Shofar

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Sebuah shofar yang diperbuat dari tanduk dari seekor kudu, dalam gaya Yahudi Yaman.

Shofar (IPA: [ˈʃoʊfər] (AS) atau [ˈʃəʊfə(r)] (UK); bahasa Ibrani: שופר; juga dieja Syofar) adalah serunai atau alat musik tiup terbuat dari tanduk yang digunakan sebagai alat musik untuk tujuan ritual keagamaan Yahudi. Ia berkaitan erat dengan kedua hari raya penting Yahudi, yaitu Rosh Hashanah dan Yom Kippur. Shofar ini berasal di Israel untuk panggilan Yahudi. Shofar dapat ditemukan dalam berbagai ukuran.

Dalam Injil dan kesusasteraan rabbinik[sunting | sunting sumber]

Shofar (oleh Alphonse Lévy)

Shofar kerapkali disebutkan dalam Alkitab Ibrani, dari Exodus ke Kitab Zakharia, dan sepanjang Talmud dan kemudian kesusasteraan rabbinik. Suara Shofar disebutkan "teramat bising," terdengar dari dalam awan tebal di puncak Gunung Sinai yang membuat semua bani Israel gemetar dalam kagum (Keluaran 19, 20).

Shofar ditiup pada waktu Bulan Baru dan jamuan formal (Bilangan 10:10; Mazmur 81:4), dan juga untuk deklarasi tahun pelepasan, Yobel (Jubilee) (Imamat 25:9). Hari pertama dari bulan ke-7 (Tishri) diistilahkan "sebuah peringatan peniupan" (Imamat 23:24), atau "sebuah hari peniupan" Shofar ({{Alkitab|Bilangan 29:1); penggunaan modern dari peralatan ini terutama dalam hubungan dengan hari-hari tersebut. Di waktu lampau, Shofar juga dilibatkan dalam istiadat keagamaan lain, misalnya parade (2 Samuel 5:15; 1 Tawarikh 15:28), atau dalam orkestra sebagai peneman kepada lagu pujian (Mazmur 98:6; bandingkan dengan Mazmur 47:5). Lebih kerapnya ia digunakan sebagai sinyal perang, seperti terompet perak yang disebut dalam Bilangan 10:9 (lihat Yosua 6:4; Hakim-hakim 3:27; 7:16, 20; 1 Samuel 8:3).

Taurat menguraikan hari pertama dari bulan ketujuh (tanggal 1 bulan Tisyri = Rosh Hashanah) sebagai zikron teruah (peringatan peniupan; Imamat 24) dan sebagai yom teru'ah (hari peniupan; Bilangan 29). Ini telah ditafsirkan oleh pakar Yahudi laksana mengacu kepada suara Shofar.

Shofar dalam Kuil Yerusalem umumnya berafiliasi dengan terompet; dan kedua alat itu telah digunakan bersama pada berbagai waktu. Pada Hari Tahun Baru (Rosh Hashanah) prinsip istiadat telah dilakukan dengan Shofar, dimana alat itu ditempatkan di tengah dengan terompet pada kedua sisinya; Shofar ini terbuat dari tanduk kambing liar dan berbentuk lurus, dilengkapi dengan emas pada pemipit. Pada hari-laju istiadat prinsip telah dilakukan dengan terompet di tengah dan dengan Shofar pada kedua sisinya. Pada waktu tersebut shofarot merupakan tanduk lantak "yang lengkung dalam bentuk dan dilengkapi dengan perak pada pemipit". Pada Yom Kippur dari tahun Yobel istiadat ini telah dilakukan dengan Shofar laksana pada Hari Tahun Baru.

Shofar ini telah ditiupkan pada zaman Yosua untuk membantunya merebut kota Yerikho. Pada saat mereka selesai mengelilingi kota berbenteng tersebut, maka ditiuplah Shofar sehingga tembok itu runtuh dan orang Israel dapat masuk dan merebut kota ini. Shofar ini telah umumnya di bawa keluar ke medan perang untuk pasukan akan mengetahui bila sebuah perang akan dimulai. Orang yang meniup Shofar akan memanggil keluar pasukan dari atas bukit. Seluruh pasukan dapat mendengar panggilan Shofar dari posisi mereka karena bunyinya yang khas.

Zaman modern[sunting | sunting sumber]

Pada zaman modern, Shofar ini telah ditingkatkan dalam penggunaan keagamaannya karena pengharaman memainkan alat musik sebagai tanda berkabung untuk penghancuran Bait Suci. (Dicatat bahwa orkestra penuh yang dimainkan di Bait Suci mungkin saja termasuk organ primitif.) Shofar ini terus dipakai untuk mengumumkan Tahun Baru dan bulan baru, untuk mengawali Sabat, dan untuk tanda kebersamaan pada Rosh Hashanah dan Yom Kippur. Penggunaan sekuler telah dihapus (meskipun Shofar ini dibunyikan untuk memperingati penyatuan kembali Yerusalem pada 1967)[1]

Shofar terutama terkait dengan Rosh Hashanah. Sungguhnya, Rosh Hashanah disebut "Yom T'ruah" (hari peniupan Shofar). Dalam Mishnah (buku hukum rabbinik kuno yang bersumber pada Taurat), satu pusat diskusi pada penengahan Shofar pada zaman sebelum penghancuran Bait Allah kedua (70 M). Sungguhnya, Shofar ini merupakan pusat istiadat, dengan dua terompet perak yang memainkan peran kecil. Pada cuti formal lainnya, puasa, dan sambutan bulan baru, dua terompet perak telah dipilih, dengan satu Shofar memainkan peran kecil. Shofar ini juga terkait dengan tahun Yobel dimana, setiap lima puluh tahun, hukum Yahudi menyediakan untuk pembebasan semua hamba, tanah, dan hutang. Bunyian Shofar di Rosh ha-Shanah mengumumkan tahun Yobel, dan bunyian Shofar pada Yom Kippur menyatakan pelepasan hutang piutang.

Peraturan Halakha (hukum Yahudi) yakni Shofar mungkin tidak dibunyikan pada Sabbath yang bersumber pada potensi yakni ba'al tokeiyah (pembunyi Shofar) mungkin tidak rujuknya memikulnya dimana dalam kelas kerja Sabbath yang dilarang (RH 29b) pernyataan bersejarah yakni di Israel kuno, Shofar ini telah dibunyikan pada Sabat dalam Bait Allah yang terletak di Yerusalem. Setelah penghancuran Bait Allah tersebut, bunyian Shofar pada Sabbath telah dibatasi ke tempat dimana Sanhedrin agung (legislatur Yahudi dan dan mahkamah dari 400 SM ke 100 M) telah diidentifikasi. Namun, ketika Sanhedrin ditiadakan, peniupan Shofar pada hari Sabbath juga dihilangkan (Kieval, The High Holy Days, p. 114).

Shofar menyatakan, "Bangunlah dari tidur (moral) mu. Anda sedang tidur. Bangun dari tiduranmu. Anda sedang dalam tidur nyenyak. Cari perilaku Anda. Jadilah yang terbaik yang Anda bisa. Ingatlah Tuhan, yang Esa yang menciptakan Anda." (Mishneh Torah, Hukum pertobatan 3:4).[2]

Pembuatan[sunting | sunting sumber]

Shofar mungkin jadi tanduk dari segala hewan, kecuali yakni sapi atau anak sapi dalam menghormati insiden anak lembu emas di Alkitab. Meskipun ada tidak warisnya salah dengan menggunakan tanduk sapi, ia bukan untuk manfaat kepada orang Yahudi untuk mengingat Tuhan dari bukan pertimbangan seperti apabia Dia duduk dalam penghakiman, menurut pada prinsip, "jaksa tak bisa bertindak sebagai pembela." (Rosh Hashanah, 26a).

Tambahan lagi, Shofar mungkin terbuat dari hewan tidak halal (tidak kosher) dengan persetujuan. Mishnah Breuah menyatakan yakni jenis Shofar terbaik terbuat dari domba dan lipatan (Mishnah Berurah 586:1). Selanjutnya, Chofetz Chaim menganjurkan bahwa jenis Shofar terbaik harus terbuat dari domba dimana tanduknya dibengkok; jenis pertengahan, yaitu hewan kosher, paling kurang, setiap hewan. (MB 586:16). Dengan catatan tidak dibutuhkan untuk upacara sembelihan (shechitah).

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Judith Kaplan Eisendrath, Heritage of Music, New York: UAHC, 1972, pp. 44-45.
  2. ^ Lihat Arthur l. Finkle, Manual Rujukan Bunyian Shofar, LA: Torah Aura, 1993.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]