NAMRU-2

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Naval Medical Research Unit Two
Masa tugas 1944
Negara  Amerika Serikat
Angkatan United States Navy Seal Angkatan Laut Amerika Serikat
Spesialisasi Sumber utama penelitian penyakit menular di wilayah Asia/Pasifik.
Bagian dari Biro Pengobatan dan Pembedahan AS (Bureau of Medicine and Surgery) (BUMED)
Markas Singapura
Komando tempur
Komandan Captain Carlos I. LeBron

Naval Medical Research Unit Two (bahasa Indonesia: Unit Riset Medis Angkatan Laut Dua) disingkat sebagai NAMRU-2 adalah laboratorium riset biomedis milik Angkatan Laut Amerika Serikat yang didirikan dengan tujuan untuk mempelajari penyakit-penyakit menular yang memiliki potensi penting dari sudut pandang pertahanan di Asia.[1] NAMRU-2 secara resmi terdaftar dibawah komando Pusat Riset Medis Angkatan Laut A.S. (Naval Medical Research Center) yang berlokasi di Silver Spring, Maryland, A.S. dan diperhitungkan sebagai pusat jaringan laboratorium laboratorium yang terdapat di berbagai lokasi di dunia [2]

NAMRU-2 beroperasi di beberapa negara di Asia Tenggara, termasuk Vietnam, Laos, Singapura, Filipina, Thailand, dan Kamboja.[2] Di Phnom Penh, Kamboja, NAMRU-2 dibuka, dilengkapi, dan dioperasikan sebagai laboratorium satelit untuk melakukan riset kemungkinan wabah penyakit-penyakit menular dalam cakupan regional dengan dukungan dari kantor Kerjasama Pertahanan Kedutaan Besar Singapura.[2] [1] Sementara lokasi laboratorium lainnya termasuk Peru, Kenya, dan Mesir.[3]

Sementara itu NAMRU-2 yang sebelumnya beroperasi di Indonesia direlokasikan ke Pearl Harbor, Hawaii dan secara resmi dibuka sebagai NAMRU-2 Pacific pada 17 Juni 2010, dan ditutup pada tahun 2013. [2]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

NAMRU-2 dimulai di Guam pada Perang Dunia II dan dioperasikan dibawah Yayasan Rockefeller.[4] Fungsi utamanya saat didirikan hingga saat ini adalah untuk mempelajari penyakit-penyakit menular yang memiliki potensi penting dalam pertimbangan militer di Asia.[4] Unit ini kemudian didirikan pada tahun 1955 di Taipei, Taiwan dan beroperasi selama 24 tahun.[4] [2]

Pada tahun 1958 wabah kolera klasik meletus di Bangkok, Thailand, untuk pertama kalinya sejak sepuluh tahun. [5] NAMRU 2 merespon pada permintaan bantuan Pemerintah Taiwan untuk menolong. [5] Kemudian wabah muncul secara tahunan di Thailand hingga beberapa tahun selanjutnya, ditambah dengan kolera jenis El Tor yang muncul di Sulawesi, Indonesia pada tahun 1961 yang menjadi pandemik ke-7 yang dengan cepat menjadi pusat perhatian agenda riset NAMRU-2 dan cara cara penanggulangannya.[5]

Pada tahun 1968 diskusi dimulai antara Kementrian Kesehatan Indonesia untuk mendirikan unit terpisah di di Jakarta, Indonesia.[2] Permintaan dari Kementrian Kesehatan Indonesia ini dilatar belakangi oleh penyakit pes yang melanda Boyolali, kecamatan, Selo dan Cepogo dimana 101 orang jatuh sakit dan 42 orang di antaranya meninggal dengan tingkat fatalitas (case fatality rate [CFR]) 42 persen.[6]

Unit ini kemudian didirikan pada tahun 1970 atas undangan resmi dari perwakilan Kementrian Kesehatan Indonesia untuk menyelidiki penyakit penyakit menular yang signifikan baik untuk Angkatan Laut A.S. dan Departemen Pertahanan A.S. [7][2] Pada tahun 1979, sebagai langkah diplomatik akibat diakuinya Republik Rakyat Tiongkok oleh Amerika Serikat, NAMRU-2 diminta untuk meninggalkan Taiwan dan pindah ke Manila, Filipina. [2]

Pada tahun 1990 dikarenakan kekalutan politik di Filipina dan ancaman potensial terhadap personil A.S., pihak A.S. menganggap langkah bijaksana untuk memindahkan pusat komando ini karena ada keinginan untuk mengurangi keberadaan A.S. di Manila.[2] Angkatan Laut A.S. kemudian mulai menegosiasikan kepindahan unit induk ke Jakarta, Indonesia dan diskusi dimulai antara Kementrian Luar Negeri A.S. dan Pemerintah Indonesia.[2] Unit induk kemudian resmi pindah ke Jakarta pada tahun 1991 dan Unit di Manila ditutup pada bulan Juni 1994.[4]

Setelah itu NAMRU-2 juga mulai merumuskan cara cara penanganan ancaman penyakit menular untuk personil militer A.S. yang diberangkatkan ke Laos, Vietnam, dan Kamboja. Proyek proyek riset bersama pun dimulai bersama otoritas lokal di negara-negara ini.[2] Kemudian Badan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menunjuk NAMRU-2 sebagai pusat kolaborasi penyakit-penyakit baru untuk Asia Tenggara.[2]

Pada tahun 2002, aktivitas di Phnom Penh dimulai oleh NAMRU-2 dengan tujuan riset regional penyakit menular dan dukungan laboratorium untuk mendiagnosanya. Operasi ini dilakukan dari laboratorium yang berlokasi di Institut Nasional Kesehatan Publik di Pnom Penh, Kamboja.[4] Pada tahun 2007, dengan dimulainya prioritas dalam merespon ancaman penyakit menular global NAMRU-2 mulai melakukan langkah langkah persiapan unit terpisah di Pnom Penh dengan dukungan Kantor Kerjasama Pertahanan Kedutaan Singapura.[4]

Laboratorium utama dan pusat NAMRU-2 berada di Jakarta hingga tahun 2010, saat permintaan ditutup dilakukan oleh Pemerintah Indonesia.[4] [3] [8] Kemudian elemen pusat Unit ini dipindahkan ke Pearl Harbor, Hawaii dan secara resmi dibuka sebagai NAMRU-2 Pacific pada 17 Juni 2010 dan ditutup pada 2013.[4][1]

NAMRU-2 di Indonesia[sunting | sunting sumber]

Unit NAMRU-2 di Jakarta Indonesia mulai dibicarakan pada tahun 1968 antara Kementrian Kesehatan Indonesia dengan pihak Amerika Serikat sebagai unit terpisah dari fasilitas yang berada di Taipei, Taiwan. [2] Unit ini kemudian secara resmi didirikan pada tahun 1970 atas undangan resmi dari perwakilan Kementrian Kesehatan Indonesia. [7] [2] Menyusul kekalutan politik di Manila, unit induk resmi pindah ke Jakarta pada tahun 1991 dan Unit di Manila ditutup pada bulan Juni 1994.[4]

NAMRU-2 Jakarta menempati lokasi sebesar 5.670 meter persegi yang terdiri dari laboratorium, kantor, dan tempat penyimpanan yang berada di tiga gedung yang berbeda yang terdapat di kompleks Kementrian Kesehatan Indonesia (Badan LITBANGKES).[2] Fasilitas ini juga dilengkapi dengan fasilitas penyimpanan binatang yang telah diakreditasi oleh Asosiasi Akreditasi AS Untuk Perawatan Hewan Laboratorium - American Association for the Accreditation of Laboratory Animal Care (AAALAC).[2] Didalamnya juga termasuk 220 meter persegi laboratorium BL3 yang dipindahkan dari lokasi sebelumnya di Korea.[2] Selain fasilitas yang berada di Jakarta, fasilitas lain yang cukup modern dan lengkap adalah fasilitas riset seluas 418 meter persegi yang terdapat di Jayapura, Irian Jaya. Staf NAMRU-2 terdiri dari 175 pegawai Indonesia dan 19 pegawai A.S.[7]

Pada tahun 2001 sebuah buku berjudul Evaluasi Program: Perspektif Departemen Pertahanan Amerika Serikat akan Munculnya Sistem Penanggulangan dan Pengawasan Penyakit Menular Global (Perspectives on the Department of Defense Global Emerging Infections Surveillance and Response System : a program review) diterbitkan di Washington DC, AS.[9] Buku ini mengulas banyak program yang dilakukan NAMRU-2 di Indonesia termasuk kerjasamanya dengan WHO.[9] Diantaranya upaya pengawasan penyakit influenza di Indonesia yang dinilai lemah karena banyak penolakan dalam teknik pengambilan sampel spesimen nasopharyngeal, sehingga hasil akan lebih baik apabila sampel ini dilakukan di tingkat internasional.[9] Hasil evaluasi juga menyatakan sampel yang dikirim ke beberapa tempat, termasuk Australia, memiliki tingkat koordinasi rendah untuk pelaporan kembali.[9] Pengawasan penyakit Tuberkolosis (TB) di Indonesia juga dinilai lemah, banyak kasus TB tidak terdiagnosa diseluruh pelosok negeri. Laboratorium di Indonesia tidak dilengkapi dengan kemampuan diagnosa dan monitor resistensi kuman terhadap obat yang diberikan, sehingga mengancam populasi warga negara AS yang tinggal di Indonesia [9] Kasus HIV mulai muncul dan dikhawatirkan apabila virus HIV mulai berjalin dengan kuman TB maka kasus TB akan meningkat secara drastis.[9] NAMRU-2 juga mendapatkan tantangan sumber daya dengan adanya permintaan pelatihan pelatihan dari Kementrian Kesehatan untuk berbagai hal.[9] Diantara lain penelitian yang diminta untuk dilakukan di Perguruan Tinggi di Indonesia, namun masalahnya hasil penelitian Perguruan Tinggi di Indonesia tidak memiliki saluran langsung yang bisa berdampak pada penanggulangan kesehatan di Indonesia.[9]

Kontroversi menyusul penutupan NAMRU-2[sunting | sunting sumber]

Virus dan Vaksin Flu Burung[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 2005 flu burung menjadi masalah kesehatan serius untuk dunia, dan Indonesia terkena dampak terparah dengan 141 kasus dan 115 yang terkena meninggal dunia.[10] Dr. Siti Fadilah Supari pada awalnya patuh pada peraturan WHO dan mengikuti seluruh aturannya.[10]

Salah satu purwarupa vaksinnya kemudian dikembangkan oleh perusahaan Australia CSL dan didukung dana oleh pemerintahan Howard [11] Upaya pembuatan vaksin ini ditujukan untuk melindungi pekerja medis apabila terjadi wabah, namun kemudian mantan Menteri Kesehatan Australia, Tony Abbott, memberi pernyataan media bahwa vaksinnya hanya akan tersedia untuk warga negara Australia.[11] Walaupun hal ini kemudian dibantah oleh Robert McClelland dari partai buruh yang menyatakan bahwa adalah kebijakan partai buruh untuk berbagi vaksin CSL dengan Indonesia dan negara negara di Asia Tenggara lainnya untuk menghentikan penyebaran penyakit ini.[11] Namun hal ini kemudian memicu berhentinya kiriman contoh-contoh virus flu burung dari Indonesia ke seluruh dunia.[11]

Pada tahun yang sama (2007) Siti, sebagai Menteri Kesehatan RI mengumumkan bahwa Indonesia tidak akan lagi menyerahkan virus-virus flu burungnya kepada Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) Divisi Jaringan Pegawas Influenza yang dikenal sebagai GISN. [12] Menurut Siti sistem yang ada tidak memperhatikan kebutuhan dan kepentingan negara berkembang.[12] Siti juga berpendapat bahwa WHO telah melanggar peraturan-peraturannya sendiri dimana virus dipindah tangankan menggunakan standar ganda, diterima dari negara yang terkena virus via GISN dan diserahkan pada perusahaan komersil untuk pengembangan vaksinnya.[12] Kemudian vaksin vaksin ini menjadi sangat mahal dan tidak tersedia di negara yang terkena dampak virus, sementara di negara industri yang kaya sibuk menimbun vaksin untuk berjaga jaga saat wabah melanda.[12] Pernyataannya ini kemudian dibukukan dengan judul "It's Time For The World To Change". [10][12]

Didalam bukunya Siti mengungkapkan bahwa sejak tahun 1952 sebanyak 110 negara yang memiliki kasus kasus flu wajib berbagi contoh spesimen virus tanpa syarat.[10] Virus virus ini dikumpulkan oleh GISN, menjadi milik mereka, dan oleh ahlinya kemudian melakukan pertimbangan resiko dan penelitian, dan sampingan lainnya yaitu membuat benih virus yang kemudian dibuat vaksin.[10] Virus yang digolongkan sebagai ganas kemudian diteruskan pada Pusat Kolaborasi WHO (WHO-CCs) yang merupakan laboratorium-laboratorium yang bekerja sama dengan WHO dan menjadi laboratorium rujukan. Laboratorium-laboratorium rujukan ini disetujui oleh Australia, Jepang, Inggris, dan A.S.[10] Siti kemudian membandingkan vaksin dengan minyak, dimana ia mengungkapkan kekesalannya bahwa karena Indonesia tidak bisa mengolah minyak mentah maka harus mengimpor minyak siap pakai.[10] Bukunya juga mengulas kemungkinan virus-virus ini dikembangkan menjadi senjata biologis saat dikirimkan ke Laboratorium Nasional Los Alamos, New Mexico, AS dimana hanya segenggam ilmuwan yang diperbolehkan untuk meriset turunan DNA virus tersebut.[10] Menurut bukunya Los Alamos adalah laboratorium untuk senjata biologis, kimia, dan nuklir, sehingga pembuatan vaksin atau senjata kimia tergantung kemauan dan ketertarikan pemerintah A.S. dan menurutnya hal ini berbahaya sekali. [10] [3]Pencarian via internet oleh Siti kemudian mengungkapkan bahwa laboratorium ini sudah ditutup, dan virusnya dikirimkan ke Bio Health Security (BHS).[10] Hasil penyelidikannya mengungkapkan bahwa karena banyak ilmuwan di pindahkan dari Los Alamos ke BHS teorinya mengenai permainan senjata biologi dan kimia masih benar dan hanya berganti nama dan lokasi.[10] [3]

Negosiasi kemudian dimulai oleh Indonesia pada Pertemuan Kesehatan Tingkat Dunia (WHA - World Health Assembly) menuntut perpindahan virus-virus yang adil dan transparan, upaya ini banyak didukung oleh negara-negara lain yang tergabung di WHO.[12] Ada dua hal utama yang dipermasalahkan oleh Siti; (1) jalur distribusi pengiriman virus yang tidak transparan dimana ia mengusulkan standarisasi penamanaan dan perijinan dari negara yang memiliki virus kepada negara lain virus ini dikirimkan (2) indikator eskalasi peringatan pandemik oleh WHO yang ia nilai lemah, dan harus ditinjau ulang bersama[12] Eskalasi peringatan pandemik yang tinggi mempengaruhi kunjungan ke negara tersebut, suplai obat, vaksin, masker, pakaian pengaman - yang kesemuanya merupakan bisnis besar.[12] Siti mencontohkan kasus Meksiko yang kini berada pada posisi sulit, namun pada saat yang sama menguntungkan perusahaan besar.[12]

Namun pertemuan ini menjadi singkat karena Menteri Fadila diminta kembali ke Indonesia karena adanya wabah dan banyak diskusi penting yang dijadwalkan tidak terjadi.[12] Indonesia kemudian mulai mengirim lagi contoh virusnya berdasarkan konsensus negara-negara di dunia internasional bahwa virus flu burung Indonesia H5N1 nyata sangat berbahaya untuk manusia sehingga sangat penting bahwa laboratorium laboratorium WHO memiliki kesempatan menganalisis secara rinci, membandingkannya dengan virus yang mirip dari berbagai dunia lain, dan melindungi Indonesia dan negara lainnya dari penyebarannya.[11] Dalam Pertemuan Kesehatan Tingkat Dunia juga dipertanyakan walaupun Indonesia memiliki keprihatinan dalam ranah geografisnya, penyebaran penyakit tidak melihat batas negara.[12]

Pengamat asal Amerika Serikat Scott McPherson yang merupakan konsultan pemerintah, bisnis, dan ahli persiapan dan pemulihan bencana menyatakan dalam blognya bahwa isu ini masuk pada tahap "tidak masuk akal" oleh Kementrian Kesehatan Indonesia. [13] Scott juga mengingatkan bahwa Indonesia tidak menunjukkan rasa terima kasih sama sekali atas apa yang telah dilakukan AS di Tangerang dalam memberantas Flu Burung pada tahun 2008. [14][13] Sebagai tambahan menurutnya virus flu burung tidak perlu dipersenjatai oleh manusia untuk menyebar, burungnya sendiri telah melakukan hal tersebut.[13] Sementara pengamat lain Debora MacKenzie kontributor untuk New Scientist menyatakan pada blognya bahwa pendirian Siti Fadilah yang mempermasalahkan transparansi perpindah tanganan virus masuk akal, dan WHO telah merespon dengan mendirikan sistem pelacakan virus yang didonasikan pergi kemana dalam sistem farmasi dan dunia keilmuan.[15] Diskusi diskusi juga mulai dibuka untuk merembukkan tata cara yang lebih baik dalam berbagi hasilnya.[15] Sementara untuk senjata biologi adalah kesimpulan keliru.[15] Debra menambahkan bahwa antara dua pilihan senjata biologis atau vaksin demi keuntungan, yang kedua malah menunjukkan skenario yang lebih mungkin.[15]

Dana bantuan AS dan Kekebalan Diplomatik Staf NAMRU-2[sunting | sunting sumber]

Pada bulan Oktober 2005 dalam kunjungannya ke negara-negara Asia, Menteri Kesehatan dan Pelayanan Masyarakat Amerika Serikat Mike Leavitt menyatakan telah mengalokasikan dana sebesar 3,15 juta dolar AS untuk membantu penanganan kasus flu burung di Indonesia.[16] Total bantuan yang didapatkan Indonesia adalah sejumlah 25 Juta Dolar [16] sebagai awal bantuan Pemerintah Jepang mengirimkan tim tenaga ahli berupa tiga orang ahli diagnosis laboratorium yang akan mulai bekerja dan berkoordinasi dengan Departemen Kesehatan (Depkes); Pemerintah Australia menyerahkan 50 ribu Tamiflu, obat anti virus influenza produksi PT Roche dan direkomendasikan oleh Organisasi Kesehatan Internasional (WHO)[16], Australia juga menyatakan akan menambah bantuannya 10 juta dolar Australia guna memerangi ancaman flu burung di Indonesia pernyataan yang disampaikan Menlu Alexander Downer kepada Presiden Susilo Bambang Yudhoyono sehingga paket bantuan kepada Indonesia untuk menangani flu burung menjadi 15,5juta dolar Australia, karena sebelumnya mereka telah menjanjikan bantuan sebesar lima juta dolar Australia.[16]

Namun menurut Siti dalam bukunya "It's Time For The World To Change", Indonesia tidak pernah melihat uang yang dijanjikan oleh bantuan AS. [10] Pada saat kunjungan Menteri Luar Negeri Condoleezza Rice ke Indonesia pada tahun 2006 Siti menanyakan kemana dana bantuan yang dijanjikan oleh AS, yang menurut Siti dapat digunakan untuk Rumah Sakit rujukan.[17] Siti kemudian menyadari bahwa dana bantuan AS diberikan pada NAMRU-2 dengan argumentasi bahwa laboratorium ini melakukan riset H5N1 dan telah berkoordinasi dengan Kementrian Kesehatan, dan memperkerjakan 175 pegawai dimana 19 di antaranya adalah warga AS.[10]

Pada bulan April 2008 sebuah telegram yang dikirimkan oleh Kedutaan Besar AS Jakarta untuk Washington yang dibocorkan oleh situs Wikileaks melaporkan perkembangan dimana ada pemberitaan yang mengumumkan bahwa Pemerintah Indonesia telah menutup NAMRU-2 [18] Kedutaan Besar AS di Jakarta tidak tahu menahu mengenai penutupan ini dan meminta agar Washington menanggapi MoU yang dikirimkan agar pembicaraan dapat dilanjutkan.[18]

Keputusan apakah NAMRU-2 ditutup atau tidak, tertunda, pada bulan Juni 2008 karena pihak Indonesia memiliki pendapat yang berbeda. [19] Pemerintah Indonesia termasuk perwakilan partai politik di pemerintah terbagi dua antara ingin meneruskan dan menutup.[19] Sementara Menteri Kesehatan Indonesia Siti Fadilah pada orasinya dalam dialog 'Namru-2 Laboratorium Tentara AS di Jantung Jakarta, Ke Mana TNI?' pada bulan yang sama meminta dukungan rakyat untuk menutup NAMRU-2 [20]. Kalimat kalimat seperti "usir", "tidak ada gunanya", dan "dijajah" digunakan dalam argumentasinya.[20] Negosiasi terhenti karena dari pihak AS tetap menuntut kekebalan diplomatik untuk stafnya sementara dari pihak Indonesia menolak mengirimkan contoh virus.[21][19]

Pada bulan Oktober 2008 Siti kemudian menolak (lagi) mengirimkan contoh virus ke NAMRU-2 dengan mengedepankan isu intelejen asing dan permintaan bahwa A.S. tunduk akan tuntutan Indonesia mengenai Perjanjian Transfer Material (virus). [21] Tuduhan aktivitas intelejen dibantah oleh Duta Besar Cameron Hume dengan menyatakan bahwa seluruh hal yang terjadi di NAMRU-2 transparan. Semua proyek riset telah disetujui oleh Kementrian Kesehatan dan Pemerintah Indonesia memiliki akses pada riset yang sedang dikerjakan. Sehingga tuduhan tidak transparan ini aneh. [21] Hume juga meminta agar Indonesia memisahkan isu NAMRU-2 dan Perjanjian Transfer Material (virus) atau dikenal juga dengan Material Transfer Agreement karena hal ini merupakan dua hal yang berbeda.[21]

Pada bulan April 2009 telegram lain yang dikirimkan Kedutaan Besar AS Jakarta untuk Washington yang dibocorkan oleh situs Wikileaks mengungkapkan permintaan Dr. Emil Salim, penasehat presiden, untuk meneruskan kerjasama dengan NAMRU-2 dengan memindahkannya dibawah Kementrian Riset dan Teknologi. [22] Hal ini dirasakan perlu untuk "mengurangi beban politik" Kementrian Kesehatan.[22]

Pada bulan Oktober 2009 Presiden Susilo Bambang Yudhoyono secara resmi melantik menteri Kabinet Bersatu II. [23] Endang Rahayu Sedyaningsih ditunjuk sebagai pengganti Siti Fadilah sebagai Menteri Kesehatan yang baru.[24] Endang kemudian meneruskan keputusan menteri sebelumnya untuk menutup NAMRU-2 [25] Endang menerangkan bahwa Menteri Kesehatan Sebelumnya, Siti, telah menandatangani Memorandum (MoU) dengan pemerintah AS di Washington pada bulan September untuk mengganti NAMRU-2 dengan IUC.[25] Pada tahun 2010 NAMRU-2 Resmi ditutup.[4] Menteri Kesehata Endang Rahayu Sedyaningsih meninggal pada bulan Mei 2012 dikarenakan kanker paru paru.[26] Sementara Mantan Menteri Kesehatan Siti Fadilah menjadi tersangka kasus dugaan korupsi pada bulan April 2012 atas proyek pengadaan alat kesehatan untuk kejadian luar biasa tahun 2005 senilai 15 Milyar Rupiah dengan perkiraan kerugian negara sebesar 6 Milyar Rupiah. [27] [28]

Rujukan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c (Inggris) U.S. Naval Medical Research Unit No. 2, Phnom Penh Website. Di akses 29 Juni 2013
  2. ^ a b c d e f g h i j k l m n o p q (Inggris) Naval Medical Research Unit 2 (NAMRU-2) Pacific Website. Diakses 29 Juni 2013
  3. ^ a b c d (Inggris) The Age Australia: Indonesian fears over US Navy laboratory Published April 26, 2008
  4. ^ a b c d e f g h i j US Embassy Cambodia: The U.S. Naval Medical Research Unit-2 Detachment Phnom Penh
  5. ^ a b c (Inggris) Taming of Cholera CID 2002:35 (15 September) A Legacy in 20th-Century Medicine: Robert Allan Phillips and the Taming of Cholera
  6. ^ Katalog Dalam Terbitan Perpustakaan Nasional Republik Indonesia. Badan Penelitian dan Pengembangan Kesehatan. The Dance of Minds: 35 Tahun Badan Litbangkes 1975-2010. Jakarta: Kementerian Kesehatan RI, 2010. 163 hlm.; 17 x 24,5 cm. ISBN 978-602-8937-23-8
  7. ^ a b c (Inggris) U.S Embassy Jakarta: Fact Sheet The Truth About Namru-2
  8. ^ (Inggris) Navy Times: Indonesia bans Navy medical research unit
  9. ^ a b c d e f g h (Inggris) Perspectives on the Department of Defense Global Emerging Infections Surveillance and Response System : a program review. Philip S Brachman; Heather O'Maonaigh; Richard N Miller; ebrary, Inc. Publisher: Washington, D.C. : National Academy Press, 2001. ISBN 0309076358 9780309076357
  10. ^ a b c d e f g h i j k l m (Inggris) Current Concern: Indonesian Minister of Health Demands Dignity, Equality and Transparency for all Countries in the World No. 7/8 2009
  11. ^ a b c d e (Inggris) ABC: Rudd under pressure over vaccine deal with Indonesia
  12. ^ a b c d e f g h i j k (Inggris) Current Concern: Fairness, Transparency and Equity in International Public Health No. 11/ 2009 Interview with Dr. Siti Fadilah Supari at the 62nd World Health Assembly, 20 May 2009
  13. ^ a b c Epidemic of Indonesian Health Ministry insanity grows as NAMRU-2 banned
  14. ^ Tangerang Dapat Bantuan Rp15 Miliar dari AS Tangani AI
  15. ^ a b c d (Inggris) New Scientist:Using flu for world domination?
  16. ^ a b c d Suara Merdeka.com: Jepang Kirim Tim Ahli Flu Burung dan Alat Medis ke Indonesia. Dipublikasi pada 26 Oktober 2005, diakses 30 Juni 2013
  17. ^ Tempo: Pemerintah Pertanyakan Dana Flu Burung AS
  18. ^ a b (Inggris) Wikileaks: U.S. NAVAL MEDICAL RESEARCH UNIT GETS MEDIA ATTENTION
  19. ^ a b c Indonesia suspends Namru negotiations
  20. ^ a b Namru-2 Ditutup atau Tidak, Tergantung DPR
  21. ^ a b c d (Inggris)U.S. insists on immunity for all Namru-2 laboratory staff
  22. ^ a b (Inggris) Wikileaks: U.S.-INDONESIA: MOVING AHEAD WITH HEALTH COLLABORATION
  23. ^ Setneg: Presiden Lantik Menteri Kabinet Indonesia Bersatu Periode 2009-2014
  24. ^ Endang Dilantik, Siti Fadilah Absen
  25. ^ a b (Inggris)Jakarta Post: New health minister to keep Namru-2 closed
  26. ^ VivaNews: Duka Mendalam SBY Atas Wafatnya Menkes Endang
  27. ^ Kompas Nasional: Siti Fadilah Resmi Tersangka Kasus Korupsi
  28. ^ Kompas Nasional: Berkas Siti Fadillah Masih Bolak-Balik Polri-Kejaksaan