Sinyal kereta api

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Semboyan 7: Sinyal keluar mekanik di Stasiun Semut

Persinyalan kereta api adalah seperangkat fasilitas yang berfungsi untuk memberikan isyarat berupa bentuk, warna atau cahaya yang ditempatkan pada suatu tempat tertentu dan memberikan isyarat dengan arti tertentu untuk mengatur dan mengontrol pengoperasian kereta api.

Jenis sinyal kereta api[sunting | sunting sumber]

Tuas pengerak sinyal mekanis yang ditempatkan di stasiun kereta api
Semboyan 7: Sinyal mekanis
Semboyan 7: Sinyal listrik dua aspek (Merah dan Hijau)

Jenis sinyal pada perkeretaapian digolongkan dalam:

Sinyal mekanik[sunting | sunting sumber]

Adalah perangkat sinyal yang digerakkan secara mekanik, disini ada papan/lengan instruksi yang dinaikkan dan diturunkan untuk memberi perintah kepada masinis kereta api. Sistem ini masih digunakan di Indonesia pada lintasan dengan frekuensi yang rendah namun mulai ditinggalkan dan digantikan dengan sistem yang lebih modern.

Sinyal mekanik dengan blok elektro mekanik[sunting | sunting sumber]

Hampir sama dengan sinyal mekanis namun lengan isyarat dinaikkan dan diturunkan dengan perangkat elektro mekanis . Urutan pemasangan sinyal:

  1. Sinyal muka (elektrik)
  2. Sinyal masuk (mekanik)
  3. Sinyal keluar (mekanik)

Sinyal elektrik[sunting | sunting sumber]

Sinyal elektrik adalah isyarat lampu seperti halnya lampu lalu lintas untuk mengatur jalan tidak jalannya kereta api.

Pada sistem persinyalan elektrik warna lampu:

  • menunjukkan indikasi tidak aman (warna merah), sehingga kereta api harus berhenti
  • menunjukkan indikasi hati-hati (warna kuning), sehingga harus mengurangi kecepatan dan siap untuk berhenti
  • menunjukkan indikasi aman (warna hijau)

Untuk menghindari bola lampu putus, biasanya digunakan dua pasang lampu atau setiap aspek dipasangi 2 lampu sedang perkembangan terakhir yang sudah mulai digunakan di Indonesia adalah penggunaan lampu LED.

Penggunaan jenis sinyal[sunting | sunting sumber]

Sedapat mungkin sinyal yang digunakan adalah sinyal listrik, namun jika anggaran masih terbatas digunakan pendekatan sebagai berikut:

  1. jenis sinyal mekanik untuk frekuensi lalu-lintas rendah;
  2. sinyal mekanik dengan blok elektro mekanik untuk frekuensi lalu-lintas sedang;
  3. sinyal listrik untuk frekuensi lalu-lintas tinggi.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Wikidata: Rail transport signals