Ulang tahun

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Ulang tahun sering dirayakan dengan suatu pesta.

Ulang tahun adalah hari kelahiran seseorang, menandai hari dimulainya kehidupan di luar rahim. Dalam beberapa kebudayaan, memperingati ulang tahun seseorang biasanya dirayakan dengan mengadakan pesta ulang tahun dengan keluarga dan/atau teman. Hadiah sering diberikan pada orang yang merayakan ulang tahun. Pada saat seseorang ulang tahun, sudah menjadi kebiasaan untuk memperlakukan seseorang secara istimewa pada hari ulangtahunnya.

Ulang tahun dalam budaya dan agama[sunting | sunting sumber]

Romawi Kuno[sunting | sunting sumber]

Bangsa Romawi merayakan ulang tahun secara penuh antusias dengan pesta yang hedonistik dan hadiah yang berlimpah.[1]

Yahudi[sunting | sunting sumber]

Dalam agama Yahudi, pandangan pada perayaan ulang tahun masih diperdebatkan oleh berbagai rabbi.[2] Di dalam Alkitab Ibrani, satu-satunya isi yang menyebutkan perayaan untuk memperingati hari kelahiran seseorang adalah mengenai ulang tahun Firaun Mesir yang terekam dalam [[]] Kejadian:40:20.[3] Rabbi Moshe Feinstein selalu acknowledged ulang tahun.[4] The Lubavitcher Rebbe mendorong banyak orang untuk merayakan ulang tahun mereka, dengan berkumpul bersama kerabat, membuat resolusi positif, dan melalui berbagai kegiatan keagamaan.[5] Menurut Rabbi Yissocher Frand, ulang tahun kelahiran seseorang merupakan hari khusus karena doa seseorang tersebut pada hari itu dapat terkabulkan.[6]

Bar mitzvah untuk anak laki-laki Yahudi berumur 13 tahun, atau bat mitzvah untuk anak perempuan Yahudi berumur 12 tahun, mungkin adalah satu-satunya perayaan Yahudi yang sering dikaitkan dengan ulang tahun. Walaupun perayaan modern, di mana "ulang tahun" sekuler seringkali mengecilkan hakikatnya sebagai ritual agama, namun pada mulanya inti dari perayaan bar mitzvah atau bat mitzvah sepenuhnya bersifat keagamaan (pencapaian kematangan beragama menurut hukum Yahudi), dan bukan bersifat sekuler. Dengan atau tanpa perayaan ulang tahun, seorang anak Yahudi tetap akan mengalami bar mitzvah atau bat mitzvah, dan mungkin dirayakan pada hari itu atau beberapa hari setelahnya.

Kekristenan[sunting | sunting sumber]

Kekristenan: Abad-abad awal[sunting | sunting sumber]

Origen dalam pendapatnya "On Levites" menulis bahwa umat Kristiani tidak hanya harus menahan diri dari merayakan ulang tahun mereka, tapi harus memandangnya dengan jijik.[7]

Kristen Ortodoks masih lebih menyukai perayaan hari nama saja.

Kekristenan: Pertengahan[sunting | sunting sumber]

Masyarakat umum merayakan hari santo mereka, tapi para bangsawan merayakan ulang tahun kelahiran mereka. "Squire's Tale" (Kisah Pengawal), salah satu dari The Canterbury Tales karya Chaucer, dibuka saat Raja Cambuskan menyatakan pesta untuk merayakan ulang tahunnya.[8]

Kekristenan: Modern[sunting | sunting sumber]

Saksi-Saksi Yehuwa dan beberapa kelompok Nama Suci (Sacred Name) menjauhkan diri dari perayaan ulang tahun. Mereka percaya bahwa perayaan ulang tahun digambarkan dalam cahaya yang negatif dalam Alkitab dan memiliki hubungan sejarah dengan sihir, takhayul, dan paganisme.[9][10][11]

Islam[sunting | sunting sumber]

Beberapa ulama menganggap merayakan ulang tahun adalah perbuatan dosa, karena dianggap sebagai suatu "inovasi" dalam beragama, atau bidah, sedangkan ulama-ulama lain mengeluarkan pernyataan bahwa merayakan ulang tahun itu dibolehkan.[12][13]

Sebagian umat Muslim (dan orang-orang Kristen Arab) bermigrasi ke Amerika Serikat dan mengadopsi kebiasaan merayakan ulang tahun, khususnya bagi anak-anak, tetapi sebagian yang lain menentangnya.[14]

Juga, ada banyak sekali kontroversi mengenai perayaan Maulid Nabi. Sementara sebagian umat Islam merayakannya dengan penuh antusias,[15] lainnya mengutuk perayaan tersebut, menganggap mereka telah keluar dari ruang lingkup ajaran Islam.[16]

Hindu[sunting | sunting sumber]

Umat Hindu merayakan hari kelahiran setiap tahun ketika hari yang sesuai dengan bulan lunar atau bulan matahari (Sistem Tanda Matahari Nirayana - Sourava Mana Masa) terjadi kelahiran dan memiliki asterisme yang sama (Bintang / Nakshatra) seperti tanggal lahir. Usianya terhitung setiap kali Janma Nakshatra dari bulan yang sama berlalu.

Buddha[sunting | sunting sumber]

Berbagai biara merayakan ulang tahun kelahiran Buddha, biasanya dalam bentuk ritual yang sangat formal. Mereka memperlakukan patung Buddha seolah-olah seperti hidup, dengan memandikan dan "memberi makan" patung tersebut.[17]

Sikh[sunting | sunting sumber]

Umat beragama Sikh merayakan hari kelahiran Guru Nanak.

Korea Utara[sunting | sunting sumber]

Di Korea Utara, rakyat dilarang merayakan ulang tahun pada tanggal 8 Juli dan 17 Desember, karena tanggal tersebut merupakan tanggal wafat pemimpin negara itu, masing-masing Kim Il-sung dan Kim Jong-il. Lebih dari 100.000 orang Korea Utara memindahkan tanggal ulang tahunnya menjadi 9 Juli atau 18 Desember untuk menghindari tanggal-tanggal tersebut. Seseorang yang lahir pada tanggal 8 Juli sebelum 1994 dapat mengubah hari ulang tahunnya, dengan pengakuan resmi.[18]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Kathryn Argetsinger (1992). "Birthday Rituals: Friends and Patrons in Roman Poetry and Cult". Classical Antiquity 11 (2): pp. 175–193. doi:10.2307/25010971. JSTOR 25010971. 
  2. ^ Reb Chaim HaQoton: Happy Birthday! April 17, 2007
  3. ^ "Birthday in Torah". Just Asked. GatewaysOnline.com. Diakses 2009-03-26. 
  4. ^ "Birthdays". Flatbush Jewish Journal. 2010-05-13. 
  5. ^ Chabad.org. "The Jewish Birthday". 
  6. ^ Rechel Weingarten (2010-05-13). "Birthday Celebrations". Flatbush Jewish Journal. 
  7. ^ John Bugge (1975) Virginitas: an essay in the history of a medieval ideal, Springer ISBN 9024716950, p. 69
  8. ^ Margaret Hallissy (1995) A Companion to Chaucer's Canterbury Tales, Greenwood Publishing Group ISBN 0313291896, p. 300
  9. ^ Awake! July 8, 2004, p. 30 "Christians refrain from any celebrations or customs that continue to involve false religious beliefs or activities that violate Bible principles. For example, the Bible definitely puts birthday celebrations in a bad light."
  10. ^ The World Book Encyclopedia: Vol. 3, p. 416
  11. ^ Are Birthday Celebrations Christian?. Thercg.org. Retrieved on 2013-01-01.
  12. ^ Birthday parties | IslamToday – English. En.islamtoday.net. Retrieved on 2013-01-01.
  13. ^ Souhail Karam (2008-08-31). "Birthday parties against Islam says top Saudi cleric". Reuters. Diakses 2011-07-06. 
  14. ^ Mona H. Faragallah, Walter R. Schumm and Farrell J. Webb (1997). "Acculturation of Arab-American Immigrants: An Exploratory Study". Journal of Comparative Family Studies 28 (3): 182. 
  15. ^ Imam Jalaluddin al-Suyuti (radi Allahu anhu) Celebrating Eid-e-Milad-un-Nabi. (PDF). Nooremadinah.net. Retrieved on 2013-01-01.
  16. ^ Salman Mohammed (2011-02-06) Milad un Nabi or Prophet Birthday : Celebrate or Not?. Systemoflife.com Article. Retrieved on 2013-01-01.
  17. ^ Sarah J. Horton (2007) Living Buddhist statues in early medieval and modern Japan, Palgrave Macmillan ISBN 1403964203 p. 24
  18. ^ Ju Seongha (2011-12-30) 北 김정은 시대 北 12월 17일生 사라진다. news.donga.com

Pranala luar[sunting | sunting sumber]