Teknik hidrolika

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Kolam Penahan Banjir Hidrolika (Hydraulic Flood Retention Basin (HFRB))
Bebatuan pelindung pinggir danau

Teknik hidrolika adalah sub-disiplin bidang teknik sipil yang terkait dengan aliran fluida, umumnya air dan limbah. Satu ciri khas dari sistem ini adalah analisa yang ekstensif dari gravitasi sebagai gaya penggerak yang menyebabkan pergerakan fluida. Bidang teknik sipil ini terkait dengan desain jembatan, bendungan, selat, kanal, dan tanggul. Teknik hidrolika juga diaplikasikan di bidang sanitasi dan teknik lingkungan.

Teknik hidrolika adalah aplikasi prinsip mekanika fluida terhadap masalah yang terkait dengan pengumpulan, penyimpanan, pengendalian, pemindahan, pengaturan, pengukuran, dan penggunaan air..[1] Cassidy et al menjelaskan bahwa "Insinyur hidrolika mengembangkan desain konseptual untuk berbagai manfaat yang berkaitan degan air seperti saluran pelimpah dan saluran keluaran untuk bendungan, saluran air untuk jalan raya, kanal dan struktur terkait untuk irigasi, serta fasilitas air pendingin untuk pembangkit listrik termal".[2]

Prinsip utama[sunting | sunting sumber]

Prinsip utama dari teknik hidrolika mencakup mekanika fluida, aliran fluida, sifat fluida, hidrologi, jaringan perpipaan, hidrolika saluran terbuka, mekanika transportasi sedimen, permodelan, permesinan hidrolika, dan hidrolika drainase.

Mekanika fluida[sunting | sunting sumber]

Hidrostatika adalah studi terhadap fluida dalam keadaan diam.[1] Pada fluida dalam keadaan diam terdapat gaya yang disebut dengan tekanan yang bekerja pada sekelilingnya. Tekanan ini diukur dalam satuan N/m2, dan tidak konstan pada seluruh badan air. Tekanan, p, meningkat dengan bertambahnya kedalaman. Sehingga gaya ke atas dapat didefinisikan dengan persamaan:

p=\rho gy

di mana,

ρ = massa jenis air
g = berat jenis
y = kedalaman

Membalikkan persamaan akan memberikan tinggi tekanan (pressure head) p/ρg = y. Empat alat dasar untuk pengukuran tekanan yaitu piezometer, manometer, manometer diferensial, manometer miring, dan Bourdon gauge.[1]

Sifat fluida real[sunting | sunting sumber]

Fluida ideal dan fluida real

Perbedaan mendasar antara fluida ideal dan fluida real adalah p1 = p2 untuk aliran fluida ideal, dan p1 > p2 untuk aliran fluida real. Fluida ideal tidak bisa ditekan ('incompressible) dan tidak memiliki viskositas. Fluida real memiliki viskositas. Fluida ideal hanyalah fluida imajiner karena semua fluida, termasuk udara, memiliki viskositas.

Aliran berviskositas

Fluida berviskositas akan terdeformasi secara kontinu di bawah gaya geser, di mana fluida ideal tidak terdeformasi.

Aliran laminar dan turbulen

Gangguan pada aliran berviskositas akan menghasilkan aliran laminar (stabil), transisi, hingga turbulen (tidak stabil).

Persamaan Bernoulli

Untuk fluida ideal, berlaku persamaan Bernoulli:

p/ρg + u²/2g = p1/ρg + u1²/2g = p2g + u2²/2g

Lapisan batas

Asumsikan aliran dibatasi hanya pada satu sisi saja, dan aliran mendatar melewati bidang datar yang sejajar dengan aliran. Aliran yang berada tepat di atas bidang datar akan memiliki kecepatan yang seragam. Dan ketika aliran mengalami kontak dengan bidang, lapisan fluida akan bergesekan dengan permukaan bidang padat. Sehingga akan ada gaya geser antara lapisan fluida di atas permukaan bidang datar dan lapisan kedua dari fluida. Lapisan kedua akan memperlambat lapisan ketiga, meski tidak sampai membuatnya berhenti, dan menciptakan gaya geser terhadap lapisan ketiga. Dan seterusnya. Gaya kohesi intermolekuler pada fluida tidak cukup untuk menahan molekul fluida. Sehingga fluida akan terus mengalir selama masih ada jalan untuk mengalir.[3] Aliran di dalam lapisan bisa berupa aliran laminar atau aliran turbulen, tergantung pada bilangan Reynolds.[1]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d Prasuhn, Alan L. Fundamentals of Hydraulic Engineering. Holt, Rinehart, and Winston: New York, 1987.
  2. ^ Cassidy, John J., Chaudhry, M. Hanif, and Roberson, John A. "Hydraulic Engineering", John Wiley & Sons, 1998
  3. ^ E. John Finnemore, Joseph Franzini "Fluid Mechanics with Engineering Applications",McGraw-Hill,2002

Bahan bacaan terkait[sunting | sunting sumber]

  • Vincent J. Zipparro, Hans Hasen (Eds), Davis' Handbook of Applied Hydraulics, Mcgraw-Hill, 4th Edition (1992), ISBN 0070730024, at Amazon.com
  • Classification of Organics in Secondary Effluents. M. Rebhun, J. Manka. Environmental Science and Technology, 5, pp. 606–610, (1971). 25.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]