Philippe V dari Spanyol

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Philippe V
Felipe V de España.jpg
Raja Spanyol
Memerintah 1 Nopember 1700 – 14 Januari 1724
(23 tahun, 74 hari)
Pendahulu Charles II
Pengganti Louis I
Raja Spanyol
Memerintah 6 September 1724 - 9 Juli 1746
(21 tahun, 306 hari)
Pendahulu Louis I
Pengganti Ferdinand VI
Pasangan Maria Luisa dari Savoy
Elisabeth Farnese
Anak
Louis I dari Spanyol
Ferdinand VI dari Spanyol
Charles III dari Spanyol
Maria Anna Victoria, Ratu Portugal
Philip, Adipati Parma
Maria Teresa Rafaela, Dauphine dari Perancis
Luis, Pangeran Chinchón
Maria Antonia Fernanda, Ratu Sardinia
Wangsa Wangsa Bourbon
Ayah Louis, Dauphin dari Perancis
Ibu Maria Anna Victoria dari Bayern
Lahir 19 Desember 1683
Istana Versailles, Perancis
Meninggal 9 Juli 1746 (umur 62)
Madrid, Spanyol
Dikubur La Granja de San Ildefonso

Philippe V (Bahasa Spanyol : Felipe V; Perancis: Philippe de France[1]; 19 Desember 1683 - 9 Juli 1746), petit-fils de France dan Adipati Anjou, merupakan Raja Spanyol dari tahun 1700 sampai 14 Januari 1724, ketika ia mengabdikasikan diri untuk kepentingan putranya, Louis I dari Spanyol, dan dari tanggal 31 Agustus 1724 sampai tahun 1746, mengambil takhta kembali atas kematian putranya. Philippe merupakan raja Spanyol pertama dari Bourbon. Usia masa pemerintahannya adalah 45 tahun dan 21 hari yang terlama di dalam sejarah modern Spanyol.

Biografi[sunting | sunting sumber]

Philippe dilahirkan di Istana Versailles[2] di Perancis putra kedua Louis, le Grand Dauphin dan Maria Anna Victoria dari Bayern,[3] Dauphine Victoire. Ia adalah adik Louis dari Bourgogne dan pamanda Louis XV dari Perancis. Pada saat kelahirannya ia ditunjuk sebagai Adipati Anjou, yang membuatnya dikenal sebagai sampai ia menjadi raja Spanyol. Ia dibaptis pada tahun 1687.

Eyang dari pihak ayahandanya adalah Louis XIV dari Perancis[4] dan Maria Theresa dari Austria. Eyang dari pihak ibundanya adalah Ferdinand Maria dari Bayern dan Henriette Adelaide dari Savoia, putri Vittorio Amadeo dari Savoia.

Kakandanya, Louis de France, duc de Bourgogne (1684–1712), berada di garis mahkota setelah ayahandanya, Le Grand Dauphin, kemudian meninggalkan ayahanda dan adiknya, Charles dari Perancis, Adipati Berry (1686–1714) sedikit harapan untuk pernah memerintah Perancis.

Sebagai putra seorang Dauphin, ia adalah Petit fils de France, "Cucu laki-laki Perancis". Ranking ini membuatnya berhak mewarisi seluruh istana kakeknya Louis XIV dan juga Pangeran Darah. Hal ini juga memberikannya gaya penamaan Yang Mulia. Dibalik itu, gaya tersebut jarang dipergunakan di Perancis pada masa itu kecuali di dalam relasi dengan kekuasaan asing; ia juga diberikan gaya Pangeran Yang Paling Tinggi dan Berkuasa yang merupakan satu yang lebih banyak digunakan. Ia dididik bersama dengan saudara-saudaranya oleh François Fénelon, Uskup Agung dari Cambrai. Ketiganya dididik oleh Paul de Beauvilliers.

Pada usia enam tahun, Philippe kehilangan ibundanya. Ayahandanya menikahkannya pada tahun 1680 dan ayahanda Louis selalu menderita melankolis besar. Ayahnya akan menikahi Marie Emilie Thérèse de Joly de Choin di dalam sebuah pernikahan rahasia pada tahun 1695. Ia tidak pernah menjadi Dauphine sebagai ibunda Philippe karena ikatan tersebut adalah morganatik.

Pada tahun 1697 kakanda Louis menikahi seorang sepupu, Putri Maria Adelaide dari Savoia. Ia merupakan putri Vittorio Amedeo II, Adipati Savoia dan sepupu kedua Philippe Anne Marie d'Orléans. Adipati dan istrinya juga merupakan orangtua istri pertama Philip Maria Luisa dari Savoia.

Calon mempelai merupakan bibi Marie Anne de Bourbon, Putri Janda Conti - putri yang sah Louis XIV dan Louise de La Vallière. Putri janda tersebut menolaknya pada tahun 1698.

Pada tanggal 2 Nopember 1701 Philippe menikahi seorang gadis yang berusia tiga belas tahun Putri Maria Luisa Gabriella dari Savoia sebagai pewaris kakeknya. Upacara perwalian dilaksanakan di Torino[5] dan lainnya di Versailles pada tanggal 11 September. Pernikahan ini untuk menjamin Perjanjian Torino, yang mengakhiri konflik Franco-Savoyard selama Perang Sembilan Tahun. Adipati dan istrinya juga mewujudkan perjanjian tersebut.

Ratu Spanyol yang baru merupakan sebuah pilihan yang populer. Ia adalah gadis yang cerdik dan cantik yang nantinya akan bertindak sebagai wali untuk suaminya di dalam beberapa peristiwa. Kondisinya yang paling sukses adalah ketika Philippe pergi mengelilingi wilayah Italianya selama sembilan bulan pada tahun 1702.

Pada tahun 1714 Maria Luisa meninggal pada usia 26. Ia diberikan nama kecil La Savoyana oleh para pengikutnya yang menyukainya dan ia sangat dicintai di Spanyol. Ia menderita sakit tebece. Philippe menjadi kacau. Raja perlu menikah lagi. Calon istri berikutnya adalah Elisabeth dari Parma yang terkenal - ia adalah putri Odoardo Farnese dan Dorothea Sophie dari Palatinat. Ia adalah Pewaris wilayah Adipati Parma selama hidupnya. Pada usia dua puluh satu tahun (24 Desember 1714) ia menikah secara mutlak di Parma. Pernikahan tersebut diatur oleh Kardinal Alberoni, dengan persetujuan Putri des Ursins, Walikota Camarera Raja Spanyol.

Tuntutan tahta Spanyol[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1700 Raja Spanyol Charles II meninggal tanpa keturunan. Wasiat Charles menamai Philippe yang berusia enam belas tahun, cucu laki-laki saudara perempuan Charles Maria Theresa dari Austria, sebagai ahli warisnya.[3] Upon any possible refusal, the Crown of Spain would be offered next to Philip's younger brother, the duc de Berry, or, next, to Archduke Charles of Austria.[3]

Kedua penuntut, Philippe dan Charles dari Austria, memiliki hak yang sah atas tahta Spanyol mengingat sesungguhnya kakek Philippe, Raja Louis XIV dari Perancis dan ayah Charles, Leopold I, Kaisar Romawi Suci, adalah putra-putra bibi Charles II, Anne dari Austria dan Maria Anna dari Austria. Philippe memiliki tuntutan yang lebih baik karena neneknya dan nenek buyut lebih tua daripada Leopold. Akan tetapi, cabang Austria menuntut bahwa nenek Philippe menolak tahta Spanyol untuk dirinya sendiri dan keturunannya sebagai bagian dari kontrak pernikahannya. Hal ini berlawanan dengan tuntutan cabang Perancis bahwa ini adalah basis dari mas kawin yang tidak pernah dibayar.[6]

Setelah pertemuan dewan yang panjang dimana Dauphin berbicara untuk kepentingan hak putranya, disetujui bahwa Philippe akan naik tahta namun akan menolak tuntutannya atas tahta Perancis untuk dirinya sendiri dan keturunannya.[3]

Setelah Dewan Kerajaan memutuskan untuk menerima wasiat Charles yang menamai Philip raja Spanyol, duta besar Spanyol dipanggil dan diperkenalkan kepada raja barunya. Duta besar itu, bersama dengan putranya, berlutut di depan Philippe dan membuat pidato yang panjang di Spanyol yang tidak dimengerti oleh Philippe, meskipun Louis XIV tidak begitu karena Philippe hanya memulai pelajaran Spanyolnya di hari itu.

Perang Suksesi Spanyol[sunting | sunting sumber]

Sebuah pistol sungsang milik Philippe V dari Spanyol, dibuat oleh A. Tienza, Madrid tahun 1715. Benda tersebut siap diisi dengan kartrid yang dapat dipergunakan kembali. Ini adalah sistem miquelet.

Keperduliaan di antara kekuasaan Eropa lainnya bahwa Spanyol dan Perancis bersatu dibawah satu penguasa Bourbon akan mengecewakan keseimbangan kekuasaan di Eropa memimpin Perang Suksesi Spanyol dari tahun 1701 sampai 1714.

Mahkota Kastilia dan Navarra tetap setia kepada Wangsa Bourbon. Disisi lain, pihak utama mahkota Aragon didukung pemerintahan oleh Adipati yang Agung Charles dari Austria, putra Leopold I, Kaisar Romawi Suci dan penuntut tahta Spanyol dengan hak neneknya Maria Anna dari Spanyol. Charles menuntut haknya dan bahkan didaulat sebagai Raja Spanyol sebagai Charles III oleh Aragon.

Perang tersebut tidak hanya terjadi di Eropa, namun juga di kolonial Amerika Utara, dimana konflik menjadi dikenal kolonis Inggris sebagai Perang Ratu Anne, dan oleh corsair dan swasta bersama dengan Utama Spanyol. Selama pertempuran berlangsung, 400,000 orang tewas terbunuh.[7]

Di suatu titik pada tahun 1712 Philippe ditawarkan pilihan untuk menolak tahta Spanyol agar ia dapat dijadikan ahli waris Perancis namun ia menolaknya.

Sebagai hasil peperangan tersebut, meskipun Philippe diijinkan tetap tinggal di atas takhta Spanyol, Spanyol terpaksa menyerahkan Menorca dan Gibraltar kepada Britannia Raya; Belanda Spanyol, Napoli, Milan, dan Sardinia kepada Austria Habsburg; dan Sisilia dan bagian-bagian Milan kepada Savoia.[8]

Abdikasi dan Louis I[sunting | sunting sumber]

Putra sulung Philippe adalah Louis, Pangeran Asturias. Ia adalah putra Maria Luisa dari Savoia. Sebagai pewaris tahta, Louis harus menikah secepat mungkin. Pada tanggal 20 Januari 1722, di Lerma, ia bertemu dan menikahi Louise Élisabeth d'Orléans, seorang putri Philippe II dari Orléans, sepupu ayah Louis dan kemudian Wali Raja Perancis. Mas kawin dari pernikahan tersebut sebesar 4 juta livres.[9]

Pernikahan ini merupakan satu dari tiga ikatan Perancis-Spanyol yang telah dinegosiasikan dengan Adipati Orléans. Adipati Orléans merupakan Wali Raja Perancis di dalam Perwalian tahun 1715-1723 selama masa kanak-kanak Louis XV dari Perancis. Philippe dan Orléans memutuskan bahwa putri sulung Philippe Infante Maria Ana Victoria akan menikahi Louis XV dan menjadi Ratu Perancis. Tawaran terakhir adalah antara Philippine Élisabeth d'Orléans kepada Infante Charles dari Spanyol yang muda (calon Raja Spanyol). Tidak ada satupun dari pernikahan tersebut yang berhasil, pernikahan yang dilangsungkan kemudian tidak pernah terjadi dan seperti Mariana Victoria, Philippine dikirim pulang kembali kerumahnya.

Pada tanggal 14 Januari 1724, Philippe mengabdikasikan takhta kepada putra sulungnya, Luis yang berusia tujuh belas tahun, untuk alasan-alasan yang masih merupakan topik yang diperdebatkan:

Satu teori menyatakan bahwa Philippe V memiliki ketidakstabilan mental selama masa pemerintahannya, tidak berniat untuk memerintah dikarenakan kondisi mentalnya yang menurun dan berniat untuk abdikasi untuk kepentingan putranya.[10]

Teori kedua meletakkan abdikasi di dalam konteks wangsa Bourbon. Keluarga kerajaan Perancis baru-baru ini kehilangan banyak pewaris yang sah karena wabah, membuat kurangnya pewaris dan membangkitkan kemungkinan terjadinya perang kontinental lainnya. Philippe V merupakan keturunan Louis XIV yang sah namun masalah-masalah menjadi rumit oleh Perjanjian Utrecht (ditandatangani pada tahun 1713 sebagai hasil dari perang Suksesi), yang melarang sebuah ikatan mahkota Perancis dan Spanyol. Teori itu menyatakan bahwa Philippe V berharap bahwa dengan mengabdikasikan diri atas mahkota Spanyol ia dapat mengelak Perjanjian tersebut dan menduduki tahta Perancis.

Di dalam sebuah peristiwa, Luis meninggal pada tanggal 31 Agustus 1724 di Madrid cacar, memerintah hanya selama 7 bulan dan tanpa keturunan. Philippe terpaksa kembali ke atas tahta Spanyol karena putranya yang lebih muda, calon Fernando VI, masih belum cukup umur.

Konsekuensi pemerintahan Philippe V[sunting | sunting sumber]

Philippe membantu kerabat Bourbon-nya untuk memenangkan wilayah di dalam Perang Suksesi Polandia dan Perang Suksesi Austria dengan menguasai Napoli dan Sisilia dari Austria dan Oran dari Ottoman. Akhirnya, di akhir masa pemerintahannya pasukan Spanyol juga berhasil membela wilayah kekuasaan Amerika dari invasi besar Inggris selama Perang Jenkins' Ear.

Setengah escudo koin emas Philippe V, tahun 1743

Selama masa pemerintahannya, Spain mulai pulih dari stagnasi yang diderita selama masa sulit dinasti Spanyol Habsburg. Fernando VI dari Spanyol, putranya dari ratu pertama Maria Luisa dari Savoia, menggantikannya.

Philippe menderita manik depresi dan berangsur-angsur menjadi korban melankolis yang parah.[11]Istri keduanya, Elizabeth Farnese, benar-benar mendominasi suaminya yang pasif. Ia kemudian memberinya beberapa putra, termasuk pewaris kerajaan lainnya, Charles III dari Spanyol.[11] Dimulai pada bulan Agustus 1737 penderitaannya diredakan oleh penyanyi Orang kasim Farinelli, yang menjadi "Musico de Camara untuk paduka mereka." Farinelli akan bernyanyi delapan atau sembilan arias untuk raja dan ratu setiap malam, biasanya dengan sebuah trio pemusik.[3]

Philippe meninggal pada tanggal 9 Juli 1746 di El Escorial, di Madrid, namun dimakamkan di dalam istana kerajaan La Granja de San Ildefonso kesukaannya, di dekat Segovia.[3]

Warisan[sunting | sunting sumber]

  • Untuk menghormati penghinaan kota Xàtiva yang menderita setelah kemenangan Philippe di dalam Perang Almansa di dalam Perang Suksesi Spanyol, dimana ia memerintahkan kota tersebut dibakar dan dinamai San Felipe, potret raja yang tergantung terbalik di dalam museum lokal L'Almodí.[12]

Pernikahan[sunting | sunting sumber]

Pernikahan Pertama[sunting | sunting sumber]

Philippe menikahi sepupu keduanya Putri Maria Luisa dari Savoia (17 September 1688 – 14 Februari 1714) pada tanggal 3 November 1701[3] dan mereka memiliki empat orang putra :

Nama Potret Masa Hidup Catatan
Luis Felipe
Raja Spanyol
Luis I, rey de España.jpg 25 Agustus 1707 –
31 Agustus 1724
Raja Spanyol dari tanggal 14 Januari 1724 sampai kematiannya. Pemerintahannya di catat sebagai satu yang terpendek di dalam sejarah, karena ia menjadi raja hanya selama 7 bulan; menikahi Louise Élisabeth d'Orléans dan tidak memiliki keturunan;
Infante Felipe Pedro
Escudo de Carlos III de España Toisón y su Orden variante leones de gules.svg 2 Juli 1709 –
18 Juli 1709
mati muda;
Infante Felipe Pedro Gabriel
Escudo de Carlos III de España Toisón y su Orden variante leones de gules.svg 7 Juni 1712 –
29 Desember 1719
mati muda;
Fernando
Raja Spanyol
Allegory of King Ferdinand VI as a peaceful king.jpg 23 September 1713 –
10 Agustus 1759
Raja Spanyol dari tahun 1746 sampai kematiannya; menikahi Barbara dari Portugal dan tidak memiliki keturunan;

Pernikahan Kedua[sunting | sunting sumber]

Ia menikahi Elisabeth dari Parma, (25 Oktober 1692 – 11 Juli 1766), pada tanggal 24 Desember 1714,[3] mereka memiliki tujuh orang anak :

Nama Potret Masa Hidup Catatan
Carlos
Adipati Parma
Raja Napoli dan Sisilia
Raja Spanyol
Charles III of Spain.jpg 20 Januari 1716 –
14 Desember 1788
merupakan Raja Spanyol dan Hindia Spanyol dari tahun 1759 sampai kematiannya pada tahun 1788. Pada tahun 1738 ia menikahi Putri yang berbudaya Maria Amalia dari Sachsen dengan siapa ia memiliki tiga belas orang anak :
Infante Francis
Escudo de Carlos III de España Toisón y su Orden variante leones de gules.svg 21 Maret 1717 –
21 April 1717
mati muda
Infanta Mariana Victoria
Ratu Portugal
Mariana Vitória de Portugal.jpg 31 Maret 1718 –
15 Januari 1781
 ; merupakan Permaisuri dari Portugal dan Algarve lewat pernikahannya dengan Joseph I. Ia juga bertindak sebagai Ratu Wali Portugal.
Felipe
Adipati Parma
Felipe de Parma.jpg 20 Maret 1720 –
18 Juli 1765
Adipati Parma, Plasencia dan Guastalla (15 Maret 1720 – 18 Juli 1765) merupakan adipati Parma dari tahun 1748 sampai dengan tahun 1765. Ia mendirikan wangsa Bourbon-Parma (a.k.a Bourbons dari Parma); menikahi Louise Élisabeth dari Perancis dan memiliki keturunan.
Infanta Maria Theresa Antonia Rafaela
Dauphine dari Perancis
María Teresa Rafaela of Spain.jpg 11 Juni 1726 –
22 Juli 1746
merupakan Dauphine dari Perancis sebagai istri Louis, Dauphin dari Perancis. Di Perancis, ia dikenal hanya sebagai Madame la Dauphine.
Infante Luis
Pangeran Chinchón
InfanteLuisDeBorbon.jpg 25 Juli 1727 –
7 Agustus 1785
dikenal sebagai Kardinal-Infante. Adalah Uskup Agung dari Toledo, Uskup Besar Spanyol dan Kardinal sejak tahun 1735. Pada tahun 1754 ia menanggalkan gelar gerejawi dan menjadi Pangeran Chinchón. Pada tahun 1776, ia menikahi Doña María Teresa de Vallabriga y Rozas dan memiliki keturunan, namun tanpa gelar kerajaan.
Infanta Maria Antoinetta Ferdinanda
Ratu Sardinia
Maria antonia infanta spain sardinia 1729 1785.jpg 17 November 1729 –
19 September 1785
merupakan Ratu Sardinia sebagai istri Raja Vittorio Amedeo III dari Sardinia. Ia adalah ibunda dari tiga orang pemimpin Sardinia.

Silsilah keluarga[sunting | sunting sumber]

Gelar, gaya, kehormatan dan lambang[sunting | sunting sumber]

Gelar dan gaya[sunting | sunting sumber]

Heraldik Yang Mulia Philippe V, Raja Spanyol
Coat of Arms of Philippe duc d'Anjou.svg Escudo de armas de Felipe V de España Toisón y Espiritu Santo.svg
Lambang Adipati Anjou
Lambang Philippe sebagai Adipati Anjou.
Yang dipegang olehnya sejak lahir sampai pemahkotaannya sebagai Raja Spanyol pada tahun 1700.

(1683-1700)

Lambang Philippe V, Raja Spanyol
Lambang Philippe sebagai Felipe V, Raja Spanyol.
Yang dipegang olehnya sejak pemahkotaannya sampai kematiannya pada tahun 1746.
(1700-1746)
  • 19 Desember 1683 - 1 November 1700 Sri Paduka Adipati Anjou (Monseigneur le duc d'Anjou)
  • 1 Nopember 1700 - 14 Januari' 1724 Sri Baginda Raja Spanyol
  • 14 Januari 1724 - 6 September 1724 Sri Baginda Raja Philippe V dari Spanyol
  • 6 September 1724 - 9 Juli 1746 Sri Baginda Raja Spanyol

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Achaintre, Nicolas Louis, Histoire généalogique et chronologique de la maison royale de Bourbon, Vol. 2, (Publisher Mansut Fils, 4 Rue de l'École de Médecine, Paris, 1825), 128.
  2. ^ The New International Encyclopædia, p.14. Published by Dodd, Mead and Company, 1903.
  3. ^ a b c d e f g h Kamen, Henry. "Philip V of Spain:: The King who Reigned Twice", Published by Yale University Press, 2001. ISBN 0-300-08718-7
  4. ^ "The Houghton Mifflin Dictionary of Biography", p.1203. Published by Houghton Mifflin, 2003 ISBN 0-618-25210-X.
  5. ^ Capital of the Duchy of Savoy
  6. ^ Durant, Will. "The Age of Louis XIV", p.699. Simon and Schuster, New York, 1963.
  7. ^ Statistics of Wars, Oppressions and Atrocities of the Eighteenth Century, Matthew White
  8. ^ Durant, Will. "The Age of Louis XIV", p.715. Simon and Schuster, New York 1963.
  9. ^ Réimpression de l'ancien Moniteur, seule histoire authentique et inaltérée
  10. ^ p358, E.N. Williams, The Penguin Dictionary of English and European History
  11. ^ a b "Joan's Mad Monarchs Series". Diakses 2009-09-20 
  12. ^ Harris, Mary N., Sights and insights: interactive images of Europe and the wider world, (Pisa University Press, 1990), 203.[1]

Sumber[sunting | sunting sumber]

  • Armstrong, Edward (1892). Elizabeth Farnese: "The Termagant of Spain". London: Longmans, Green, and Co. 
  • Kamen, Henry (2001). Philip V of Spain: The King Who Reigned Twice. New Haven, Conn.: Yale University Press. ISBN 0-300-08718-7. 
  • Petrie, Sir Charles (1958). The Spanish Royal House. London: Geoffrey Bles. 
Philippe V dari Spanyol
Cabang kadet Wangsa Kapetia
Lahir: 19 Desember 1683 Wafat: 9 Juli 1746
Gelar pemerintahan
Didahului oleh:
Carlos II
Raja Napoli dan Sardinia;
Adipati Brabant, Limburg,
Lothier, dan Milan;
Comte Flandria, Comte Hainaut

1700–13
Diteruskan oleh:
Karl VI
Raja Sisilia
1700–13
Diteruskan oleh:
Vittorio Amedeo II
Raja Spanyol
(pertama kali)
1700 – 14 Januari, 1724
Diteruskan oleh:
Luis I
Didahului oleh:
Luis I
Raja Spanyol
(kedua kali)
6 September, 1724–1746
Diteruskan oleh:
Fernando VI
Perancis
Didahului oleh:
Louis François dari Perancis
Adipati Anjou
1683–1700
Diteruskan oleh:
Louis XV