Gunung berapi kerucut

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Stratovolcano)
Langsung ke: navigasi, cari
Gunung berapi kerucut Cono de Arita di Salta (Argentina).

Gunung berapi kerucut, juga dikenal sebagai gunung berapi komposit atau stratovolkano, ialah pegunungan (gunung berapi) yang tinggi dan mengerucut yang terdiri atas lava dan abu vulkanik yang mengeras. Bentuk gunung berapi itu secara khas curam di puncak dan landai di kaki karena aliran lava yang membentuk gunung berapi itu amat kental karena banyak mengandung silika, dan begitu dingin serta mengeras sebelum menyebar jauh. Lava seperti itu dikelompokkan asam karena tingginya konsentrasi silikat. Di ujung lain spektrum itu ialah gunung berapi pelindung (seperti Mauna Loa di Hawaii), yang terbentuk dari lava yang kurang kental, memberinya dasar kuat dan dengan hati-hati raut yang melandai, pakai translasi otomatis itu jangan percaya, stratovolcano memiliki kemiringan yang curam pada bagian puncak dan kemiringan yang lebih landai pada bagian kaki, sehingga sisi-sisinya seperti dua bidang konkaf (cekung) yang menghadap ke atas. Banyak stratovolcano yang melampaui ketinggian 2500 m. Sering tercipta oleh subduksi lempeng tektonik.

Meski stratovolcano seperti bisul kadang-kadang disebut gunung berapi gabungan, para ahli gunung berapi lebih memilih menggunakan istilah stratovolcano untuk membedakannya dari gunung berapi karena semua gunung berapi dari bentuk apapun memiliki struktur gabungan (berlapis) — yakni terbentuk dari penumpahan berangkai material eruptif.

Contoh[sunting | sunting sumber]

Gunung St. Helens — sebuah stratovolcano — sehari sebelum 18 Mei 1980, erupsi yang menghilangkan sebagian besar puncak pegunungan.

Penciptaan[sunting | sunting sumber]

Stratovolcanoes adalah umum di zona subduksi, membentuk rantai sepanjang batas lempeng tektonik di mana kerak samudera yang diambil di bawah kerak benua (Continental Arc Vulkanisme, misalnya Cascade Range, Andes pusat) atau lain lempeng samudera (Pulau Vulkanisme busur, misalnya Jepang, Pulau Aleutian). Magma yang terbentuk oleh stratovolcanoes naik ketika air terperangkap baik dalam mineral terhidrasi dan di batuan basalt berpori dari kerak samudera atas, dilepaskan ke batuan mantel dari astenosfer di atas lempengan laut yang tenggelam. Pelepasan air dari mineral terhidrasi disebut "pengeringan," dan terjadi pada tekanan tertentu dan suhu untuk setiap mineral, seperti piring turun ke kedalaman yang lebih besar. Air dibebaskan dari batuan menurunkan titik leleh batuan mantel atasnya, yang kemudian mengalami pelelehan parsial dan naik karena densitasnya lebih ringan dibandingkan dengan batuan mantel sekitarnya, dan kolam sementara di dasar lithosfer. Magma kemudian naik melalui kerak, menggabungkan batuan kerak yang kaya akan silika, yang mengarah ke komposisi akhir. Saat magma mendekati permukaan atas, kolam dalam kamar magma itu ada di bawah atau dalam gunung berapi. Di sana, tekanan relatif rendah memungkinkan air dan volatil lainnya (terutama CO2, SO2, Cl2, dan H2O) yang dilarutkan dalam magma untuk melarikan diri dari larutan, seperti yang terjadi ketika sebotol air berkarbonasi dibuka, melepaskan CO2. Setelah volume kritis dari magma dan gas terakumulasi, hambatan (massa penyumbatan) dari kerucut vulkanik diatasi, mengarah ke letusan ledakan mendadak. Zona subduksi-stratovolcanoes, seperti Gunung St Helens dan [[Gunung Pinatubo], biasanya meledak dengan kekuatan ledakan: magma terlalu kaku untuk memungkinkan melepaskan gas vulkanik. Sebagai akibatnya tekanan internal yang luar biasa dari gas-gas vulkanik tetap terperangkap dalam magma seperti bubur. Setelah menerobos dari ruang magma, magma mengeluarkan gas secara eksplosif. Seperti proses ledakan dapat disamakan dengan gemetar sebotol air berkarbonasi keras, dan kemudian dengan cepat melepas tutup. Tindakan gemetar nukleasi pembubaran CO2 dari cairan sebagai gelembung, meningkatkan volume internal. Gas dan air menyembur keluar dengan cepat dan kuat.

Dua Dekade Gunung berapi yang meletus pada tahun 1991 memberikan contoh bahaya stratovolcano. Pada tanggal 15 Juni, Gunung Pinatubo memuntahkan abu 40 kilometer (25 mil) ke udara dan menghasilkan aliran piroklastik yang besar dan lumpur yang menghancurkan area yang luas di sekitar gunung berapi. Pinatubo, terletak 90 km (56 mil) dari Manila, telah aktif selama 600 tahun sebelum letusan 1991, yang peringkat sebagai salah satu letusan terbesar di abad ke-20. Juga pada tahun 1991, Gunung Berapi Unzen, Jepang , yang terletak di pulau Kyushu sekitar 40 km (25 mil) timur [[Nagasaki], terbangun dari tidur yang 200-tahun untuk menghasilkan kubah lava baru di puncaknya. Awal pada bulan Juni, mengulangi runtuhnya kubah ini meletus menghasilkan arus abu yang menyapu menuruni lereng gunung dengan kecepatan setinggi 200 kmh (120 mil per jam).

Bahaya[sunting | sunting sumber]

Dalam catatan sejarah, letusan ledakan di zona subduksi (konvergen-batas) gunung berapi telah menimbulkan bahaya terbesar bagi peradaban.

Efek Iklim[sunting | sunting sumber]

Selain mungkin mempengaruhi iklim, awan vulkanis dari letusan ledakan juga menimbulkan bahaya untuk keselamatan penerbangan. Sebagai contoh, pada letusan 1982 Galunggung di Jawa; 9 Penerbangan British Airways terbang ke dalam awan abu, menderita kegagalan mesin sementara dan kerusakan struktural. Selama dua dekade terakhir, lebih dari 60 pesawat terbang, sebagian besar jetliners komersial, telah rusak oleh pertemuan dalam penerbangan dengan abu vulkanik. Beberapa pertemuan telah mengakibatkan hilangnya kekuatan semua mesin, mengharuskan pendaratan darurat. Untungnya, sampai saat ini tidak ada kecelakaan telah terjadi karena pesawat jet terbang ke dalam abu vulkanik. Hujan abu adalah ancaman bagi kesehatan ketika dihirup, dan juga merupakan ancaman untuk properti dengan akumulasi yang cukup tinggi. Lebih besar dari 30 cm (12 inci) akumulasi cukup untuk sebagian besar bangunan runtuh.

Lumpur[sunting | sunting sumber]

Sejak tahun 1600 Masehi, hampir 300.000 orang telah tewas akibat letusan gunung berapi. Sebagian besar kematian disebabkan oleh aliran piroklastik dan lumpur, bahaya mematikan yang sering menyertai letusan eksplosif-zona subduksi stratovolcanoes. Aliran piroklastik yang bergerak cepat, longsoran seperti, campuran tanah-pijar memeluk puing vulkanik panas, abu, dan gas yang dapat bergerak pada kecepatan lebih dari 100 mil per jam (160 km / jam). Sekitar 30.000 orang tewas oleh aliran piroklastik pada letusan 1902 Mont Pelee di pulau Martinique di Karibia. Pada bulan Maret-April 1982, tiga ledakan letusan Gunung Berapi El Chichón di Negara Bagian Chiapas, Meksiko tenggara, menyebabkan bencana gunung berapi terburuk dalam sejarah negara itu. Desa dalam 8 km (5.0 mil) dari gunung berapi dihancurkan oleh aliran piroklastik, menewaskan lebih dari 2.000 orang.

Lumpur (juga disebut aliran puing-puing atau lahar, sebuah istilah bahasa Indonesia untuk lumpur gunung berapi) adalah campuran dari puing-puing vulkanik dan air. Air biasanya datang dari dua sumber: curah hujan atau mencairnya salju dan es dengan puing-puing vulkanik panas. Tergantung pada proporsi air untuk bahan vulkanik, lumpur dapat berkisar dari banjir tebal ke arus tebal yang memiliki konsistensi semen basah. Seperti menyapu lumpur menurunkan sisi curam gunung berapi komposit, mereka memiliki kekuatan dan kecepatan untuk meratakan atau mengubur segala sesuatu di jalan mereka. Panas abu dan aliran piroklastik dari letusan 1985 dari Gunung Berapi Nevado del Ruiz di Kolombia, Amerika Selatan, salju mencair dan es di atas puncak Andes (tinggi : 5390 Meter) yang berikutnya lumpur mengubur kota Armero, membunuh 25.000