Masjid Mutaqaddimin

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Masjid Mutaqaddimin
Letak Jorong Kapalo Tangah, Nagari Andaleh, Kecamatan Luhak, Kabupaten Lima Puluh Kota, Sumatera Barat, Indonesia
Afiliasi agama Islam
Deskripsi arsitektur
Jenis arsitektur Masjid
Pembukaan tanah 1930
Spesifikasi
Panjang 24 meter
Lebar 18 meter
Kubah 2

Masjid Mutaqaddimin adalah salah satu masjid tertua di Indonesia yang terletak di Jorong Kapalo Tangah, Nagari Andaleh, Kecamatan Luhak, Kabupaten Lima Puluh Kota, Sumatera Barat.[1] Masjid yang mulai dibangun pada tahun 1930 ini tercatat sebagai masjid tertua di Nagari Andaleh.

Bangunan masjid ini terdiri dari bangunan utama dan bangunan pendamping, yang masing-masing dimahkotai satu kubah.[2] Masjid ini sempat beberapa kali meraih peringkat pertama dalam Penilaian Masjid Teladan untuk tingkat kabupaten yang dilakukan oleh Kementerian Agama, seperti pada tahun 2009 dan 2010, bahkan pada tahun 2009 juga meraih peringkat ketiga untuk tingkat provinsi.[1]

Saat ini selain digunakan untuk aktivitas ibadah umat Islam, masjid berukuran 24 × 18 meter ini juga digunakan sebagai sarana pendidikan agama bagi masyarakat sekitar.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Pembangunan masjid ini diprakarsai oleh sejumlah ulama yang tergabung dalam Kesatuan Ulama Nagari Andaleh pada tahun 1930.[2] Pada awalnya masjid ini bernama Masjid Tuo, yang dibangun dengan konstruksi berupa bambu. Masyarakat setempat sebelumnya merencanakan menggunakan batu sebagai bahan bangunan tetapi terpaksa menggunakan bambu karena pada saat itu Indonesia masih berada di tangan penjajah Belanda.[2]

Setelah kemerdekaan Indonesia pada tahun 1945, pembangunan masjid ini kembali diusahakan oleh masyarakat setempat untuk dilanjutkan dengan mencari bantuan dana dari pemerintah, namun sia-sia karena letaknya yang masih terisolir. Oleh sebab itu masjid ini kian lapuk, hingga terpaksa dirobohkan. Tidak lama setelah dirobohkan, salah seorang raja dari suku Bodi bergelar Datuk Pangulu Basah, memprakarsai kembali pembangunan masjid ini dengan mewakafkan sebidang tanah miliknya.[2] Mengetahui hal tersebut, masyarakat setempat kemudian membentuk suatu ikatan bernama Ikatan Pemuda Muslimin Andaleh, yang bertujuan untuk mewujudkan kembali berdirinya masjid ini. Sekitar 15 tahun kemudian masjid ini telah dapat digunakan, meskipun sampai saat ini pembangunannya masih terus berlanjut karena ketiadaan bantuan dari pemerintah, melainkan hanya mengandalkan bantuan dari masyarakat sekitar maupun yang berada di perantauan.[2]

Lingkungan[sunting | sunting sumber]

Di halaman masjid ini, terdapat gerbang yang terbuat dari beton berlapis keramik berwarna merah hati dan merah bata. Di antara tiang gerbang, terdapat terali besi setinggi satu meter yang berfungsi sebagai pagar. Di bagian belakang gerbang, tertutup sebuah kanopi berwarna hijau yang terhubung langsung dengan pintu utama. Kanopi tersebut juga berfungsi sebagai pelindung lantai keramik dari terpaaan cahaya matahari dan hujan.[2]

Rujukan[sunting | sunting sumber]

Catatan kaki
Daftar pustaka