktor, penduduk Mawannahr dengan mudah ditundukkan. Agama baru yang dibawa oleh orang-orang Arab menyebar secara bertahap ke wilayah ini. Identitas agama pribumi, yang dalam beberapa hal sudah digantikan oleh pengaruh Persia sebelum Arab tiba, kian mengungsi di abad berikutnya. Namun, nasib Asia Tengah sebagai wilayah Islam tegas didirikan oleh kemenangan Arab atas pasukan Cina di 750 dalam [Pertempuran [dari Talas | pertempuran]]. Pada Sungai Talas [8]

Meskipun kekuasaan Arab singkat, Asia Tengah berhasil mempertahankan banyak karakteristik Iran nya, tetap menjadi pusat penting kebudayaan dan perdagangan selama berabad-abad setelah penerapan agama baru. Mawannahr terus menjadi pemain politik yang penting dalam urusan regional, seperti yang berada di bawah dinasti Persia berbagai. Bahkan, Abbasiyah kekhalifahan, yang memerintah dunia Arab selama lima abad dimulai pada 750, didirikan sebagian berkat besar untuk bantuan dari pendukung Asia Tengah dalam perjuangan mereka melawan penguasa-kemudian Umayyah Khilafah.[8]

Selama puncak kekhalifahan Abbasiyah di kedelapan dan abad kesembilan, Asia Tengah dan Mawannahr mengalami zaman keemasan yang benar-benar. Bukhoro menjadi salah satu pusat terkemuka belajar, budaya, dan seni di dunia Muslim, kemegahan menyaingi pusat kebudayaan kontemporer seperti Baghdad, Kairo, dan Cordoba. Beberapa sejarawan terbesar, ilmuwan, dan geografi dalam sejarah kebudayaan Islam adalah penduduk asli wilayah tersebut.[8]

Sebagai kekhalifahan Abbasiyah mulai melemah dan lokal negara Islam Iran muncul sebagai penguasa Iran dan Asia Tengah, bahasa Persia melanjutkan peran unggul di wilayah itu sebagai bahasa sastra dan pemerintah. Para penguasa bagian timur Iran dan Mawannahr adalah Persia. Di bawah Samanids dan Buwaihi, budaya Parsi-Islam yang kaya Mawannahr terus berkembang.[8]

Kekaisaran Sassania[sunting | sunting sumber]

Samanids adalah sebuah negara Persia yang memerintah selama 180 tahun, meliputi sebuah wilayah yang termasuk Khorasan (termasuk Kabul), Ray, Transoxiania, Tabaristan, Kerman, Gorgan, dan barat dari provinsi sampai dengan Isfahan. Pada puncak kekuasaan mereka, wilayah Samanids dikendalikan membentang sejauh selatan sebagai Sulaiman Pegunungan, Ghazni dan Kandahar Para Samaniyah adalah keturunan Bahram Chobin,

Kekaisaran Samanid adalah dinasti Persia pertama asli timbul setelah penaklukan Muslim Arab. Keempat cucu dari pendiri dinasti ini, Saman Khuda, telah dihargai dengan provinsi untuk layanan mereka yang setia kepada khalifah Abbasiyah Al-Mamun: Nuh diperoleh Samarkand, Ahmad, [[Fergana] ], Yahya, Shash, dan Elyas, Herat. Nasr anak Ahmad menjadi gubernur Transoxania di 875, tapi itu saudaranya dan penggantinya, Ismail Samani yang menggulingkan Saffarids dan Zaydites dari Tabaristan, sehingga membentuk aturan semiotonomi atas Transoxania Khorasan, dengan Bukhara sebagai ibukotanya.

Samanids mengalahkan Saffarids dan Zaydids[sunting | sunting sumber]

Aturan Samanid di Bukhara tidak secara resmi diakui oleh khalifah sampai 900-an awal ketika penguasa Saffarid 'Amr-i Laith telah meminta khalifah untuk penobatan Transoxiana. Khalifah, Al-Mu'tadid Namun mengirim amir Samanid, Ismail Samani, surat mendesak dia untuk melawan Amr-i Laith dan Saffarids yang khalifah dianggap perampas. Menurut surat itu, khalifah menyatakan bahwa ia berdoa untuk Ismail yang dianggap khalifah sebagai penguasa yang sah dari Khorasan

Kedua belah pihak bertempur di Balkh, utara Afghanistan selama musim semi 900. Selama pertempuran, Ismail secara signifikan kalah jumlah saat ia keluar dengan 20.000 pasukan berkuda terhadap 70.000 kavaleri yang kuat Amr Sejarah penunggang kuda Ismail yang sakit-dilengkapi dengan sebagian besar memiliki sanggurdi kayu sementara beberapa tidak memiliki perisai atau tombak. Kavaleri Amr-i Laith di sisi lain, sepenuhnya dilengkapi dengan senjata dan baju besi. Meskipun pertempuran sengit, Amr ditangkap sebagai beberapa pasukannya beralih sisi dan bergabung dengan Ismail.[9]

Ismail kemudian mengirimkan pasukan ke Tabaristan sesuai dengan direktif khalifah.[10] Daerah pada saat itu kemudian dikontrol oleh Zaydid s. Tentara Samanid mengalahkan Zaydid penguasa dan Samanids menguasai wilayah tersebut.

Turkifikasi dari Mawannahr[sunting | sunting sumber]

Costumes of Uzbek men, Khiva

Pada abad kesembilan, masuknya terus nomaden dari stepa utara membawa sekelompok orang baru ke Asia Tengah. Orang-orang ini adalah Turki yang tinggal di padang rumput yang besar yang membentang dari Mongolia ke Laut Kaspia. Diperkenalkan terutama sebagai tentara budak Dinasti Samanid, orang-orang Turki bertugas di tentara dari semua negara kawasan, termasuk tentara Abbasiyah. Pada akhir abad kesepuluh, sebagai Samanids mulai kehilangan kendali atas Mawannahr dan timur laut Iran, beberapa tentara datang ke posisi kekuasaan dalam pemerintahan daerah, dan akhirnya mendirikan negara mereka sendiri, meskipun sangat Persianized . Dengan munculnya kelompok penguasa Turki di wilayah itu, suku-suku Turki lainnya mulai bermigrasi ke Mawannahr. [11]

Yang pertama dari negara-negara Turki di wilayah itu Persianate yang Kekaisaran Ghaznavid, didirikan pada tahun-tahun terakhir abad kesepuluh. Negara Ghaznavid, yang ditangkap domain Samanid selatan Amu Darya, mampu menaklukkan daerah-daerah besar Iran, Afghanistan, dan utara India pada masa pemerintahan Sultan Mahmud. Para Ghaznawi yang diikuti oleh Turki Qarakhanids, yang mengambil Samanid ibukota Bukhara pada 999 AD, dan memerintah Transoxiana selama dua abad berikutnya. Samarkand dibuat ibukota negara Qarakhanid Barat.[12]

Dominasi Ghazna yang dibatasi, namun, ketika Seljuk membawa diri mereka ke bagian barat wilayah tersebut, menaklukkan wilayah Ghaznavid dari Khorazm (juga dieja Khorezm dan Khwarazm).[11] Seljuk juga mengalahkan Karakhanids, tapi tidak lampiran wilayah mereka langsung. Sebaliknya mereka membuat Karakhanids sebuah negara bawahan.[13] Seljuk didominasi wilayah yang luas dari Asia Kecil ke bagian barat Mawannahr, di Afghanistan, Iran, dan Irak pada abad kesebelas. Kekaisaran Seljuk kemudian dipecah menjadi negara yang diperintah oleh penguasa Turki dan berbagai lokal Iran. Kehidupan budaya dan intelektual daerah terus terpengaruh oleh perubahan politik tersebut, namun. Suku Turki dari utara terus bermigrasi ke daerah selama periode ini. [11] Kekuatan Seljuk namun menjadi berkurang ketika Sultan Seljuk Ahmed Sanjar dikalahkan oleh [[Kara-Khitans] ] pada [Pertempuran [dari Qatwan]] pada 1141.

Pada akhir abad kedua belas, seorang pemimpin Turki dari Khorazm, yang merupakan wilayah selatan Laut Aral, bersatu Khorazm, Mawannahr, dan Iran di bawah pemerintahannya. Di bawah pemerintahan Khorazm shah Kutbeddin Muhammad dan putranya, Muhammad II, Mawannahr terus menjadi makmur dan kaya tetap menjaga Perso-Islam identitas daerah. Namun, serangan baru nomaden dari utara segera berubah situasi ini. Kali ini penyerang itu Genghis Khan dengan nya Mongol tentara.[11]

Periode Mongol[sunting | sunting sumber]

Invasi Mongol dari Asia Tengah merupakan salah satu titik balik dalam sejarah wilayah tersebut. Bangsa Mongol memiliki dampak yang langgeng karena mereka mendirikan tradisi bahwa penguasa yang sah dari setiap negara Asia Tengah hanya bisa menjadi darah keturunan Jenghis Khan. [14]

The Mongol penaklukan Asia Tengah, yang berlangsung 1219-1225, menyebabkan perubahan grosir di populasi Mawannahr. Penaklukan mempercepat proses Turkifikasi di beberapa bagian daerah karena, meskipun tentara Genghis Khan yang dipimpin oleh Mongol, mereka sebagian besar terdiri dari suku-suku Turki yang telah dimasukkan ke dalam tentara Mongol sebagai suku yang ditemui di Mongol 'menyapu selatan. Seperti tentara menetap di Mawannahr, mereka bercampur dengan penduduk lokal yang tidak lari. Efek lain dari penaklukan Mongol adalah kerusakan besar-besaran tentara dijatuhkan pada kota-kota seperti Bukhoro dan daerah seperti Khorazm. Sebagai provinsi terkemuka negara kaya, Khorazm dirawat terutama parah. The irigasi jaringan di wilayah tersebut mengalami kerusakan parah yang tidak diperbaiki selama beberapa generasi.[14] Banyak Iran berbahasa populasi dipaksa meninggalkan selatan untuk menghindari penganiayaan.

Kekuasaan Mongol dan Timurids[sunting | sunting sumber]

Timur feasts in Samarkand

Setelah kematian Genghis Khan pada 1227, kerajaannya dibagi di antara empat anaknya dan anggota keluarganya. Meskipun potensi fragmentasi yang serius, Mongol hukum dari Kekaisaran Mongol mempertahankan suksesi teratur untuk generasi lebih beberapa, dan menguasai sebagian besar dari Mawannahr tinggal di tangan keturunan langsung dari Chaghatai, putra kedua dari Jenghis. Suksesi tertib, kemakmuran, dan perdamaian internal yang berlaku di tanah Chaghatai, dan Kekaisaran Mongol secara keseluruhan tetap kuat dan bersatu. [15]

Pada awal abad keempat belas, bagaimanapun, sebagai kekaisaran mulai pecah menjadi bagian-bagian penyusunnya, wilayah Chaghatai juga terganggu sebagai pangeran dari berbagai kelompok suku bersaing mencari pengaruh. Salah satu kepala suku, Timur (Tamerlane), muncul dari perjuangan ini dalam 1380s sebagai kekuatan dominan di Mawannahr. Meskipun ia bukan keturunan Jenghis, Timur menjadi penguasa de facto Mawannahr dan melanjutkan untuk menaklukkan seluruh Barat Asia Tengah, Iran, Asia Kecil, dan wilayah utara padang selatan Aral Sea. Dia juga menyerang Rusia sebelum meninggal selama invasi Cina tahun 1405.[15]

Timur memprakarsai berbunga terakhir Mawannahr dengan berkumpul di ibukotanya, Samarqand, pengrajin banyak dan ulama dari tanah yang telah ditaklukkan. Dengan mendukung orang-orang seperti, Timur dijiwai kerajaannya dengan budaya Perso-Islam yang sangat kaya. Selama pemerintahan Timur dan pemerintahan keturunan langsungnya, berbagai proyek konstruksi agama dan megah yang dilakukan di pusat-pusat populasi Samarqand dan lainnya. Timur juga dilindungi ilmuwan dan seniman, cucunya Ulugh Beg adalah salah satu astronom pertama di dunia yang besar. Itu selama dinasti Timurid yang Turki, dalam bentuk Chaghatai dialek, menjadi bahasa sastra dalam dirinya sendiri di Mawannahr, meskipun Timurids yang Persianate di alam. Penulis Chaghataid terbesar, Ali Shir Nava'i, aktif di kota Herat, sekarang di barat laut Afghanistan, pada paruh kedua abad kelima belas.[15]

Negara Timurid cepat pecah menjadi dua bagian setelah kematian Timur. Pertempuran internal yang kronis dari Timurids menarik perhatian Uzbekistan suku-suku nomaden yang hidup di sebelah utara Laut Aral. Pada tahun 1501 Uzbek mulai invasi grosir Mawannahr.[15]

Periode Uzbek[sunting | sunting sumber]

A lithograph of two notable Uzbeks from Afghanistan in 1841.

Pada 1510 Uzbek telah menyelesaikan penaklukan Asia Tengah, termasuk wilayah Uzbekistan kini. Dari negara mereka mendirikan, yang paling kuat, Kekhanan dari Bukhoro, berpusat di kota Bukhoro. The Mawannahr dikendalikan khanat, khususnya wilayah Tashkent, yang Lembah Fergana di timur, dan utara Afghanistan. Sebuah negara Uzbekistan kedua, Kekhanan Khiva didirikan di oasis Khorazm di mulut Amu Darya. The Kekhanan dari Bukhoro awalnya dipimpin oleh energik Dinasti Shaybanid. Para Shaybanids bertanding melawan Iran, yang dipimpin oleh Dinasti Safawi, untuk wilayah yang jauh-Timur yang kaya kini Iran. Perjuangan dengan Iran juga memiliki aspek religius karena Uzbek itu Sunni Muslim, dan Iran adalah Syiah [16]

Menjelang akhir abad keenam belas, negara Uzbekistan Bukhoro dan Khorazm mulai melemah karena perang tak berujung mereka terhadap satu sama lain dan Persia dan karena kompetisi yang kuat untuk tahta di antara para khan dalam kekuasaan dan ahli warisnya. Pada awal abad ketujuh belas, Dinasti Shaybanid digantikan oleh Dinasti Janid.[16]

Faktor lain yang berkontribusi terhadap kelemahan khanat Uzbekistan pada periode ini adalah penurunan umum perdagangan bergerak melalui wilayah tersebut. Perubahan ini telah dimulai pada abad sebelumnya ketika rute perdagangan laut didirikan dari Eropa ke India dan China, menghindari Silk Route. Sebagai Eropa yang didominasi transportasi laut diperluas dan beberapa pusat perdagangan hancur, kota-kota seperti Bukhoro, Merv, dan Samarqand di Kekhanan dari Bukhoro dan Khiva dan Urganch (Urgench) di Khorazm mulai untuk terus menurun.[16]

Perjuangan Uzbek 'dengan Iran juga menyebabkan isolasi budaya Asia Tengah dari seluruh dunia Islam. Selain masalah ini, perjuangan dengan nomaden dari padang rumput utara terus. Pada abad ketujuh belas dan kedelapan belas, Kazakhstan perantau dan Mongol terus menggerebek khanat Uzbekistan, menyebabkan kerusakan dan gangguan. Pada awal abad kedelapan belas, dengan Kekhanan dari Bukhoro kehilangan wilayah Fergana yang subur, dan baru Uzbekistan khanat dibentuk pada Quqon.[16]

Penaklukan Russia[sunting | sunting sumber]

The Defence of the Samarkand Citadel in 1868. From the Russian Illustrated Magazine "Niva" (1872).

Pada abad kesembilan belas, bunga Rusia di daerah meningkat sangat, dipicu oleh keprihatinan atas desain nominal Inggris di Asia Tengah, oleh kemarahan atas situasi warga Rusia diselenggarakan sebagai budak, dan oleh keinginan untuk mengendalikan perdagangan di wilayah ini dan untuk membangun sumber aman [kapas []] untuk Rusia. Ketika Perang Sipil Amerika Serikat mencegah pengiriman kapas dari pemasok utama Rusia, bagian selatan Amerika Serikat, katun Asia Tengah diasumsikan perhatian amat besar bagi Rusia. [17]

Segera setelah penaklukan Rusia dari Kaukasus selesai pada akhir 1850-an, oleh karena itu, Rusia Departemen Perang mulai mengirim pasukan militer terhadap khanat Asia Tengah. Tiga pusat populasi utama dari khanat-Tashkent, Bukhoro, dan Samarqand-ditangkap pada tahun 1865,, 1867 dan 1868, masing-masing. Pada tahun 1868 Kekhanan dari Bukhoro menandatangani perjanjian dengan Rusia membuat Bukhoro seorang Rusia protektorat. Khiva menjadi protektorat Rusia pada tahun 1873, dan Kekhanan Quqon akhirnya dimasukkan ke dalam Kekaisaran Rusia, juga sebagai protektorat, pada tahun 1876.[17]

Kekuasaan Russia[sunting | sunting sumber]

Pada 1876 Rusia telah tergabung ketiga khanat (maka semua kini Uzbekistan) ke dalam aset kerajaan, mengabulkan otonomi khanat terbatas. Pada paruh kedua abad kesembilan belas, penduduk Rusia Uzbekistan tumbuh dan industrialisasi beberapa terjadi.[18]

Pengendalina Moskow atas Uzbekistan melemah pada tahun 1970 sebagai pemimpin partai Uzbekistan Sharaf Rashidov membawa banyak kroni dan kerabat ke dalam posisi kekuasaan. Pada pertengahan 1980-an, Moskow berusaha untuk mendapatkan kembali kontrol dengan kembali menyingkirkan kepemimpinan Uzbekistan seluruh partai. Namun, langkah ini meningkat Uzbek nasionalisme, yang sudah lama membenci kebijakan Soviet seperti pengenaan monokultur kapas dan penindasan Islam ic tradisi. Pada akhir 1980-an, suasana liberalisasi dari Uni Soviet di bawah Mikhail Gorbachev S. (berkuasa 1985-1991) dipupuk kelompok oposisi politik dan terbuka (meskipun terbatas) oposisi terhadap kebijakan Soviet di Uzbekistan. Pada tahun 1989 serangkaian bentrokan etnis Uzbek membawa kekerasan yang melibatkan penunjukan luar etnis Uzbek Islam Karimov sebagai kepala Partai Komunis. Ketika Soviet Agung Uzbekistan enggan menyetujui kemerdekaan dari Uni Soviet pada tahun 1991, Karimov menjadi presiden Republik Uzbekistan.[18] Pada tanggal 31 Agustus 1991, Uzbekistan menyatakan kemerdekaan, menandai September 1 sebagai hari libur nasional.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ D. Carlson, "Uzbekistan: Ethnic Composition and Discriminations", Harvard University, August 2003
  2. ^ CIA factbook 2005 - Uzbekistan
  3. ^ CIA factbook 2005 - Tajikistan
  4. ^ CIA factbook 2005 - Afghanistan
  5. ^ CIA factbook 2005 - Kyrgyzstan
  6. ^ CIA factbook 2005 - Turkmenistan
  7. ^ Lubin, Nancy. "Early history". In Curtis.
  8. ^ a b c d Lubin, Nancy. "Awal Islam periode". In Curtis.
  9. ^ Ibn Khallikan's biographical dictionary By Ibn Khallikān, pg.329
  10. ^ Tabaḳāt-i-nāsiri: a general history of the Muhammadan dynastics of Asia, pg.32, By Minhāj Sirāj Jūzjānī
  11. ^ a b c d Lubin, Nancy. "Turkifikasi dari Mawannahr". Dalam Curtis.
  12. ^ Davidovich, E. A. (1998), "Chapter 6 The Karakhanids", in Bosworth, C.E., History of Civilisations of Central Asia, 4 part I, UNESCO Publishing, hlm. 119–144, ISBN 92-3-103467-7  More than one of |contribution= and |chapter= specified (help)
  13. ^ Golden, Peter. B. (1990), "The Karakhanids and Early Islam", in Sinor, Denis, The Cambridge History of Early Inner Asia, Cambridge University Press, ISBN 0 521 2,4304 1 
  14. ^ a b Lubin, Nancy. "Mongol periode". dalam Curtis.
  15. ^ a b c d Lubin, Nancy. "Kekuasaan Timur". Dalam Curtis.
  16. ^ a b c d . Lubin, Nancy. "Uzbekistan periode". Dalam Curtis.
  17. ^ a b Lubin, Nancy. "Rusia penaklukan". In Curtis.
  18. ^ a b "Country Profile: Uzbekistan". Library of Congress Federal Research Division (February 2007). This article incorporates text from this source, which is in the public domain.