Siti Hartati Murdaya

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Siti Hartati Murdaya
Informasi pribadi
Lahir 1946
Bendera Indonesia Jakarta, Indonesia
Suami/istri Murdaya Widyawimarta Poo
Anak Prajna Murdaya
Metta Murdaya
Uppekha Murdaya
Karuna Murdaya
Alma mater Universitas Trisakti
National University of Singapore
Stanford University

Siti Murdaya yang bernama lengkap Dra. Siti Hartati Tjakra Murdaya (Chow Li Ing) terlahir di Jakarta, 1946 adalah Orang terkaya di Indonesia no. 13 menurut majalah Forbes 2008. Pemimpin Central Cakra Murdaya / Berca Group yang juga Ketua umum WALUBI ini terkenal sebagai pengusaha yang berjiwa filantropi.

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Ia adalah anak sulung dari tujuh bersaudara. Ayahnya Tuan Tjakra Bhudi adalah mantan wartawan yang kemudian beralih menjadi pengusaha kayu. Terlahir dari keluarga Buddhis yang sangat taat, ia sangat rajin membersihkan, menyapu dan mengepel Wihara serta mencuci jubah bhikkhu. Ia bercita-cita menjadi seorang biarawati, bahkan sempat menimba ilmu agama hingga ke Sri Langka. Namun keluarganya melarang dan memaksanya terjun ke dunia bisnis.

Menikah pada Mei 1971 dengan Murdaya Widyawimarta Poo (Poo Tjie Guan) dan dikaruniai 4 orang anak :

Pendidikan[sunting | sunting sumber]

Bisnis[sunting | sunting sumber]

Binisnya dimulai dari usaha alat kelistrikan dan genset dibawah bendara PT Kencana Sakti Indonesia.

Tahun 1988 ia menggandeng pemilik brand Nike untuk bekerja sama memproduksi sepatu sport Nike di Indonesia, di PT Hardaya Aneka Shoes Industry yang didirikannya di Kecamatan Jatiuwung - Kotamadya Tangerang. Untuk memperkuat bisnis tersebut, ia merekrut manager-manager produksi dari pabrik sepatu Nike di Korea Selatan yang mengalami penutupan pabrik karena kenaikan upah minimum di Korea Selatan. Tahun berikutnya, ia mendirikan pabrik sepatu kedua untuk memproduksi sepatu Nike bernama PT Nagasakti Paramashoes Industry yang berlokasi di Kecamatan Pasar Kemis - Kabupaten Tangerang. Pabrik sepatu merupakan industri padat karya dan bagi Hartati Murdaya ini merupakan bisnis dan usaha sosial yang membantu mereka yang belum memiliki pekerjaan. Kemudian ia juga mendirikan PT Berca Sportindo yang menjadi distributor sepatu Nike di Indonesia. Dengan pengalamannya dalam produksi sepatu Nike tersebut, kemudian ia mengembangkan sepatu sport merk League.

Pada 1992 usahanya merambah ke proyek pembangkit listrik tenaga gas dan uap Tanjungpriok. Usahanya melebar ke bidang properti, perkayuan, agroindustri, dan kontraktor listrik. Ia juga menggarap usaha printer HP dan pabrik kabel listrik .

Selain itu, ia juga membuka kebun kelapa sawit PT Hardaya Inti Plantations di lahan seluas 70 ribu hektare di Kabupaten Buol - Sulawesi Tengah, membangun kawasan industri seluas 300 hektare di Balaraja, Tangerang - Banten dan membeli PT. Jakarta International Expo (PRJ) senilai lebih dari Rp. 1 Triliyun.

Setelah empat puluh tahun lebih malang melintang di dunia bisnis, kini ia memiliki lebih dari 42.000 karyawan yang tersebar di lebih dari 36 perusahaan dibawah bendera Central Cakra Murdaya / Berca Group.

Sosial[sunting | sunting sumber]