Sogdiana

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Sogdiana
Sogdiana-300BCE.png
Sogdiana, sek. 300 BC.
Bahasa Bahasa Sogdiana
Agama Zoroastrianisme, Buddhisme, Manicheisme, Kristen
Ibukota Samarkand, Bukhara, Khujand, Kesh
Area Antara Amu Darya dan Syr Darya

Sogdiana (play /ˌsɔːɡdiˈænə/ atau /ˌsɒɡdiˈænə/) atau Sogdia (play /ˈsɔːɡdiə/ atau /ˈsɒɡdiə/; bahasa Persia Lama: 'Suguda-'; bahasa Yunani Kuno: Σογδιανή, Sogdianē; bahasa Persia: سغد Soġd; bahasa Tajik: Суғд, سغد Suġd; Uzbek: Sơģd; (Tionghoa) Sùtè) adalah peradaban kuno bangsa Iran serta sebuah provinsi Kekaisaran Akhemenia, yang kedelapan belas pada daftar di prasasti Behistun Darius Agung (i. 16). Sogdiana "terdaftar" sebagai "tanah dan negeri baik" kedua yang diciptakan oleh Ahura Mazda. Daerah ini terdaftar sebagai yang kedua setelah Airyanem Vaejah, Negeri Bangsa Arya, dalam kitab Zoroaster Vendidad atau "Videvdat", menunjukkan bahwa daerah ini sudah dianggap penting sejak masa kuno.[1] Sogdiana, pada masa yang berbeda-beda, meliputi wilayah di sekitar Samarkand, Bukhara, Khujand dan Shahrisabz di Uzbekistan modern.

Negara-negara Sogdiana, meskipun tak pernah bersatu secara politik, berpusat di sekitar kota utama Samarkand. Sogdiana terletak di sebelah utara Baktria, sebelah timur Khwarezm, dan sebelah tenggara Kangju antara Oxos (Amu Darya) dan Jaxartes (Syr Darya), meliputi lembah Zeravshan yang subur (Polytimetos kuno). Wilayah Sogdiana berkaitan dengan provinsi Samarkand dan Bokhara di Uzbekistan modern serta provinsi Sughd di Tajikistan modern.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Orang Sogdiana, penggambaran pada sarkofagus Sogdiana Cina dari era Qin Utara.

Periode Hellenistik[sunting | sunting sumber]

Wilayah Sogdiana yang merdeka dan senang berperang[2] menjadi daerah perbatasan yang menutup Persia Akhemenia dari bangsa Skythia nomad di utara dan timur.[3] Tebing Sogdiana atau Tebing Ariamazes, sebuah benteng di Sogdiana, ditaklukan pada tahun 327 SM oleh pasukan Aleksander Agung. Setelah kampanye yang diperluas berhasil menghentikan perlawanan Sogdiana dan mendirikan pos terdepan yang diawaki oleh veteran Makedonianya, Aleksander menggabungkan Sogdiana dengan Baktria menjadi satu kesatrapan. Sejak itu kekuatan militer Sogdiana tak pernah benar-benar pulih lagi. Selanjutnya Sogdiana menjadi bagian dari Kerajaan Hellenistik Yunani-Baktria, yang didirikan pada tahun 248 SM oleh Diodotos, yang kemudian berdiri selama satu abad selanjutnya. Euthydemos I tampaknya sempat menguasai wilayah Sogdiana untuk sementara, hingga pada akhirnya area tersebut diduduki oleh nomad ketika bangsa Skythia dan suku Yuezhi menyerangnya sekitar tahun 150 SM.

Peran di Jalur Sutra[sunting | sunting sumber]

Sebagian besar pedagang tidak melintasi seluruh Jalur Sutra melainkan memperdagangkan barang melalui para pedagang yang berbasis di kota-kota oasis seperti Khotan atau Dunhuang. Akan tetapi, orang Sogdiana mendirikan jaringan dagang yang terbentang sejauh 150 mil dari Sogdiana hingga Cina. Pada kenyataannya, orang Sogdiana mengerahkan tenaga mereka untuk berdagang secara menyeluruh sehingga bangsa Saka dari Kerajaan Khotan menyebut semua pedagang sebagai suli (orang Sogdiana) terlepas dari kebudayaan dan etnisitas mereka;[4] Hubungan Sogdiana dengan Cina dimulai oleh kedatangan penjelajah Cina, Zhang Qian, pada masa pemerintahan Wudi di bekas Dinasti Han, yang berkuasa pada tahun 141–87 SM. Ia menuliskan catatan kunjungannya ke "Daerah Barat" di Asia Tengah, dan menyebut daerah Sogdiana sebagau "Kangju".

Menyusul kunjungan dan laporan Zhang Qian, hubungan komersial Cina dengan Asia Tengah dan Sogdiana pun berkembang,[5] seiring banyaknya utusan Cina yang dikirim ke negara-negara asing sepanjang abad ke-1 SM.[6]

Sogdiana memainkan peranan penting dan memudahkan perdagangan antara Cina dan Asia Tengah di sepanjang Jalur Sutra. Bahasa mereka bahkan menjadi lingua franca perdagangan, dan pada abad ke-7 SM peziarah Buddha Xuanzang mencermati bahwa anak-anak Sogdiana telah diajarkan baca-tulis pada usia lima tahun, meskipun kemampuan mereka kemudian dialihkan untuk perdagangan, yang membuat Xuanzang, sebagai seorang yang terpelajar, kecewa. Xuanzang juga mencatat bahwa ada pula orang Sogdiana yang bekerja dalam profesi lainnya, antara lain sebagai pembuat karpet, pembuatt kaca, dan pemahat kayu.[7]

Orang Sogdiana ikut berperan dalam pergerakan budaya, filsafat dan agama, misalnya Manicheisme, Zoroastrianisme, dan Buddhisme ke timur. Dalam beberapa sumber, misalnya dokumen yang ditemukan oleh Sir Aurel Stein, diketahui bahwa pada abad ke-4 SM, orang Sogdiana telah memonopoli perdagangan antara India dan Cina. Selain itu, pada tahun 68 SM seorang utusan Turk-Sogdiana pergi ke Kekaisaran Romawi, tepatnya ke Konstantinopel. Ia menghadap Kaisar Romawi untuk meminta izin perdagangan. Pada tahun-tahun berikutnya kegiatan perdagangan antara dua negara itu semakin berkembang.[8][4]

Suyab dan Talas adalah pusat utama Sogdiana di utara, dan kota-kota ini mendominasi rute kafilah di Asia Tengah. Kepentingan komersial mereka dilindungi oleh kekuatan militer Gokturk yang sedang bangkit, yang kekaisarannya digambarkan sebagai "negara gabungan dari klan Ashina dan orang Sogdiana."[9][10][11] Perdagangan Sogdiana, dengan mengalami beberapa gangguan, berlanjut pada abad ke-9 M. Pada abad ke-10 M, Sogdiana menjadi bagian dari Kekaisaran Uyghur, yang hingga tahun 840 M meliputi Asia Tengah bagian utara. Pada masa ni kafilah-kafilah Sogdiana yang berkelana hingga Mongolia Atas disebutkan dalam sumber-sumber Cina.

Selama abad ke-5 dan ke-6 banyak orang Sogdiana yang menetap di Koridor Hexi di mana mereka memperoleh otonomi dalam hal pemerintahan dan memiliki adminsitrator resmi yang ditunjuk dan dikenal sebagai 'sabao', mengindikasikan pentingnya mereka bagi struktur sosioekonomi Cina. Pengaruh Sogdiana pada perdagangan Cina juga dibuktikan oleh dokumen Cina yang mendata pajak yang dibayarkan dari perdagangan kafilah di daerah Turpan yang menunjukkan bahwa dua puluh sembilan dari tiga puluh lima transaski komersial melibatkan pedagang Sogdiana dan pada tiga belas di antaranya, baik penjual maupun pembelinya sama-sama merupakan orang Sogdiana.[12] Barang dagangan yang dibawa ke Cina oleh orang Sogdiana meliputo anggur, alfalfa, dan barang perak Sassania, serta wadah kaca, koral Laut Tengah, patung Buddha kuningan, kain wol Romawi dan amber Baltik. Benda-benda ini di Cina ditukarkan dengan merica, tembaga, dan sutra.[4]

Menyusul Pemberontakan An Lushan, yang didukung oleh banyak orang Sogdiana, mereka pun akhirnya dibantai. Akibatnya banyak orang Sogdiana yang kemudian mengganti nama mereka untuk menyelematkan diri. Ini memenyebabkan sedikitnya informasi yang diketahui mengenai kehadiran orang Sogdiana di Cina utara sejak masa itu.[13]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Avesta: Vendidad (English): Fargard 1". Avesta.org. 
  2. ^ Independent Sogdiana: Lane Fox (1973, 1986:533) notes Quintus Curtius, vi.3.9: with no satrap to rule them, they were under the command of Bessus at Gaugamela, according to Arrian, iii.8.3.
  3. ^ "The province of Sogdia was to Asia what Macedonia was to Greece: a buffer between a brittle civilization and the restless barbarians beyond, whether the Scyths of Alexander's day and later or the White Huns, Turks and Mongols who eventually poured south to wreck the thin veneer of Iranian society" (Robin Lane Fox, Alexander the Great (1973) 1986:301).
  4. ^ a b c Wood, Francis (2002). The Silk Road: Two Thousand Years in the Heart of Asia. Berkeley, CA: University of California Press. hlm. 65–68. ISBN 978-0-520-24340-8. 
  5. ^ C. Michael Hogan, Silk Road, North China, The Megalithic Portal, ed. Andy Burnham
  6. ^ Shiji, trans. Burton Watson
  7. ^ Wood 2002:66
  8. ^ J. Rose, 'The Sogdians: Prime Movers between Boundaries', Comparative Studies of South Asia, Africa and the Middle East, vol. 30, no. 3, (2010), hlm. 412
  9. ^ Wink, André. Al-Hind: The Making of the Indo-Islamic World. Brill Academic Publishers, 2002. ISBN 0-391-04173-8.
  10. ^ de la Vaissiere, Etienne (July 20, 2004). "Sogdian Trade". Encyclopedia Iranica. Diakses 2011-11-04. 
  11. ^ Stark, Sören. Die Alttürkenzeit in Mittel- und Zentralasien. Archäologische und historische Studien (Nomaden und Sesshafte, vol. 6). Reichert, 2008 ISBN 03895005320.
  12. ^ J. Rose, 'The Sogdians: Prime Movers between Boundaries', Comparative Studies of South Asia, Africa and the Middle East, vol. 30, no. 3, (2010), hlm. 416
  13. ^ J. Rose, 'The Sogdians: Prime Movers between Boundaries', Comparative Studies of South Asia, Africa and the Middle East, vol. 30, no. 3, (2010), hlm. 417

Pranala luar[sunting | sunting sumber]