Pertempuran Laut Hakodate

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Pertempuran Laut Hakodate
Bagian dari Perang Boshin
Pertempuran laut Hakodate
Pertempuran laut Teluk Hakodate, Mei 1869: di latar belakang Kasuga dan Kōtetsu milik Angkatan Laut Kekaisaran Jepang
Tanggal 4 Mei 1869 – 10 Mei 1869
Lokasi Teluk Hakodate
Hasil Kemenangan telak pihak kekaisaran
Pihak yang terlibat
Kekaisaran Jepang:
Republik Ezo:
Komandan
Arai Ikunosuke
Kekuatan
8 kapal perang bertenaga uap 5 kapal perang bertenaga uap
Korban
1 kapal tenggelam 2 kapal tenggelam, 3 dirampas

Pertempuran Laut Hakodate (函館湾海戦 Hakodate-wan Kaisen?) adalah pertempuran laut yang terjadi dari 4 Mei hingga 10 Mei 1869 di Teluk Hakodate, Hokkaido, Jepang. Sisa-sisa angkatan laut Keshogunan Tokugawa yang merupakan bagian dari angkatan bersenjata negara separatis Republik Ezo bertempur melawan Angkatan Laut Kekaisaran Jepang yang baru dibentuk. Pertempuran laut ini merupakan tahap terakhir Pertempuran Hakodate selama Perang Boshin.

Armada Republik Ezo[sunting | sunting sumber]

Angkatan laut Republik Ezo berintikan kapal perang Kaiten. Armada Republik Ezo sebetulnya terdiri dari delapan kapal perang bertenaga uap: Kaiten, Banryū, kapal meriam Chiyoda,[1] Chōgei, Kaiyō Maru, Kanrin Maru, Mikaho, dan Shinsoku. Namun Kaiyō Maru dan Shinsoku hilang dalam pertempuran sebelumnya di front Esashi, dan Kanrin Maru telah dirampas oleh tentara kekaisaran setelah mengalami kerusakan akibat cuaca buruk. Kehilangan dua kapal utama tersebut sangat melemahkan armada Republik Ezo.

Armada kekaisaran[sunting | sunting sumber]

Dalam operasi ini, armada Angkatan Laut Kekaisaran Jepang menggunakan kapal modern berlapis baja Kōtetsu yang baru dibeli dari Amerika Serikat. Kapal-kapal kekaisaran lainnya adalah Kasuga, Hiryū, Teibo, Yoharu, dan Moshun pemberian domain Saga, Chōshū, dan Satsuma untuk Pemerintah Meiji yang baru dibentuk pada tahun 1868.

Angkatan laut kekaisaran yang baru dibentuk lebih lemah dibandingkan Angkatan Laut Republik Ezo, baik dalam hal kekuatan armada, latihan, dan kekompakan (sebagian besar kapal adalah kapal pinjaman dari domain-domain di Jepang barat). Namun angkatan laut kekaisaran berada di atas aingin setelah hilangnya dua kapal Republik Ezo (Kaiyō Maru dan Kanrin Maru) pada aksi sebelumnya, dan tibanya kapal revolusioner Kōtetsu pada April 1868 untuk memperkuat armada kekaisaran. Kōtetsu awalnya dipesan oleh Keshogunan Tokugawa, tapi penyerahannya ditunda oleh Amerika Serikat setelah terjadi konflik di Jepang (berdasarkan prinsip netralitas negara asing). Kapal ini akhirnya diserahkan kepada Pemerintah Meiji yang baru dibentuk. Selain itu armada kekaisaran mendapat dukungan dari dua kapal angkut yang dicarter oleh Amerika Serikat untuk mengangkut pasukannya.

Jalannya pertempuran[sunting | sunting sumber]

Tenggelamnya Chōyō oleh kapal pemberontak Banryū

Armada kekaisaran yang diberangkatkan untuk mengerahkan pasukan di Hokkaido, menghancurkan benteng-benteng pemberontak di pesisir dan menyerang kapal Republik Ezo. Pada 4 Mei 1869, Chiyodagata ditangkap oleh armada kekaisaran setelah kandas dan ditinggalkan oleh awaknya. Pada 7 Mei 1869, Kaiten terkena tembakan meriam dan lumpuh. Banryū berhasil menenggelamkan Chōyō milik kekaisaran, tapi Banryū rusak berat dan kemudian ikut tenggelam.

Angkatan Laut Kekaisaran Jepang memenangkan pertempuran ini. Peristiwa ini akhirnya mendorong menyerahnya Pemerintah Republik Ezo pada akhir bulan Mei 1869.

Pertempuran darat dan laut Hakodate menurut lukisan Jepang.

Kapal-kapal dari angkatan laut asing, HMS Pearl dari Britania dan Coetlogon dari Perancis berada di perairan tempat pertempuran terjadi, dan bersikap netral. Kapten Perancis Jules Brunet yang melatih para pemberontak dan membantu mengorganisir pertahanan Republik Ezo menyerah di atas kapal Coetlogon pada 8 Juni 1869.

Togo Heihachiro yang nantinya menjadi laksamana armada Angkatan Laut Kekaisaran Jepang berada di atas kapal armada kekaisaran Kasuga selama pertempuran berlangsung. Pangkatnya adalah perwira muda kelas tiga.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Jentschura p. 113
  • Ballard C.B., Vice-Admiral G.A. The Influence of the Sea on the Political History of Japan. London: John Murray, 1921.
  • Jentschura, Hansgeorg; Dieter Jung, Peter Mickel. Warships of the Imperial Japanese Navy, 1869-1945. United States Naval Institute, Annapolis, Maryland, USA; 1977. ISBN 0-87021-893-.
  • Onodera Eikō, Boshin Nanboku Senso to Tohoku Seiken. Sendai: Kita no Sha, 2004.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]